Saturday, April 30, 2016

kids essentials

Semenjak dulu, buat perintilan anak-anak ga pernah rempong. Dan emang anak-anak itu gak pake peritilan sih jadi ya akunya jadi ga merintili >> ini kalimat apasih?

Kayak abis mandi. Raka Ami ga pernah pake apa-apa. Minyak2 parfum2 oles2 ga ada sama sekali. Kecuali dulu Raka pas abis lahir karena tinggal di rumah mertua jadi dipakein minyak telon buat pantes-pantes aja. Pencitraan abess hihi.
Jadi ya anak-anak polosan aja lah. Abis mandi ya bau sabun doang. Trus 5 menit kemudian lari-lari jadi kecut lagi. Bau kecutnya aja enak banget. Apalagi entah ya kepala sebelah kanannya Raka Ami itu baunya khas banget. Jadi sayang ah kalo dipakein segala minyak2 itu.

Terus dulu juga jumawa karena sabun segala macem bisa. Bahagia lah sebulan cuman abis 20ribu buat sabun sampo anak-anak.

Lalu tertohok karena Ami bayi sensitif. Kulitnya bersisik cobaaa.. Dan rambut belakangnya nyaris gundul pas umur 7bulan karena rontok tok tok. Sang bunda terpekur ga bisa jadi emak-sabun-irit lagi. 

Jadi semenjak itu jadi pilih-pilih merk. Terus memang kalo udah suka, hati susah berpaling ya. Sama yang ini misalnya, susah berpalingnya;



Ini tentu beli karena genduk Ami. Begitu ganti merk lain terus kulitnya mrintis-mrintis dan kalo bunda masih ngeyel ga mau beliin kulitnya jadi bersisik. Begitu dipakein sebamed trus mulus lagi.

Dulu sih belinya di apotik terdekat. Tapi trus datanglah Bulik Nadya sang penyelamat dari negeri onta. Jadinya dapet harga separooo. Makasi ya Bulik. Pokoknya tiap Bulik Nadya mudik yang ditanyain bukan kabarnya Sasa atau Lila, tapi "sabunku manaaa buliikk.."





I have a neverending war with.. nyamuk. Ada masanya Raka dulu pake lotion anti nyamuk, dengan kostum tidur tangan dan kaki panjang plus kaos kaki. Tapi lotion gitu kan tetep ada chemicalnya. Si gadis sensitif gimana dong?

Kalo tidur sih andalan banget pake canopy bed. Lah kalo lagi main di luar gimana? 

Lalu dipertemukan dengan produknya Wangsa Jelita pas birthday bash @kelasmaret. Anti nyamuk yang semua bahannya alami. Ya cocok jelassss. Ini udah tinggal separo karena sekarang tiap main di luar oles-oles dulu. Make banyak-banyak juga ga khawatir dongss.. Alami gitu lho seus.

Anak-anak malah suka banget pake, kalo bundanya lupa makein trus diambil sendiri sambil bilang "lho bun lupa pake anti nyamuk"

Definitely will repurchase




Odol kesayangan. Tanpa deterjennya itu jadi ga bikin busanya lebey. Pernah suatu saat beli merk lain. Alamaaakkk busanya. 

Harganya juga baikkk banget padaku. Soalnya pernah liat iklan odol harganya kok kayak harga lipen emaknya. Penting mana hayo odol apa lipen hayo? Ya jelas kann.. Liiii? Pen! Hihihihi. Gak lah. Becanda aku keyong. Jangan potong uang jajan plis.

Kalo odol ini di indomart atau alfamart juga ada jadi gampang kalo abis tinggal ngibrit sebentar.



Mmmm apalagi ya? Kalo pampers sih biasanya beli apa aja yang diskon. Deterjen dari dulu anak-anak ga pernah make yang khusus, Alhamdulillah aman. Cuman kalo pake parfum semprot setrikaan kayaknya kulit Ami belum bisa.


Lain kali bikin postingan merk-merk kesayangan di dapur kali ya? Mau ga? Mau dong? Mau yaaaa? Okeee ditunggu yaa :DDD






Wednesday, April 20, 2016

kisah petualangan bersama dua bocah

Jaman dahulu kala (maksudnya setahunan yang lalu sih), pergi jalan-jalan membawa 2 bocah tanpa ayahnya adalah cerita horor. Horor takut ada yang tantrum, horor yang satunya ngompol satunya ngamuk-ngamuk, horor yang satunya minta mainan yang satunya makan masi susah pun hobi melepeh, dan tentu saja horor bawa barang bawaan segambreng seorang diri. Sungguh dulu itu aku heran ada wanita cantik melenggang di mol dengan tas cantik melambai tergantung di tangan. Sementara aku menggembol tas yang isinya pampers 3biji, tisu basah, tisu kering, set baju ganti-kutang-celana dalam anak sejumlah 2 setel, mukena (dan kadang sarung kalo keyong lagi pake celana pendek), botol minum, sisir, kaos kaki 3 stel, buku rumah sakit anak-anak (just in case ada apa-apa) yang tentu membuat bentuk tas menjadi menthelot ga karu-karuan.

Makanya setiap keyong memberi nasihat "jalan-jalan ke mol sana sama anak-anak, biar ga stres" pasti akan ditolak mentah-mentah. Yang bener aja deh, jalan-jalan sendirian bawa 2 anak itu lebih berasa jadi ujian ketimbang hiburan.

Udah gitu alkisah seorang teman yang tinggal di negeri onta, dengan anak 2 biji juga beda 2 taun, pernah jalan ke mol bareng anak-anaknya doang. Trus doi tiba-tiba kebelet buang air besar, jadilah doi ke toilet dan melaksanakan hajat sembari memangku anak#2 sementara anak#1 ikut masuk ke dalam toilet nungguin emaknya. Kasian benerr sih nakkkk..

Jadi ya makin tak berani lah aku pergi-pergi jauh bawa 2 anak.

Tapi memang kenyataan kadang tak seindah harapan ya.

Akhirnya karena beberapa kondisi mengharuskan aku sama anak-anak pergi bertiga saja tanpa bapaknya. 

Pengalaman pertama pas naik kereta pulang dari Blitar ke Jakarta. Kabar baiknya, anak-anak abis naik kereta, minta makan bekal, trus tidurrr sampe kereta mau nyampe. Kabar buruknya, Ami sok-sokan ga mau tidur dipangku jadi dua bangku kepake semua buat anak-anak tidur. Mayan deh ya pinggang ketekuk 14jam. Tapi its oke lah selama anak-anak ga rewel.

Pengalaman kedua, sebulanan yang lalu pas periksa Ami ke Markas Sehat. Jadi kita bertiga berangkat sendiri trus ketemu keyong di sana. Ini sekaligus pengalaman pertama naik taksi online. Kok ya ndilalah dapetnya yang kaca mobilnya gelaps. Pun drivernya berewokan. Kepriye iki cobak? Sepanjang jalan sibuk laporan sama keyong dan melototin peta, takut disasarin terus tiba-tiba disergap penculik dari belakang (knock on wood). Tentunya itu semua hanya khayalan semata karena ternyata kita sampai di Markas Sehat dengan aman selamat dan sentausa.

Abis dari Markas, pak keyong belum dateng juga. Jadi biar agak gaul dikit akhirnya kita bertiga main dulu ke Pejaten Village. Kalo naik mobil kayak deket kok. Paling jalan kaki berapa lama sih? 10 menit? Okelah. Raka kalo capek tinggal beliin es krim. Bisa sih naik angkot tapi musti nyebrang dulu dan entar sampe Penvil nyebrang lagi, ribets amats.


Jadilah kita jalan kaki yang rasa-rasanya udah 3jam lamanya (aktual: 8 menit). Tapi jalanan Jakarta sore hari bikin capek banget ya, macet dan padattt merayap. Trus Raka kayak udah keringetan jadi kita mampir beli yoghurt dingin dan anaknya dengan polosnya duduk selonjoran di depan mini market. Yaelahhh nakk.. Ini kalo ketauan yangkungmu bisa dicincang ini emakmu ngebiarin cucunya tergeletak sembarangan begini.

Setelah liat peta, ternyata masih jauhh Penvilnya, masi sekiloan lagi. Yaudahlah naik angkot aja deh. Tinggal lurus doang ini kan. Jadi kita nyebrang jalan dan naik angkot pertama yang lewat - TANPA nanya angkotnya kemana dan lewat mana. 

Dann betul sodara-sodara, sang angkot yang diharapkan jalan lurus doang itu ternyata belok kanan. Doengg! Kalo langsung turun malu dong kann, mana angkotnya penuh orang-orang yang menatap iba padaku dan 2 anakku (lebey deh). Jadi setelah laporan ke keyong "aku nyasar!" gugling jalur si angkot dan ternyata tujuannya ke Taman Mini. Hiks. Setelah merumuskan strategi, akhirnya kita turun di depan Alfamart, trus numpang duduk. Asli deh di sini muka Raka memelas banget trus dia nanya "kita ngapain di sini bunda". Hoahahahaha.. Maafkan bundamu yang error ini nak.

Setelah nanya-nanya-nanya, ke Penvil bisa naik metromini. Pas di seberang ada metromini mau jalan, buru-buru nyebrang dan naik metromini, sementara di belakang klakson mobil bersaut-sautan karena metromini tak kunjung jalan. Jakarta, kejem amat sih ah. Bawa anak ini lohh.

Akhirnya kita sampe di Penvil dengan selamat dan bertemu dengan ayahanda keyong tercinta. Sebagai penebusan rasan bersalah langsung anak-anak dijajanin churros sama es podeng. Gimana, enak kan jalan-jalan sama bunda?


Pengalaman ketiga, semalam. Jadi Raka Ami ini udah sakit semenjak Jumat. Batuk pilek demam. Hari minggu Raka drop parah, lemes banget mata sayu. Senin udah ceria semua. Hari selasa gantian Ami yang drop, lemes, panas tinggi dan tidur terus. Mana sekitar rumah lagi banyak yang kena DBD. Asli deh stres banget. Aku sama keyong obrolannya udah ga jauh-jauh dari pilih kamar di RS mana. Pilu lah pembicaraan kita pokoknya.

Setelah diputuskan, sore aku bawa anak-anak ke BWCH. Alhamdulillah kali ini taksinya kacanya ga gelaps dan drivernya suka ngobrol sama Raka. Karena namanya emak parno yaa jadi ke sana udah bawa tas segembol yang isinya baju ganti anak2, handuk, dan 3 buku cerita. Pikirannya asli udah negatif banget Ami mau dirawat ngeliat kondisi anaknya. Jadilah selama di BWCH - daftar, nimbang ke poliklinik, naik ke ruang praktek dr eta, turun lagi ke pendaftaran, cek darah, ngurus asuransi, Raka tiba-tiba ngilang ternyata lagi duduk di pojokan yang jualan buku (asli ini mau mati mendadak rasanya anak tiba-tiba ilang) - sambil bawa ransel gendut, tas tangan, dan gendong Ami yang ga mau jalan. Keyooonggggg mana batang hidungmuu iniii!!!!

Alhamdulillah, ternyata hasil tes darahnya Ami bagus dan ga jadi rawat inappp.. Horeee.. Ransel gendut pulang ke rumah lagii..

Pagi ini Ami udah kemringet dan udah mulai nggragas lagi. Raka udah kumat isengnya dan udah sepedahan lagi. Sehat sehat sehaatt semua yaa nak-anak! Nanti jalan-jalan lagi kita bertiga yaaa!


Monday, April 11, 2016

Beralih ke Bright Gas

Dulu, aku tuh takut jadi pemakai tabung gas. Yaa soalnya kan banyak cerita tabung gas meledak atau bocor dimana-mana. Jadi mau pake itu rasanya mikir-mikir dulu.

Makanya pas awal masa berumah tangga (cailah), kita pake kompor mini yang gasnya model tabung macem pilox itu. Namanya pun masih keluarga mini dan ga masak setiap hari kan. Hidup bergantung sama tukang nasi goreng dan nasi pecel, dan tentu saja warung nasi padang. Itupun pas terakhir kita mau pindahan karena Raka lahir, kompornya rada bermasalah jadi gasnya bocor mulu dan akhirnya daripada beresiko kita buang aja. 

Pindah ke kelapa gading, dan masih ng-apartemen, ndak berani ah pakai gas lagi. Kita pindah ke solusi lain yaitu kompor listrik. Waini. Aman lah ini pasti. Ga ada bocyor-bocyor. Tapi, ya itu. Moahall maakkk.. Pun lama masaknya. Inget deh dulu itu tagihan listrik sebulan bisa ampir sejeti sendiri. Pening kan pala berbie.

Begitu tinggal di Jatiwaringin, ya udah lah ya.. Demi kelangsungan hidup keluarga kecil bahagia, kita pakai tabung gas 3kilo. Dua tahun kita pakai tabung gas 3kilo, sebenernya sih sadar ya.. Gak tepat sasaran kalo kita yang pake. Tapi.. Mau ganti yang 12kilo kok geday amat sih. Dan juga, beli tabung kosongnya lumayan harganya kakakkk..

Beberapa kali pakai tabung 3kilo, tiap mau abis gasnya itu, pasti terus bau. Sampe-sampe si bau ini kita jadiin indikator, kalo bau gas berarti isi tabungnya udah mau abis. Eh ternyata kata si bapak penjual gas, itu karena tabungnya (bisa jadi) disuntik buat diambil sebagian isinya, bisa jadi pas di distributor atau entah dimanapun berada. Ehlah kok serem amat sik??

Pernah sih suatu hari pas di Surabaya keyong bilang, "udah ntar kita ganti Bright Gas aja", yang tentu saja waktu itu sang estri ora mudeng. Apa itu Bright Gas?

Ndilalah, sang estri dipertemukan dengan grup Birth Club The Urban Mama bulan Maret 2014 yang ternyataaa di dalam grup itu ada seorang temanku di kala dulu berjuang bersama mau masuk Pertamin* (yakali, ga usah dibintangin kali). Bedanya, sang teman berhasil lolos tes, sementara diriku berhasil dipulangkan dengan ucapan 'terimakasih, coba lagi lain kesempatan'. Hihihi. Long story short, ternyata lagi ada program penukaran dari Pertamina untuk tabung gas 3kilo dengan Bright Gas. Mayan banget lagi. Tukar 2 tabung 3kilo kosong dengan 1 tabung Bright Gas isi 5.5 kilo cuma bayar 99.500. Tambah 8rb udah dianterin sama agennya. Sip markusipp.

Pas dianter, bener loh ternyata tabungnya warna pink hihi. Cuamat. Lain kali bikin juga dong yang koneng, ato blink-blink gambar bintang *digetok regulator. Pinknya juga yang ga norak gitu jadi makin manits deh diliat. Pas nanya ke agennya "mba ini supply nya lancar ga bright gas?". Dijawab dengan cepat "lancar dong bu.. Amannn". Okedehhh.

Dan sesuai perkiraan, ini tabung 5.5kilo pas buat sebulan. Keluarga kecil beranak dua dengan dapur mini dan frekwensi masak yang ga banyak-banyak amat (kan wiken waktunya jajan, jadi ga masak) pass banget lah pake bright gas ini. Harga isi ulangnya juga ga mahal, (kalo ga salah inget) 68rb udah termasuk ongkos nganterin (dan masangin). Udah 2 bulan ini pake bright gas juga amaann.. ga ada bocyor dan bau. 

Dari hasil baca-baca-baca, ternyata ini lhoo keunggulan si Bright Gas ini:

* Lebih aman karena pakai Teknologi Double Spindle Valve System. Jadi lebih tenang kann masaknya buibu..

* Dilengkapi Cap Seal Hologram & Laser Marking Unique Code Pertamina yang tidak bisa dipalsukan (penting!!) jadi isinya lebih tepat terjamin gitu.. Ga suka kan di php-in katanya isinya berapa tapi ternyata lebih dikit..

* Ada stiker petunjuk penggunaan tabung LPG yang aman

* Kualitas LPG sesuai dengan Standar dan Mutu Bahan Bakar Gas LPG di dalam negeri. Yaiyalahyaa.. Pertamina punya pasti terjamin

* Kemasannya pas. Like i said before, pas buat dapur mini dan keluarga kecil bahagia masa kini.




Dan, gimana ku-tak-makin-cinta, pas acara birthday bash Birth Club kemarin dapet sponsor langsung dari Bright Gas. Meskipun aku tak bisa hadir karena Ami mendadak H-2 (!!!) kena impetigo, tapi dari foto-foto acara di @kelasmaret nampak sekaliii acaranya super menyenangkan dan super kece sekali. 


Makasi ya Bright Gas, kamu sudah mewarnai hari-hariku di dapur. Terimakasih juga dukungannya buat acara ulang taun kemarin.. Tahun depan mau dong sponsorin lagi? :)