Wednesday, August 17, 2016

badai pasti berlalu, adik

Belakangan lagi musim sakit ya dimana-mana, mostly batuk pilek dan flu. Pada bilang sih karena cuacanya ga enak; siang panas banget, sore-malem suka ujan, dan anginnya juga angin dingin-dingin gimana gitu.

Bermula 2 minggu yang lalu, Senin pagi Raka badannya anget. Jadi ga masuk sekolah dulu, istirahat di rumah. Ini Ami masih gapapa, ga ikutan demam. Selasa Raka masih demam tapi anaknya ceria dan mau makan, jadi masuk sekolah akhirnya.

Hari Rabu pagi, Raka udah ga demam tapi masi meler dikit. Tapi.. Ami gantian yang demam. Cuman klinisnya beda sama Raka, Ami lemes banget. Ke sekolah maunya digendong, ga mau duduk di boncengan. Di rumah juga maunya tiduran mulu, trus lama-lama tidur beneran. Lemes lah pokoknya.

Demamnya juga lebih tinggi, kisaran 39.5 sampai 40 dercel. Dan bedanya sama Raka yang demen banget minum obat (sampe minta nambah-nambah), Ami ini benci sekali minum obat. Dibilang kecut lah, disembur-sembur, harus dipegangin segala tangan-kaki-kepalanya, itupun masih banyak yang bleber keluar daripada yang masuk.

Bapaknya udah ribut ngajak ke dokter, ya karena demamnya udah 40 ini lho, walopun belum 3 hari. Bundanya sotoy tapi, karena Ami ada batuk pileknya, jadi ngeyel ga usah ke dokter. Palingan common cold biasa bukan sih?

BUKAN.

Jadi Ami demam sampe hari Kamis malam. Jumat pagi udah ga demammm. Udah pede banget lah ini common cold aja. Anaknya lumayan udah ceria kok, walaupun belum selincah biasanya, kali masih pemulihan kan, soalnya kalo malem agak kurang tidur dia banyakan batuk-batuk.

Tapi anaknya kok jadi sensi, gampang rewelan? Apa masih ga enak badan? Trus kok jadi dikit-dikit ngantukan? Trus kok Minggu pagi badannya demam lagi? There must be something wrong kan.

Jadi Minggu pagi kita bawa ke RS deket rumah buat cek darah. Dan hasilnya ternyata Amilea positif DBD. Akhirnya kita pulang, beres-beres, trus berangkat menuju RS; which is kita belum tau RS yang mana.

Kenapa ga RS yang buat cek darah tadi? Karena ga familiar sama dokternya, belum ada pengalaman. Bukannya lebay ya, tapi buat ibu yang anaknya pernah ditangani dokter ngawur bin sembarangan (Dokter X, i still remember you!!!), mendingan kita pilih dokter yang udah terpercaya.

Pilihan pertama, tentu dokter2 di Markas Sehat. Dr Endah, aku padamu. Telp ke Bunda Menteng, kamar penuh. Telp ke KMC, like a hundred times, ga diangkat. Telp ke Harkit, kayaknya susternya lagi kurang piknik. Jadi pupus harapan ke Dr Endah. Dr Wati dan Dr Apin, nampaknya ga praktek di RSIA ya, agak kurang sreg kalo RS umum sih khawatir virus dan penyakitnya lebih macem-macem.

Jadi setelah mikir, merenung dan berdebat sama keyong (yang ngomel tentu saja; tuhh kan aku bilang juga apa bawa ke dokter dari kemarin2!), akhirnya kita ke dr Margaretha di BWCH yang Alhamdulillah ada kamar kosong. 

 

4 hari 3 malam di rumah sakit, Alhamdulillah Amilea udah boleh pulang hari Rabu siang. Trombositnya udah naik, demam masih sumeng-sumeng dikit jadi disuruh banyak minum air putih, dan batuk sisa dikit.

Keliatan kan itu fotonya dari awal masuk RS yang mukanya memelas banget, sampe pas mau keluar anaknya udah ceria ketawa-ketawa.

Tak ada yang lebih membahagiakan kan, saat anak-anak sehat dan bisa pulang ke rumah. 

Lalu diterjang lagi dengan, Raka demam (lagi) Kamis pagi. Dan batuk parah. Batuknya tuh tipe yang berdahak kentel tapi dahaknya belum keluar jadi anaknya yang tiap batuk tuh kayaknya dalemm banget batuknya gitu. Mukanya sampe merah, mana demam pula kan. 

Jumat pagi Raka masi demam dan batuk, tapi mau makan mau minum obat, dan mau sekolah. Jumat sore udah mendingan demamnya. Jumat malem malah udah ga demam sama sekali, anaknya udah ceria seperti biasa.

Ya Allah, boleh ga sakitnya anak-anak sampai di sini dulu?

Ternyata belum boleh.

Sabtu siang, Ami mulai anget dan batuk lagi. 

Ami itu kalo batuk, hampir selalu muntah. Dia pinter sih bisa ngeluarin dahak. Kadang kalo abis makan ga berapa lama dia batuk, nah itu yang keluar dahaknya doang, makanannya ga ikut keluar. Tapi ya, tentu saja pernah keluar se-makanan-makanannya juga.

Sabtu-Minggu Ami masih demam, sementara Raka udah pecicilan walaupun batuknya masih ada.

Ami, ya gitu, lemes dan maunya tiduran. Tapi masih mau makan, kalo lagi laper tetep semangat buka mulut seperti biasa.

Senin pagi, Ami demamnya turun. Horeeee. Sembuh lah nduk, sembuh. Asli badannya kurus banget jadinya. Sedih kalo lagi mandiin liat tulang rusuk sama tulang belakangnya nonjol semua. Gapapa dik, nanti abis gini makan yang banyak biar gembil lagi ya! Pokoknya adik sehat dulu aja.

Udah seger anaknya, diajak ke sekolah udah mau duduk di boncengan, dibawain bekal pun semangat makannya. 

Pulang sekolah udah main sama Raka, udah ribut berdua berantem kesana kemari. Sungguh suara anak-anak berantem ga pernah seindah ini. Tandanya kalian sehat ya. Diajak tidur siang pun pada usil berdua, sok-sokan bilang ga ngantuk dan ribut nyanyi-nyanyi. Ditinggal ke dapur bentar, balik ke kamar udah pada merem semua.

Senin sorenha, Raka main sama Uma, main rumah-rumahan/jual-jualan/berantakin segala isi mainan, sementara Ami sepedaan di depan. Eh cuman sebentar Ami minta udahan, minta masuk rumah. Begitu masuk rumah anaknya rebahan di sofa sambil bilang, bunda..adik ngantuk lagi. Lah, baru juga bangun tidur siang dik?

Dipegang kepalanya, anget. Diukur suhunya, 38.5. 

Please, dik. Not again.

Jadi malemnya kita bawa ke KMC, cek sana-sini, tes darah lagi, antri dokter jam 9 malem, dan diagnosa dokter, Ami kena ISPA. 


 


Selasa pagi, anaknya masih lemes dan ga mau makan. Diajak ke sekolah, udah seger lagi nyemilin honey star sama minta dibeliin susu. Pulang sekolah main-berantem-rebutan lagi sama kakak. Makan soto banjar lahapp, walopun ga mau pake perkedel. Sebelum tidur siang juga masi iseng seperti biasa.

Selasa malem selepas maghrib, demam lagi. Sampe sekarang. Semalaman hampir ga tidur, dan dari tadi pagi sampe sekarang anaknya hampir tidur terus.

Capek liat anak ini sakit. Apalagi anaknya yang ngerasain sakit, entah gimana rasanya.

 Cuman bisa ngeliatin aja, usap-usap punggungnya, ga bisa ngapa-ngapain bantuin ngurangin sakitnya. Ngeliat dia tiap batuk kesakitan dan kepayahan banget, cuman bisa ngeliatin sambil diem-diem mewek. Ga guna banget, jadi ibu.

Aku ya, sering ngerasa gagal jadi ibu. Kalo abis marah sama anak-anak. Kalo kelepasan nyubit/nyentil anak-anak. Kalo ga sabaran pas ngajarin anak-anak. Tapi paling merasa gagal ya kalo begini, anak sakit dan lemes, sementara all i can do is nothing. Bisa ngurus anak ga sih?



Ayo adik, cepat sembuh. Badai pasti berlalu, ya kan, dik?

Friday, August 5, 2016

kindergarten kid

Alhamdulillah, nikmatnya ngeblog pake laptop. Sambil ngemilin seloyang klappertaart yang udah 3 hari ga abis-abis. Jadi aslinya beberapa hari ini nguplek bikin menu baru buat jualan, tapi kayaknya kutukan kue sus ama klappertaart itu ya, dari dulu ga bisa-bisa bikin yang enak banget. Enak sih, tapi ga sampe enak yang anak-anak minta lagi gitu. Selama tim QC (anak-anak dan keyong) masih belum sampe pada tahap minta lagi kalo keabisan, tandanya belum layak jual.

Oke, ini mau ngomongin apa ya?

Oia, kindergarten ya. Jadiiii Raka udah TK sekaranggg.. Udah 3 minggu ini sekolah.

Alhamdulillah overall oke lah ya, drama-drama dikit pasti ada sih. Nangis tiba-tiba ga ada juntrungan, berangkat sekolah rewel maunya dianter bunda, ga mau pulang karena masih mau bersama-sama temennya, dan yang terakhir mewek ga mau nyebur kolam renang.

Udah pernah cerita ya, sekolahnya deket. Sedeket bisa jalan kaki sebenernya. Tapi yaa.. panas banget deh kalo jalan kaki. Bawa payung, Raka yang rempong. Maunya pegang payung. Tapi jadi Ami (yang digendong) ga kebagian payung. Ya udah bunda aja yang pegang payung, tapi Raka juga mau ikut megangin. Halah, ribet amat.

Jadi biar istri ga drama, sama pak keyong dibeliin sepeda. Horeeee. Kenapa ga motor? Ga berani, naik motor bawa 2 bayi, jalanan serame ini angkot di sana sini, serem amat. Trus karena di sekolah mama-mama lain bawanya sepeda listrik, jadilah kita ngikut. Mayan yaaa, ga pake genjot hihihi. Boncengan belakangnya juga gede jadi 2 anak muat.

Kemarin sih awalnya skenarionya begini: Raka berangkat sama keyong sekalian keyong berangkat kerja, bunda sama Ami leyeh-leyeh di rumah, bunda bisa mandi cantik, masak ciprit-ciprit yang gampang, trus jam 10 gowes ke sekolah jemput. Tapi karena keyong beberapa hari ini harus berangkat pagi banget, dan entah kenapa kalo dianter keyong Raka jadinya telat masuk sekolahnya (muter ke Monas dulu apa gimana sih?), jadi seminggu ini Raka berangkat diantar bunda.

Dan, tentu saja, anaknya jadi kesenengan dan ga mau dianter keyong lagi.

Jadi rutinitas baru sekarang adalah:
>> jam 7 anter Raka ke sekolah, dengan kondisi Ami belum mandi. Bunda sih udah dongg.
>> sampe di sekolah, anter Raka ke kelas, trus ngobrol dengan para mama-mama TK. Nungguin sampe Raka masuk kelas baru pulang (bel sekolahnya jam setengah 8, trus baris-baris/joget-joget/senam-senam/baca doa-doa sampe masuk kelas lagi jam 8 kurang)
>> ke pasar/tukang sayur, sambil bingung dengan pertanyaan abadi ibu-ibu rumah tangga: hari ini kita masak apa ya???
>> sampe rumah, masak/nyapu/beberes/mandiin Ami/sarapan
>> jam 10an, setelah nemplokin sunblock setebel-tebelnya di muka, berangkat jemput Raka
>> jam 11, sampe rumah lagi. Makan siang dan tidur siang. Lalu bunda tepar baru bangun jam setengah 3. Hihihi.

Seru yaa. Ini baru satu anak yang sekolah, kalo yang sekolah 2 anak gimana bentuknya ya?

Anaknya sendiri nampak enjoy sekolah. Jadi Raka ini kan tipe observer ya, ga bisa langsung main atau membaur dengan lingkungan baru. Kalo pas ketemuan sama anak-anaknya temenku pun ga bisa langsung main, langsung akrab, walaupun sebelumnya udah pernah ketemu. Pasti diem dulu, main sendiri, ga mau langsung main bareng. Tapi kalo udah nemu yang pas di hati, langsung lengket sih dia.

Nah di sekolah juga gitu. Seminggu pertama belum punya temen. Aku coba kasi tau kan, main sama ini, sama itu. Masih ga mau juga. Akhirnya banyakan dia nempel sama bu guru.

Baru di minggu kedua sekolah dia dapet temen. Temennya ini bukan tipe yang kalem lemah lembut gitu, tapi tipe yang cuek tapi iseng dan aktif banget. Cocok lah sama karakter aslinya Raka kan. Jadilah dia nempel terus sama temennya itu, dan ga tertarik main sama yang lain. Tetep sih tapi aku bilangin, Kakak main sama yang lain, biar banyak temennya makin seru. Bahkan tiap jemput sekolah pasti aku nanya: Kakak main sama siapa aja tadi?

Karena sebenernya sih buat aku, sekolah TK itu bener-bener buat main dan sosialisasinya dia. Yang penting dia main, yang penting dia bergaul, dan yang penting dia seneng. Masalah dia bisa baca, tulis, gambar, nyanyi, sudahlah itu kewajiban orangtuanya di rumah buat ngajarin. Eh, ini sih aku doang ya. Padahal aslinya di rumah juga ga pernah aku ajarin macem-macem. Hihihi. Kalo emang kamu ga suka gambar apalagi nyanyi di kelas, percayalah Kak, bunda dulu juga kayak gitu.

So far sekolahnya oke-oke aja. Karena ya itu tadi, ekspektasiku di awal ga terlalu ke arah kurikulum/pengajaran/dll, jadi ya ngikutin aja seperti apa. Jujur, malah awalnya aku milih sekolah ini karena: toiletnya bersih. Plus lokasinya deket dan perbandingan guru muridnya oke. Kalo milih SD nanti pasti bakalan beda lagi pertimbangannya, karena kalo SD kan udah "sekolah beneran"

Salah satu yang bikin anaknya semangat sih ya karena dibawain bekal sih. Polos banget ya anak ini. Jadi dulu sebelum sekolah dia sempet males-malesan gitu, ga mau sekolah, maunya di rumah aja sama bunda. Dijelasin begini-begini ga mau juga, trus akhirnya dibujuk: Kakak, kalo sekolah kan enak bisa bawa bekal macem-macem, nanti Kakak mau bekal apa bunda bikinin. Eh trus anaknya jadi semangat hahahaha.

Hari pertama kotak bekelnya ditempelin pesan, biar dibaca pas mau makan dan biar semangat. Eh trus pulangnya dia bilang, bunda aku ga suka dikasi pesen-pesen begitu. Hiks. Kan biar romantis gitu sih nak. Masih usaha lagi, besoknya lagi pesannya dikasi gambar kereta warna-warni. Sampe seminggu berlalu dan anaknya ngeyel: bunda, aku ga suka ada pesan! Hiks. Gagal deh jadi rabbit bunda.

As long as you happy lah, Kakak! Yang seneng sekolahnya yaaaa :*