Thursday, May 19, 2016

Jadi ibu itu...

Suatu hari, aku baca tulisan di salah satu akun IG. Fotonya sih foto anaknya, lagi main clay (kalo ga salah) yang nampak kotor dan belepotan kemanamana. Ibunya nulis bahwa dia ga masalah clay nya kena ke jaket anaknya yang baru beli karena hello.. its just a jacket. Sang ibu juga bilang kalo dia seneng dulu dia jaman kecil dibiarin bebas sama orang tuanya jadi dia menerapkan hal yang sama untuk anaknya.

Pas pertama baca aku mikirnya, ih hebat banget sih bisa ikhlas ngebiarin jaket anaknya kotor kena clay, jaket baruu loh. Dan kayaknya bakal susah dibersihin.

Kalo aku, kayaknya ga bakal bisa ngeliat anak-anakku main kotor dan berantakan kena baju baru. Yang ada bakal ngomel-ngomel dan nyuruh udahan mainnya trus sembari nyuciin baju masih ngomel kesana kemari.

Does it make me a bad mother? Karena ga ngebolehin anak-anak main kotor kena baju? Gimana kalo aku mikirnya ngajarin anak-anak untuk lebih tanggung jawab, ini baju baru beli, kalo kotor kan sayang, bisa dong lepas baju dulu baru main kotor-kotor? Nah, salah gak kalo kayak gitu?

Raka Ami tentu saja pernah main kotor-kotor, tapi selalu lepas baju (atau kalau bajunya udah buluk sih gapapa), dan selalu area main kotornya dibatesin jadi ga meleber kemana-mana.

Ibuku itu, orang yang sangat resikan. Hobinya bersih-bersih. Ga bisa liat berantakan sedikit. Dan tentu saja itu nurun ke aku dan jadinya aku membiasakan anak-anak untuk kayak gitu. Salah ga itu?

Maksudnya gini, kalo kita menerapkan satu aturan ke anak kita, ga selalu itu yang paling bener. Pasti bakal ada pro kontranya dari lingkungan. Tapi kita, as a mother, pasti punya alesan dong dibalik keputusan kita. Setiap ibu pasti punya her own way dan her own reason. Yang terbaik yang menurut dia, based on kondisi sehari-harinya dia dan kondisi anak-anaknya.

Another case.

Ami itu kan lagi suuper ngamukan ya. Gara-gara hal sepele. Dan frekwensinya bisa sehari sampe 2-3x sampe suaranya serak, mata bengkak, hampir mau muntah segala macem. Kalo aku, ngamuk itu ya didiemin. Mau minta apapun kalo ngamuk ya enggak dikasi. Mau dimarahin balik? Percuma. Mau diajak ngobrol pelan-pelan? Didnt work. Been there. Diusap-usap sambil peluk? Bisa, tapi kalo udah agak redaan ngamuknya.

Apakah tips ini akan berlaku buat semua anak? Boro-boro. Raka aja yang asalnya dari perut yang sama aja tipe ngamuknya beda, jadi treatment nya beda. Raka dimarahin sedikit pasti langsung merepet, nangis jadi pelan-pelan tapi mukanya memelas banget.

Tapi keduanya sama sih, ga bakal diturutin maunya kalo ngamuk-ngamuk. 

Does it make me a bad mother, ngebiarin anak nangis-nangis sampe tetangga sering ada yang nanya? Or, it just make me a good mother, karena berusaha ngajarin anak-anak supaya minta baik-baik dan ga pake emosi? Ga tau aja kan gimana kalo aku udah kadung ngamuk karena abis kesabaran :)

Jadi, menurutku, semuanya tuh ga ada yang saklek bener atau salah. Kecuali semua ketentuan Allah tentunya. Yang menilai bener siapa? Yang pantes menilai kita ini ibu yang baik siapa? 

Judging is sooooo last decade.

Tapi, tentu saja, aku pernah ngejudge orang. Many times hehe. Terus biasanya kena tulah.

Ada tetangga sebelah. Anaknya udah gede sih SD kelas 2. Suatu hari pulang sekolah ngamuk tak terkira teriak-teriak. Dalam hati, ih anak udah gede masi ngamuk aja, dulu gimana ngajarinnya sih. Lalu dikasi teguran, berupa Ami yang sekarang ngamuknya ngalahin teriakannya tetangga sebelah. Gimana hayo ngajarinnya hayooo.. Mamam tuh judging.

Oia ada lagi baru inget.

Pernah baca mama @pincoolio nulis entah di blog apa di caption IG ya.. Ada psikolog anak (lupa siapa) bilang kalo anak jangan dilarang dong coret-coret di tembok.. Menghambat kreatifitas dll dsb dst. Trus @pincoolio bilang kalo, masak kalo gue ga ngebolehin anak gue coret-coret di tembok gue jadi menghambat sih? Kan gue kasi gantinya nih coret-coret di kertas. Gak bisa soalnya liat tembok kotor coret-coretan.

This is SO ME buanget! Hihihi.

Tak bisa akuu. Tak bisa. Aku lebih milih kasi lego daripada sensory play. Lebih milih sepedaan. Trus, apa berarti aku menghambat anak-anak? Tapi kan sensory begini begini begitu.. Iyaa tauu.. Pernah kasi kok pernah. Tapi ga sesering ibu-ibu hebat di IG, dan harus pake tiker khusus main. Dan mainannya ga boleh keluar tiker, kalo keluar tiker ntar bunda keluar tanduknya.

Does it make me a bad mother?

Boleh gak karena alesanku supaya anak-anak lebih tanggung jawab sama mainan, lebih menghargai bunda yang udah ngepel, dan lebih supaya mereka tau setiap hal itu ada batesan-batesannya. Boleh gak? Boleh doonggg..


Jaman masi jadi ibu bekerja, menganggap ibu bekerja paling keren. Jungkir balik tiap pagi supaya anak bisa makan mpasi homemade, trus di kantor disempetin pumping biar bisa ASI 2 tahun, pulang kantor buru-buru biar masih sempet main sama anak. Wes pokoknya segala bisa lah ibu bekerja.

Giliran jadi stay at home mom jadi merasa paling bener. Ya ini lho yang bener, anak dijagain ibunya sendiri. Main bareng, bacain cerita, ga perlu macet-macetan tiap hari. Ahh surga ini mah.

Terus lagi nyoba jadi working at home mom. Waini. Impian ini. Kerja di rumah sambil jagain anak. Uang dapet, anak selamet. Apalah itu ibu bekerja sama stay at home. Kalah deh sama working at home.

Eh lahdalah. Jadi yang paling bener yang mana? Kok semuanya melihat dari sisi seorang ibu? Coba coba, ngeliatnya dari sisi yang paling bener, alias dari sisi sang anak. Sudah bener belum jadi ibu menurut anaknya? Anaknya bahagia enggak?


I am faaaaaarrrrr away from a perfect mother. Even from a good one. Jadi ibu itu, susah sih enggak ya. Butuh pengorbanan yang iya banget. Mmm mungkin pengorbanan bukan kata yang tepat. Perjuangan? Mungkin ya. Berjuang buat sabar, mostly. Itu my greatest war everyday. And its not easy at all. Sabarrr sabaarrrr beli dimana sihh kamu barr..

Jadi sering mikir, pure love itu mungkin bukan dari seorang ibu buat anaknya. Ibu, pasti lah sayang sama anaknya. Sayang banget, keterlaluan sayangnya. Tapi mungkin ada pamrih kecil atau keinginan kecil yang terselip. Kayak aku nih. Kalo anak lagi rewel minta segala macem trus bilang, maunya apa sihhh.. Udah dikasi mainan segala macem. Udah diturutin main kemana. Mbok ya nurut, mbok ya ga usah rewel, mbok ya jangan minta-minta terus. Nah ini lho, si mbok ya mbok ya ini yang harusnya mbok ya ga usah ada. Kalo mau kasi mainan ya kasi aja. Kalo mau ngajak main ke playground ya ngajak aja. Ga usah pake tuntutan anak harus ini harus itu. Situ ikhlas ga sih? >>> ini exactly keyong pernah bilang gini, karena omelan-omelan di atas itu aku banget :D


Sedangkan anak-anak itu tulus. Tak peduli sehabis ngamuk gimanapun bunda,  tetap nggelendot deket-deket bunda. Tetep nungguin bunda. Tetep maunya bunda yang bacain cerita. Diajak jalan kaki ke pasar pun yang jauh tetep mau walaupun bunda bilang, bunda belanja lho ya ga boleh minta apa-apa. Kalo bunda ngomel-ngomel lalu lebih milih naik ke kamar atas sambil main hape, anak-anak tetep nungguin di bawah sambil nanya, bunda ngapain di atas? 

Bunda cuma bikinin perkedel tahu aja udah seneng banget, enak banget masakan bunda. Kue bunda yang sering bantet pun, pasti dibilang kue bunda enak sekali. Ah anak-anak, bunda cuman secuil remahan dibandingkan hati kalian yang tulus itu nak.

Alhamdulillah, ada keyong yang selalu ngingetin buat sabar. Yang kalo abis aku cerita aku marah-marah sama anak-anak trus pulang bawa donat atau buku cerita. Buat penebus dosa ke anak-anak karena bundanya udah galak.

Alhamdulillah sering ketemu atau cerita sama temen-temen yang lebih sabar, bisa sharing gimana kalo anak lagi susah dihadapi.

Alhamdulillah masih diingetin Allah bahkan lewat mimpi. Pernah mimpi Raka tiba-tiba jatuh ngegeletak, sampe nangis-nangis akunya sambil melukin Raka. Bangun-bangun masih sedih banget tapi bahagia banget anak-anak sehat semua. 


Semoga bunda yang masi failed terus ujian sabarnya ini bisa makin sabar. Bisa menerima kalo rumah ada anak kecil ya pasti berantakan. Dua atau tiga tahun lagi udah pada sekolah, rumah rapi ga ada yang berantakin. Tapi kok, sepi amat. Sedih amat bayanginnya. Raka dua bulan lagi masuk TK, kok sepi amat ga ada Raka kalo pagi. Gak ada yang ngikutin kemana-mana dengan his never ending questions. Gak ada yang nemenin Ami main. Gimana sih ini bayangin aja udah sedih banget. 

Sekarang pusing tiap 5 menit rebutan mainan. Tapi nanti kalo udah pada sekolah, bunda celingak celinguk doang ngobrol sama panci. 


Udah ah ini kok makin sedih. Semoga yang punya anak, semuanya diberikan kesabaran dan keikhlasan. Jadi ibu ga gampang, menguras tenaga pikiran darah dan air mata. Tapi insyaAllh sebanding dengan bahagianya. Setuju?


Biar ga pening liat yang adem-adem dulu..



Eh, salah pencet.

Maksudnya yg ini tadi,



18 comments:

  1. Ahhh memang jadi ibu ngga ada salah dan ngga ada benernya ya buNieng... we just try our best for the kids. Aku pun pengen bilang yg sama juga sama ibu-ibu lain, tapi aku kadang masih judgy... hihihi... bener-bener ngga ada yg bener dan ngga ada yg salah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahh bupat akupunn masi suka judging trus pengen bergunjing *ups.

      Yang terpenting we try our best yaaa

      Delete
    2. saya sangat berterima kasih banyak MBAH RAWA GUMPALA atas bantuan pesugihan dana ghaib nya kini kehidupan kami sekeluarga sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ternyata apa yang tertulis didalam blok MBAH RAWA GUMPALA itu semuanya benar benar terbukti dan saya adalah salah satunya orang yang sudah membuktikannya sendiri,usaha yang dulunya bangkrut kini alhamdulillah sekaran sudah mulai bangkit lagi itu semua berkat bantuan beliau,saya tidak pernah menyangka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan kami sekeluarga tidak akan pernah melupakan kebaikan MBAH,,bagi anda yang ingin dibantu sama MBAH RAWA GUMPALA silahkan hubungi MBAH di 085 316 106 111 insya allah beliau akan membantu anda dengan senang hati,pesugihan ini tanpa resiko apapun dan untuk lebih jelasnya buka saja blok mbah
      BUKA PESUGIHAN PUTIH TAMPA TUMBAL

      Delete
  2. huhuhuuhu ini ngena bgt loh ke gw, soalnyaaa gw kek gtu smuaa,, dan doa gw setiap sholat adalah selalu diberikan kesabaran soale sabar gw itu tipis dan pendek bgt huhuhuhuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaaa aku jugaa. Paling susah ya jadi ibu yang sabar heuheu

      Delete
  3. Mas rangga #eh

    Terharu aku
    Palagi diriku akhir akhir ini lagi kena sindrom ibu galak

    Thanks for sharing bu nanieng

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tetep ya fokusnya rangga. Kapan move on nya kita nii.

      Aku lagi sering galak juga terutama sama Ami. Hiks.

      Delete
  4. Awuuuh, makasih ning... Udah di share gambar mas itu :)) eh tulisan ini. Sangat ... Ngga gampang, mulai dari brojolinnya :'( sabar..yang ada klo marah2, trus...failed deh udahannya nyesek, nyesel.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya banget.. Udahannya nyesel, trus nangis. Tapi besokannya gitu lagi. Aku banget ini sih.

      Delete
  5. keren banget tulisannya... pelajaran banget buat aku yg belum menikah... dan kelak aku punya anak nanti,akan tau rasanya jadi Ibu yg super susahhhh... yg selama ini kerjaan aku ngomentarin Ibu ibu yg pasti udah berjuang yg terbaik, tapi sebagai penonton ngeliatnya kok gini dan kok gitu sich si Ibu itu...

    thanks sharingnya mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahh dikau masi muda beliaa hihi

      Semoga nanti kalo udah jadi ibu selalu sabarrr yaaa

      Delete
  6. bagusss..btw, boleh aku share ga ini postingannya?
    hhi..
    yg namanya ibu mah stok sabar never ending bgt yaaa..
    ngerasain makin never ending setelah punya anak 2.
    dan langsung mikir betapa hebatnya ibu2 yg anaknya sampai 3456789..
    hhi..

    ReplyDelete
  7. Boleh dong..

    Iya apalagi ibu2 jaman dulu anaknya udah banyak, jaraknya deket2, hebat banget sabarnya

    ReplyDelete
  8. si kakak dan si adik lagi akur
    duuuh senengnya

    ReplyDelete
  9. tulisannya keren dan bikin nangis kakak... T________________T

    ReplyDelete
  10. T_T

    iya..cinta anak2 itu tulus banget..

    ReplyDelete