Thursday, April 30, 2015

random talks

*lagi nonton infotainment* *lagi ga ada tontonan lain* *biasanya juga ga nonton kok* *gak ada yang nanya keleus*

B: itu Aliando siapa sih? Main apa? Kok tau-tau jadi celeb of the month
A: itu Al kan? Anaknya Ahmad Dani yang Al-Al itu lho



*lagi watsapan*

B: ayo dong wiken kemana
A: taman safari mau? Ato bss?
B: bss apaan? Bsz kali, batu secret zoo
A: iya, batu secret su



*raka lagi main sore sama temennya, anak TK-SD gitu*

T: itu lho, itu lho, deket bunga itu ada setan!

*keesokan hari, di bunga yang sama, tapi sama bunda doang*

R: bun, bun, itu lho namanya bunga sasetan! (baca: sachet-an)


Lu kate susu indomelk kali nak pake sachet..

kiddos nowadays

Halo blog ku sayang, apa kabar? Kangeennn dehh ngeblog ihh.. << kalimat pembuka ngeblog terbasi ga sih? Hihihi

Biyasalah, hidup terombang ambing antara cucian piring dan dua anak kicik yang suka rebutan sekaligus sayang-sayangan, jadi suka malez nulis blog. Pada kangen ga sih cerita anak-anakku? Kangen dong ya, soalnya ini harus banget ditulis biar ga lupa dan terkenang selamanya *pret


Adyaraka

Bulan ini dia.. Nggg.. Itung dulu.. 3 tahun 3 bulan.

Udah sekolah sendiri dooongggg.. Uhuy sedep banget dah. Berangkat sama keyong. Jadi bunda tinggal nyusuin Ami yang selanjutnya tidur, trus.. nonton sinetron! Hihi. Kata keyong udah mirip banget ibu-ibu. Jam setengah 10 begitu sinetron koreanya kelar, jemput ke sekolah trus pulang deh bertiga naik becak. Emang ya, anak kalo dikintilin sekolah malah easy-to-rewel. Dikit2 pangku.. Dikit2 mewek.. Mau senam peluk dulu.. Mau nyanyi manjat bunda dulu.. Eleuh eleuuuhhh.. Sekarang Alhamdulillah kata gurunya sih gak rewel dan ga nanyain bunda lagi :)

Lagi banyak banget makan. Banget. Hamdalah ya Allah.. Teringat masa-masa kelabu GTM dulu sampe jungkir balik emaknya nyuapin. Emang selalu ada fasenya ya. Oiya dan aku percaya kalo ortunya suka makan in sya Allah anaknya juga ikutan rakus. 

Talkative. Talk a lot. I mean, really really a loott. Kalo aku komplain soal ini pasti diingetin keyong "inget gak siapa yang dulu berdoa biar anaknya bisa ngomong, ini sekarang udah pinter ngomong"

Trus dia dapet julukan dari budhe2 tetangga sebagai 'si cerewet'

Trus ada kejadian yang bikin bunda tercenung:
B: *lagi pusing masalah sesuatu*
R: *ngomong terus ga berenti, apa aja dijadiin topik pembicaraan*
B: kakak, diem dulu bunda lagi pusing.. Dieeemmm..
R: lha aku kan punya mulut kenapa kok disuruh diem?
B: *tercenung*

Anak siapa ini tukang ngeles beginiiii...


Amilea

Bulan ini, 13 bulan

Baru saja melewati fase juara dunia melepeh internesyenel.. Horeee.. Gak lagi-lagi ya nduukkk.. 

Memilih kerupuk daripada rainbow cake. Baguslah.

Suka minum air mandi(!!!!). Lagi sibuk nyabunin Raka tau-tau bayi di sebelah bersuara "aaahhh" tanda puas abis minum. Genduuukkk! Dan kejadian berulang terus hingga berujung batuk ga sembuh-sembuh.

Kalo bangun tidur pagi kok baunya kayak ubi rebus sih dek? Kamu ini bayi apa cemilan?

Segala binatang dipanggil bebek.

Dalam sesi belajar bicara;
B: coba kakak mana kakak
A: ka-kak!
B: ayah?
A: yah.. ayah!
B: bunda?
A: mmooooo..

Sejak kapan aku dianggap sapi oleh anakku sendiri.. Adiiikkkk.. Kamu ini bayi atau mainan siihh??







Wednesday, April 1, 2015

dr.X

Intinya, dr.X ini salah analisa sakitnya Ami kemarin. 

Sebenarnya, pas kita bawa Ami ke RS, ga sreg pilih dr. X. Alasannya, dulu awal di Surabaya kita udah pernah nyoba dokter ini buat imunisasi Raka. Kesannya sih doi buru-buru, emang pasiennya pas banyak sih waktu itu. Dan diujung kunjungan saat aku nanya, dok kenapa ya kok kurus anak saya? Dengan singkatnya doi bilang, kasih P*di*sur* itu lho bu.

Hah? Maksut lo?

Dia bilang gitu tanpa nanya, gimana pola makan, menu, frekwensi, riwayat kesehatan Raka. Unlike dokter Whindy (favoritkuh) ato dokter Wati yang puaanjaaang lebar jelasin konsep my plate, setengah ngomelin nyuruh Raka makan daging, yada yada yada.. Itupun dengan berbekal tes kesehatan Raka yang berentotan karena dulu dia emang kurus binjit kan..


Nah dr.X, dengan entengnya bilang gitu. Jelas lah gak akan balik ke sana lagi.


Tapi karena Ami harus masuk RS, dengan pilihan RS rekanan yang terbatas dan pilihan dokter yang juga enggak banyak, kita balik lagi pilih dr.X.

Hasilnya? Doi salah analisa. Kita udah second opinion ke Prof Ariyanto dan third opinion ke dr Diana, hasilnya memang Ami kemarin bukan ISK. Ada infeksi bakteri memang, karena angka CRPnya tinggi, tapi dengan hasil tes urine yang sedemikian jelas terpampang bahwa semuanya normal, jelas bukan ISK. 


Dr.X yang diharapkan bisa mikir dan menganalisa sakitnya Amilea, dengan enteng dan PEDEnya mengatakan bahwa penyakitnya ISK, dengan berbekal angka CRP yang tinggi dan (mungkin) karena aku cerita Ami pernah kena ISK. Padahal jelas-jelas lhooooooo hasil lab urinenya bagus. Dan beliau langsung kasi antibiotik tanpa kultur urine. Mantab kan.


Jadi sampe sekarang belum ketemu sakitnya kemarin apa. Aside from anaknya yang udah sehat lagi, Alhamdulillah, kita jadi ga tau akar penyakitnya dimana dan pencegahannya apa. Dan apakah obat yang diberikan kemarin memang tepat sasaran ato enggak. Mengingat 3 hari setelah pulang RS Ami juga sakit lagi.



Dear dr.X, saya harap kita tidak pernah bertemu.

Tertanda,

Ibu yang amat sangat kecewa dan nyesek dengan segala perbuatan anda