Thursday, September 25, 2014

bali with kids: kuta

Di kuta kita nginep di hardrock. Super mainstream lah. Mau cari yang lain tapi demi hotel yang ada kids pool nya dan playgroundnya, yastralah. Guess what.. disana raka malah ga mau blas nyemplung kids pool dan playgroundnya minimal buat 4 taun. Hihihi. Kecele niyeee..

Kalo dateng-dateng di ubud disambut gemerisik pohon kelapa, di sini disambut band yang lagi main musik. Ribuutt. But what we love about hardrock, stafnya ramah-ramah sekali. Terramah sepanjang kita nginep di hotel-hotel. Yaa kalo pengalaman hotel di bali emang belum banyak sih ya. Gimana kalo di karma kandara ya? Kapan dicoba keyong? *terkode *demandingwife

Kamarnya dapet yang view garden. Oia dan baru sekali ini tau ada jemuran di balkon hotel. Tau banget ya bajunya bakal basah-basah terus nyemplung di air.

Oke maree kita lanjut ke:

Day 4

Hari ini judulnya mau memanfaatkan hotel. Buat apo ke pantai kalo di hotel ada pasir pantai juga?

Jadi abis sarapan kita cuss main air. Oia sarapannya sukaa karena banyak pilihan hihi. Rasanya sih biasa aja but i dont mind. Yang penting wareg :p

Sampai di kolam renang, yang kemaren di ubud suka banget berenang tiba-tiba mogok. Gak mau masuk. Masuk kaki doang ga mau. Digendong ayah gak mau. Alah-alahh.. Padahal udah kepedean ntar balik surabaya ini bayi mau rutin diajak berenang. Kenapa kak? Apakah kau hanya spesialis infinity pool? 

Jadi akhirnya hanya keyong berenang solo karir. Trus diajak main pasir juga raka ga mau. Kakinya kena pasir dikit udah heboh "ah dibersihin..dibersihin". Ckckck. Ini anak ga tau deh ya. Suka mandi suka main air, tapi giliran berenang ato berendem di bathtub pasti ga mau.

Jadinya trus yaa keyong main pasir sendiri anaknya cuman ngeliatin hoahahahaha.

Balik ke kamar, mandimandi beresberes, jam 11 kita jalan ke..mal :) dududududu. Abis penasaran sama kitchenette. Padahal banyak ya di jakarte. Ga konsisten sih, kemaren ga mau makan di Bebek Tepi Sawah karena banyak dimana-mana, sekarang malah makan di resto yang di jakarte juga ada. Wanitaa ohh wanitaa..

Pesen mac and cheese, calamari (keyong sok masih kenyang gitu jadi maunya nyemil) sama dessertnya jessie. Mac cheese nya biasa ya, calamarinya lumayan, jessie semacam crepes pake esgrim gitu lumayan juga, cuman kok udah lupa rasanya kekekekekekk..


Abis makan rencananya jalan-jalan lagi yang deket-deket situ. Iya jalan kaki, ga sewa mobil. Kita tuh bener-bener ga ke objek wisata deh. Bali Safari, Bali Bird Park, GWK, Pulau Penyu. Gak tau kok lagi gak minat. Sempet pengen banget ke Odyssey, tapi ga yakin bayi 6bulan bisa ga ya. Trus raka kan masih suka heboh-tantrum-nolaknolak ga jelas gitu, ntar udah disana ngamuk malah bikin rame. Yasudahdeh. Kita nikmati bali apa adanya aje.

Kita jalaaannn menyusuri jalan poppies, legian, lewat ground zero. Liat-liat toko siapa tau ada barang lucu ga pasaran. Terus belok-belom tiba-tiba liat tulisan Bemo Corner Coffee. Lahhh. Ini nomer siji di trip advisor loh keyong. Pas banget kelewatan. Yuk mari dicoba.

Dateng-dateng dikasi handuk dingin. Bak oase di tengah gurun. Kan bali mataharinya masih tiga. Karena keyong laper jadinya pesen mie goreng dan beli lemon meringue pie buat raka nyemil.


Mienya enak, lemon meringuenya enakk (masih enak buatanku kata keyong - ngomong sendiri enggak disuruh - cuman dipelototin sih :p). Dan karena tempatnya kecil dan ga terlalu rame jadi berasa nyaman gitu deh.

Setelah kenyang kita lanjuuut jalan lagi. Nyari warung nikmat. Lagi-lagi korban trip advisor hauhahahah. Ini warung katanya jual masakan jawa enak dan sedep. Dasar manusia aneh ya, orang jawa dateng ke bali, yang dibeli makanan jawa. Tsk.

Terus kita salah belok gang dan dari kejauhan tampak binatang hitam berkaki empat berlari kencang dan menggonggong. Matek! Langsung balik arah dan sembunyi di warteg di balik etalasenya. Asli keyong pucet. Hihihi. Untung wartegnya lagi kosong jadi ga malu sama yang punya

Akhirnya nemu juga si warung. Warungnya kecil ala warteg gitu tapi rameee banyak bener yang beli. Bungkus  buat bawa pulang sama goreng-gorengan yang menggoda iman.

Sampe di hotel trus beberes sebentar, lanjut main pasir lagi! Ga mau rugi banget hihihi. Raka masih ga mau main. Gemes banget deh liatnya. Di rumah suka banget main pasir di jalanan yang jelas-jelas kotor. Yang beginian ga doyan dia. Terus biar ga matgay nyoba ngajak ami nyemplung. Eh mauuuu. Anak bayi suka berenaangg.. Awalnya suka kaget gitu tapi lama-lama menikmati. Bayii beli bikini yaa besookk..

Setelah berenang bayinya mandi sekalian berendam. Lebih seneng lagi ternyata karena bisa main busa. Raka masi ga tertarik udah dibujukin seribu kali. Ga seru deh kakak ihh..

Abis berendam bayinya kecapekan dan puless tidur. Ditungguin ga bangun-bangun. Walah nduk, mau menikmati night life nya kuta ini lho piye. Jadi akhirnya cuman keyong dan raka yang keluar bentar beli cemilan. Terus keyongnya balik kerja buka laptop lagi. Halah. Antiklimaks banget deh.


Day 5

Last day! Sedih huhuhuhu.. 

Aturan abis sarapan berenang lagi. Ami udah siap sarapannya aja udah pake baju renang. Eh trus keyong males jadi abis sarapan kruntelan lagi di kamar. Bali, kenapa berat sekali mau meninggalkanmu?

Wes ewes ewes, beberes dan bersiap menuju bandara. 


Manusia jamur pulang dulu ya Bali.. Semoga segera bertemu lagii..

Anw bandara bali jadi bajus yaa.. Walopun masi in progress gitu. Tapi terus ada lemper mini harganya 25ribu. Alamakk.. Untung tadi bekel dari sarapan hotel hihihihi.


Sampai jumpa liburan, sampai bertemu lagi. Terimakasih ayah sudah diajak yalanyalan. Walopun setelahnya super antiklimaks ditinggal dinas 5 hari. Mau minta ikut kok ya ga tega sama dompet hekekekekekekk.

Semoga liburan taun depan lebih seru ya ayah.. Nyuzilen kan ya? *kedipkedip 

Wednesday, September 17, 2014

bali with kids: ubud

Alhamdulillah, taun ini bisa liburan.

Maunya yang agak jauhan, soalnya ada yang udik pengen ke luar neheri. Tapi ya biasalah. Kok males bikin paspor. Kok mahal kalo calo. Kok ya aktenya anak bayi belum jadi. Hihi. Maafkan kami nduk. Jadi ya sudah, ke bali aja kita yalanyalan.

Serba just in time karena kalo travelling with kids ga berani planning jauh-jauh hari. Pengalaman temen dulu udah buking segala flight hotel dan sehari sebelum berangkat anaknya sakit. Beneran tinggal sehari doang. Duh sakit hatiku makkk.. Makanya walopun hotel udah ngincer 3bulan sebelumnya tetep aja bukingnya mah seminggu sebelum. 

Mana tepat seminggu sebelum anak-anak anget dan pilek. Terus kantor keyong ada masalah pulak, hadoohh.. Mohon lancarkan ya Allahhh.. Jadi walopun liburan ada yang tenteng laptop, yang penting berangkat kitaaaaa..

Day 1 

Boring ya cerita travelling mah pasti diawali day 1 day 2 dst dst. Tapi gimana lagi sih. Ya udah lah baca aja.

Flight siang, salah satu flight terseram karena udah mau landing pesawat malah ngegas dan goyang-goyang. 

Sampe bali dijemput driver dari hotel dan kita langsung ke: ubud. Kenapa ubud? Karena keyong sumpek liat macet dan maunya yang hejo-hejo. Jauh ya neyk ubud. Satu setengah jam udah pake ngebut.

Kita nginep di Alam Ubud. Karena satu alasan cetek: ada infinity pool dengan harga lebih murah daripada Ubud Hanging Gardens. Padahal sih yang rekues infinity pool ga bisa berenang juga sih hauahahahah.

Satu hal ya ternyata kalo nginep di ubud, siapkan betis jadi konde. Naik turunnya maaakkkk.. Tapi emang hawanya enak sekali. Udaranya bersih. Terdengar suara jangkrik dan tokek. Sambil kruntelan di bawah selimut. Nikmah.



Hari itu ga kemana-mana lagi soalnya hotelnya di tengah hutan. Mana bayibayi capek pasti.

Oia, di kamarnya ada pohon nangka. Lucu banget. Sayang masih mentah. 



Day 2

Kita sengaja ga pinjem mobil karena dari hotel dapet shuttle ke central ubud. Isinya ya pasar dan toko oleh-oleh gitu deh. Kita sih ga kalap belanja ya karena honestly, tujuan kita ke bali ini adalah: MAKAN. Hoahahaha. Kamilah keluarga kurus yang gila makan. Gila bener deh. Blong rem nya.

Dari hasil gugling kita rencananya makan di Warung Garasi. Cuman sekiloan jalan kok. Tapi ternyata matahari di bali lagi ada tiga, MasyaAllah panasnyaaa.. Bawa dua bayi dan hanya 1 ergo. Harusnya sewa stroller ini sih. Jalanan bali cukup stroller friendly. Jadi terus mengkeret dan makan di Cafe Wayan. Pas lewat kayak lumayan gitu kafenya, dan liat reviewnya di trip advisor lumayan, ya udah deh dicoba sajo.

Dann ternyata keputusan yang super tepat. Pertama, tempatnya enak dan bisa selonjoran. Ada kolam ikan jadi Raka ga boring nungguin karena makanannya loamaaa baru dateng. Kedua, makanannya enak. Aku pesen nasi campur, lauknya banyak banget sampe bisa dibungkus. Raka dipesenin potato oleh, karena tulisannya sih kentang dipakein yoghurt gitu, harusnya suka dia sih. Eh ternyata Raka ga cocok maunya malah nasi pake bakwan jagung. Okelah anak jowo. Yang terenak menunya keyong: duck and potato curry


Karinya ga eneg dan ada sensasi kecut seger, dan tentu saja bebeknya empug sekali! We love love loovveeee..

Abis dari Wayan kita nyusurin lagi Jalan Monkey Forest karena menurut peta di ujung sana kita akan ketemu dengan the famous bebek bengil. Katanya sih over rated ya? Dan over price pula. Tapi ya sudahlah kan mau nyoba ini. Kan gak ada makanan yang ga enak bukan?

Kita beli buat take away makan di hotel aja. Rasanya ternyataaa.. Biasa aja. Pake banget hihi. Tapi Raka suka banget, disuapin abis banyak. Karena makan siangnya dikit banget juga sih tadi.

Harta karun yang kita temukan di Ubud ternyata adalah, gelato. Kurang paham sih bedanya gelato sama esgrim apaan. Yang jelas yang namanya Gelato Secrets itu enaaaakkk sekali. Duh ini nulis pas lagi panas-panas jadi makin ngeces. Kita cuman beli 2 skup yang Chocolate Valrhona sama Salted Butter Caramel. Mikirnya entar di Kuta juga nemu kali ya.. Soalnya di ubud aja kita liat ada 3 berceceran. 


Dan ternyata sepanjang kita nyusurin jalan legian dan pantai kuta, ga nemu lagi si gelato surga ini :(

Masih di jalan monkey forest, kita nemu 1 toko tanpa nama yang jual baju anak-anak. Ini lucu-lucu bangettt.. Jumpsuit, celana-celana, dress perca-perca gitu. Mamak tak tahan liatnya nak.. Meskipun harganya agak nggilani, gapapa demi napsu sang mamak huekekekek. Besokannya pas kita mau ke kuta, sengaja mampir lagi demi topi jamur. Topi yang membuat anakku jadi manusia jamur semacam ini:


Bayinya tentu saja ga betah ditopiin bihihihi.

Sempet mampir ke pasar ubud yang jualan oleh-oleh. A mistake it was. Harganya asli ngaco sengaco-ngaconya. Sabun 3 biji dijual 120rb, ditawar 35rb dapet. Udah seneng-seneng kan, eh besoknya liat di Krisna exactly the same sabun, 21rb! Edun. Mana pas lagi nawar lewat anjing item segede kambing. Alamakk.. 

Balik ke hotel, keyong mau berenang. Enak deh walopun udaranya adem tapi air kolamnya ga adem. Terus ada anak bayi yang seumur hidupnya benci berenang, tiba-tiba bilang "mau sama ayah.." 

Aw..aww.. Akhirnyaaa..



Day 3

Last day in ubud. Hari ini agendanya nyobain restoran yang enak di ubud, main di pantai terus sunset di jimbaran.

Jadi, kemaren sebelum jalan-jalan ke central ubud, kita lupa mindahin baju kotor dari laundry bag hotel ke tas kresek. Alhasil, baju-baju itu jadi dicuciin sama londri hotel yang as you know, termahal di dunia. Pas check out, dikasi bill londrinya: setengah juta sekian sekian. Ajegilelo. Baju perasaan cuman sebiji 2 biji. Banyakan baju manusia-manusia mini. Setelah diprotes, di cek ulang dan ternyata mereka nulis notanya kedobel-dobel. Langsung pada minta maaf. Kirain terus dikasi gratis gitu tapi ternyata enggak hoahahahaha.

Kita cukup puas nginep di Alam Ubud karena viewnya bagusss, servicenya oke, poolnya baguuss, mie goreng dan sotonya juga enak. Cuman sarapannya dikit banget. Aku kalo sarapan ga butuh rasa, i need amount :) Sarapan pertama pilihan buffetnya ga banyak. Sarapan kedua malah ga ada buffet, jadi pilih 1 menu ala carte. Terus perutnya protes wkwk. Tapi pas bilang jus semangkanya kemanisan langsung diganti yang baru. Harusnya bilang juga ya nasi gorengnya keasinan?

Dijemput driver kita jam 11, langsung makan di Kampung Cafe. Ini di daerah Tegalalang, deket banget sama hotel. Awalnya mau ke Bebek Tepi Sawah. Tapi ternyata BTS cabangnya udah dimana-mana ya ceu.. Jadi asa males makan disana.

Di Kampung Cafe keyong langsung mengkeret karena ada 3 anjing buesar jagain pintunya. Hihihi. Doi rada trauma masa kecil gitu deh.

Aku pesen ayam ketumbar dan keyong pesen daging lulur bumbu manis. Seperti diperkirakan, rasanya enak semua. Ayam ketumbarnya kayak semacem kari gitu dan ayamnya matengnya pas banget jadi bisa juicy lembut.


Viewnya juga kece kakakkk..



Abis makan, kita kembali ke peradaban dan menuju pantaiii.. Nyari-nyari pantai yang kids friendly, datanglah kita ke pantai pandawa. Tapi sampai di sana yang tadinya semangat mau main pasir malah tantrum dan rewel karena pas banget abis bangun tidur. Ihiks. Trus disogok esgrim baru ceria lagi. 

Main pasirnya gak lama-lama karena udah jam 4 dan kita mau ke jimbaran. Katanya resto di jimbaran mah rasanya sama-sama aja ya? Kata pak driver yang enak di new matahari, cuss lah pak.

Dan, sunset di jimbaran ini was the highlight of our holiday. Suka banget iihhhh makan sambil liat sunset dan denger suara deburan ombak. Suka suka sukaaaa terlaluuu sukaaaa *lebhey



We should should go back there keyong.. Ga masyalah lah restorannya apa. Yang penting sunset dan deburan ombaakkk..

Kelar makan, mampir krisna sebentar dan check in di hotel kita di kuta.

Lanjut lagi yaaa besok-besokk.. Plis lah jangan bosen bacanya :)





Saturday, September 13, 2014

menuju mpasi amilea

Tepatnya, besok.

Kemaren sejak kamis udah pre-mpasi sih, udah dikasi jilat timun sama mangga. Suka banget masa, marah kalo ga dikasi lagi. Semoga pertanda kau akan lahap dan suka makan ya anakku.

MPASI anak kedua, lebih bijak dong ya. Ga beli high chair, karena lebih enak pake booster seat yang dulu kakaknya sih ga betah, tapi semoga Ami suka ya. Ga pake puree. No, no, gak BLW sih, aku kan aliran emak clean-freak :) Jadi menugaskan keyong beli parutan yang lubangnya paling kecil-kecil, dan tentu saja yang dibeli parutan termahal di dunia huekekekeke. Trimakasih ayah!

Kabar buruk, doidy cup keselip entah dimana. Hiks. Aku emak anti sippy cup. Piye terus? Sendokin aja kali ya.

Permangkokan beres, dapet kado semasa lahiran. Tapi sendoknya udah dipake Raka kena segala esgrim yoghurt dan sereal. Gapapa ya dek dicuci bersih kok nanti. Oia dari dulu emang ga terbiasa steril alat makan sih, jadi ya cuci biasa aja pake yang khusus bayi. Jaman Raka dulu malah ga punya mangkok bayi, pake tupperware yang bulet kecil ato ya mangkok-mangkok dewasa hihi. Aku bukan emak aliran mangkok lucu.

Bib udah punya 3, tentu kado semua. Raka dulu punya rompi anti air gitu, tapi ga kebayang dipakein deh. Nampak kurang kondusif. Anaknya masih belum bisa duduk tegak, jadi pangku bunda dulu ya.

Makanannya? Masih setia aliran buah sayur dulu. Dan masih bukan emak gasol. Nanti 6.5 bulan kita mulai cicip pake takahi ya..

Yang terseru, makan perdana minggu besok pas kita liburan... Uhuuii! Makanya ga belanja, aku sepenuhnya pada buah-buahan di breakfast hotel. Alpuket kayaknya ga bakal ada sih ya. Pepaya, melon, pisang, apel.. Ato duren?

Kenapa ga dimundurin aja makannya abis liburan? Karena.. Aku aliran emak tepat waktu mpasi, huahahaha. Dulu pas Raka juga pas teng 6bulan, walopun kemudian nyicip garemnya dicepetin 2minggu :D


Selamat makan ya Amilea. Percayalah nduk, gak ada makanan yang ga enak. Jadi, lahap-lahap ya! 

Tuesday, September 2, 2014

di rumah atau bekerja

Yaelah taun berapa ini nyang beginian masih dibahas. Basi ah basi.

Iya sih ya. Tapi ini mah ga memojokkan kok. Biarlah nasip lemari aja yang di pojokan *kriuk*

Jadi jujur ya, pernah ada masanya menganggap bahwa jadi wanita itu ya harus di rumah. Anak ya diurus sendiri.. Suami ya dimasakin sendiri. Ya gitu-gitu lah. Menganggap diri sendiri paling oke. Semua juga pasti pernah ngerasa gitu kann?? Apa cuman aku doang ni? Buehehehe.

Trus ada kata-kata Mba Ferry di grup ibu-ibu belajar yang menohok. Kalo semua wanita jadi ibu rumah tangga, gak ada dong dokter cewek, guru cewek, pramugari cewek, insinyur cewek, pengacara cewek, psikolog cewek, endebre debre debre. ASTAGA. Bener banget sik.

Padahal kan ada kann yang maunya diperiksa obgyn cewek? Yang ga mau sama obgyn cowok.. Padahal lho dokter Ridwan kan aseli beneran cihuy banget *ngelantur

Ato kalo aku sendiri, lebih suka DSA cewek. Idolaku pada dokter Windhi dan dokter Diana. Tapisih pesona dokter Apin juga sulit dilupakan sih. Tapi yaa i prefer cewek lah.

Ato kalo kasus penutupan Dolly kemaren.  Kan ada ya anak kecil yang udah ketagihan seks gitu jadi kalo ketemu psikolog cowok digodain mulu ama dia. Makanya yang harus mendampingi ya psikolog cewek.

Ato kebayang ga sih kalo pramugari cowok semua? Kesian pemuda-pemuda matanya pada sepet semua hihi. Ato guru di sekolah isinya cowok mulu. Pan kite ga bisa curhat soal menstruasi ato patah hati kan.. (Err akupun juga ga pernah sih curhat begituan, tapikan ini contoh yaaa..)

Yaa pokoknya begitu lah. Banyak contohnya silakeun dipikir sendiri. Ini yang nulis ga bisa kasi contoh soalnya lagi laper.

Intinya sih, jangan rese. Dan ga usah nge-rese-in pilihan hidup orang *talktoself

Yang jadi ibu rumah tangga, yakin nih ga kangen gajian tiap bulan? Bonus? THR? Onlen shop tanpa tanya dan ragu dari suami mameeennn.. Yang ibu bekerja, udah tau dong kalo bau keringet anak yang lagi bobo siang tu surga dunia? Trus kalo pulang kerja kena macet, sepet ya idup? Hihihihi


Udah ya, jangan dilempar sendal :)

Selamat malam ibu-ibu semua!