Wednesday, April 1, 2015

dr.X

Intinya, dr.X ini salah analisa sakitnya Ami kemarin. 

Sebenarnya, pas kita bawa Ami ke RS, ga sreg pilih dr. X. Alasannya, dulu awal di Surabaya kita udah pernah nyoba dokter ini buat imunisasi Raka. Kesannya sih doi buru-buru, emang pasiennya pas banyak sih waktu itu. Dan diujung kunjungan saat aku nanya, dok kenapa ya kok kurus anak saya? Dengan singkatnya doi bilang, kasih P*di*sur* itu lho bu.

Hah? Maksut lo?

Dia bilang gitu tanpa nanya, gimana pola makan, menu, frekwensi, riwayat kesehatan Raka. Unlike dokter Whindy (favoritkuh) ato dokter Wati yang puaanjaaang lebar jelasin konsep my plate, setengah ngomelin nyuruh Raka makan daging, yada yada yada.. Itupun dengan berbekal tes kesehatan Raka yang berentotan karena dulu dia emang kurus binjit kan..


Nah dr.X, dengan entengnya bilang gitu. Jelas lah gak akan balik ke sana lagi.


Tapi karena Ami harus masuk RS, dengan pilihan RS rekanan yang terbatas dan pilihan dokter yang juga enggak banyak, kita balik lagi pilih dr.X.

Hasilnya? Doi salah analisa. Kita udah second opinion ke Prof Ariyanto dan third opinion ke dr Diana, hasilnya memang Ami kemarin bukan ISK. Ada infeksi bakteri memang, karena angka CRPnya tinggi, tapi dengan hasil tes urine yang sedemikian jelas terpampang bahwa semuanya normal, jelas bukan ISK. 


Dr.X yang diharapkan bisa mikir dan menganalisa sakitnya Amilea, dengan enteng dan PEDEnya mengatakan bahwa penyakitnya ISK, dengan berbekal angka CRP yang tinggi dan (mungkin) karena aku cerita Ami pernah kena ISK. Padahal jelas-jelas lhooooooo hasil lab urinenya bagus. Dan beliau langsung kasi antibiotik tanpa kultur urine. Mantab kan.


Jadi sampe sekarang belum ketemu sakitnya kemarin apa. Aside from anaknya yang udah sehat lagi, Alhamdulillah, kita jadi ga tau akar penyakitnya dimana dan pencegahannya apa. Dan apakah obat yang diberikan kemarin memang tepat sasaran ato enggak. Mengingat 3 hari setelah pulang RS Ami juga sakit lagi.



Dear dr.X, saya harap kita tidak pernah bertemu.

Tertanda,

Ibu yang amat sangat kecewa dan nyesek dengan segala perbuatan anda

10 comments:

  1. ya ampunn koq iso loh salah diagnosa gitu, dan koq bisa banyak pasiennya ya o_O
    semoga ami sehat2 terus yaa, gara2 taunya ami kena ISK jadi wanti2 banget sama Kinan masalah pampersnyah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akupunn herann belio temasuk dokter femes di sini loh.. padahal, ah sudahlah..

      Kinan sehatsehat yaa :*

      Delete
  2. iya Ning kita jadi Ibu beneran harus pintar2 ya. gw juga pernah pas episode Kay ISK kedua hasilnya bertolak belakang antara urin 1 dan urin 2. jadi pas urin 1 diambil ternyata jumlahnya kurang dari seharusnya. jadi cuma cukup buat urin rutin. abis itu kasih lagi sejam setelahnya rutin untuk kultur urin. yang pertama ga ada bakteri kedua ada. gw kenalin aja gejala2nya beneran ISK ga. gw yakin ga ISK. eh bener ga ISK. alhamdulillah. dokternya untuuunggg RUM (padahal bukan dokter Markas Sehat). dia cuma bilang nanti 2 minggu lagi kita tes ya Bu. biar yakin. gimana lo ya. bimbang sendirian vs dokter. huhuhuhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener shin ga bisa manut sama dokter juga ya, kalo pas dapet dokter yang similikiti apa jadinya kalo nurut sama dokternya huhu.. Apalagi kalo rawat inap rada ribet ya karena mau gak mau ikut dokternya.

      Delete
  3. Haul ibu, Ning turut Sedih baca ceritanya, dokter x moga ngga salah diagnosa penyakit pasien lg yah serem bgt sekarang mah, kalo udah ngga sreg cari yg lain aj Ning. Sehat terus yah buat ami dan raka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ucii.. iya ci doi sebenernya bukan dokter rutinnya anak2 sih. Alhamdulillah yang dokter rutin mah cucookk, cuman bukan asuransi aja wkwk. Makasi uciii

      Delete
  4. Klo begini, pasti langsung kangen markas sehat deh...

    ReplyDelete
  5. Semoga gak terulang lagi ya ning di masa mendatang.. aamiin :)

    ReplyDelete