Sunday, August 31, 2014

when i was young(er)

Iye kan sekarang masi muda juga ceu! *ngokop pil anti aging

Aniwei, kalo lagi riweuh di rumah ato lagi ngelamun cantik pas anak-anak tidur, suka kangen sama masa lalu. Jaman kuliah, jaman kerja dan masih single, dan jaman udah nikah tapi belum punya anak. 

Basi deh ya bilang time flies. Etapi emang bener kok, masak taun ini udah ulang taun angkatan kuliah yang ke..10!! Tuaaaa maaaakkk. Ternyata udah 10 taun semenjak ospek yang mengerikan itu hahaha. Dulu (err..sekarang juga masih sih) emang cemen banget. Ospeknya anak teknik kan emang lumayan ya, walopun masih di bawah levelnya anak mesin dan elektro, tapi masa-masa ospek emang beneran menakutkan. Udahpun mana 3 bulan aja. Dan ditutup dengan acara camp di gunung yang asliiikkk itu berangkat di truk aja udah mules sepanjang jalan. Muke tegang emet. Kepingin nangis dan minta pulang dijemput nyokap aja hauhaha. Dasar mental kerupuk.

Ini tadi mau cerita apa kok jadi kangen ospek begini.


Kalo jaman SMP dan SMA sih biasa aja. Karena bukan anak gaul. Karena ga bisa naik motor jadi kemana-mana dianterin bokap ato nebeng temen. Eh akhirnya bisa naik motor deng pas kelas 3 SMA, itupun jalannya mindik-mindik kecepatan maksimal 40 dann mau nyebrang jalan aja bisa 10 menit sendiri. Hihi. 

Begitu kuliah agak shock karena pertama kali ngekos dan hidup sendiri. Tapi teman-teman kos pertama dulu bener-bener penyelamat hidup. Kita berjuang bersama di bawah terpaan siksa ibu kos dan anaknya *halah. Kalo inget masa kos dulu itu sih bisa ngikik sendiri. Ada yang bajunya secara misterius berubah jadi warna ijo, ada yang polahnya entah gimana sampe kasurnya patah, suka ada kelabang (hiii..!!) yang lewat pas kita lagi nonton tivi, sampe ada Aini yang kelupaan pake.. ah sudahlah :) Terlalu manis untuk dilupakan, blok T-84 :*

Abis gitu pindah kos, jauhh lebih deket ke kampus. Ini the best kos i've ever had karena 300rb tempatnya bersih, ada dapur, ada kulkas, ibu kosnya ga galak, walopun sesekali masih ada kelabang berseliweran.

Jaman kuliah sih bukan anak gaul ya. Ikut himpunan tapi ga aktif gitu, handle project banyak yang ga beres. Hihi. Maap ya pak kahima. Gak ikut BEM. Gak pernah ikut demo2an. Tapi sih di Surabaya emang ga rame demo-demoan gitu. Taun 2006 masuk lab statistik. Asli inipun heran sampe sekarang. Kok bisa-bisanya lolos sih? Statistik, i mean. Anova and the gank. Setitikpun gak ada yang inget sekarang kecuali ngitung nilai rata-rata :p Bahkan Tugas Akhir pun ngambilnya bukan tema statistik. Tsk.

But don't get me wrong. Aku cintaaaa sekali sama lab ini. Terutama orang-orang di dalamnya. Dan project-project seminarnya. Dan makan-makannyaaa.. Dan terutama kalo udah kepingin makan paket attack kaepsi yang seporsimya dulu 5ribu, sampe mobil belum parkir pun ada yang lari duluan biar masih keburu pesen sebelum jam 5 :) Gara-gara keseringan makan attack inilah sekarang paling suka sama sayap ayam. 

Kalo mata kuliah paling favorit? Ada! Bukan statistik, bukan pula SCM yang lagi happening di TI (masih ga sih?). Namanya Metpen, metodologi penelitian. Ini sebenernya mata kuliah umum, jadi kayak tata cara penulisan laporan TA gitu. Nampaknya kurang menarik ya. Tapi beneran deh ini mata kuliah super-seru-sekali karena dosennya superrr lucuuuu. Jadi kalo beliau ga dateng tuh beneran anak-anak tuh rasanya sedih gitu, bukannya seneng ga ada dosen. Padahal kalo diliat materi kuliahnya rada boring sebenernya, tapi dosennya pinter banget bikin materi jadi seru. 

Kalo mata kuliah yang paling ga menarik? Apapun yang hubungannya sama fisika. Sampe sekarang heran kok bisa lulus fisdas 1 dan fisdas 2. Dan heran pula kenapa di muka bumi ini diciptakan ilmu namanya fisika. Tak mampu akuu..tak mampu. Inget banget pas SPMB gak berani ngerjain materi yang fisika, daripada salah minus kan ceu.. Belajarpun udah males deh sama fisika. Makanya paling kagum sama orang yang pinter fisika deh. Pinter beneran itu berarti.

Waktu kuliah cita-citanya ada 2: bisa lulus cepet dan kerja di Jakarta. Alhamdulillah kesampean semua. 

Kerja dan punya uang sendiri, pertama kali luar biasa ya rasanya. Alhasil 6 bulan pertama gaji abis, ga ada yang bisa ditabung huahahaha. Beli tivi, beli hape, dan yang terpenting: beli novel! Dari jaman kuliah ditahan-tahan banget beli novel karena uangnya kan buat makan ya. Jadi inget deh dulu kuliah pernah bertahan hidup seminggu dengan uang 20rb. Beli makannya di warung pecel yang nasinya boanyak jadi bisa buat sarapan dan makan siang. Oiya dan tentu saja indomie to the rescue. Oiya lagi, ATM di kampus dulu ada yang pecahan uangnya 20rb-an hihi. Mahasiswa friendly banget sih.

Kalo udah ngomongin novel berarti adalah kemalasan. Karena jadi males ngapa-ngapain. Gak mandi gak makan deh sampe novel abis. Tiap wiken agendanya adalah baca novel dan membusuk di kamar. Makan baru inget jam 10an. Mandi ga usah lah ya kan lagi ga diapelin. Nyapu ngepel kamar entar aja taun depan. Makanya keluar-keluar di kepala ada sarang laba-laba :) 

Oh how i misssss hari-hari pemalasan di duniaaa.. Kemewahan yang sulit didapat sekarang ini :p

Ups, jadi nyadar. Ini sudah pagi, anak dan suami sebentar lagi bangun. Sampe sini dulu dongengnya, besok(-besok) lanjut lagi! 

4 comments:

  1. AAAAHHH, aku pun kangen kuliyah, apalagi bagian pacaran sama Babap! muahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh jadi keliyan ini cinta berkembang di kampus toh,, hayo pasti suka bolos trus pacaran di pojokan kantin ya?? Hayoo hayoooo

      Delete
  2. duh langsung kebayang jaman kuliah gara2 postingan ini, terlalu indah u/ dilupakan klo kata lagu mah hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa kuliah seruuuu.. Saat hidup masih tanpa beban ya.. Halah :))

      Delete