Sunday, November 29, 2015

kuliner legendaris bandung

Halah, judulnya garing amat. Sama garingnya kaya isi post nya soalnya udah tuelaatt amaatt. Ke bandungnya udah kapan tau baru ditulis sekarang. Nulisnya juga karena liat album foto kok ada makanan2 begini? Ealahh dulu kan maunya review di blog seapik-apiknya jdi lengkap sama harga dan lokasi, tapi ini juga udah lupa harga2nya. Tapi kalo rasa dan taste nya masi inget dongs.

Sungguh ya, kami ini keluarga pemakan segala. Tiap kemana, makanaann aja yang dipikir. Dan kok ya kalo aku kurang antusias sama tempat2 makan baru yang kece dan trendy itu. Lebih minat ke makanan yang udah puluhan taun tapi tetep bertahan dan masi laris manis dan pas makannya tuh terasa semriwing hawa nostalgia menusuk di telinga *dhuaarr


Jadi ke bandung makan apa aja?

Nyampe bandung langsung njujug ITB. Biasalah ada yang sok kangen kampus dan mamerin ke anaknya *pites. Makan lontong kari sama lumpia basah. Nyari susu murni tapi lagi ga jualan.



Lontong karinya masi inget harganya 8rb. Rasanya biasa aza. Lumpia basahnya enaakk.. Karena pada dasarnya aku suka sekali lumpia basah.

Oia itu lumpianya bungkus sih, kita makannya di..

Yoghurt Cisangkuy. Masih rame banget ya di sini. Yoghurtnya buat aku kemahalan karena 20rb dapetnya segelas doang sementara kalo beli cimory botolan di alfamidi 8rb doang. Rasanya enak, tapi karena cimory 8rb juga enak aku cimory aja deh.


Lalu kita nyobain cuanki serayu yang tops markotops itu.


Rasanya: biyasa-aja. Bakso2an terenak buatku tetap Bakso Akung sama Bakso Taman Solo Cempaka Putih. Sama bakso kepala sapi jaman kuliah dulu.

Trus maleman abis main ke rumah Kak Rara dan Barra kita beli ini:


Sate kulit ngudi rahayu. The-best-sate-kulit-ever-created-around-the-world. Titik.

Sate kulitnya beli bungkus buat makan di hotel karena kita mau makan di madtari. Madtari ini sebenernya kurcok kalo ke sana malem2 bawa anak2 yaa.. Karena isinya pemuda pemudi semuanyaa, sementara kami bawa2 2 bocah yang udah separo ngantuk. Tapiyasudahlah. Demi semangkuk indomie goreng.

Tapi sungguh ya, ini tempat makan termengecewakan kami pas ke bandung kemarin. Indomienya dingin (kata keyong dulu sih anget karena suka baru dimasak pas ada yang pesen), telur dadarnya pun dingin (sementara aku berharap datengnya telur ceplok anget yang kuning telurnya masi beleberan). Emang kejunya banyak buanget sih. Tapi ya dingin semua gitu gimana sih ya.. 


Besok paginya abis sarapan trus kita nyari cemilan. Yang legendaris lagi dong. Melipir ke serabi cihapit. Beli yang tradisional kuah kinca sama yang rasa cokelat. Ini nih baru cucok! Makanan ndeso begini aku suka. Harganya juga muraaahh, yang kuah kinca 2rb apa 4rb gt.. Yang cokelat 6rb an. 

Perjalanan makan-makannya ditutup dengan, apalagi kalo bukan, Bakso Akung. Keyong ampe bosen dan nanya, "gak ada tempat yang lain apa ya?". Jawabnya, "gak adaaa.. Hanya akung yang selalu dihatikuuu" *pret*


See you again, Bandung!