Friday, August 21, 2015

little lady

17 bulan;

Giginya masi tujuh. Dan besarbesar. 

Kriwil maksimal. 

Kecut maksimal.

B: adik minta apa?
A: usyu
B: enak to?
A: nak!
B: gurih?
A: giyuuhh

Suka banget binatang. Abis dibeliin buku mc donald had a farm, asli girang banget teriak2 jambak2 rambut dan ujungnya nangis karena too excited. Oalah nduukkk :*

Suka kebalik2 kalo huruf s. Si jadi wis. Kasur jadi kaus.

Ga mau disikatin giginya. Kuning jorok itu gigi adiikkkk..

Kepo. Ada orang ngobrol nimbrung "apa? apa?" Atau "ana? ana?" *kremet

Apa anak cewek lebih cepet ngomong ya? Apa karena anak kedua? Udah bawels bangets dia. 

Balon, balon, dan balon (bao di bilangnya). Asal ada bao dan usyu, aman pokoknya dia.

Barusan bangun tidur tunjuk2 idung sambil teriak "pin! pin!". Minta diupilin dia, hihihihi.


Lafyuu too too much!






Saturday, August 8, 2015

back again

Jadi, kami kembali lagi ke Jakarta.

Tak disangka ternyata berat sekali meninggalkan Surabaya. Padahal dulu malem pertama tidur di rumah mini nangis2 karena denger suara tikus got di luaran. 

Sekarang aku kangen kangen kangeennn sekali Surabaya dan rumah mini. Hiks.

Kangen rumahnya. Karena mini jadi gampang ngontrol anak-anak. Sekali tengok keliatan anak-anak lagi ngapain. Di Jakarta, di rumah yangkung (oh yes kita belum bisa tinggal di rumah sendiri soalnya masi disewain.. zzzzz), Raka Ami bak nemu playground luas jadi lari2an hampir nabrak guci/pigura dan bahkan Ami tadi siang ampir kecemplung kolam ikan :|

Kangen sekolah. Dulu hampir gak jadi masukin Raka ke paud deket rumah karena alasan belagu: kok murah amat. Akibat terbiasa browsing2 harga sekolah mahal2 amat, jadi kalo spp 20rb murah amat nanti dapet apa? Tapi setelah dipikir kan Raka sekolah buat main2 aja ama temen dan biar ga terkungkung di bawah naungan ketek bunda saja, jadi ya sudahlah kita sekolahkan saja di paud. Ternyata sekolahnya menyenangkan sekali, materinya seru2, dan favoritku tentu saja guru2nya yang penyayang dan sabar sekali. Terlalu sedih deh pisah sama paud permata hati :|

Kangen PTC trus makan di bentoya (chawan mushi buat Ami, tempura kids menu buat Raka, chicken karage bento buat bunda, tanin don buat ayah, selalu ga berubah sepanjang waktu) lalu Raka main di timezone lalu kita beli dvd bajakan lalu pulangnya lewat Boncafe sambil berencana "gajian kita makan di situ yuk!" yang tentu saja selalu tinggal rencana semata.

Kangen pasar malem. Pentol goreng balut telur bertabur micin. Gluk.

Tapi yang terkangen: keyong berangkat kantor jam 8.30 dan sampe rumah jam 18.30. Surgaaa sekalii. Di sini doi berangkat jam 5.40 dan sampe rumah 20.30. 



Surabaya, manis sekali sih kamu..