Saturday, May 23, 2015

dear anak-anak #1

Dunia ini kejam nak. Sekejam komen-komen di akun ig arteys2 kontroversial masa kini. Sampe kapan kalian berdua bisa dikekep di ketek bunda seharian? Sampe kapan kalian berdua setia ngintil bunda ke dapur dan nungguin depan pintu kalo bunda mandi?

Duh nak anak, membayangkan kalian berdua hidup di dunia luar sana, pingin nangis bombay rasanya dan gembokin pintu pager aja. Biar di rumah aja. Biar homeschooling aja. Biar pindah ke kutub aja kita dan bergaul hanya dengan pinguin dan singa laut.

Narkoba, pedofil, pornografi, bullying, duh nak.. Mesti gimana bunda menjaga kalian dari semua itu. Makin kesini berita makin serem. Yang niatnya jahat makin pinter cari akal. Makin pingin nangis setiap malem bunda liatin kalian tidur.

Ya Allah.. Jagalah anak-anak hamba ya Allah. Lindungi mereka ya Allah, wahai Engkau Yang Maha Melindungi. Lindungi mereka dari segala keburukan dan kemaksiatan ya Allah. Dekatkanlah mereka hanya kepada kebaikan dan kebajikan ya Allah.. Aaamiiiiiinnnnnnnn..


Gara-gara semalem kepoin akunnya arteys kontroversial, dan baca macem-macem komennya yang pake bahasa kebun binatang dan seisinya. Duh begini amat idup jaman sekarang sih. Serba aneh-aneh, penuh akal-akalan, sumpah serapah. Gimana anak-anakku kelak. Ngebayangin mereka sekolah SD aja, sekolah seharian, bergaul sama berbagai macam temen, ada yang iseng ada yang sok preman ada yang naksir-naksiran.. Aaakkkkkkkkk... Tak bisaaaaa kubiarkannn anakku berkeliaran di dunia luar sana sendiriaaaannnnn.. Belum kalo SMP, udah puber. Terus SMA, kuliah di luar kota, kerja nun jauh di mata. Kayaknya tiap hari isinya khawatir dan mewek melulu kangen sama anak-anak. 


Sekarang kayaknya repot banget ya, masih pada rewel, pada nempel ga mau lepas. Tapi bahagia sekali setiap mata memandang liat anak-anak. Tiap saat denger suara nangis ato ketawa ato teriak-teriak berantem. Gak kebayang nanti kalo pada sekolah beneran, sepi bener ya rumah ga ada anak-anak. Belum kejadian aja udah sedih deh ini. Kenapa cepet amat gede sih bayi-bayi ini. 


Anak-anakku, just so you know, i am beyond happy to have you both. Merasa beruntung sekali punya kalian. My joy, my source of happiness, my everyeveryeverything. Tiap hari ya hidup bunda ini buat kalian (dan bapakmu tentu). Besok masak apa buat kalian, cemilannya apa, wiken ngajak kalian kemana, abis gajian beliin kalian apa, main apa sama kalian, bacain cerita apa and so on and so on. My life is all about you two. Dan bapakmu juga tentu. Dan Allah juga tentu nak. Dan titi yangkungmu. Dan browsing resep all day long. Zzzzz... Mulei deh ngelantur.



I love you love you two too too much. Jangan tinggalin ayah bunda ya. Kita selalu bersama ya anak-anak. Yang sehat yang soleh yang gembira ya anak-anakku sayang. Sampai jumpa besok pagi. Sleep tight :*


#edisibundamellow
#garagarakepoarteys
#marilanjutlagikeponya

Tuesday, May 5, 2015

hari ini

Hari ini mungkin rekor, marah sama raka sampe 3x.

Pagi-pagi, numpahin piring makan ayah. 

Pulang sekolah, pup di celana.

Pulang main sore, kereta percy hilang ketinggalan entah dimana.


Ya padahal kalo dipikir secara bijak dan logika, ga perlu marah-marah juga sih. Itu piring emang gampang jatuh karena ditaruh di atas rice cooker, biar ga dirubung semut. Perutnya juga lagi ga enak dia, kebanyakan makan jeli, jadi dari pagi emang udah buang-buang air, dan akhirnya ada yang kelolosan pup di celana. Tadi main sore juga sama temen-temennya, jadi belum tentu juga raka yang teledor mainin percy.

Tapi kenapa kok bunda mudah sekali menyerah pada marah? Kenapa kok ga bisa banget nahan emosi? Kenapa kok ga bisa melakukan cara-cara yang kata ilmu-ilmu parenting bisa meredam marah? Kenapa kenapa kenapa..


I have to say that.. Jadi stay at home mother itu, jauh jauuh lebih menguji kesabaran sebagai ibu. 24/7 with kiddos. Bangun tidur kadang rewel, ngajak mandi pake otot dulu, rebutan mainan, makan ngemut/dilepeh, ngajak tidur pake berantem dulu. Yaaaa gitugitulah. Walopun emang ga bisa jadi pembelaan juga karena ini pilihan sendiri loh. Dan banyak ibu beranak banyak yang tampak sabar sekali bisa ngurus anak-anaknya. Remember, nyonya ostrali? Mukanya bisa adem gitu kayak ga pernah marah ya. Ato gen halilintar yang anaknya 11. Ini 2 aja udah jungkir balik bak diperes abis-abisan.


Bukan ini bukan mengeluh. Udah sering mengeluh ke keyong dan ujung-ujungnya diomelin, jangan ngeluh doang, solusinya apa? Well gitu sih ya kalo curhatnya ke cowok.



Anak-anakku, dosa bunda yang paling besar mungkin sama kalian. Bunda ga sabaran, nyuapin sambil ngomel-ngomel,  menuntut ini itu tanpa ingat kalian itu masih bayi semua, suka capek sendiri, suka asik main hape trus ngomel kalo digangguin, suka males kalo bacain cerita apalagi kalo diulang-ulang.. It's like hundreds time bunda minta maaf tapi selalu kayak begini lagi


Anak-anakku, kesayanganku, hidup matiku, tumbuhlah selalu ceria dan bahagia ya.. Semoga ngomel dan bawelnya bunda bukan yang kalian ingat sampai besar nanti.. I love you two, more than words can explain. Suwer.