Thursday, August 22, 2013

mudik 2013

Sebenernya udah bikin post ini dengan versi cerita, tapi jadinya kok puanjang beneur. Ga usah yang baca, aku yang nulis aja bosen bacanya. Jadi supaya tetap ada cerita yang bisa diingat puluhan tahun ke depan dan supaya ga kepanjangan jadi ngelantur kemana-mana, here's our story

*) Mudik yang bahagia dan sejahtera diawali dengan 1 hal penting: light packing! Kalo bawaan berentotan dan segala mau dibawa, mata juga udah sepet ngeliatin. Nanti kalo baju kurang gimana? Beli lageeee... Kalo ada yang ketinggalan gimana? Percayalah, semakin banyak yang dibawa, semakin banyak yang ketinggalan. Makin dikit, ya makin ga ada yang ketinggalan :)

*) Both flights went well. Ga delay. Anak bayi tidur nyenyak, both ways. Uwyeeeeaaaaaaaaaa...

*) Bukan mudik namanya kalo tanpa drama GTM, yes? Meskipun berprinsip bahwa GTM kala mudik ga bole dibawa stres, sayang bener mudik setaun sekali musti stres?!! Tapi yah memang hati paling mretes kalo anak ga mau makan yah, apalagi aku kan drama kwin. Jadi ya sempet ada sedikit drama (sedikiiit banget kok, bener)

*) Menu teraneh anak bayi apa? Nasi+pear parut dan nasi+yoghurt milkuat. Well, what can i say? :)

*) Ga ada foto keluarga kecil bahagia di hari H lebaran. Dikarenakan beberapa faktor semacam baju ga metching (3 orang bajunya putih, tosca, khaki.. Ngg nampak kurang manis ya di foto) dan anak bayi kesumuken pake baju koko jadi krengki trus nyusu dan ngantuk. Zzzzzz...

*) Buat yang mau makan enak di Blitar, bisa dicoba : pecel Zarima depan Hotel Blitar Indah, Rujak Beni (lupa jalan apa, di Blitar nama jalan yang aku hapal cuman jalanan depan rumah :p), Dawet Serabi (ini banyak yang jual dimana-mana), Tahu Lontong (ini banyak juga dimana-mana. Kayaknya banyak daerah punya makanan khas tahu berkuah/berbumbu/berkecap ya, tapi tahu lontong blitar itu khas banget dan jelas paling enak :p). Itu yang sempet dicobain kemarin.

*) Yang juga super enak tapi ga sempet nyobain: Es Drop (ini di dunia cuma ada satu-satunya di Blitar dan huenaaaaaakkk, apalagi yang rasa kelapa muda), Roti Semir Orion (harus yang Orion, ga ada merk lain. Roti bulet yang isinya mentega sama gula, ga ada matinye dan tetep lebih enak dobanding roti-roti ala bakery modern masa kini *apasihh), Pecel Mbok Bari, Pecel Moerti, Nasi Ampok (yang diduga kuat bikin Raka ileran karena dulu ngidam ga berhasil wkwk..).

*) Raka sakit. Another common cold.

*) Malem terakhir sebelum balik ke Jakarta, nafasnya tersengal-sengal dan sesiangan ga bisa tidur. Padahal besoknya travel pagi ke Malang jadi malamnya harus cukup tidur. Akhirnya dibawa ke RS dengan harapan di nebul biar nangis kecapekan jadi bisa tidur pules. Kejam yah emaknya? Kita ga ngarep nemu dokter yang RUM or something, mau dikasi obat apa juga ga bakal aku kasi. Well yah, ternyata dokternya: amat sangat terangat mengecewakan! Kenapa?

*) Meriksa Raka less than a minute. Beneran. Cuman nempelin stetoskop di dada dan leher. Tok. Ga periksa suhu (jelas anget padahal), ga cek mulut, telinga, perut, anything. Lagi kebelet you, dok??

*) Abis meriksa yang super singkat, doi ngobrol di telepon dengan i-don't-care-who dan nanya obat apa yang dikasi dan dosisnya berapa. WTH?!!?!?!??! Sumpe loe dok? Kuliah nyontek juga gak dok?!?! Dokter normal aja ngasi obat bakal ga tak kasi, apalagi model beginian.

*) Pas lagi ngobrol soal nebul, dokter bilang "Batuknya ga berdahak kok, Bu"..Dan dua detik kemudian, anak bayi batuk dengan suara dahak yang sangat jelas. CRAP YOU, DOC!!! CRAPPP!!

*) Udah ah, kesian dokternya digunjingin muluk. Anw, jangan nyontek resep lagi yah Pak Dokter :)

*) Sebelum flight pulang sempetin kota-kota di Malang dan mampir ke Toko Oen. Kalo resto kayak begini emang yang dibeli suasana dan sejarahnya ya, karena menurutku rasa makanannya biasa aja. Trus pesen tutti fruti yang dateng es krim cokelat pulak :)
Overall mudik selalu menyenangkan buat kita. Tak sabar bertemu dengan mudik 2014 :)

No comments:

Post a Comment