Wednesday, January 8, 2014

rejeki

Ini sebenernya antara mau-ga mau gitu nulisnya.

Intinya sih, rejeki pasti ada. Pasti cukup. Kalo ga cukup? Ya tunggu aja. Dan minta, sama yang punya rejeki. Oia sama satu lagi, musti yakin kalo ada. Ini sih yang kadang agak-agak labil yaa.. Heu..

Kita (keyong dan istrinya) sudah beberapa kali pengalaman. Di saat terkritis pun, saat mentari pun malas bersinar (eleuh..), DIA selalu punya jalan buat ngasi kita rejeki. And of course, jalannya yang ga disangka-sangka.


Mulai dari keyong yang lupa ninggalin uang belanja dan musti bayar pesenan ikan, istrinya udah kemringet gali-gali tanah siapa tau ada duit kececer. Ngobok-ngobok celengan anaknya (hihihi). Bongkar-bongkar tas siapa tau ada yang keselip. Terus ada. Rasanya belum pernah sebahagia itu liat uang seratus-ribu :))

Atau di saat udah mau ambil cash dari cc (yang bunganya bikin kejedot) tiba-tiba masuk dana pensiun dari ex-kantornya keyong yang wah-lumayan-bangeett. Padahal kalo kita itung-itung sendiri jumlahnya ga sampe segitu.

Ada juga saat air mata menitik mau melepas kamera kesayangan.. Tiba-tiba teringat ada pigura teronggok berisi beberapa milyar rupiah (nol-nya nggelundung sebagian)

And many more.


Alhamdu? Lillaahh..


Yaa pokoknya jangan sedih, jangan putus asa, dan yang terpenting, mintanya jangan ke yang lain. Semua rejeki kan muaranya hanya satu.

Terimakasih Ya Allah..


ps. Jadi yang bener rejeki atau rezeki?

3 comments:

  1. Setujuuuu *peluk bumil*

    kalo ngomongin yang satu ini, kadang sering kita ngeluh begini begitu atau kita ngerasa dompet tetangga lebih hijau daripada dompet sendiri wkwkwkwwk. Padahal kita gak tau sebenernya "daleman" tetangga gimana ya kan?? hahahhaha

    Selama kita mau usaha, dan minta sama yang bener, insyaAllah dilancarkan semuanya. Amiiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hauhahahaha betooll itu betoolll bun :)) sudahlah biar para tetangga urus dalemannya masing2 yak wkwk

      Aamiinnnn.. Lantjar semuanyah!!

      Delete
  2. Kita (keyong dan istri)

    mungkin yang lebih bener adalah :

    Kami (keyong dan istri)


    hehehehee

    ReplyDelete