Friday, December 25, 2015

raka, almost 4 years old

*ayahnya lagi nonton dvd*
R: ayah, ayah, aku mau nonton Pumpu Panda dong!


*ami main lompat2 sendiri sampe kejedot pinggiran kasur sampe benjol dan nangis kenceng banget*
R: (dengan gaya sok tua sok nasehatin) Bun! Adik mbok jangan kejedot to.. Disayang to adik.. Disayang to kepalanya adik.. Kepala kan buat..buat (diem lama, mikir)
B: kepala buat apa?
R: kepala kan buat sisiran!


*lagi main2 ngasi makan rusa*
A: kak, udah yuk pulang, kan mau beli figurin buat kue ulang taun kakak
*lanjut naik motor, ngelewatin tukang es kelapa*
B: es kelapa apa? Udah lama gak beli
R: jangan to, jangan! Kita kan mau beli figura!


Dan masi banyak yang lain. Ntar diupdate kalo ada yang keinget.

Wednesday, December 16, 2015

Babies this month

Anak-anaakk.. Kenapa lama kali tak muncul di blog? Pemirsa kan kangen *pemirsanya bundanya sendiri

Hari ini Raka terima rapor (rapot?) PAUD. Lucu deh isinya. Ada poin: mengajukan pertanyaan, hasilnya: masih perlu dibantu. Lah ini bocah di rumah bawelnya Masya Allah bikin pening karena nanyaa mulu, di sekolah nampak sebagai anak pemalu ga mau nanya2. Ngikut bunda banget sih ya pemalu *okesip

Adiknya, barusan tadi siang dicubit dikit. Dikit bener. Abisan ngelepeehh muluu. Plis deh adik. Barusan ganti baju abis ngelepeh cokelat, eh ngelepeh nasi lagi. Gemes adik ah. Maaf ya adik, jangan lepeh2 lagi ya sayang.

Kakaknya minggu kemarin abis dicukur, dan masih ga suka, dan masih ngamuk2 drama tak terkira. Adiknya, di satu sisi, belum pernah dicukur, kan harapannya rambutnya panjang berkilau walaupun sekarang sih makin kriwil ke atas. Gapapa dik, rambut kriwil membuatmu jadi bayi terlucu di dunia.

Berantem ya masih tiap 3 detik sekali. Tiba-tiba rebutan. Lalu salah satu atau dua-duanya nangis. Lalu bundanya pening kalo jadi wasit lagi, jadi keluar kamar aja kabur dari kenyataan. Balik-balik 2 bocah udah main bareng lagi.

Ami lagi suka banget minta gendong. Suka nyanyi. Favoritnya tiktik bunyi hujan. Ga mau dipegangin gelasnya kalo minum. Ga mau sikat gigi. Sukanya sitok alias nasi tok. Kepriye iki cobak. Weaning udah sounding dari dua bulan lalu. Dapet ilmu dari temen2 katanya disapihnya pas umur 2 taun ngikutin kalender hijriyah. Bismillah ya adik kita bisaaa..

Kalo Raka, kalo udah nemu temen yang cocok, bisa main seru banget dan ayah bundanya ga laku. Nampaknya dia lagi suka main sama anak yang lebih gede. Tapi di sekolah kok belum nemu temen yang sreg ya. Masih rakus, Alhamdulillah. Walopun udah nyicip indomie sesuap *getok keyong pake wajan. Kalo cocok sama menunya, ga bilang apa2, cuman sambil ngunyah sambil kasi jempol, haseekk. Nangis masi sesekali. Minggu depan kita belajar naik sepeda roda 2 ya kakak..



Semoga kakak dan adik selalu sehat bahagia rukun2 sejahtera saling menjaga yaa.. 








Sunday, November 29, 2015

kuliner legendaris bandung

Halah, judulnya garing amat. Sama garingnya kaya isi post nya soalnya udah tuelaatt amaatt. Ke bandungnya udah kapan tau baru ditulis sekarang. Nulisnya juga karena liat album foto kok ada makanan2 begini? Ealahh dulu kan maunya review di blog seapik-apiknya jdi lengkap sama harga dan lokasi, tapi ini juga udah lupa harga2nya. Tapi kalo rasa dan taste nya masi inget dongs.

Sungguh ya, kami ini keluarga pemakan segala. Tiap kemana, makanaann aja yang dipikir. Dan kok ya kalo aku kurang antusias sama tempat2 makan baru yang kece dan trendy itu. Lebih minat ke makanan yang udah puluhan taun tapi tetep bertahan dan masi laris manis dan pas makannya tuh terasa semriwing hawa nostalgia menusuk di telinga *dhuaarr


Jadi ke bandung makan apa aja?

Nyampe bandung langsung njujug ITB. Biasalah ada yang sok kangen kampus dan mamerin ke anaknya *pites. Makan lontong kari sama lumpia basah. Nyari susu murni tapi lagi ga jualan.



Lontong karinya masi inget harganya 8rb. Rasanya biasa aza. Lumpia basahnya enaakk.. Karena pada dasarnya aku suka sekali lumpia basah.

Oia itu lumpianya bungkus sih, kita makannya di..

Yoghurt Cisangkuy. Masih rame banget ya di sini. Yoghurtnya buat aku kemahalan karena 20rb dapetnya segelas doang sementara kalo beli cimory botolan di alfamidi 8rb doang. Rasanya enak, tapi karena cimory 8rb juga enak aku cimory aja deh.


Lalu kita nyobain cuanki serayu yang tops markotops itu.


Rasanya: biyasa-aja. Bakso2an terenak buatku tetap Bakso Akung sama Bakso Taman Solo Cempaka Putih. Sama bakso kepala sapi jaman kuliah dulu.

Trus maleman abis main ke rumah Kak Rara dan Barra kita beli ini:


Sate kulit ngudi rahayu. The-best-sate-kulit-ever-created-around-the-world. Titik.

Sate kulitnya beli bungkus buat makan di hotel karena kita mau makan di madtari. Madtari ini sebenernya kurcok kalo ke sana malem2 bawa anak2 yaa.. Karena isinya pemuda pemudi semuanyaa, sementara kami bawa2 2 bocah yang udah separo ngantuk. Tapiyasudahlah. Demi semangkuk indomie goreng.

Tapi sungguh ya, ini tempat makan termengecewakan kami pas ke bandung kemarin. Indomienya dingin (kata keyong dulu sih anget karena suka baru dimasak pas ada yang pesen), telur dadarnya pun dingin (sementara aku berharap datengnya telur ceplok anget yang kuning telurnya masi beleberan). Emang kejunya banyak buanget sih. Tapi ya dingin semua gitu gimana sih ya.. 


Besok paginya abis sarapan trus kita nyari cemilan. Yang legendaris lagi dong. Melipir ke serabi cihapit. Beli yang tradisional kuah kinca sama yang rasa cokelat. Ini nih baru cucok! Makanan ndeso begini aku suka. Harganya juga muraaahh, yang kuah kinca 2rb apa 4rb gt.. Yang cokelat 6rb an. 

Perjalanan makan-makannya ditutup dengan, apalagi kalo bukan, Bakso Akung. Keyong ampe bosen dan nanya, "gak ada tempat yang lain apa ya?". Jawabnya, "gak adaaa.. Hanya akung yang selalu dihatikuuu" *pret*


See you again, Bandung!

Thursday, October 1, 2015

dear anak-anak #2

You two might be nobody for someone else, but for me, both of you are my whole wide world.

Please please always remember that.



And please be happy, no matter how people treat you. 


Sun sayang selalu :*

Wednesday, September 23, 2015

wishlist: isi rumah

Apa yang paling bikin bokek setelah beli rumah? Tentu saja, ngisi rumahnya.

Tapi aku dulu enggak dong! 

Karena: (i) Sebelum punya rumah udah punya duluan isinya, karena kan kami hobi ngontrak apartemen yang unfurnished (ii) Yaa sebenernya pengen juga nambahin futniture yang-walopun-gapentingpentingamat-tapilucugilak, tapi uangnya udah abisbis buat beli rumahnya, jadi sebelum belibeli udah bokek duluan :D

Sekarang, menjelang kami kembali lagi ke rumah sendiri (kangeeeennnnn sekali!!!) yang terbayangbayang adalah ngisi rumahnya dengan perabotan impian, karena perabotan yang lama kan dibawa ke surabaya  dan karena kita males bawa lagi ke sini (dan butuh pula duitnya, hoahahaha) jadi mostly perabotannya kita jual.

Soal style isi mengisi rumah, sungguh aku ga terlalu suka yang tematik. Misal, rumahnya tema sebicik jadi isinya barang2 shabby semua. Ato temanya back to nature jadi isinya kayu2 semua. Soalnya aku orangnya labil suka tergoda yang lucu2 dengan tema yang bedabeda. Karpet sukanya yang bunga2. Warna lagi suka oren-toska. Tapi kalo rak buku lucuan putih deh. Kalo lemari baju beda lagi, mendingan yang warna kayu asli. Yaa gitu2 deh seleranya cem macem dan labil jadi mendingan rumahnya temanya bebas rapi aja.

Here's my wishlist

Lemari. Ini aku suka pengaturan isinya. Cuman kegedean yak kalo semua. Abis dong isi kamar buat lemari semua. Palingan ambil yang sisi kanan doang. Note: aku pesennya ke tempat lain sih, jadi cuman nyontek isinya doang *salim




Rak mainan

Ntuh, yang pojok sebelah kanan. Minta diuyeluyel banget ga sih?




Karpet

Am not a carpet person. Males debunya. Tapi liat yang ini, hatiku gremetgremet rasanya,




Rak buku

Nyari2 rak buku berpintu kaca yang lucu2 rada susah ya. Ya udin yang begini aja boleh




Storage

Asli ya, akun IG yang satu ini bikin mupeng semua! Akusih pengennya yang ini aja




Kids tent

Apa ruang impian buat project rumah ini? Dapur? Tentu bukan, karena kitchen set udah ada dan dapurnya super mini jadi ga bisa diapa2in lagi. Bedroom? Bukan juga, lagian kamar di atas buat tidur doang ga perlu dipamer2in #eh. Jadi yang jadi project impian adalah.. Kids playroom! Biar seru kasi beginian pasti anak-anak suka




Sekian. Dan terima sumbangan buat belibeli barang2 di atas :D


Saturday, September 12, 2015

kids update

Oke. Ini semacam 73516tahun gak update blog. Basi ah.

Tentu saja banyaaakkkk sekaliii yang mau ditumpahkan di sini. Tapi karena yang baca blog ini dari berbagai kalangan dan segi usia, ya sudah lah balik kepada prinsip bahwa Allah lah tempat terbaik untuk mengadu *lagisolehah. Blognya buat curhat yang asikasik aja lah ya, semisal yaa apalagi kalo bukan anak-anak. Hihi ga kreatip amit. I promise promise next post bukan soal anak deh. Yang rada gaulan dikit kok. Stay tune yaaaa *macem laris aja blognya


Adyaraka, 3tahun8bulan

Udah hafal Al Fatihah. Yeyyy. Pamer banget ga sih ini? Hihi. 

Tapi dia mah kalo disuruh baca hafalan ato doa yang udah bisa gitu ga mau. Tapi kalo lagi main sendiri ato ngoceh sendiri tau2 baca aja sampe lengkap.

Kalo dikasi tau "horee kakak pinter!" trus dia bilang "gak, aku gak pinter!". Ini anaknya insecure ato emang lagi suka bilang enggak ya? Shud i worry?

Lagi gampang banget nangis. Tantrum part 2 ato karena lagi di rumah eyangs aja ya jadi rada aleman? Kalo Ami lagi nangis, bahkan dia yang ga ngapa-ngapain bisa ikutan nangis dan lebih heboh dan bahkan Ami udah selese nangisnya dia masih nangis kenceng-kenceng. Ini gemana emaknya mau gemukan dikit cobak? 

Tapi dia suka banget nyanyi2 sendiri. Katanya kalo anak suka nyanyi, means he's a happy baby. Aamiiinn-in aja deh.

Talk a lot. A LOT. I really really REALLY mean, a lot. Apa aja ditanya. Alhamdulillahhhh anak pinter kamuu :*



Amilea. 18bulan.

Giginya 7seperempat. Ada pucuk gigi taring mulai muncul. 

Hobi melempar. Apapun. Selanjutnya dimasukkan ke dalam kolam.

Korbannya antara lain; sandal jepit, kerupuk, hanger, boneka hello kitty, buku thomas, mainan ayam2an, majalah, buku resep titi, dan bahkan remote tivi nyaris dicemplungin. Oh ya asbak yangkung dipecahin. Pigura2 nyaris dibantingin semua. Ampuunnn ndukkkk..

Kok masi suka ngelepeh sih?? Sampe kapan ini akan berlaluu?? Mana mana manaa yang katanya badai anak susah makan pasti berlaluuu?? Hah?? Hahhh??  *cranky sendiri

Well oh well, sebenernya ga susah makan juga sih. Kalo lagi lahap ya abis2 aja. Tapi ngelepehnya itu lhoo.

Udah mulai bisa 2 kata. Tapi lupa contohnya apa, baru dikit soalnya *emakmacamapaini

Oiaaa.. Udah hafal 1-10. Tapi lima ketuker jadi linam.

Makin suka usyu. Suka sekali tak terpisahkan. Piye ini mau ninggal kursus minggu depan :|




Dan duaduanya makin lama makin polah tak terkira sampei berbuah benjolan mini di leher emaknya akibat salah urat. Gapapa yang penting kelian bahagia yaaa nak-anaakk *tempelkoyo












Friday, August 21, 2015

little lady

17 bulan;

Giginya masi tujuh. Dan besarbesar. 

Kriwil maksimal. 

Kecut maksimal.

B: adik minta apa?
A: usyu
B: enak to?
A: nak!
B: gurih?
A: giyuuhh

Suka banget binatang. Abis dibeliin buku mc donald had a farm, asli girang banget teriak2 jambak2 rambut dan ujungnya nangis karena too excited. Oalah nduukkk :*

Suka kebalik2 kalo huruf s. Si jadi wis. Kasur jadi kaus.

Ga mau disikatin giginya. Kuning jorok itu gigi adiikkkk..

Kepo. Ada orang ngobrol nimbrung "apa? apa?" Atau "ana? ana?" *kremet

Apa anak cewek lebih cepet ngomong ya? Apa karena anak kedua? Udah bawels bangets dia. 

Balon, balon, dan balon (bao di bilangnya). Asal ada bao dan usyu, aman pokoknya dia.

Barusan bangun tidur tunjuk2 idung sambil teriak "pin! pin!". Minta diupilin dia, hihihihi.


Lafyuu too too much!






Saturday, August 8, 2015

back again

Jadi, kami kembali lagi ke Jakarta.

Tak disangka ternyata berat sekali meninggalkan Surabaya. Padahal dulu malem pertama tidur di rumah mini nangis2 karena denger suara tikus got di luaran. 

Sekarang aku kangen kangen kangeennn sekali Surabaya dan rumah mini. Hiks.

Kangen rumahnya. Karena mini jadi gampang ngontrol anak-anak. Sekali tengok keliatan anak-anak lagi ngapain. Di Jakarta, di rumah yangkung (oh yes kita belum bisa tinggal di rumah sendiri soalnya masi disewain.. zzzzz), Raka Ami bak nemu playground luas jadi lari2an hampir nabrak guci/pigura dan bahkan Ami tadi siang ampir kecemplung kolam ikan :|

Kangen sekolah. Dulu hampir gak jadi masukin Raka ke paud deket rumah karena alasan belagu: kok murah amat. Akibat terbiasa browsing2 harga sekolah mahal2 amat, jadi kalo spp 20rb murah amat nanti dapet apa? Tapi setelah dipikir kan Raka sekolah buat main2 aja ama temen dan biar ga terkungkung di bawah naungan ketek bunda saja, jadi ya sudahlah kita sekolahkan saja di paud. Ternyata sekolahnya menyenangkan sekali, materinya seru2, dan favoritku tentu saja guru2nya yang penyayang dan sabar sekali. Terlalu sedih deh pisah sama paud permata hati :|

Kangen PTC trus makan di bentoya (chawan mushi buat Ami, tempura kids menu buat Raka, chicken karage bento buat bunda, tanin don buat ayah, selalu ga berubah sepanjang waktu) lalu Raka main di timezone lalu kita beli dvd bajakan lalu pulangnya lewat Boncafe sambil berencana "gajian kita makan di situ yuk!" yang tentu saja selalu tinggal rencana semata.

Kangen pasar malem. Pentol goreng balut telur bertabur micin. Gluk.

Tapi yang terkangen: keyong berangkat kantor jam 8.30 dan sampe rumah jam 18.30. Surgaaa sekalii. Di sini doi berangkat jam 5.40 dan sampe rumah 20.30. 



Surabaya, manis sekali sih kamu..








Saturday, June 6, 2015

menu sarapan

Menu masakan apakah yang paling sulit ditentukan sehari-hari? Jawabannya tentu saja, menu sarapan. Bener deh tiap hari yang mbulet ya mikirin menu sarapan anak-anak. Kalo ortunya sih gampang. Deket rumah ada warung jualan makanan, bermicyin dan bercabe2 hajar aje. 

Raka Ami sarapan jarang banget nasi. Sok bule? Bukan sih. Karena kalo nasi yang kepikiran pagi-pagi gitu lauknya cuman satu: telor ceplok. Eh sama cheese scrambled egg deng. Itu doang. Kesian lah kalo tiap hari dikasi telur kan. Kalo mikir menu yang lain udah ga sempet, ribet. Dan anak-anak kalo makan sarapan ga banyak-banyak karena kan sebelumnya udah makan buah. Jadi buat apa dimasakin lauk yang ribet-ribet kalo ujung-ujungnya makan seiprit dan bunda ngomel-ngomel? :D

Oia pengecualian juga kalo pas sarapan di luar. Favorit kita soto ambengan pak sadi. Raka Ami doyaaan banget. Ami kayaknya soto mania karena tiap makan di luar dikasi soto pasti banyak makannya. Genduk jawa :*

Ini menu-menu sarapan yang favorit anak-anak (or not, bisa juga favorit bundanya karena 1 alesan: gampang bikinnya)

Oatmeal. Basi abis ya haha. Etapi lagi suka bikin oatmeal pake brown sugar. Manisnya lebih mild gimanaaa gitchu.


Misoa. Kids love love misoa. Lembyut enak gitu. Bisa dibikin versi kuah (pakein telur dan sayur apapun, even bayem kangkung pun masuk) dan versi goreng (kapan hari tambahin salmon suwir enak juga). 


Kentang. Biasanya sih dibikin au gratin (pls google: potato au gratin pioneer woman). Maap ya ga bisa kasi link ngeblog dari hape. Ato souffle tapi ribet sih. Yang baru ngarang, ini namanya kentang bawang keju. Soooo easy peasy tapi enak deh:



Bahan:

Kentang, kukus/rebus, tumbuk kasar (mending kukus sih biar kadar air ga kebanyakan)
Bawang bombay, cincang
Bluben/butter
Keju kalo suka

Tumis bawang bombay pake bluben/butter, blubennya agak banyak ya. Tumis sampe matang kecoklatan trus pinggirnya rada caramelized gitu. Kalo udah campur tumisan bawang dengan kentang. Sisain blubennya di pan ya. Aduk2 kentang dan bawang, trus balikin lagi ke pan. Ratain dan agak diteken dikit. Balik kalo sisi bawah agak kecoklatan. Taburin keju kalo mau. Tunggu sampe sisi satunya kecoklatan baru deh mateng. Bawang bombaynya itu nikmaatt banget aromanya pas banget ketemu kentang. Kalo pake keju bahkan ga perlu pake garem merica loh. 


Sup jagung. Ini ribets karena makannya pake crouton. Gak cocok ciyn pake nasi. Croutonnya bisa dibikin malem sebelumnya. Cuman roti tawar potong memanjang, oles butter/bluben, oven sampe kering.

Sup jagungnya; blender jagung+susu, terus saring. Tumis bawang putih, masukin air jagung, kasi garem merica dan gula, gulanya agak banyak biar makin manis mantep. Kasi sayur bisa brokoli ato bayem. Udiinn beres. Raka suka banget ini. Ini juga bisa buat isian zuppa soup.


Pasta bolognese. Nah ini bisa ribet bisa gampil sih. Kalo mau gampil ya saus bolognese nya udah nyetok dl jadi pagi tinggal rebus pastanya doang. Saus bolognesenya udah nemu resep yang enaakk dan mantaap jadi kutakmauberpaling hihi. Resepnya dari resep concase dapurgue (google it) tinggal ditambahin daging cincang. Itu aslinya resep olesan pizza, jadi sekali bikin bisa buat pizza dan saus bolognese. Enaakkk dehh aku sukaa. Oia resep rendang dan homemade sarden dari dapurgue ini juga favorit.


Dessert for breakfast. Jadi kadang, menu sarapan Raka Ami itu menu jajanan ato kue-kue manis gitu. Yang benernya kurang nampol, tapi mereka kalo laper kan bisa ngemil ato minum susu ato makan siangnya aja dicepetin hehe. Ini contoh menunya: barongko pisang, bubur sumsum, apple crumble, pisang bakar keju, errr apalagi ya. Dulu pernah bikinin Ami semacem simple steamed cake dari buah naga gitu. Tapi aneh banget rasanya jadi kapok deh. 


Kalo menu fancy-fancy macem bread pudding ato pancake gitu anak-anak kurang suka. Lamaaa pasti makannya, kalo Ami lepeh-lepeh. Pernah bread pudding yang sukses berat itu susunya diganti yoghurt plain tambahin air, dan pake campuran apel-kismis. Tumben banget lahap makannya. Karena ga eneg kali ya.



Apalagi ya.. Yang anak-anak suka sih itu. Kadang kalo pas masak menu yang mereka kurang suka, sarapannya agak disiangin dikit biar kelaperan dan (hopefully) jadi lahap. Hihi. Ibuibu pasti udah pada canggih lah ya bikin trik supaya anak mau makan.

Selamat masak semuaaa..

Monday, June 1, 2015

#resignanniversary; FAQ resign

Deuhh FAQ.. Macem buku panduan beli kulkas aje wkwkwk.

Jadijadiii.. Ternyata tanggal 31 Mei kemarin udah #resignanniversary yang kedua lohh.. Cepet aje. Bener time flies. Tetap teringat hari terakhir kerja itu hari tersedih di dunia dan few days after that masi jumpalitan ngatur jadwal harian Raka di rumah. Sampe pernah jam 1 siang anaknya diajak main di luar di bawah terik matahari karena mati gaya gak ada kerjaan di rumah hauhahahaha.

Diantara temen-temen seangkatan, aku termasuk yang resignnya lebih duluan. Makanya jadi suka banyak yang nanya, persiapan dan sukadukanya resign. Biasanya sih kalo ada yang nanya diam tapi pasti aku iming2i nikmatnya resign dan ngurus anak di rumah, biar pada kepingin dan makin banyak temen senasib. Hihihi. Kidding! Gak lah, sebisa mungkin ngasi gambaran seeeerealistis mungkin rasanya dari kerja trus tiba-tiba di rumah aja. Makanya ditulis aja di blog supaya kalo ada yang lagi galaugalau sedep mau resign bisa sedikit tercerahkan *tsaah


Q: gimana persiapan finansial mau resign? Kan dari double income jadi single income.

A: yakalo resignnya bisa jauh2 hari (like me) berarti persiapannya harusnya udah lebih mateng ya. Dulu segala macem pengajuan kredit (rumah, mobil) udah pake single incomenya keyong jadi pas aku resign ya ga terlalu ngaruh sih ya. Ngaruhnya sih paling ke dana jajan, dana travelling (hiks!), dan dana foyafoya dari annual bonusku yang amatsangatmenggiurkandankurindukan itu.

Tapi coba deh. Kalo kita ga kerja, kan ga keluar ongkos buat transport, buat beli baju kerja, buat makan siang centil di mal, buat belanja di ITC pas hari jumat siang, buat makan batagor sepulang kantor, buat beli high heels, etc etc etc. Jadi secara langsung pengeluaran kita akan berkurang doong? Well, sebenernya ga juga sih hahahaha. Yakalooo saat di rumah kita bisa tahan godaan belanja onlen ato jalan-jalan ke mol yaa. Itu bisa banget deh menghemat. Me myself, bukan tipe yang suka begaol ke mol2 gitu. Ato ikut komunitas anu dan itu. Tapi jangan salah, aku cinta sekali belanja onlen dan mudah terpikat oleh godaan pak tukang sayur. Seriously. Ke tukang sayur niat beli tempe doang pulang-pulang bawanya ikan, ayam, bayem, kencur, segala macem dibeli. Belum kalo main pasar. Makin dedel duel ini dompet. Segala yang ijo-ijo dan oren-oren terlalu menggoda deh. Walopun ujung-ujungnya ga dimasak juga. Tsk. 

Jadi intinya, kalo bisa direncanakan jauh-jauh hari sih ga terlalu ngaruh ya dari sisi finansial. Asal kalo udah stay di rumah jangan mainan olshop terus ya seus.



Q: bosen ga sihh di rumah aja?

A: jawaban jaim>> gak lahh, ga bosen sama sekali!
Jawaban jujur>> enggak banget. Intinya sih, main BERSAMA anak. Gak bakal ada bosennya dan selesainya karena anak-anak itu suka banget main sama emaknya. Kalo cuman ngeliatin anak main sih ya bosen dong ah. Kalo main bareng, asli, seru ketawa-tawa dan jadinya sih capek sih hihihi. Having fun with your kid(s) lah. Ini untuk kasus stay at home yang ga punya bisnis ya. Kalo punya sampingan bisnis sih ya pasti ga bosen lah.

Kalo udah main tapi masih bosen gimana? Tandanya perlu nambah anak. Titik.



Q: pengen balik kerja lagi ga sih?

A: pe-ngen-ba-nget. Mari bahas pengennya dulu ya.

Sampei sekarang kadang masih suka questioning myself. Kok nekat amat sih dulu resign. Kok berani amat. Kenapa ga berusaha nyari babysitter ato ngusahain Raka di daycare aja. Kenapa ga ngalah nitipin Raka di rumah mertua, misalnya. Toh pasti ada jalan kan supaya bisa tetep kerja. Kenapa kok nekat banget resign. And so on and so on.

Kantorku dulu itu, comfort zone banget buat aku. My second home. Banyak banget temen-temen kesayangan yang udah kayak keluarga. Yang kalo ketemu tuh rasanya girang banget pengen pecicilan. Temen-temen satu departemen udah kayak sodara banget. Bikin semangat mau berangkat kerja karena mau ketemu dan cekikikan sama mereka. Dah ketauan deh dulu kerjaannya maen doang :D

Pokoknya kalo inget temen-temen kantor itu rasanya jadi mellow banget. Pengen balik lagi.

Kerjaan juga udah pas deh. Ada masa-masa enteng dan ada masa-masa ribet. Kalo pas ada event seneng banget jadi panitia soalnya ketemu banyak orang trus bisa kabur dari kerjaan rutin hoahahahaha. 

Pengen pengen pengeeeennnn sekali balik lagi kerja kayak dulu.

Tapi, liat anak-anak, langsung ga jadi pengen. Sounds silly ya. Buat yang belum punya anak kali terlalu lebay. Tapi sebagai rabid bunda dan bunda parnoan, aku kan belongs to them. Kayaknya ga bakal bisa ninggalin mereka di rumah sama eyangs/babysitter. Mana Ami kan super lengket. Yang ada di kantor kali ga bisa kerja mikirin anak-anak lagi ngapain, pada makan apa, pada berantem ga, makannya dilepehin gak, dll dll. Duh nak-anak, kenapa mikirin begini aja aku udah mewek. 

Dan lagi, karena aku plegmatis sejati dan orang yang setia, aku cuman pengennya balik ya ke tempat kerja yang dulu, team yang dulu, temen-temen yang dulu. Which is teamnya udah banyak yang berubah dan temen-temen kesayangan pun udah banyak yang pindah.

Jadi, emang harus ndekem di rumah sama anak-anak kali ya?



Q: apa sih dulu yang mendasari mau resign? (Errr ini harusnya pertanyaan paling atas ya. Ketauan deh posting ga terencana).

A: yang pertama dan paling utama, karena aku menganut paham my kids my rule dan ga suka kalo direcokin orang lain (kecuali suami lho yaa) masalah ngurusin anak. Dulu ama nyokap aja beberapa kali berantem masalah ngurus anak ini. Hihi. Mana aku kan ngeyelan dan keras kepala banget. Jadi kalo ngurus anak sendiri itu rasanya puas banget.

Dan dulu emang kasian para eyangs sih kalo jagain Raka yang polahnya pol ini. Dan Raka juga mukanya kasian gitu tiap ditinggal berangkat kerja. Jadi klop deh.




Q: apa tantangan terberat saat stay di rumah?

A: percaya ato ga, ato mungkin ini aku aja ya, yang paling berat itu buat aku adalah ngadepin anak(-anak) 24/7. Tiada jeda dan (hampir) tak terpisahkan.

Dulu pas kerja, ada rasa bersalah ninggalin Raka. Jadi waktu main sama Raka itu terasa precious dan berharga. Hampir ga pernah marah. Dan lagi Raka masih piyik ya, belum 2 taun.

Begitu  di rumah, selalu bareng-bareng dan terus ada masa terrible two dan terus ada masa punya adik dan adiknya was not an easy baby. Waw waw wawww.. Rasanya derajat kesabaran almost zero deh. Jadi gampang marah. Rentan dan sensitif gitu pokoknya. Cranky bunda. Gak seru lah. Gak asik.

Sampe ada masa keyong nyuruh aku kerja lagi daripada marah-marah terus di rumah. Biar aku ngerasain gimana rasanya jauh dari anak-anak dan lebih menghargai waktu saat bareng-bareng mereka. Menyedihkan banget kan? Ini ga pernah disangka-sangka loh bakal muncul gejala kayak gini. Apa stay at home mom lebih rentan stres dan marah-marah sama anak ya? Apa aku aja ini yang anger managementnya kacau?

Jadi buat yang berencana resign, mungkin topik yang ini perlu dipertimbangkan deh.

Oia dan aku dulu kan sok superwoman banget kan. Apa-apa maunya dikerjain sendiri dan rumah ga boleh berantakan. Jadi stres dan capek sendiri deh jadinya. Dan anak-anak yang jadi pelampiasan. Ihiks. 

Kalo mau lower our expectation dan nyantai dikit, ternyata jauh lebih mendingan kok. Pokoknya kalo di rumah, ngurus dan main sama anak-anak yang paling penting. Nyapu ngepel seminggu sekali mah ga masalah kan? #ujungujungnyajorok



....
....


Setelah dibaca2 lagi FAQnya mah kebanyakan curhat ya hihihi. 


Apapun itu, seorang ibu tau yang terbaik buat anaknya. Becuuulll? Sumanget yaa boeboo semuaaaaa..

Saturday, May 23, 2015

dear anak-anak #1

Dunia ini kejam nak. Sekejam komen-komen di akun ig arteys2 kontroversial masa kini. Sampe kapan kalian berdua bisa dikekep di ketek bunda seharian? Sampe kapan kalian berdua setia ngintil bunda ke dapur dan nungguin depan pintu kalo bunda mandi?

Duh nak anak, membayangkan kalian berdua hidup di dunia luar sana, pingin nangis bombay rasanya dan gembokin pintu pager aja. Biar di rumah aja. Biar homeschooling aja. Biar pindah ke kutub aja kita dan bergaul hanya dengan pinguin dan singa laut.

Narkoba, pedofil, pornografi, bullying, duh nak.. Mesti gimana bunda menjaga kalian dari semua itu. Makin kesini berita makin serem. Yang niatnya jahat makin pinter cari akal. Makin pingin nangis setiap malem bunda liatin kalian tidur.

Ya Allah.. Jagalah anak-anak hamba ya Allah. Lindungi mereka ya Allah, wahai Engkau Yang Maha Melindungi. Lindungi mereka dari segala keburukan dan kemaksiatan ya Allah. Dekatkanlah mereka hanya kepada kebaikan dan kebajikan ya Allah.. Aaamiiiiiinnnnnnnn..


Gara-gara semalem kepoin akunnya arteys kontroversial, dan baca macem-macem komennya yang pake bahasa kebun binatang dan seisinya. Duh begini amat idup jaman sekarang sih. Serba aneh-aneh, penuh akal-akalan, sumpah serapah. Gimana anak-anakku kelak. Ngebayangin mereka sekolah SD aja, sekolah seharian, bergaul sama berbagai macam temen, ada yang iseng ada yang sok preman ada yang naksir-naksiran.. Aaakkkkkkkkk... Tak bisaaaaa kubiarkannn anakku berkeliaran di dunia luar sana sendiriaaaannnnn.. Belum kalo SMP, udah puber. Terus SMA, kuliah di luar kota, kerja nun jauh di mata. Kayaknya tiap hari isinya khawatir dan mewek melulu kangen sama anak-anak. 


Sekarang kayaknya repot banget ya, masih pada rewel, pada nempel ga mau lepas. Tapi bahagia sekali setiap mata memandang liat anak-anak. Tiap saat denger suara nangis ato ketawa ato teriak-teriak berantem. Gak kebayang nanti kalo pada sekolah beneran, sepi bener ya rumah ga ada anak-anak. Belum kejadian aja udah sedih deh ini. Kenapa cepet amat gede sih bayi-bayi ini. 


Anak-anakku, just so you know, i am beyond happy to have you both. Merasa beruntung sekali punya kalian. My joy, my source of happiness, my everyeveryeverything. Tiap hari ya hidup bunda ini buat kalian (dan bapakmu tentu). Besok masak apa buat kalian, cemilannya apa, wiken ngajak kalian kemana, abis gajian beliin kalian apa, main apa sama kalian, bacain cerita apa and so on and so on. My life is all about you two. Dan bapakmu juga tentu. Dan Allah juga tentu nak. Dan titi yangkungmu. Dan browsing resep all day long. Zzzzz... Mulei deh ngelantur.



I love you love you two too too much. Jangan tinggalin ayah bunda ya. Kita selalu bersama ya anak-anak. Yang sehat yang soleh yang gembira ya anak-anakku sayang. Sampai jumpa besok pagi. Sleep tight :*


#edisibundamellow
#garagarakepoarteys
#marilanjutlagikeponya

Tuesday, May 5, 2015

hari ini

Hari ini mungkin rekor, marah sama raka sampe 3x.

Pagi-pagi, numpahin piring makan ayah. 

Pulang sekolah, pup di celana.

Pulang main sore, kereta percy hilang ketinggalan entah dimana.


Ya padahal kalo dipikir secara bijak dan logika, ga perlu marah-marah juga sih. Itu piring emang gampang jatuh karena ditaruh di atas rice cooker, biar ga dirubung semut. Perutnya juga lagi ga enak dia, kebanyakan makan jeli, jadi dari pagi emang udah buang-buang air, dan akhirnya ada yang kelolosan pup di celana. Tadi main sore juga sama temen-temennya, jadi belum tentu juga raka yang teledor mainin percy.

Tapi kenapa kok bunda mudah sekali menyerah pada marah? Kenapa kok ga bisa banget nahan emosi? Kenapa kok ga bisa melakukan cara-cara yang kata ilmu-ilmu parenting bisa meredam marah? Kenapa kenapa kenapa..


I have to say that.. Jadi stay at home mother itu, jauh jauuh lebih menguji kesabaran sebagai ibu. 24/7 with kiddos. Bangun tidur kadang rewel, ngajak mandi pake otot dulu, rebutan mainan, makan ngemut/dilepeh, ngajak tidur pake berantem dulu. Yaaaa gitugitulah. Walopun emang ga bisa jadi pembelaan juga karena ini pilihan sendiri loh. Dan banyak ibu beranak banyak yang tampak sabar sekali bisa ngurus anak-anaknya. Remember, nyonya ostrali? Mukanya bisa adem gitu kayak ga pernah marah ya. Ato gen halilintar yang anaknya 11. Ini 2 aja udah jungkir balik bak diperes abis-abisan.


Bukan ini bukan mengeluh. Udah sering mengeluh ke keyong dan ujung-ujungnya diomelin, jangan ngeluh doang, solusinya apa? Well gitu sih ya kalo curhatnya ke cowok.



Anak-anakku, dosa bunda yang paling besar mungkin sama kalian. Bunda ga sabaran, nyuapin sambil ngomel-ngomel,  menuntut ini itu tanpa ingat kalian itu masih bayi semua, suka capek sendiri, suka asik main hape trus ngomel kalo digangguin, suka males kalo bacain cerita apalagi kalo diulang-ulang.. It's like hundreds time bunda minta maaf tapi selalu kayak begini lagi


Anak-anakku, kesayanganku, hidup matiku, tumbuhlah selalu ceria dan bahagia ya.. Semoga ngomel dan bawelnya bunda bukan yang kalian ingat sampai besar nanti.. I love you two, more than words can explain. Suwer.

Thursday, April 30, 2015

random talks

*lagi nonton infotainment* *lagi ga ada tontonan lain* *biasanya juga ga nonton kok* *gak ada yang nanya keleus*

B: itu Aliando siapa sih? Main apa? Kok tau-tau jadi celeb of the month
A: itu Al kan? Anaknya Ahmad Dani yang Al-Al itu lho



*lagi watsapan*

B: ayo dong wiken kemana
A: taman safari mau? Ato bss?
B: bss apaan? Bsz kali, batu secret zoo
A: iya, batu secret su



*raka lagi main sore sama temennya, anak TK-SD gitu*

T: itu lho, itu lho, deket bunga itu ada setan!

*keesokan hari, di bunga yang sama, tapi sama bunda doang*

R: bun, bun, itu lho namanya bunga sasetan! (baca: sachet-an)


Lu kate susu indomelk kali nak pake sachet..

kiddos nowadays

Halo blog ku sayang, apa kabar? Kangeennn dehh ngeblog ihh.. << kalimat pembuka ngeblog terbasi ga sih? Hihihi

Biyasalah, hidup terombang ambing antara cucian piring dan dua anak kicik yang suka rebutan sekaligus sayang-sayangan, jadi suka malez nulis blog. Pada kangen ga sih cerita anak-anakku? Kangen dong ya, soalnya ini harus banget ditulis biar ga lupa dan terkenang selamanya *pret


Adyaraka

Bulan ini dia.. Nggg.. Itung dulu.. 3 tahun 3 bulan.

Udah sekolah sendiri dooongggg.. Uhuy sedep banget dah. Berangkat sama keyong. Jadi bunda tinggal nyusuin Ami yang selanjutnya tidur, trus.. nonton sinetron! Hihi. Kata keyong udah mirip banget ibu-ibu. Jam setengah 10 begitu sinetron koreanya kelar, jemput ke sekolah trus pulang deh bertiga naik becak. Emang ya, anak kalo dikintilin sekolah malah easy-to-rewel. Dikit2 pangku.. Dikit2 mewek.. Mau senam peluk dulu.. Mau nyanyi manjat bunda dulu.. Eleuh eleuuuhhh.. Sekarang Alhamdulillah kata gurunya sih gak rewel dan ga nanyain bunda lagi :)

Lagi banyak banget makan. Banget. Hamdalah ya Allah.. Teringat masa-masa kelabu GTM dulu sampe jungkir balik emaknya nyuapin. Emang selalu ada fasenya ya. Oiya dan aku percaya kalo ortunya suka makan in sya Allah anaknya juga ikutan rakus. 

Talkative. Talk a lot. I mean, really really a loott. Kalo aku komplain soal ini pasti diingetin keyong "inget gak siapa yang dulu berdoa biar anaknya bisa ngomong, ini sekarang udah pinter ngomong"

Trus dia dapet julukan dari budhe2 tetangga sebagai 'si cerewet'

Trus ada kejadian yang bikin bunda tercenung:
B: *lagi pusing masalah sesuatu*
R: *ngomong terus ga berenti, apa aja dijadiin topik pembicaraan*
B: kakak, diem dulu bunda lagi pusing.. Dieeemmm..
R: lha aku kan punya mulut kenapa kok disuruh diem?
B: *tercenung*

Anak siapa ini tukang ngeles beginiiii...


Amilea

Bulan ini, 13 bulan

Baru saja melewati fase juara dunia melepeh internesyenel.. Horeee.. Gak lagi-lagi ya nduukkk.. 

Memilih kerupuk daripada rainbow cake. Baguslah.

Suka minum air mandi(!!!!). Lagi sibuk nyabunin Raka tau-tau bayi di sebelah bersuara "aaahhh" tanda puas abis minum. Genduuukkk! Dan kejadian berulang terus hingga berujung batuk ga sembuh-sembuh.

Kalo bangun tidur pagi kok baunya kayak ubi rebus sih dek? Kamu ini bayi apa cemilan?

Segala binatang dipanggil bebek.

Dalam sesi belajar bicara;
B: coba kakak mana kakak
A: ka-kak!
B: ayah?
A: yah.. ayah!
B: bunda?
A: mmooooo..

Sejak kapan aku dianggap sapi oleh anakku sendiri.. Adiiikkkk.. Kamu ini bayi atau mainan siihh??







Wednesday, April 1, 2015

dr.X

Intinya, dr.X ini salah analisa sakitnya Ami kemarin. 

Sebenarnya, pas kita bawa Ami ke RS, ga sreg pilih dr. X. Alasannya, dulu awal di Surabaya kita udah pernah nyoba dokter ini buat imunisasi Raka. Kesannya sih doi buru-buru, emang pasiennya pas banyak sih waktu itu. Dan diujung kunjungan saat aku nanya, dok kenapa ya kok kurus anak saya? Dengan singkatnya doi bilang, kasih P*di*sur* itu lho bu.

Hah? Maksut lo?

Dia bilang gitu tanpa nanya, gimana pola makan, menu, frekwensi, riwayat kesehatan Raka. Unlike dokter Whindy (favoritkuh) ato dokter Wati yang puaanjaaang lebar jelasin konsep my plate, setengah ngomelin nyuruh Raka makan daging, yada yada yada.. Itupun dengan berbekal tes kesehatan Raka yang berentotan karena dulu dia emang kurus binjit kan..


Nah dr.X, dengan entengnya bilang gitu. Jelas lah gak akan balik ke sana lagi.


Tapi karena Ami harus masuk RS, dengan pilihan RS rekanan yang terbatas dan pilihan dokter yang juga enggak banyak, kita balik lagi pilih dr.X.

Hasilnya? Doi salah analisa. Kita udah second opinion ke Prof Ariyanto dan third opinion ke dr Diana, hasilnya memang Ami kemarin bukan ISK. Ada infeksi bakteri memang, karena angka CRPnya tinggi, tapi dengan hasil tes urine yang sedemikian jelas terpampang bahwa semuanya normal, jelas bukan ISK. 


Dr.X yang diharapkan bisa mikir dan menganalisa sakitnya Amilea, dengan enteng dan PEDEnya mengatakan bahwa penyakitnya ISK, dengan berbekal angka CRP yang tinggi dan (mungkin) karena aku cerita Ami pernah kena ISK. Padahal jelas-jelas lhooooooo hasil lab urinenya bagus. Dan beliau langsung kasi antibiotik tanpa kultur urine. Mantab kan.


Jadi sampe sekarang belum ketemu sakitnya kemarin apa. Aside from anaknya yang udah sehat lagi, Alhamdulillah, kita jadi ga tau akar penyakitnya dimana dan pencegahannya apa. Dan apakah obat yang diberikan kemarin memang tepat sasaran ato enggak. Mengingat 3 hari setelah pulang RS Ami juga sakit lagi.



Dear dr.X, saya harap kita tidak pernah bertemu.

Tertanda,

Ibu yang amat sangat kecewa dan nyesek dengan segala perbuatan anda

Saturday, March 28, 2015

movie-date

Sama keyong? 

Ya eng-gak lah. Ini bertiga sama kacang goreng dan pop ice. Kebahagiaan banget bisa minum pop ice yang belinya sembunyi-sembunyi dan mindik-mindik biar ga ketauan Raka.

Filmnya yang udah ditonton 5263625 kali tanpa merasa bosan setitik pun: 500 days of summer. Udah pernah posting yaa duluuu banget. I love love love this movie. I love Summer. I love Tom. Bayangan yang nempel di kepala ya kakang Joseph Gordon-Levitt ini yang menye-menye dan kalem gitu deh, nampak ga cucok main di film action macam Inception gitu. Oia dan sukaa banget sama lagu-lagu di film ini. Susya emang kalo udah cinta ya.

Well, talking bout movie. Film kesukaan tuh yang gimana? Yang bikin ati semliwir? Ato yang tak terlupakan.. karena semisal nontonnya pas lagi sakit perut (>> jelek banget sih pengandaiannya)? Ato yang reviewnya oke? 

Kalo aku, never care about the review. Kalo aku sukaa, meskipun reviewnya ga oke, ya, tetep suka.

Contohnya, Something Borrowed.

Su-kaaaaaa!! Pertama, karena filmnya too cheesy to be true. Ajaib ajaib romantic gitu lah. Yang mamak muda ababil biasanya sih suka. Yang kedua, karena ada Mas Colin Egglesfield. Subhanallah ya.. Doi mah sampe bikin keyong ngomel karena aku pernah cerita "aku lagi sukaaa sama cowok ini yang, coba liat deh ganteeeng..". Yakaliii seus cerita begitu ke suami :p

Balik ke pelem. Ya ini ceritanya emang agak ajaib sih. Jadi ada cewek namanya Rachel yang suka sama temen kuliahnya, Dexter. Dexter juga suka sama Rachel, cuman dua-duanya malu-malu kuching ga ada yang berani bilang. Nah si Rachel yang pemalu ini punya sohib deket, Darcy. Darcy yang ngeliat Rachel deket sama Dex, sempet ngomporin mereka berdua. Tapi karena Rachel-Dex sama-sama denial, jadi Dex ujungnya malah diembat sama Darcy.

Sampe akhirnya Darcy-Dex tunangan dan mau merit, tapi Dex sebenernya cintanya mah teteup sama Rachel. Which is sebenernya aneh doongg.. Kalo dia cinta sama Rachel ngapain kok mau pacaran dan tunangan sama Darcy? Gimana sih Dex? Lelaki macam apa ente?

Terus ya biasalah konflik-konflik gitu deh. Yang endingnya.. Liat aja sendiri. Hihi. 

Ini bukan tipe film mewek berderai-derai macam PS I Love You gitu sih. Tipe yang lucu-lucu nyebelin gitu. Which i looovveee. Dan ini based on novel karya.. mmm gugling dulu.. Emily Giffin. Belum baca novelnya, males kecewa karena mostly novel sama film pasti bagusan novelnya kan.

Aku nonton full film ini cuman 2x. Tapi pas lagi euforia-euforianya film ini, dalam sehari bisa 10-20x liat scene-scene favorit di youtube. Sampe apal mampus dialognya. Salah satu scenenya, pas pengakuan cinta Dexter ke Rachel. Ini terjadi juga karena tingkahnya si Darcy sih. Jadi Darcy pengen liat calon band yang akan perform in her wedding day, di salah satu kafe. Doi minta temenin Rachel. Nah karena Darcy emang rada semena-mena, dia malah mangkir ga jadi dateng. Jadilah si Rachel sendirian nonton band di kafe. Oia band nya ini rekomendasinya Dex, ceritanya band paporit gicu. Jengjeeengg.. Di tengah Rachel nonton dikelilingi pasangan-pasangan yang jatuh cintrong, muncullah pahlawan berkuda putih, siapa lagi kalo bukan Dexter. Terus yaaa mereka bicara dari hati ke hati dan terkuaklah rahasia yang selama ini tersimpan kelam itu (napa jadi macam horor begini). Pokoknya wes apik romantis berseri lah! Aku jadi pingin nonton lagi deh ini.

Oiaaa dan ada sambungannya judulnya Something Blue. Tapi aku kurang bersemangat karena mostly akan bercerita tentang Darcy.


Well oh well.. Jadi kangen nonton film beneran deh. Di bioskop. Terakhir taun 2010. Jaman kuda yaaaaa hahahaha.. Mungkin kalo ada Thomas the Movie baru berani nonton bawa bayi-bayi. Karena cuman tokoh itu yang familiar dan disukai bayi-bayi di rumah. Oh iya, Ami juga udah ketularan banget suka Thomas!


Jadi sementara movie datenya sama tivi dulu di rumah. Dan nunggu bayibayi tidur. Sendirian deh. Gak ding ama nyamuk ama semut. Sama cicak. Tapi bisa nyeruput coca cola sama makan chiki. Sama nikmatnya kan?

Saturday, March 14, 2015

Apa kabar, Raka?

Abis posting ultah Ami liat postingan lalu-lalu, kok labelnya Amilea semua? Apa kabarnya Adyaraka?

Baik, baik, baikkk.

Guess what, doi balik lagi mengalami masa separation anxiety parrrrah dengan bunda. Yuhuuu asek kan. Di saat adeknya masih gelendotan, kakaknya makin tak rela melepas bunda. Syedap.

Jadi, jadi. Semuanya bermula dari malam pertama Ami masuk RS. Kan maunya, Raka pulang aja tidur di rumah. Kalo di RS kan banyak kuman penyakit cem macem. Lagian di rumah ada titi ada yangkung, nanti tidur pake sikut ayah, oke dong yaa..

Tapi ternyata, anaknya superr ngamuk ga mau pulang. Satu lantai denger semua kali dia nangis-nangis ga mau pulang. Sampe digendong paksa keyong pun mberosot dan balik lagi ke kamar ga mau pulang. Udah dibujuk-bujuk sampe dikibulin ditakut-takutin gak mau pulang juga. Kepala sampe panas ya seus. Beneran ga sip kan soalnya kalo dia tidur di RS. Ampe emaknya bete dan anaknya dijutekin.

Ini yang bikin dia trauma kayaknya, dipisahkan dari bunda. Alhasil yaa, nempel pel pel senempelnempelnya. Makan sama bunda, mandi sama bunda, minum susu sama bunda, bunda yang ambilin minum, bunda yang ambilin sisir.. You name it, semua sama bunda dah.

Tapi kalo dia ngerasa nyaman dan secure dengan 1 kondisi, dia ga nempel sih. Kayak main ke rumah tetangga favoritnya, Aira, mau ditinggal sama bunda sampe 2 jam ya ga bakal nyariin. Emang cuman soal waktu kali ya? Ini anaknya juga lagi jalan sama ayah dan eyangs sih. Walopun awalnya drama, tapi akhirnya mau juga pergi.

Eh tapi bener deh ga ada Raka di rumah, rasanya sepiiiii sampe Ami ikut-ikutan sedih. Kemarin kan ikut ayah jemput eyangs di bandara (yang awalnya nangis2 drama ga mau ikutan, dibujuk dirayu 15menit baru mau) dari sore sampe malam. Asli, sepi dan rindu banget. Matgay banget di rumah berdua Ami, bengong doang hahaha. Sampe Ami ga ada kerjaan karena ga ada temen main, doi nyusu mulu dan jadinya jam 7 udah tidur. Beneran udah lupa rasanya punya anak 1, sepi banget ya? Asli, bener asli, kalo bisa jangan 1 doang deh anaknya huekekekekekkk. 

Overall, sekarang lagi belajar menikmati masa-masa Raka yang masi nanggung, bayi enggak, gede juga belum. Yang masih suka rewel2 ga jelas, masih sering cemburu sama adiknya, yang masih pengen pangku bunda terus, yang mulai ngeyel, mulai bertanya aneh-aneh (bunda, ilmu itu apa?), yang cepet banget niruin omongan atau tingkah ortunya (behave, parents), pokoknya lucu lucu sedep gitu deh. Sekarang selalu berusaha keep in mind kalo api jangan dilawan pake api. Anak rewel jangan dimarahin, makin rewel dan kitanya makin marah. Stay cool, cool, cool and cooolll *masup kulkas aja*. 


I love kiddo, much much more everyday. Oia dan Raka emang so sweet banget yaa, suka banget (i) tibatiba bilang, bunda cantik bangeeetttt (uhuk! asli gak ada yang nyuruh) (ii) tibatiba mulutnya monyong, bun mau ciyuumm (iii) tibatiba bilang, raka sayang sama bundaaa..

Sweetness :*



happy birthday, Amilea!

Selamat ulang taun pertama anakku, sayangku, mainanku, hiasan hatiku. Hari pertama umur setahun langsung cicip gula garam. Sesungguhnya, tiada kebahagiaan selain ga perlu misah-misahin lauknya Raka dan Ami lagi. Yihaaaa..

Birthday cake nya puding aja ya. Kan kata pak profesor adik belum boleh makan susu dan telur dulu. Jadi pudingnya rekues susu kedelai dan less sugar. Enak juga tapi ternyata.


Maunya tema dorami. Tapi ga ada. Apa doraemon kasi warna kuning? Apa winnie the pooh? Tweety? Tapi yang keciwi-ciwikan ya memang hello kitty sih ya. Cuss kita pake neng kitty aja.

Eyangs jakarta datang merayakan. Jadi seharian kruntelan di hotel (with eyangs dan tante Dinda -- bapaknya ngantor zzzzzzzzz). Enak ya, ga perlu masak dan cuci piring hoahahahaha.


Alhamdulillah yang ulang taun sudah sehat. Masih melers dan batuks sih. Semoga cepet ilang melersnya yaa.. Cepet lahap lagi.. Cepet ilang masa lepeh-lepehnya.. Cepet pinternya.. Selalu sehat.. Selalu bahagia.. Karena adik selalu jadi kesayangan semua..


Oiaaaa bayi setaunnya masih betah pake baby bather. Dan udah bisa minum pake sedotan. Dan makin seneng jejogetan. Cipokable banget pokoknya. Sun basah :* :* :*







Wednesday, March 11, 2015

kangen jakarta karena (titik titik titik)

Alhamdulillah, Alhamdulillah.. Bayi bayi sudah sehat lagi. Masih tinggal sisa-sisa batuk. Sudah ceria, sudah makan banyaakk (bayi #1), sudah mau makan walau masi sering melepeh dan ku-tak-tau-maunya-apa (bayi #2), rumah sudah berantakan lagi. Indahnyaaa yaaa kalau semua sehat. Alhamdulillah.

Trimakasi yang sudah mendoakan yaa.. Maap ga bisa bales komen (lagi). Ini harus ganti hape sih, tapi ada yang berulang kali di kode masih belum sadar juga heheu. Lagian jatahnya buat beli oven dulu kali ya *demanding wife* 

Oia semenjak hampir 3 minggu anak-anak sakit beruntun, jadi agak over protektif. Apalagi Raka yang dulu main ke indomart boleh ambil nyamnyam, ato tiniwitiwiti (kata die), ato natadecoco, ato kinderjoy, sekarang ga boleh semua. Jatahmu cuma susu nak. Ato yoghurt. Ato air putih sekalian. Haohahahaha. Kalo chiki dan spesies sejenisnya emang baru boleh SD sih. Kesian amat ya anak-anakku. Maaf ya nak, bunda trauma liat kelian sakit kayak begitu. Kemarin yang posting terakhir aja nulisnya sambil mewek-mewek liat bayi kok lemes bener seharian cuman tidur aja.

Aniweeiii. Taun ini kan kita harusnya balik jakarta ya. Errr maksudnya jakarta coret itu. Hihi. Yaa sebrang-sebrangan jalan doang anggep aja jakarta gitu ya. Tapi karena sebagian dan lain hal, keyong sementara diperpanjang masa tugasnya di surabaya. Which is not so bad juga karena kalo doi balik jakarta lagi renananya mau ditempatin karawang(!!). Mak! Gak kurang jauh apa? Kantor di cikarang aja nyampe rumah jam 9 doi. Jadi ya bersyukur dong ya masih di surabaya, masih bisa nyampe rumah jam 7 trus masih bisa jajan ke pasar malem beli pentol goreng sama kue leker. 

Tapi ya namanya merantau ya, paling indah tetap rumah sendiri. Betul? Meskipun yakarta macyet tapi aku tetap merindukanmu lho, terutama untuk hal semacam ini:

>> Markas Sehat. Seandainyaaaa markas sehat ada di seluruh kota di indonesya dan ada kloningan dr wati dan dr whindy dan dr apin dan dr endah dan dr ridwan (uhuk! selipin bonus satu) di semua pelosok kota, pastilah ayem tentrem hati ini. Dokternya anak-anak di sini udah oke sih. Tapi pas Ami sakit kemarin sih ke dokter lain yang justru boleh dibilang termahsyur di sini (you know lah, alasan asuransi yada yada yada jadi kita pilih dokter ini). Dan bau-baunya sih doi salah diagnosa. We're going to find third opinion about this, soon. 

Maksudnya sih, kalo ada markas sehat, ga perlu lah bimbang cari dokter anu dokter ini, udah pasti ke sana yang pas di hati. Ya maklum ya, ortu labil dengan pengetahuan cekak, perlu pegangan yang manteb biar ga galau (duilee).


>> Holycow-nya Aafit. Tapi ini udah buka sih cabangnya di sini, 2 biji pulak. Jadi poin ini harusnya ga usah ditulis yaa (trus tetep aja ditulis)


>> Asinan Sayur. Duh kangen sekangenkangenkangennya. Enak banget makannya pas kena kerupuk mie sama kerupuk merahnya kena kuahnya trus nyeruput kuahnya kena lagi kacang gorengnyaa.. Duhh ampe belepetan nulis dan liur jadi encer.. Cuma asinan sayur yang bikin aku doyan makan sayuran mentah.. Enaaaakkkkk to the maaakkkksssss...


>> Ketoprak. Seenak-enaknya tahu tek, tak akan bisa menghapuskan kerinduanku pada ketoprak. Cabe satu, lontongnya dikit banyakin tahu, gak pake bihun ya pak? *ngomong sama tembok*


>> Groceries di Diamond. Di sini ada hokky yang juga seger-seger dan dagingnya bagus (dan lemonnya murah hihihi). Tapi tak selengkap diamond. Diamond selalu di hatiku.


>> Yang terakhir, ya jelaslah:



Cipok dari jauh. Sampe ketemu secepatnya ya pur.. (dapur maksutnya). Kangen deh punya kitchen set dengan lemari setumpuk, saking banyaknya sampe banyak yang ga keisi. Disini gak ada lemari sama sekali, perlenongan dapur teronggok di kardus dan berserakan di lantai. Lumayan sih jadi ga usah beliin Ami mainan panci-pancian.



Sampe zumpa ya In Sya Allah taun depan. Doakan kami sekeluarga sehat dan panjang umur biar kita berzumpa lagi. Dahdahhhh *kecupin atu-atu* *terutama si asinan* *terus hape belepetan iler* *asinan oh asinan* *rinduku padamu tak berbatas waktu*

Friday, March 6, 2015

adik, ayo sehat lagi

6 Maret 2015


Adik, ayo sehat lagi

Bunda kangen banget liat adik senyum, adik ketawa-ketawa, adik jalan terus ga mau berhenti, adik berantakin mainan terus, adik tumpah-tumpahin air dispenser.

Ayo adik, sehat lagi.

Minggu depan adik ulang taun.. Nanti kita beli kue ulang taun dorami ya. Nanti tiup lilin sama kakak. Nanti dibeliin mainan yang adik mau. Adik mau apa? Bilang sama bunda nanti dibeliin.

Ayo sayang sehat lagi.

Bunda kangen banget adik yang sehat ceria lagi. Yang makannya banyak. Yang mungutin kerupuk. Yang pipinya bulet. Yang selaluuu bikin bunda ketawa setiap hari.



I love you i love you i love you adik. Cepet sehat sayang.. Cepet sehat anakku..

Friday, February 27, 2015

this february

Februari tahun kemarin, keyong masuk rumah sakit.

Februari tahun ini, giliran anak gadisnya.

Memang ya, sesakit-sakitnya hati, paling sakit liat anak sakit. Ami kena ISK lagi, dengan episode yang lebih parah, pake acara dehidrasi pulak. Oia dan feeling emak-emak emang beneran jitu ya. 

Jadi Ami itu udah demam dan batuk pilek 5 hari. Raka juga. Di saat Raka udah ceria kembali meskipun masih batuk, Ami masih demam dan yang terhoror, tidur sepanjang hari. Ter-Ho-Ror. Jadi ibu-ibu, kalau anaknya aktif, jalan ga mau berhenti, numpahin air di dispenser, lempar2in toples krupuk sampe isinya behamburan, berantakin mainan terus melenggang pergi tanpa dosa.. Plis plis jangan merasa sedih. Itu artinya si anak sehat. Dan jangan berharap anaknya anteng diem biar rumahnya ga berantakan. Pokoknya jangan. 

Semenjak hari keempat feeling udah ga enak. Biasanya kalo common cold feelingnya lempeng aja, ini kok ga segeran sih anaknya. Demam terus dan malah makin lemes. 

Karena periode tidur terus dan ga mau makan minum nyusunya sudah 2 hari, jadi akhirnya Amilea, 3 minggu sebelum ulang taun pertamanya, opname di rumah sakit. Nangis diinfus pun udah ga keluar air mata. Bibirnya pucet. Emaknya ditanyain perawat cuman diem doang, ngempet mewek.





Alhamdulillah, semalem sudah pulang. Anaknya juga udah super bosen di rumah sakit; ga mau makan, hobi nyokot kalo pas nyusu (sakitnya ceu, sampe ubun-ubun), sampe yang terakhir jarum infusnya copot sendiri. Ckck.


Karena sudah 2x kena ISK, para eyangs dan didukung oleh pak dokter pun bertitah: ga boleh pake pampers lagi. Jadi resmi sudah project besar 2015 digulirkan, toilet training bayi Amilea. Selamat bertugas dan semoga berhasil!!!


*mewek diantara gunungan celana kodok dan alas ompol* *dapet salam dari pampers diskonan* 

Tuesday, February 10, 2015

4 days before 11

Amilea aka Sumili aka Chikita aka Jamilun, 11 bulan kurang 4 hari:


Bilang "kak-kak!" dan "mbak". Kalo kenyang makan atau selese nyusu bilang "dahh"

Bisa turun dari kasur. Jadi bayi ini sejak 9 bulan emang udah diajarin turun kasur karena sering jatuh. Di suatu siang saat bunda ketiduran dan dua bayi main di kasur, tiba-tiba pas kebangun bayibayi ga ada di kasur. Ilang. Ternyata udah di lantai dan ga nangis. Artinya, berhasiilll turuuunnn sendiriii.. Prok prok prookk..

Tapi sekarang hobi barunya jalan di kasur trus langsung, lompat! Doh.

Cicak mana dek? Trus tangannya ke atas.
Kepala mana dek? Pegangin kepalanya pake 2 tangan.

Love to dance

Jalan dengan kaki terbuka lebar bak robot mainan. Ada barang di lante, berhenti, dipungut, diemplok, trus jalan lagi.

Giginya 5 menuju 6

Ga suka asip. Dikasi asip pake gelas dilepeh-lepeh. Baiklah, tandanya kita tak terpisahkan ya sayang :*



For me, you are too beautiful. Lafyu adeeeekkk..






Friday, January 23, 2015

mekap-mekap-an

Am such a bad blogger

Udahlah postingannya itu2 mulu, jarang pula. Komen udah seribu taun ga dibales-bales. Mana gak pernah komen di blog tetangga. Kepriye iki??

Salahkan semuanya sama hape ini. Duilee.. Orangnya kali yang lemot, hapenya sih baek-baek aja. Jadi ini kalo ngeblog dari hape ga bisa bales komen maupun komen-komenan di blog lain. Kzl bgt kann.. Musti pake tab ngeblognya. Dimana si tab itu kalo mau dipake pasti deh (i) batrenya abis, atau (ii) internetnya error padahal keyong malemnya bisa make dengan lancar sempurna. Pengen mites ga sih.

Jadi anw, gimana sih biar bisa ngeblog dan ng(k)omen dengan damai pake hape? Apa musti ganti dulu hapenya? *wink

Anw lagi, postingan terakhir kok drama kuin banget sih? Terlalu lebey deh ah. Biar ceria dikit cerita yang lain aja deh ya.

About.. Errr.. Make up. Asli ga cocok benernya. Not a make up junkie. 

Dulu sih suka beli-beli oriflame kalo ada yang nawarin di kantor. Pas concealer dipake, ada yang komen "itu bedak tebel banget". Doweengg! Tamparan keras buat seorang perempuan.

Trus beli krim yang buat shading-shading gitu. Tapi lupa cara makenya gimana. Beli maskara sampe kering. Bahkan make up seserahan masih ada dan sisanya kayak masih 80% an deh! Tsk.

Terus dulu kerja gimana? Bedakan doang. Lipstik kadang tapi jarang banget.

Kalo kondangan? Bedak, lipstik, eye shadow, blush on. Tapi dulu pas masi pake kacamata suka males eye shadow sih.

Oia bahkan pernah pas hamil Raka kondangan blassss muka polos ga bedakan ga lipstikan. Asli demek dan keringetan. Mana perginya naik motor. Hihihi. Pede amat bawa muka ke kondangan.

Semenjak ga kerja lebih jarang lagi pake make up. Pindah ke surabaya super lebih jarang. Setaun cuman 1x ke kondangan. Hebring.

Sebenernya pengen sih ya cecentilan gitu. Apalagi pas make up class sama Tika dan Dita kemarin duluuu, katanya kalo pake eyeliner mataku ini keliatan idup. Wo-oww. Penting ini. Biar ga sayu kayak ibu-ibu yang kecapekan ngurus dua anak dan rumah sendirian *cie curhat juga

Jadi setelah dibekelin sebatang eyeliner, esoknya siap dong eksekusi sendiri di rumah. Realitanya:

Berdiri di depan kaca. Eksekusi mata kanan lancar. Giliran yang kiri, mulai badai berdatangan:

Raka: bunda, bunda ngapain? Itu apa bunda? (posisi: berdiri di sebelah dan tarik-tarik baju)

Ami: huaaaa.. haaaa.. heeekkk.. kbsgsvdjxhsb.. vsgsbdhsnsh.. $@@£#*%£ (translate: pengen gendooongg bundaaa)

Keyong: ngapain aja sih??



Pegimana guah bisa dandan dengan baik dan benar ini maaahhh???

Pengennya sih bisa melaju melawan badai. Tapi dengan kondisi mata yang minus 3.5 dan tangan gemeteran.. Tuh kan.. Miring dan melenceeengggg.. Zzzzz

Ditambah dengan pantun penyemangat dari keyong

"buruk muka cermin dibelah, buruk muka mata sebelah"


Huasem suami satu ini


Resmi tamat sudah karir di bidang per-eyeliner-an


Ya sudahlah, biarlah mata tampak sayu ya. Yang penting kulit kinclong senyumnya manis :)

*pedeamat


Etapi diliat-liat ga sayu ah ya matanya?



Modus ini sih postingannya. Aslinya cuman pengen pasang foto sendiri. Hihihi. 

Yuk ah, jangan jadi pusing ya liat fotonya.. Siyuu!

Friday, January 16, 2015

once in a while

Kayak malem ini.

Kadang tuh suka merasa gagal sebagai ibu. 

Hari ini tiup lilin raka di rumah eyang jakarta. Berdoa bareng dipimpin yangkung. Semoga raka selalu sehat lahir dan batin. Jadi anak soleh. Berguna bagi nusa bangsa dan agama. Dan yang terpenting berbakti sama ayah bunda.

Lalu maknyes teringat kemarin. Raka kelolosan pup di celana. Ditanyain pup enggak, ga mau bilang padahal udah tembus kemana-mana. Udah berapa kali kejadian kayak begini. Ga tahan lama-lama. Melotot dan towel lehernya. Kalo inget ekspresinya, rasanya gagal jadi seorang ibu. Kok bisa jadi ibu tega banget bikin anak nangis sampe kayak gitu.

:(

Lalu hari ini. 

Amilea udah 5 hari demam dan batuk pilek. Common cold, semoga. Being RUM isn't easy at all. Demyuuu batuk pilek.. Kenapa betah banget sih.

Setiap hari muntah. Tidur malem pun resah sering minta gendong. Nafsu makan yang baru seminggu kembali, udah ilang lagi.

Boleh ga, libur jadi ibu sebentar?

Malem ini, di tengah tidur pules tiba-tiba batuk dan muntah banyak. Nangis sampe suaranya ilang dan serak. Diliat kok kurus amat ini anak, mukanya memelas banget. Rasanya gagal jadi ibu. Bisa gak sih ngurus anak?

:(




Of all the rights of women, the greatest is to be a mother - Lin Yutang


Sun sayang buat ibuibu semua :*


Saturday, January 10, 2015

almost 10 month

Anak bayi ini bener-bener jadi mainan di rumah. Kadang ga tahan sampe kakinya tak gigit beneran hihi. Gemeeettsssss :*

Amilea Arinka, 10 bulan kurang 4 hari:

Belajar jalan. Rekornya kemarin, 6 langkah sendirian, walopun pelaaan dan tertatih-tatih.

Tepuk tangan.

Buang ingus. Ini heran deh. Kalo lagi pilek ato upilan suka banget idungnya dihembus-hembus bak buang ingus. Lucu amat bayik.

Suka jongkok.

Marah-marah kalo kebanyakan dilarang.

Unyeng-unyeng dua! Uwooowwww..

Lompat, literally bener-bener lompat. Astaganagabonar.. 

"Kah.." kalo manggil kakak. "Mamamama". "Tatatata". "Hoooo" kalo liat kucing.


Gadisku, bayiku, cingcingku, tungtungku, i love you forever like ever and eveerrr..





Tuesday, January 6, 2015

turning three today

Selamat ulang tahun anakku sayang

Kesayangan bunda, kebanggaan ayah :*

Semoga Allah selalu melindungimu nak, menjagamu dari segala keburukan dan kemaksiatan, mendekatkanmu hanya kepada kebaikan dan kebajikan.

Semoga Allah selalu memberikan kesehatan dan keberkahan untukmu nak.

Terimakasih untuk 3 tahun yang sudah Raka berikan untuk bunda. Dari Raka bunda belajar arti sebenarnya dari kesabaran. Dari Raka bunda tahu apa itu sebenarnya pengorbanan.

Maafkan ya sayang, bunda terlalu bawel dan sering marah-marah. Mari doakan bunda supaya lebih sabar dan bawelnya kurangan dikit :)

We love you love you love you like forever. We love you too much, dear Adyaraka. 

Cipoksss!!









Thursday, January 1, 2015

the kiddos

Sebenernya weeks ago udah posting sesuatu. Abis klik publish trus ditinggal tak ditengok. Setelah inget besoknya ternyata error ga ke publish. Zzzzzz.. Kzl bgt deh eyke.

Jadi di re write aja di sini deh ya. Lamaaaa ga nulis di blog. Kangen eh bener. Sehits-hitsnya sosmed lain tapi tetep deh curhat paling enak mah ya di blog. Who's with me? :)

Cerita anak-anak aja ya. Alhamdulillah sehaaattt. Ini abis mudik seminggu ke Blitar. Di sana Ami diare. Selalu deh kalo ke blitar. Karena digencor kipas angin dan udaranya emang dingin banget. Balik ke surabaya Raka muntah-muntah parah dan lately, dua-duanya barengan sakit perut! Ini udah mendingan banget sekarang. Cuaca lagi gak mendukung, atau pertanda liburannya kurang jauh? *superkode *gaknyambungsih


Minggu depan, Raka ulang taun ketiga. Sudahlah ya, sudah ikhlas ga bisa bikin birthday cake dan dessert table kece. Belum sanggup deh baking sambil gendong Ami yang lagi separation anxiety parraaaaahhhh. Bener parah. Blas ga bisa ditinggal. Jadi ya, order set cupcake aja. Sama pesen-pesen goodie bag buat temen-temen sekolah. Pesen nugget ke Budhe Shinta trus paling kalo sempet bikin puding cokelat buat tambahan isi goodie bag. 

Temanya? Jelas lah ya Thomas. Anaknya setiap malem minta dicariin gambar cake thomas. Udah detail banget mintanya yang thomas, james, sama spencer. Okede kakakkkkk..

Kalo jadi sih mau dirayain juga di jekarda, sekalian tengok rumah di sana. Kangen dehhh.. Kangen banget sama rumah sendiri. Ga jadi taun ini balik ke jekarda karena tugas keyong di sini diperpanjang setaun lagi. Sebel sebel seneng at the same time. Yang bikin males balik jekarda ya kalo inget macetnya. Kabarnya tambah parah yes? Dan keyong kalo di sana pulangnya malem terus. Bikin pertengkaran rawan muncul hihihi. Yatapi emang paling enak tinggal di rumah sendiri sih ya. Mana di surabaya tikusnya segede-gede garong. Maakkk takuuttt.. Tapi yasudahlah. As long as kita berempat bersama-sama aku bahagia.

Aniweiii.. Si gadis bayinya, udah 9 bulan. Merangkak, berdiri-diri, jongkok. Nampak ga suka dititah. Good! Bunda lelah kalo harus menitahmu :p Dulu Raka dititah dari 8.5 bulan bok, dan jalannya pas setaun. Lumejen ni pinggang rasanya.

Bayinya lagi hobi melepeh. Dududududu. Yuk rasanya mau minggat aja emaknya hahahaha. Masa rakus makannya lagi libur. Plis come back soon. Dan plis dek lidahnya dimasukin yaa kalo lagi makan. Doi tau diambilin nasi aja lidahnya langsung dikeluarin dan asli panjang banget! Gentar banget rasanya mau nyuapin hahahahaha.

But the good news is, udah makan nasi rumahan. Menunya juga udah sama kayak serumah. Kecuali kalo berkecap dan saos-saos gitu deh. Kayaknya 11 bulanan bisa kali ya kasi kecap gitu? Kan keju-kejuan juga ada garemnya kan? Sama aja dong dong dong?

Oh iya, giginya empat.

Kalo Raka sih makannya udah santei yaa. Naik turun seperti biasa. Kapan hari yang muntah-muntah itu, kan bawaannya laper terus. Tapi ga berani kasi makan banyak-banyak karena takut muntah lagi. Jadi sarapan cuma apel setengah biji. Trus kasi oralit. Trus makan siang yang disuapin adiknya duluan. Jadi dia teriak-teriak "bunn.. tolong ambilin makan bun.. toloong bunnn" :DDD

Makin pinter niruin. Jadi kan kapan hari sumpek banget kan. Ami sejak suapan pertama dilepeh. Dikasi mainan malah diemplok jadi mainan belepotan makanan semua. Mana Raka sibuk nanya ini itu bikin tambah gak konsen. Terus melototlah dan bilang "kakak, diem!". Diem sih. Lalu 10 detik kemudian teriak balik "bun! diem!"

Nah lho!!!

Oia. Ini dari dulu banget mau cerita. Kalo jadi ibu tuh bahagianya apa sih? Anak sehat, makan banyak, sekolah pinter dsb dsb ya. Ada satu lagi. Liat anak-anak bahagia main bareng. Ini aseeliii bikin hati meleleh klewer-klewer. Ami kan emang fans berat Raka ya, udahlah pasti senyum-senyum liat kakaknya. Kalo Raka lagi iseng, adiknya suka dibuat mainan. Ya ditidurin trus diuwel-uwel perutnya. Ya dimainin tangan adiknya sampe ngikik-ngikik. Ya dipinjemin mainannya trus diajak main bareng. Ya disuapin tali ergo trus Raka jadi penasaran akhirnya berdua ngemutin tali ergo barengan. Trus berdua aja ketawa-tawa sendiri bundanya ga dianggep. Oiya biasanya endingnya trus pelukan dan ngelomotin wajah satu sama lain.

Heaven :)


Jadi, masih yakin punya anak satu aja? 


*ujungujungnyakompor