Friday, August 5, 2016

kindergarten kid

Alhamdulillah, nikmatnya ngeblog pake laptop. Sambil ngemilin seloyang klappertaart yang udah 3 hari ga abis-abis. Jadi aslinya beberapa hari ini nguplek bikin menu baru buat jualan, tapi kayaknya kutukan kue sus ama klappertaart itu ya, dari dulu ga bisa-bisa bikin yang enak banget. Enak sih, tapi ga sampe enak yang anak-anak minta lagi gitu. Selama tim QC (anak-anak dan keyong) masih belum sampe pada tahap minta lagi kalo keabisan, tandanya belum layak jual.

Oke, ini mau ngomongin apa ya?

Oia, kindergarten ya. Jadiiii Raka udah TK sekaranggg.. Udah 3 minggu ini sekolah.

Alhamdulillah overall oke lah ya, drama-drama dikit pasti ada sih. Nangis tiba-tiba ga ada juntrungan, berangkat sekolah rewel maunya dianter bunda, ga mau pulang karena masih mau bersama-sama temennya, dan yang terakhir mewek ga mau nyebur kolam renang.

Udah pernah cerita ya, sekolahnya deket. Sedeket bisa jalan kaki sebenernya. Tapi yaa.. panas banget deh kalo jalan kaki. Bawa payung, Raka yang rempong. Maunya pegang payung. Tapi jadi Ami (yang digendong) ga kebagian payung. Ya udah bunda aja yang pegang payung, tapi Raka juga mau ikut megangin. Halah, ribet amat.

Jadi biar istri ga drama, sama pak keyong dibeliin sepeda. Horeeee. Kenapa ga motor? Ga berani, naik motor bawa 2 bayi, jalanan serame ini angkot di sana sini, serem amat. Trus karena di sekolah mama-mama lain bawanya sepeda listrik, jadilah kita ngikut. Mayan yaaa, ga pake genjot hihihi. Boncengan belakangnya juga gede jadi 2 anak muat.

Kemarin sih awalnya skenarionya begini: Raka berangkat sama keyong sekalian keyong berangkat kerja, bunda sama Ami leyeh-leyeh di rumah, bunda bisa mandi cantik, masak ciprit-ciprit yang gampang, trus jam 10 gowes ke sekolah jemput. Tapi karena keyong beberapa hari ini harus berangkat pagi banget, dan entah kenapa kalo dianter keyong Raka jadinya telat masuk sekolahnya (muter ke Monas dulu apa gimana sih?), jadi seminggu ini Raka berangkat diantar bunda.

Dan, tentu saja, anaknya jadi kesenengan dan ga mau dianter keyong lagi.

Jadi rutinitas baru sekarang adalah:
>> jam 7 anter Raka ke sekolah, dengan kondisi Ami belum mandi. Bunda sih udah dongg.
>> sampe di sekolah, anter Raka ke kelas, trus ngobrol dengan para mama-mama TK. Nungguin sampe Raka masuk kelas baru pulang (bel sekolahnya jam setengah 8, trus baris-baris/joget-joget/senam-senam/baca doa-doa sampe masuk kelas lagi jam 8 kurang)
>> ke pasar/tukang sayur, sambil bingung dengan pertanyaan abadi ibu-ibu rumah tangga: hari ini kita masak apa ya???
>> sampe rumah, masak/nyapu/beberes/mandiin Ami/sarapan
>> jam 10an, setelah nemplokin sunblock setebel-tebelnya di muka, berangkat jemput Raka
>> jam 11, sampe rumah lagi. Makan siang dan tidur siang. Lalu bunda tepar baru bangun jam setengah 3. Hihihi.

Seru yaa. Ini baru satu anak yang sekolah, kalo yang sekolah 2 anak gimana bentuknya ya?

Anaknya sendiri nampak enjoy sekolah. Jadi Raka ini kan tipe observer ya, ga bisa langsung main atau membaur dengan lingkungan baru. Kalo pas ketemuan sama anak-anaknya temenku pun ga bisa langsung main, langsung akrab, walaupun sebelumnya udah pernah ketemu. Pasti diem dulu, main sendiri, ga mau langsung main bareng. Tapi kalo udah nemu yang pas di hati, langsung lengket sih dia.

Nah di sekolah juga gitu. Seminggu pertama belum punya temen. Aku coba kasi tau kan, main sama ini, sama itu. Masih ga mau juga. Akhirnya banyakan dia nempel sama bu guru.

Baru di minggu kedua sekolah dia dapet temen. Temennya ini bukan tipe yang kalem lemah lembut gitu, tapi tipe yang cuek tapi iseng dan aktif banget. Cocok lah sama karakter aslinya Raka kan. Jadilah dia nempel terus sama temennya itu, dan ga tertarik main sama yang lain. Tetep sih tapi aku bilangin, Kakak main sama yang lain, biar banyak temennya makin seru. Bahkan tiap jemput sekolah pasti aku nanya: Kakak main sama siapa aja tadi?

Karena sebenernya sih buat aku, sekolah TK itu bener-bener buat main dan sosialisasinya dia. Yang penting dia main, yang penting dia bergaul, dan yang penting dia seneng. Masalah dia bisa baca, tulis, gambar, nyanyi, sudahlah itu kewajiban orangtuanya di rumah buat ngajarin. Eh, ini sih aku doang ya. Padahal aslinya di rumah juga ga pernah aku ajarin macem-macem. Hihihi. Kalo emang kamu ga suka gambar apalagi nyanyi di kelas, percayalah Kak, bunda dulu juga kayak gitu.

So far sekolahnya oke-oke aja. Karena ya itu tadi, ekspektasiku di awal ga terlalu ke arah kurikulum/pengajaran/dll, jadi ya ngikutin aja seperti apa. Jujur, malah awalnya aku milih sekolah ini karena: toiletnya bersih. Plus lokasinya deket dan perbandingan guru muridnya oke. Kalo milih SD nanti pasti bakalan beda lagi pertimbangannya, karena kalo SD kan udah "sekolah beneran"

Salah satu yang bikin anaknya semangat sih ya karena dibawain bekal sih. Polos banget ya anak ini. Jadi dulu sebelum sekolah dia sempet males-malesan gitu, ga mau sekolah, maunya di rumah aja sama bunda. Dijelasin begini-begini ga mau juga, trus akhirnya dibujuk: Kakak, kalo sekolah kan enak bisa bawa bekal macem-macem, nanti Kakak mau bekal apa bunda bikinin. Eh trus anaknya jadi semangat hahahaha.

Hari pertama kotak bekelnya ditempelin pesan, biar dibaca pas mau makan dan biar semangat. Eh trus pulangnya dia bilang, bunda aku ga suka dikasi pesen-pesen begitu. Hiks. Kan biar romantis gitu sih nak. Masih usaha lagi, besoknya lagi pesannya dikasi gambar kereta warna-warni. Sampe seminggu berlalu dan anaknya ngeyel: bunda, aku ga suka ada pesan! Hiks. Gagal deh jadi rabbit bunda.

As long as you happy lah, Kakak! Yang seneng sekolahnya yaaaa :*


 



 

3 comments:

  1. aih raka udah TK. Pinter ya ning, dia mau ditinggal pas sekolah ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya sangat berterima kasih banyak MBAH RAWA GUMPALA atas bantuan pesugihan dana ghaib nya kini kehidupan kami sekeluarga sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ternyata apa yang tertulis didalam blok MBAH RAWA GUMPALA itu semuanya benar benar terbukti dan saya adalah salah satunya orang yang sudah membuktikannya sendiri,usaha yang dulunya bangkrut kini alhamdulillah sekaran sudah mulai bangkit lagi itu semua berkat bantuan beliau,saya tidak pernah menyangka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan kami sekeluarga tidak akan pernah melupakan kebaikan MBAH,,bagi anda yang ingin dibantu sama MBAH RAWA GUMPALA silahkan hubungi MBAH di 085 316 106 111 insya allah beliau akan membantu anda dengan senang hati,pesugihan ini tanpa resiko apapun dan untuk lebih jelasnya buka saja blok mbah
      BUKA PESUGIHAN PUTIH TAMPA TUMBAL

      Delete
  2. hahahha raka cowok sejati, bunda,,,plis itu pesan2 harusnya keahlian raka buat bikin bunda meleleh,,hehehhe

    seru ya,,,,aku jd pengen resign *digebok kontrak kpr*

    ReplyDelete