Wednesday, September 17, 2014

bali with kids: ubud

Alhamdulillah, taun ini bisa liburan.

Maunya yang agak jauhan, soalnya ada yang udik pengen ke luar neheri. Tapi ya biasalah. Kok males bikin paspor. Kok mahal kalo calo. Kok ya aktenya anak bayi belum jadi. Hihi. Maafkan kami nduk. Jadi ya sudah, ke bali aja kita yalanyalan.

Serba just in time karena kalo travelling with kids ga berani planning jauh-jauh hari. Pengalaman temen dulu udah buking segala flight hotel dan sehari sebelum berangkat anaknya sakit. Beneran tinggal sehari doang. Duh sakit hatiku makkk.. Makanya walopun hotel udah ngincer 3bulan sebelumnya tetep aja bukingnya mah seminggu sebelum. 

Mana tepat seminggu sebelum anak-anak anget dan pilek. Terus kantor keyong ada masalah pulak, hadoohh.. Mohon lancarkan ya Allahhh.. Jadi walopun liburan ada yang tenteng laptop, yang penting berangkat kitaaaaa..

Day 1 

Boring ya cerita travelling mah pasti diawali day 1 day 2 dst dst. Tapi gimana lagi sih. Ya udah lah baca aja.

Flight siang, salah satu flight terseram karena udah mau landing pesawat malah ngegas dan goyang-goyang. 

Sampe bali dijemput driver dari hotel dan kita langsung ke: ubud. Kenapa ubud? Karena keyong sumpek liat macet dan maunya yang hejo-hejo. Jauh ya neyk ubud. Satu setengah jam udah pake ngebut.

Kita nginep di Alam Ubud. Karena satu alasan cetek: ada infinity pool dengan harga lebih murah daripada Ubud Hanging Gardens. Padahal sih yang rekues infinity pool ga bisa berenang juga sih hauahahahah.

Satu hal ya ternyata kalo nginep di ubud, siapkan betis jadi konde. Naik turunnya maaakkkk.. Tapi emang hawanya enak sekali. Udaranya bersih. Terdengar suara jangkrik dan tokek. Sambil kruntelan di bawah selimut. Nikmah.



Hari itu ga kemana-mana lagi soalnya hotelnya di tengah hutan. Mana bayibayi capek pasti.

Oia, di kamarnya ada pohon nangka. Lucu banget. Sayang masih mentah. 



Day 2

Kita sengaja ga pinjem mobil karena dari hotel dapet shuttle ke central ubud. Isinya ya pasar dan toko oleh-oleh gitu deh. Kita sih ga kalap belanja ya karena honestly, tujuan kita ke bali ini adalah: MAKAN. Hoahahaha. Kamilah keluarga kurus yang gila makan. Gila bener deh. Blong rem nya.

Dari hasil gugling kita rencananya makan di Warung Garasi. Cuman sekiloan jalan kok. Tapi ternyata matahari di bali lagi ada tiga, MasyaAllah panasnyaaa.. Bawa dua bayi dan hanya 1 ergo. Harusnya sewa stroller ini sih. Jalanan bali cukup stroller friendly. Jadi terus mengkeret dan makan di Cafe Wayan. Pas lewat kayak lumayan gitu kafenya, dan liat reviewnya di trip advisor lumayan, ya udah deh dicoba sajo.

Dann ternyata keputusan yang super tepat. Pertama, tempatnya enak dan bisa selonjoran. Ada kolam ikan jadi Raka ga boring nungguin karena makanannya loamaaa baru dateng. Kedua, makanannya enak. Aku pesen nasi campur, lauknya banyak banget sampe bisa dibungkus. Raka dipesenin potato oleh, karena tulisannya sih kentang dipakein yoghurt gitu, harusnya suka dia sih. Eh ternyata Raka ga cocok maunya malah nasi pake bakwan jagung. Okelah anak jowo. Yang terenak menunya keyong: duck and potato curry


Karinya ga eneg dan ada sensasi kecut seger, dan tentu saja bebeknya empug sekali! We love love loovveeee..

Abis dari Wayan kita nyusurin lagi Jalan Monkey Forest karena menurut peta di ujung sana kita akan ketemu dengan the famous bebek bengil. Katanya sih over rated ya? Dan over price pula. Tapi ya sudahlah kan mau nyoba ini. Kan gak ada makanan yang ga enak bukan?

Kita beli buat take away makan di hotel aja. Rasanya ternyataaa.. Biasa aja. Pake banget hihi. Tapi Raka suka banget, disuapin abis banyak. Karena makan siangnya dikit banget juga sih tadi.

Harta karun yang kita temukan di Ubud ternyata adalah, gelato. Kurang paham sih bedanya gelato sama esgrim apaan. Yang jelas yang namanya Gelato Secrets itu enaaaakkk sekali. Duh ini nulis pas lagi panas-panas jadi makin ngeces. Kita cuman beli 2 skup yang Chocolate Valrhona sama Salted Butter Caramel. Mikirnya entar di Kuta juga nemu kali ya.. Soalnya di ubud aja kita liat ada 3 berceceran. 


Dan ternyata sepanjang kita nyusurin jalan legian dan pantai kuta, ga nemu lagi si gelato surga ini :(

Masih di jalan monkey forest, kita nemu 1 toko tanpa nama yang jual baju anak-anak. Ini lucu-lucu bangettt.. Jumpsuit, celana-celana, dress perca-perca gitu. Mamak tak tahan liatnya nak.. Meskipun harganya agak nggilani, gapapa demi napsu sang mamak huekekekek. Besokannya pas kita mau ke kuta, sengaja mampir lagi demi topi jamur. Topi yang membuat anakku jadi manusia jamur semacam ini:


Bayinya tentu saja ga betah ditopiin bihihihi.

Sempet mampir ke pasar ubud yang jualan oleh-oleh. A mistake it was. Harganya asli ngaco sengaco-ngaconya. Sabun 3 biji dijual 120rb, ditawar 35rb dapet. Udah seneng-seneng kan, eh besoknya liat di Krisna exactly the same sabun, 21rb! Edun. Mana pas lagi nawar lewat anjing item segede kambing. Alamakk.. 

Balik ke hotel, keyong mau berenang. Enak deh walopun udaranya adem tapi air kolamnya ga adem. Terus ada anak bayi yang seumur hidupnya benci berenang, tiba-tiba bilang "mau sama ayah.." 

Aw..aww.. Akhirnyaaa..



Day 3

Last day in ubud. Hari ini agendanya nyobain restoran yang enak di ubud, main di pantai terus sunset di jimbaran.

Jadi, kemaren sebelum jalan-jalan ke central ubud, kita lupa mindahin baju kotor dari laundry bag hotel ke tas kresek. Alhasil, baju-baju itu jadi dicuciin sama londri hotel yang as you know, termahal di dunia. Pas check out, dikasi bill londrinya: setengah juta sekian sekian. Ajegilelo. Baju perasaan cuman sebiji 2 biji. Banyakan baju manusia-manusia mini. Setelah diprotes, di cek ulang dan ternyata mereka nulis notanya kedobel-dobel. Langsung pada minta maaf. Kirain terus dikasi gratis gitu tapi ternyata enggak hoahahahaha.

Kita cukup puas nginep di Alam Ubud karena viewnya bagusss, servicenya oke, poolnya baguuss, mie goreng dan sotonya juga enak. Cuman sarapannya dikit banget. Aku kalo sarapan ga butuh rasa, i need amount :) Sarapan pertama pilihan buffetnya ga banyak. Sarapan kedua malah ga ada buffet, jadi pilih 1 menu ala carte. Terus perutnya protes wkwk. Tapi pas bilang jus semangkanya kemanisan langsung diganti yang baru. Harusnya bilang juga ya nasi gorengnya keasinan?

Dijemput driver kita jam 11, langsung makan di Kampung Cafe. Ini di daerah Tegalalang, deket banget sama hotel. Awalnya mau ke Bebek Tepi Sawah. Tapi ternyata BTS cabangnya udah dimana-mana ya ceu.. Jadi asa males makan disana.

Di Kampung Cafe keyong langsung mengkeret karena ada 3 anjing buesar jagain pintunya. Hihihi. Doi rada trauma masa kecil gitu deh.

Aku pesen ayam ketumbar dan keyong pesen daging lulur bumbu manis. Seperti diperkirakan, rasanya enak semua. Ayam ketumbarnya kayak semacem kari gitu dan ayamnya matengnya pas banget jadi bisa juicy lembut.


Viewnya juga kece kakakkk..



Abis makan, kita kembali ke peradaban dan menuju pantaiii.. Nyari-nyari pantai yang kids friendly, datanglah kita ke pantai pandawa. Tapi sampai di sana yang tadinya semangat mau main pasir malah tantrum dan rewel karena pas banget abis bangun tidur. Ihiks. Trus disogok esgrim baru ceria lagi. 

Main pasirnya gak lama-lama karena udah jam 4 dan kita mau ke jimbaran. Katanya resto di jimbaran mah rasanya sama-sama aja ya? Kata pak driver yang enak di new matahari, cuss lah pak.

Dan, sunset di jimbaran ini was the highlight of our holiday. Suka banget iihhhh makan sambil liat sunset dan denger suara deburan ombak. Suka suka sukaaaa terlaluuu sukaaaa *lebhey



We should should go back there keyong.. Ga masyalah lah restorannya apa. Yang penting sunset dan deburan ombaakkk..

Kelar makan, mampir krisna sebentar dan check in di hotel kita di kuta.

Lanjut lagi yaaa besok-besokk.. Plis lah jangan bosen bacanya :)





2 comments:

  1. ning baruu maen ksini niiih, huaaa udah ada 2 bayiii...
    uculucuuuuuu....

    lanjalan 2 bayi, mantep ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa kok tautau bayinya dua ajeh hihihi.. Mantep lah bawa dua bayi ci :))

      Delete