Tuesday, August 27, 2013

serabi gulung butterscotch

Serabi gulung ini adalah salah satu kenangan manis jaman ngantor. Di koperasi kantor ada yang jualan dan superr enak for me. Isinya macem2, ada pisang, keju, cokelat, original, tapi yang paling favorit dan jarang ada itu isi nangka. Dalemnya dikasi areh jadi lembab-basah-gurih gitu. Digulung pake daun pisang trus dilapisin plastik, sebijinya 2ribu aja. Enaaaakkk banget deh, nyokap pernah aku bawain juga bilang enak. Kadang kalo lagi sok gaya ga mau sarapan nasi, aku beli aja serabi ini 4-5 biji udah kenyang.



Beberapa bulan lalu, udah pernah nyoba bikin. Resepnya dari Sajian Sedap ini. Nah yang bikin rada gatot adalah, di bahannya tertulis telur tapi di cara pembuatan telurnya menghilang secara misterius. Gamang doong jadinya, pake telur ga sik ini?? Karena polos dan cupu, memutuskan ga pake telur. Dan tentu saja.. GAGAL TOTAL lah itu serabi :))) Tapi untungnya nyadar trus buru-buru nambahin telur jadi masih terselamatkan lah itu adonan.

Hasilnya enak, walopun tentu ga seenak yang di koperasi dulu. Tapi buat kangen-kangenan lumayan banget laahhh..

Nah kemaren malem entah karena abis mimpi ngantor lagi *uhuk* atau karena abis ngegosip sama temen kantor di whatsapp, tiba-tiba kerinduan pada sang serabi menggelora kembali. Jadi pagi-pagi udah nyambangi pasar buat beli santan dan nyari nangka. Akan tetapi, memang nyari nangka yang pulen-manis-melt in your mouth itu rada-rada susah. Adanya yang masih separo mentah, jadi masih kuning pucet gitu. Mana cocok ini buat serabi mah.

Sambil jalan pulang sambil mikir, diisi apaa yaa ini serabi.. Trus sekonyong-konyong (koder) inget resep saus butterscotch punya Aini yang dari zaman dahulu kala pengen nyobain. Lucu kali yaaa serabinya diisi saus butterscotch? Jadi fusion food gitu deh jawa dan bulai, hihihi.. Butterscotchnya juga ga bulai-bulai amat benernya karena dibikin dari gula jawa instead of brown sugar. Trus amatirnya kumat lagi jadi tekstur sausnya bukannya kental-encer tapi malah kental-padat dengan tekstur mirip odol :D Gapapalah yang penting rasanya enaaaakkk dan ternyata cocok dimakan jadi isiannya serabi :)




Kalo mau permukaan serabinya bercorak blentong-blentong gitu, yang rajin yaa ngolesin mentega ke pan, kalo aku ngolesnya cuman sekali di awal. Jadi yang bercorak indah cuman 3 biji pertama, sisanya mulus tanpa corak, jadi kurang "nyerabi". Tuh keliatan di piring belakang:



Happy serabi-ing!!

2 comments: