Sunday, March 20, 2016

survey sekolah

Yak, post teribu-ibu banget. Nyari sekolah dulu kitaa.. 

Padahal kalo dipikir-pikir sih nyari TK doang apa susahnya sih. Nyari aja yang deket rumah, rebes. TK doang ini kan, main-main doang. Tapi justru lhoo, kok aku malah susah ya nyari TK yang main-main doang? TK yang masuknya senin-kamis doang jam 8-10 gitu, gak ada tuh nyari kemana-mana. Malah nemunya yang masuk sampe sabtu. Serius amat sihh TK jaman sekaranggg.. Apa akunya aja yang ga apdet sama perkembangan per-TK-an indonesia?

Sampe sekarang kita udah survey ke sekitar 10an TK, dan belum ada yang sreg 100%. Kata keyong sih suruh buka TK sendiri di rumah :D

Sebenernya TK impianku ga banyak-banyak sih pengennya..

Deket dan aksesnya gampang. Ini jelas ya. Apalagi rencananya bakal nganterin sendiri pake motor bawa 2 anak. Ada sih TK agak ideal tapi nyebrang jalan raya gede, tak berani akuu lahh..

Jam masuknya ga kepagian. Jam 8 lah masi oke. Kalo jam 7 asa pagi banget sih. Raka sih biasanya jam 6/setengah 6 udah bangun, tapi kan pengennya sebelum sekolah anaknya bisa main-main sepedaan dulu. Dan pulangnya ga lebih dari jam 11. Ada another TK agak ideal, tapi dia ada ekskul dan les baca tulis bisa 2-3x seminggu pulang jam 12. Kayaknya capek banget ya buat anak TK.

Oia, masi ada ga sih TK yang ga menekankan pelajaran baca tulis apalagi ngitung dan apalagi kalo masih TK A? Mau lah kalo ada.

Perbandingan guru dan murid ga banyak-banyak. 1 banding 10 lah oke. Soalnya Raka tipe kalo kurang diperhatiin jadi kurang perform (?) dan males-malesan. Ini salah satu pertimbangan utama sih sebenernya buat aku. Jadi gurunya juga lebih "kenal" murid2nya karena ga kebanyakan megang.

Toilet bersih! Ini sebenernya awalnya ga jadi pertimbangan utama. Terus kan kita survey ke salah satu TKIT bergengsi (ceileh) yang ternyata deket banget rumah. Begitu liat bangunannya.. Bukan kotor sih. Tapi ada pojokan yang ada sisa-sisa bahan bangunan (yang mungkin pas belum diberesin aja kali ya pas kita liat ke sana) yang cukup dekat dengan kelas, dan toiletnya yang kurang bersih. Jalan menuju toiletnya agak kecil dan ga terlalu terang gitu. Langsung deh batal mau telpon-telpon nanya biaya segala macem. Soalnya kalo toiletnya ga nyaman kan anak juga gimana gitu ga sih mau pipis? Dan aku selalu bilang sama Raka nanti kalo di TK pipis sendiri ya, ga usah sama bu guru, kan malu kakak udah besar dsb dsb. Jadi musti nyari yang toiletnya bersih dan gampang dipake anak-anak.

Mmmm apalagi ya.. Kalo biaya sih tak serahkan ke keyong aja biar dia yang pusing hahahaha. Etapi emang ya biaya TK aja udah lumayan banget sekarang ya. Gimana 2 taun lagi Raka masuk SD bareng Ami masuk TK. Rasakan kau keyong!! Hihi.

Kalo ada sekolah alam juga mau bangett.. Tapi yang deket rumah sekolah alamnya agak mencurigakan rimbun-rimbun gimana gitu. Ada lagi yang agak jauhan dikit tapi kayaknya ada target yang lumayan berat buat murid2nya, jadi males mau survey.

Sejauh ini yang paling agak nyantol di hati adalah yang paling deket rumah, dengan biaya yang much affordable, perbandingan guru muridnya masi sedeng lah 1 banding 15, muridnya ga boleh bawa bekel chiki, toiletnya bersihh i likeeee, area main outdoor ada kanopinya dann TKnya ada di halaman masjid. Tapi (pasti ada tapinya deh), masuknya setengah 8 (katanya malah mulai jam 7an karena baca iqro dulu), lagi ada proses renovasi gedung lantai atas (serem kejatuhan apa gitu, amit2!!!) dan ga ada ekskul karate (oke, ini kurang signifikan alasannya).

Apapun sekolahmu nanti, yang penting Raka betah dan senang sekolahnya yaaaa.. 

menyapih amilea

Amilea tanggal 14 kemarin ulang taun yang kedua.

Berbulan-bulan (terdengar lebey, padahal 3 bulan doang sik) sebelumnya udah dikasi tau kalo nanti umur 2, abis tiup lilin ulang taun hello kitty (yang pada kenyataannya kuenya ga ada bentuk hello kitty samsek :p), adik ga susu bunda lagi, susu bunda udah abis. Anaknya sih meyakinkan lho, pasti jawabnya: oke bunda. Wih jadi kepedean emaknya.

Bulan februari kita pindah balik ke rumah sendiri, frekwensi nyusu mulai berkurang. Dari yang kapan aja semaunya, jadi sebelum bobo siang dan sebelum bobo malam. Gantinya ya pake main, cerita (ami ini sukaaaaa banget diceritain, ga mau berhenti2 dan udah bisa rekues pilih cerita pulak), cemilan, anything. Ini juga awalnya ga terlalu sulit jadi asli lho aku mikirnya anak ini bakal gampang disapih.

Tapi memang moral of every story, jangan kepedean jadi orang. Akhir februari anak ini mulai gampang terpancing emosinya (baca: tantrum) dan tentu saja obat yang paling gampang dan manjur adalah nyusu. Bubar sudah semua rencana dan strategi. Tiap ditolak nyusu dan anaknya udah kuda-kuda mau ngamuk, hap! Sodorin susu amanlah dunia.

Tapi mau sampe kapan coba? Masak kalah mulu ama ngamuknya anak bayi? Walopun emang ami ini ngamuknya versi 2.0 dari ngamuknya raka alias lebihh seraammm dan lebihh seriinnggg.. Tatuuuutttt..

Sebenernya dulu pernah niat mau nyapih ami pas dua tahun ngikutin kalender hijriyah. Yang berarti maju dari tanggal 14 maret dong yaaa.. Tapi mikir-mikir mulu enaknya gimana. Apalagi kan anaknya didoktrinnya abis tiup lilin baru berhenti susu. Kalo sebelum tiup lilin udah berhenti ntar bingung kan dia? Emaknya juga bingung jelasinnya kan. Wes pokoknya serba ga jelas dan tak tentu arah.

Sampai suatu hari di tanggal 4 Maret hari Jumat, ujuk-ujuk dapet ilham buat nyapih Ami hari ini. Siang sore masi nyusu seperti biasa. Pas sebelum tidur malam browsing2 dan terkuaklah kalo 2 taunnya Ami kalo ngikut kalender hijriyah itu pas 21 Februari, yang berarti udah kelewat jauh dongg.. Ya sudah biar kelewatnya ga jauh-jauh, bulatkan tekad kalo malam ini kita akan mulai berhenti nyusu-menyusui ya adik Ami.. 

Nangis dan ngamuknya luar biasa, emaknya pun di hati hancur lebur, sedih luar biasa. Bismillah kita bisa ya adik.. Semalaman bangun 3-4 kali, nangis ngamuk luar biasa.. Tawarin gendong, air putih, usap-usap, sampe kalo capek sendiri dia bilang "udah bunda.." trus tidur sendiri. 

Besok paginya bangun langsung nangis, diajak keyong muter-muter beli balon langsung anteng. Nyampe rumah liat emaknya langsung ngamuk lagi. Dihibur aneka macam mulai susu singa, susu beruang, ngegadoin es batu (manjur banget!), ditiupin balon, apapun lah asal anaknya sejenak melupakan susu. Kalo pas ngamuk-ngamuk tiba-tiba anaknya diem dan bilang "mau susu, bunda.." itu rasanya.. hancur dan pengen langsung buka baju sodorin susu. Tapi, kalo sekali ini menyerah, nanti pasti jauh lebih susah lagi mau nyapih. Jadi memang hati dan telinga harus sekuat baja (gaya doang sik, aslinya padahal kayak peyek).

Dua hari kemudian, susu rasanya kencaangggg mau meledak. Asli kesenggol dikit aja sakit banget. Mau dipompa kok ya males dan entar keluar-keluar mulu dong ga abis2. Tapi kalo ga dipompa serem mastitis. Sempet kebayang kalo disodorin ke Ami dan disedot pasti langsung enteengg.. Tapi there's must be another way kan yaa.. Jadilah kita pompa saja. Terus ketauan Raka dan sama Raka dibuat siram tanaman. Besoknya pas Ami nangis-nangis lagi minta susu, dibilangin kalo susu habis.. Dan nyautlah Raka "kemarin udah kakak pake siram tanaman, adik" *pites

Sampe sekarang, lewat dua minggu sejak disapih, Ami sudah jauh lebih tenang. Sesekali masih minta "mau susu bunda" terus kalo bundanya pura-pura kaget dia cekikikan sendiri. That's my girl :*

Lewat seminggu dari mompa yang pertama, susunya berasa kenceng lagi dan dipompa lagi. Sekarang sih masi keluar juga tapi udah ga kenceng lagi.

Alhamdulillah, terimakasih anak pinter Amilea Arinka Bestari. Kangen sekali rasanya nyusuin adik, tapi anak pinter udah besar yaa.. Kalo haus minum air putih atau susu singa yaa.. Kalo kangen bunda dipeluk dan diusap-usap ya adik.. Lafyu too much!!