Monday, July 11, 2016

mudik 2016

Mudik tahun ini mungkin yang terseru, so far, buat kita berempat. Walaupun tahun kemarin udah pernah ngerasain mudik naik mobil rute Surabaya-Klaten-Blitar-Surabaya, tapi tahun ini jauh lebih seru (dan macet). Rute kita Jakarta-Klaten naik mobil trus ke Blitar naik kereta, balik Klaten lagi naik kereta, dan pulang Klaten-Jakarta naik mobil lagi.

Lagi ga pinter (dan males) nulis cerita, jadi nulisnya seenak udel aja deh yang penting tetep keinget serunya mudik tahun ini.

•• Jakarta-Klaten 32 jam. It was little bit traumatic, at least for me. Padahal kita ga lewat Brexit yang katanya jalur menuju neraka itu. Kita berangkat Sabtu jam 3 pagi, macet-macet panjang-tapi-reasonable sampe keluar Pejagan jam 12an. Stuck di Ketanggungan sampe bego jam 2siang sampe jam 7malem, macet entah berapa kali sampe sempat parkir total somewhere menuju Bumiayu hampir 2 jam, lancar lalu keyong tepar menjelang subuh, digantiin nyetir ama Yudi sebentar, trus lanjut lagi nyetir sendiri sampai akhirnya sampe Klaten jam 11 siang hari Minggu. Iye, aku kan ga bisa nyetir jadi ga bisa bantuin gantiin barang sekejab. Tapi aku lho nemenin terus sampe ga tidur semaleman *gitu doang bangga.

•• satu hal, or make it HAL UTAMA, yang bikin lama-lama perjalanan di jalan itu adalah: toilet umum. I hate hate hate public toilet in this country. Hoek. Cuih. I hate. Kenapa Pak Menteri Perhubungan ga bikin satu bagian yang bertugas menjaga dan memastikan semua toilet umum di negeri ini bersih, lancar, bebas jorok, bebas licin dan tidak berbau sih? Pak, plis dengarkan keluhan kami.

•• tetep merlino bakpia yang paling enak. Kurnia Sari juga enak, but still i prefer merlino. Rasa kacang ijo. Entah kenapa rasa bakpia selain kacang ijo ga pernah masuk akal buat aku. Ordinary is the best *uopo

•• perjalanan berangkat, ga ada kuliner yang asik. Pulangnya, asik semua! Soto Pak Mustofa (dari Jogja ke arah Magelang, kiri jalan) daging gorengnya punya arti sebenarnya untuk istilah: melts in your mouth. Wahai para penjual steak-steak alot, belajarlah pada Pak Mustofa. Asli ini empuk dan enak banget. Sotonya malah lebih mirip sop sih kalo aku bilang.

Sate Bu Tris di Batang, masuk jajaran 3 sate kambing terenak di dunia (bersama dengan Sate H.Giyo dan Sate di RM Ayam Brebes Lembang). Empug dan gendut. We like. Kita penjelajah sate kambing jadi girang banget kalo nemu yang enak.

 


Ini bukan pas mudik sih, tapi pas makan di Lippo Plaza Jogja, di Kedai Penang (atau Bukit Penang), ada menu namanya two styled kailan yang ternyata isinya kailan goreng! Kalo sampe keyong yang ga doyan sayur ngambil berkali-kali dan bilang; kamu masak ini ya di rumah, jadi ya udah bisa disimpulkan dong ya.

 


•• dari Jogja ke Pantura, kita lewat jalur alternatif Weleri yang kalo dilihat di peta nyeremin banget alias belok-belok parah banget. Nget. Sampe Raka jackpot dan muntah di mobil. Tapi, pemandangannya.. Subhanallah. Lembang lewat. Puncak lewat. Sampe kita norak buka-buka kaca jendela dan sok foto-foto dan hasil fotonya ga ada yang bagus. Kzl. Jadi ga bisa menggambarkan keindahannya. Tapi asli, bagus banget kayak pegunungan di amerika *bak pernah kesana

 


•• perjalanan pulang ke Jakarta, Alhamdulillah cuman 17 jam. Macetnya malah di tol cikampek. 


Jadi pagi ini, keyong sama raka masih pules, ami baru bangun molet-molet dengan bau super kecut, dan bunda bermata panda tapi ga bisa tidur lagi. Alhamdulillah mudiknya all in all lancar, selamat, anak-anak sehat. Semoga tahun depan keburu beli tiket pesawat sebelum mahal atau kebagian tiket kereta tanpa rebutan. Keyong masih cuti sampe Selasa, jadi yang udah ngantor hari ini, maaf yaa.. kami kirimkan salam leyeh-leyeh dari kasur.