Saturday, June 6, 2015

menu sarapan

Menu masakan apakah yang paling sulit ditentukan sehari-hari? Jawabannya tentu saja, menu sarapan. Bener deh tiap hari yang mbulet ya mikirin menu sarapan anak-anak. Kalo ortunya sih gampang. Deket rumah ada warung jualan makanan, bermicyin dan bercabe2 hajar aje. 

Raka Ami sarapan jarang banget nasi. Sok bule? Bukan sih. Karena kalo nasi yang kepikiran pagi-pagi gitu lauknya cuman satu: telor ceplok. Eh sama cheese scrambled egg deng. Itu doang. Kesian lah kalo tiap hari dikasi telur kan. Kalo mikir menu yang lain udah ga sempet, ribet. Dan anak-anak kalo makan sarapan ga banyak-banyak karena kan sebelumnya udah makan buah. Jadi buat apa dimasakin lauk yang ribet-ribet kalo ujung-ujungnya makan seiprit dan bunda ngomel-ngomel? :D

Oia pengecualian juga kalo pas sarapan di luar. Favorit kita soto ambengan pak sadi. Raka Ami doyaaan banget. Ami kayaknya soto mania karena tiap makan di luar dikasi soto pasti banyak makannya. Genduk jawa :*

Ini menu-menu sarapan yang favorit anak-anak (or not, bisa juga favorit bundanya karena 1 alesan: gampang bikinnya)

Oatmeal. Basi abis ya haha. Etapi lagi suka bikin oatmeal pake brown sugar. Manisnya lebih mild gimanaaa gitchu.


Misoa. Kids love love misoa. Lembyut enak gitu. Bisa dibikin versi kuah (pakein telur dan sayur apapun, even bayem kangkung pun masuk) dan versi goreng (kapan hari tambahin salmon suwir enak juga). 


Kentang. Biasanya sih dibikin au gratin (pls google: potato au gratin pioneer woman). Maap ya ga bisa kasi link ngeblog dari hape. Ato souffle tapi ribet sih. Yang baru ngarang, ini namanya kentang bawang keju. Soooo easy peasy tapi enak deh:



Bahan:

Kentang, kukus/rebus, tumbuk kasar (mending kukus sih biar kadar air ga kebanyakan)
Bawang bombay, cincang
Bluben/butter
Keju kalo suka

Tumis bawang bombay pake bluben/butter, blubennya agak banyak ya. Tumis sampe matang kecoklatan trus pinggirnya rada caramelized gitu. Kalo udah campur tumisan bawang dengan kentang. Sisain blubennya di pan ya. Aduk2 kentang dan bawang, trus balikin lagi ke pan. Ratain dan agak diteken dikit. Balik kalo sisi bawah agak kecoklatan. Taburin keju kalo mau. Tunggu sampe sisi satunya kecoklatan baru deh mateng. Bawang bombaynya itu nikmaatt banget aromanya pas banget ketemu kentang. Kalo pake keju bahkan ga perlu pake garem merica loh. 


Sup jagung. Ini ribets karena makannya pake crouton. Gak cocok ciyn pake nasi. Croutonnya bisa dibikin malem sebelumnya. Cuman roti tawar potong memanjang, oles butter/bluben, oven sampe kering.

Sup jagungnya; blender jagung+susu, terus saring. Tumis bawang putih, masukin air jagung, kasi garem merica dan gula, gulanya agak banyak biar makin manis mantep. Kasi sayur bisa brokoli ato bayem. Udiinn beres. Raka suka banget ini. Ini juga bisa buat isian zuppa soup.


Pasta bolognese. Nah ini bisa ribet bisa gampil sih. Kalo mau gampil ya saus bolognese nya udah nyetok dl jadi pagi tinggal rebus pastanya doang. Saus bolognesenya udah nemu resep yang enaakk dan mantaap jadi kutakmauberpaling hihi. Resepnya dari resep concase dapurgue (google it) tinggal ditambahin daging cincang. Itu aslinya resep olesan pizza, jadi sekali bikin bisa buat pizza dan saus bolognese. Enaakkk dehh aku sukaa. Oia resep rendang dan homemade sarden dari dapurgue ini juga favorit.


Dessert for breakfast. Jadi kadang, menu sarapan Raka Ami itu menu jajanan ato kue-kue manis gitu. Yang benernya kurang nampol, tapi mereka kalo laper kan bisa ngemil ato minum susu ato makan siangnya aja dicepetin hehe. Ini contoh menunya: barongko pisang, bubur sumsum, apple crumble, pisang bakar keju, errr apalagi ya. Dulu pernah bikinin Ami semacem simple steamed cake dari buah naga gitu. Tapi aneh banget rasanya jadi kapok deh. 


Kalo menu fancy-fancy macem bread pudding ato pancake gitu anak-anak kurang suka. Lamaaa pasti makannya, kalo Ami lepeh-lepeh. Pernah bread pudding yang sukses berat itu susunya diganti yoghurt plain tambahin air, dan pake campuran apel-kismis. Tumben banget lahap makannya. Karena ga eneg kali ya.



Apalagi ya.. Yang anak-anak suka sih itu. Kadang kalo pas masak menu yang mereka kurang suka, sarapannya agak disiangin dikit biar kelaperan dan (hopefully) jadi lahap. Hihi. Ibuibu pasti udah pada canggih lah ya bikin trik supaya anak mau makan.

Selamat masak semuaaa..

Monday, June 1, 2015

#resignanniversary; FAQ resign

Deuhh FAQ.. Macem buku panduan beli kulkas aje wkwkwk.

Jadijadiii.. Ternyata tanggal 31 Mei kemarin udah #resignanniversary yang kedua lohh.. Cepet aje. Bener time flies. Tetap teringat hari terakhir kerja itu hari tersedih di dunia dan few days after that masi jumpalitan ngatur jadwal harian Raka di rumah. Sampe pernah jam 1 siang anaknya diajak main di luar di bawah terik matahari karena mati gaya gak ada kerjaan di rumah hauhahahaha.

Diantara temen-temen seangkatan, aku termasuk yang resignnya lebih duluan. Makanya jadi suka banyak yang nanya, persiapan dan sukadukanya resign. Biasanya sih kalo ada yang nanya diam tapi pasti aku iming2i nikmatnya resign dan ngurus anak di rumah, biar pada kepingin dan makin banyak temen senasib. Hihihi. Kidding! Gak lah, sebisa mungkin ngasi gambaran seeeerealistis mungkin rasanya dari kerja trus tiba-tiba di rumah aja. Makanya ditulis aja di blog supaya kalo ada yang lagi galaugalau sedep mau resign bisa sedikit tercerahkan *tsaah


Q: gimana persiapan finansial mau resign? Kan dari double income jadi single income.

A: yakalo resignnya bisa jauh2 hari (like me) berarti persiapannya harusnya udah lebih mateng ya. Dulu segala macem pengajuan kredit (rumah, mobil) udah pake single incomenya keyong jadi pas aku resign ya ga terlalu ngaruh sih ya. Ngaruhnya sih paling ke dana jajan, dana travelling (hiks!), dan dana foyafoya dari annual bonusku yang amatsangatmenggiurkandankurindukan itu.

Tapi coba deh. Kalo kita ga kerja, kan ga keluar ongkos buat transport, buat beli baju kerja, buat makan siang centil di mal, buat belanja di ITC pas hari jumat siang, buat makan batagor sepulang kantor, buat beli high heels, etc etc etc. Jadi secara langsung pengeluaran kita akan berkurang doong? Well, sebenernya ga juga sih hahahaha. Yakalooo saat di rumah kita bisa tahan godaan belanja onlen ato jalan-jalan ke mol yaa. Itu bisa banget deh menghemat. Me myself, bukan tipe yang suka begaol ke mol2 gitu. Ato ikut komunitas anu dan itu. Tapi jangan salah, aku cinta sekali belanja onlen dan mudah terpikat oleh godaan pak tukang sayur. Seriously. Ke tukang sayur niat beli tempe doang pulang-pulang bawanya ikan, ayam, bayem, kencur, segala macem dibeli. Belum kalo main pasar. Makin dedel duel ini dompet. Segala yang ijo-ijo dan oren-oren terlalu menggoda deh. Walopun ujung-ujungnya ga dimasak juga. Tsk. 

Jadi intinya, kalo bisa direncanakan jauh-jauh hari sih ga terlalu ngaruh ya dari sisi finansial. Asal kalo udah stay di rumah jangan mainan olshop terus ya seus.



Q: bosen ga sihh di rumah aja?

A: jawaban jaim>> gak lahh, ga bosen sama sekali!
Jawaban jujur>> enggak banget. Intinya sih, main BERSAMA anak. Gak bakal ada bosennya dan selesainya karena anak-anak itu suka banget main sama emaknya. Kalo cuman ngeliatin anak main sih ya bosen dong ah. Kalo main bareng, asli, seru ketawa-tawa dan jadinya sih capek sih hihihi. Having fun with your kid(s) lah. Ini untuk kasus stay at home yang ga punya bisnis ya. Kalo punya sampingan bisnis sih ya pasti ga bosen lah.

Kalo udah main tapi masih bosen gimana? Tandanya perlu nambah anak. Titik.



Q: pengen balik kerja lagi ga sih?

A: pe-ngen-ba-nget. Mari bahas pengennya dulu ya.

Sampei sekarang kadang masih suka questioning myself. Kok nekat amat sih dulu resign. Kok berani amat. Kenapa ga berusaha nyari babysitter ato ngusahain Raka di daycare aja. Kenapa ga ngalah nitipin Raka di rumah mertua, misalnya. Toh pasti ada jalan kan supaya bisa tetep kerja. Kenapa kok nekat banget resign. And so on and so on.

Kantorku dulu itu, comfort zone banget buat aku. My second home. Banyak banget temen-temen kesayangan yang udah kayak keluarga. Yang kalo ketemu tuh rasanya girang banget pengen pecicilan. Temen-temen satu departemen udah kayak sodara banget. Bikin semangat mau berangkat kerja karena mau ketemu dan cekikikan sama mereka. Dah ketauan deh dulu kerjaannya maen doang :D

Pokoknya kalo inget temen-temen kantor itu rasanya jadi mellow banget. Pengen balik lagi.

Kerjaan juga udah pas deh. Ada masa-masa enteng dan ada masa-masa ribet. Kalo pas ada event seneng banget jadi panitia soalnya ketemu banyak orang trus bisa kabur dari kerjaan rutin hoahahahaha. 

Pengen pengen pengeeeennnn sekali balik lagi kerja kayak dulu.

Tapi, liat anak-anak, langsung ga jadi pengen. Sounds silly ya. Buat yang belum punya anak kali terlalu lebay. Tapi sebagai rabid bunda dan bunda parnoan, aku kan belongs to them. Kayaknya ga bakal bisa ninggalin mereka di rumah sama eyangs/babysitter. Mana Ami kan super lengket. Yang ada di kantor kali ga bisa kerja mikirin anak-anak lagi ngapain, pada makan apa, pada berantem ga, makannya dilepehin gak, dll dll. Duh nak-anak, kenapa mikirin begini aja aku udah mewek. 

Dan lagi, karena aku plegmatis sejati dan orang yang setia, aku cuman pengennya balik ya ke tempat kerja yang dulu, team yang dulu, temen-temen yang dulu. Which is teamnya udah banyak yang berubah dan temen-temen kesayangan pun udah banyak yang pindah.

Jadi, emang harus ndekem di rumah sama anak-anak kali ya?



Q: apa sih dulu yang mendasari mau resign? (Errr ini harusnya pertanyaan paling atas ya. Ketauan deh posting ga terencana).

A: yang pertama dan paling utama, karena aku menganut paham my kids my rule dan ga suka kalo direcokin orang lain (kecuali suami lho yaa) masalah ngurusin anak. Dulu ama nyokap aja beberapa kali berantem masalah ngurus anak ini. Hihi. Mana aku kan ngeyelan dan keras kepala banget. Jadi kalo ngurus anak sendiri itu rasanya puas banget.

Dan dulu emang kasian para eyangs sih kalo jagain Raka yang polahnya pol ini. Dan Raka juga mukanya kasian gitu tiap ditinggal berangkat kerja. Jadi klop deh.




Q: apa tantangan terberat saat stay di rumah?

A: percaya ato ga, ato mungkin ini aku aja ya, yang paling berat itu buat aku adalah ngadepin anak(-anak) 24/7. Tiada jeda dan (hampir) tak terpisahkan.

Dulu pas kerja, ada rasa bersalah ninggalin Raka. Jadi waktu main sama Raka itu terasa precious dan berharga. Hampir ga pernah marah. Dan lagi Raka masih piyik ya, belum 2 taun.

Begitu  di rumah, selalu bareng-bareng dan terus ada masa terrible two dan terus ada masa punya adik dan adiknya was not an easy baby. Waw waw wawww.. Rasanya derajat kesabaran almost zero deh. Jadi gampang marah. Rentan dan sensitif gitu pokoknya. Cranky bunda. Gak seru lah. Gak asik.

Sampe ada masa keyong nyuruh aku kerja lagi daripada marah-marah terus di rumah. Biar aku ngerasain gimana rasanya jauh dari anak-anak dan lebih menghargai waktu saat bareng-bareng mereka. Menyedihkan banget kan? Ini ga pernah disangka-sangka loh bakal muncul gejala kayak gini. Apa stay at home mom lebih rentan stres dan marah-marah sama anak ya? Apa aku aja ini yang anger managementnya kacau?

Jadi buat yang berencana resign, mungkin topik yang ini perlu dipertimbangkan deh.

Oia dan aku dulu kan sok superwoman banget kan. Apa-apa maunya dikerjain sendiri dan rumah ga boleh berantakan. Jadi stres dan capek sendiri deh jadinya. Dan anak-anak yang jadi pelampiasan. Ihiks. 

Kalo mau lower our expectation dan nyantai dikit, ternyata jauh lebih mendingan kok. Pokoknya kalo di rumah, ngurus dan main sama anak-anak yang paling penting. Nyapu ngepel seminggu sekali mah ga masalah kan? #ujungujungnyajorok



....
....


Setelah dibaca2 lagi FAQnya mah kebanyakan curhat ya hihihi. 


Apapun itu, seorang ibu tau yang terbaik buat anaknya. Becuuulll? Sumanget yaa boeboo semuaaaaa..