Sunday, November 2, 2014

Diantara ISK dan LDR

Judulnya dah kayak nyaingin judul novel yeee..

Amilea, 7 bulan 18 hari, kemarin dinyatakan ISK oleh budok. Emaknya? Rasanya pengen tenggelam ke dasar panci.

Demam naik turun seminggu lebih. Bawa ke dokter Dini hari selasa malem,dinyatakan oke karena sejak sore sudah ga demam. Ditanyain pipisnya sakit ga, kuning ga, dijawab emak ceroboh dengan gelengan. Aslik ga kepikiran ISK karena yang dicurigai bikin demam adalah: sembelit. Sampe dikasi microlax segala. Emang sejak mpasi pup nya ga tiap hari sih. Kata dokter Diana asal ga lebih 3 hari sih gapapa. Tapi semingguan emang pup nya padet dan keluarnya susah. Kalo dipijet ILU trus nangis dan kentut berentotan. Bagaimana kutak curiga pada sembelit kan?

Akhirnya dikasi lacto-b dan ga boleh makan daging dulu. 

Later, akhirnya ketauan penyebabnya bukan daging, tapi beras merah.

Hari Rabu takziah ke Pasuruan. Kamis pagi Ami demam lagi, tapi udah pesen travel ke Blitar bareng bapak ibu. Karena demamnya cuman sak ncrit jadilah kita berangkat berbekal tempra dan termometer.

The trip was smooth. Sampe blitar juga masih hore-hore. Horor dimulai Kamis malem. Demam lagi! Emaknya terus terang udah capek bener karena sejak Minggu malem Ami ini tidur malem ga nyenyak dan bangun 38463829x minta gendoongg teruusss.. Bunda butuh bobok nyenyak nak..

Akhirnya membulatkan tekad udahlah Jumat tes darah aja. Di Blitar so far ga nemu dokter yang pas jadi langsung ke lab aja deh ya. 

Hasilnya? Widal negatif. Trombosit normal. HB rendah dan leukosit tinggi. Kata mbak-mbak lab yang dengan baik hati menjelaskan tanpa ditanya: ini ada infeksi bu. MA to the TEK. Anakku terinfeksi. Langsung curiga pada ISK. 

Setelah konsultasi (gratis) via sms sama budok Diana, diputuskan besok pagi tes urine. 

Para eyangs, as expected, panik lah ya. Maunya ke dokter biar ada penanganan dan dapet obat. Berkunjunglah ke ibu dokter baik hati yang terkenal laris di Blitar. Ujung-ujungnya, as expected again, dapet antibiotik.

"Ini perlu tes urine dok?"
"Gak, gak perlu"
"Jadi infeksinya dimana dok?"
"Pencernaan kayaknya sih"

Ibu dokter baik hati memutuskan anak saya infeksi pencernaan tanpa tanya kondisi/tekstur/frekwensi pup dan jenis makanannya apa. Hanya nempelin stetoskop di dada dan perut sekian detik. Pengen gigit gak siiihhhhh..

Abis dari dokter menuju lab lagi untuk tes urine. Gak pake urine bag yang ditempelin gitu, cuman dikasi pispot mini sama kontainer steril. Anak bayiii pipis di pispot?? Heleeeeppp..

Hamdalah walopun dengan drama, ga sampe 15 menit pipisnya keluar. Hasilnya? Bakteri positif dan leukosit penuh. Hatiku patah berkeping-keping. Ngerasa, jorok banget sih jadi ibu. Padahal Ami ini full dispo. Raka dulu yang banyakan pake clodi aja ga sampe ISK, meskipun terkadang juga pernah pup gak ketauan sampe kering *yucks. Apa karena perempuan lebih fragile? Apa karena Ami bayi sensitif?

Sms lagi dokter Diana. Diputuskan kemungkinan besar memang ISK dan harus kultur urine buat tau bakterinya jenis apa. Karena hasil kultur urine aja bisa 5-8 hari, jadi sembari menunggu minum antibiotik dulu, jenis Trimethoprim dan Sulfamethoxazole.

Berbekal pengalaman Shinta dan Kaysa (duh ngepos di hape ga bisa kasi link) harusnya tetep nunggu kultur urine dulu baru bisa diputuskan kasi AB yang tepat apa. Ini boro-boro tau bakterinya apa, udah minum AB. Kalo anaknya resisten AB ini gimana? Percuma dong perjuangan minumin obatnya yang mesti sambil akrobat karena Ami benciii sekali minum obat dan suka dimuntahin.

But well, pada akhirnya tetep AB nya dikasi. Tunduk aku pada ketidaktegaan melihat anak gadis lemah lesu dan demam all day long. Bismillah, semoga tepat sasaran ya obatmu Nduk..

Keyong, yang jemput dari Surabaya sabtu siang pun jadi galau-galau sedep gitu. Aturan kan hari minggunya kita balik bareng ke Surabaya. Tapi melihat anak gadisnya masi lunglai, anak sulungnya terabaikan, dan istrinya makin kurus, doi bertitah: "udah kamu seminggu lagi di sini, aku balik Surabaya sendiri aja"

...

...

Sebagai anggota Ikatan Istri Pengintil Suami, tentu saja ide ini ditolak. Anti-LDR is my middle name. Dulu ditinggal ke Jakarta sehari aja udah menangis semalam. Ini kemaren udah jauhan 3 hari anak sakit pula. Rasanya jelas ngenes. Kok ya mau nambah seminggu lagi?? Mana bisaaa akuu mana bisaaaaaaa..

Tapi di lubuk hati seorang ibu, tau kalo pilihan stay di Blitar jelas lebih baik buat anak-anak. Raka ada yang nemenin, jadi bisa fokus ngurusin Ami. Pleus bisa makan dengan tenang karena ada yang megang anak-anak. Pleus mandi pun bisa santei sambil luluran kembang setaman. Pleus masak pun bisa sepenuh hati tanpa gendong anak bayi yang kalo diajak ke dapur pasti langsung teriak-teriak benci. 

Ya sudah, demi kemaslahatan umat, keyong balik sendirian ke surabaya. Hiks. Melepasnya pergi asli berat banget *lebey. Kasian. Siapa yang nyiapin bajunya. Yang masakin sarapannya. Padahal sih biasanya juga ambil baju sendiri dan kayaknya lebih seneng sarapan indomie di warteg kantor hauhahahaha.

Gak lah. Really. Ga tega suami gak ada yang ngurusin di rumah. Lebih ga tega kalo inget ntar keyong pulang kerja malem-malem capek, rumah kosong, ga ada bayi-bayi yang biasanya jadi pelipur lara. Ihiks. Raka itu kalo keyong pulang kerja, udah langsung nempel. Kalo Ami paling senyum-senyum doang sih. Kasian seminggu keyong pulang cuman disenyumin cicak doang.

Jadi sekarang ini, menunggu detik-detik untuk sampe ke hari Sabtu, pas keyong jemput lagi nanti. Alhamdulillah anak gadisnya sudah mendingan. Ga demam, udah lahap lagi makannya. Berat badan yang ilang sekian ons udah lah ya diikhlasin aja. Emang bener kalo anak sakit rasanya mau mati ya, asli menderita banget. Pernah malem-malem Ami panas banget kepalanya, bibir pucet dan kaki tangan dingin banget. Ya Allah, beneran ini mau matiii liat anak kayak begini.. Sehat-sehat ya anak-anak, plis lah jangan sakit yang serem-serem lagi. Bunda cemen ini nak, gak kuat ngeliatnya.

Ayah, sampe ketemu hari Sabtu. Plis lah jangan makan siang padang mulu. Inget itu celana tiap 3 bulan ganti ukurannn!! Nanti dateng dimasakin udang cereal yaaa.. 


Sun sayang, istrimu yang jelita


*jijay gini endingnya

5 comments:

  1. Ya ampun nieng.. baru tau ami sakit :(

    anak cantik, lekas sehat yaaah.. lekas ke surabaya lagi :)

    ReplyDelete
  2. ini postingan nya bergenre drama komedi ya ning :D
    alhamdulillah ami uda sehat, klo baca cerita mu inget Kinan yg harus 2x di enjus infus hiks
    sehat selaluu ami raka :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini genre horor tau devvv wkwkwkw

      Hloohh kinan juga sakit :( gak kebayang patah hatinya kalo anak masuk rumah sakit deh :(((

      Sehat2 selalu ya bayibayiiii

      Delete
  3. penyakit ini memang sangat menyakitkan, bukan hanya untuk bayi tapi juga untuk orangdewasa..

    ReplyDelete