Saturday, April 20, 2013

part of big family

Malem-malem begini kepengen nulis, tapi don't know what to tell. Mau posting resep baru juga kagak punya.. mau cerita anak juga lagi ga minat (doesn't mean that i am no longer your fans son, i am the biggest, always). Jadi gimana kalo aku cerita soal kehidupan di kantor aja? Ga menarik ya.. Hihi.. Biarin lah, blog sendiri ini suka-suka lah mau cerita apa. This will be looonggg and boorriiing, i warn you.

Mmmm mulei darimana?

Dari super awal aja ya, tes penerimaan.


Januari 2008, lupa tepatnya tanggal berapa, aku sidang akhir TA. Dari sekian banyak cerita kuliah, yang paling ga pengen diinget ini adalah soal TA. Short story, kurang bermutu lah TA ogut. Dulu kepinginnya cepet-cepet lulus aja jadi ngerjainnya ga sepenuh hati (logika aneh). Hanya berkat keajaiban Allah dan doa ortu aja lah, sidang TA bisa lulus.

Begitu lulus sidang, meskipun belum wisuda, bisa doong ngelamar ke perusahaan idaman. Karena sama dosen ditawarin kerjaan di rektorat, sambil nungguin ada lamaran yang dipanggil, aku kerja di rektorat. Oiyah, wisudanya bulan Maret, jadi kerja sambilannya 2 bulanan.

Di akhir Januari, ada tes masuk a*m.  Ini bukan satu-satunya lamaran kerja yang aku masukin waktu itu, tapi yang pertama sampe berujung panggilan tes ya ini. Tes pertama standar lah ya, psikotes. Tahap 1 masi gampang, yang cuman disuruh jawab-jawabin pertanyaan. Lolos. Masuk tahap kedua. Tahap tes yang paling kubenciiiiiii seumur hidup: KREPLIN (maap kalo salah tulis). Issshhhh bentjiiiii bener deh ama si kreplin. Susah sih enggak ya, orang cuman ngejumlahin angka-angka doang. Tapi buanyak dan njelimetnya itu.. Belum lagi kalo lagi pusing-pusingnya trus orang sebelah udah ngebalik kertas atau malah minta nambah!! Situ IQ nya 500 ya?? Bikin grogi aja!

Tapi alhamdulillah, bisa lolos. My one and only and i promise will be my last kreplin test.

Beberapa hari kemudian ada panggilan interview. Lokasinya masih di kampus juga. Jadi manajer dari jakarta yang dateng ke kampus. Udah ga inget sih ditanyainnya apa, tapi mostly bukan soal teknis (ada 1 doang deh kayaknya pertanyaan teknisnya). Sisanya lebih ngeliat, ni anak cocok ga sih sama culture a*m. Dan (again) alhamdulillah, dianggap cocok.

Selanjutnya medical check up dan interview final di jakarta. Dan akhirnya, resmi tanggal 1 April 2008, menyandang NRP 28272 (angka cantik, secantik yang punya - kriuk!!)

Intermezzo dikit, entah mejik entah ajaib, somehow aku percaya kalo kita dan kantor tempat kita bekerja tuh jodoh (in my case ya). Karena satu-satunya perusahaan yang nerima aku kerja, ya cuman di sini (well okey, i may be take it too much. Bilang aja emang kagak laku di tempat lain oneeenggg..). Case 1: nyariiissss banget keterima di oil company lokal. Ini pas udah kerja di a*m sih, cuman labil jadi nyoba ngelamar ke si oil ini. Gagal di interview direksi (last step!) dicurigai akibat saltum pake kemeja polkadot dan pake tas ransel tweety gonjreng. Jiper banget karena liat temen2 laen pake blazer dan tas cantik. Mental hancur bahkan sebelum masuk ruang interview. Case 2: perusaahan cat, rekomendasi temen kuliah. Dicurigai gagal karena kebanyakan bilang "i'm sorry" pas interview. Bahasa enggreis jek, apa kabar toefl yang udah jutaan tahun lampau? Daripada salah ngejawab, mending bilang i'm sorry kan di awal? Atau enggak? :D. Case 3: dari beribu-ribu lamaran yang dimasukkan via jobstreet or jobsdb or whatever, ga ada SATUPUN yang dipanggil. Segitu burukkah CV ku?

Then i guess, emang jodohku kerja di sini :)

Back to story,

Hari pertama kerja, bersama ketiga orang teman yang satu divisi, kita ikutan morning meeting. Etdaaahhh kayak tersesat di langit angkasa deh. Gimana kagak, bahasanya teknis buanget. Kita kan kuliahnya di indsutri ya, which is ga teknik-teknik banget lah. Industri kan selayaknya IPSnya teknik. Nah di morning meeting ini bahasannya, part apa yang lagi kritis, part apa yang telat dateng, rencana produksi blablabla, dengan sedikit istilah jepang dan betawi yang campur aduk. Oh my.. Pulang kampung aja apa kita?

Mana hari-hari pertama kan masi super cupuuuuu.. Baju seragam ukuran S aja jatuhnya masih kedodoran. Belum sempet ke penjahit kecilin baju. Apalagi waktu itu lagi kurus-kurusnya, 36 apa 37 gitu. Memelas deh pokoknya, hihihi. Jadi celana yang kepanjangan ditekuk, dan baju kegedean di pinggang. Kaki melepuh pake safety shoes. Muke cupu tu the max ga pake bedak (kan belum gajian kakakkk..). Ya gitu deh pokoknya :)

Beberapa hari kemudian, datenglah surat sakti dari si bos. Kita bertiga, mau dibagi ke tiga lokasi Plant yang berbeda. Sunter, Pegangsaan, Cibitung. Semua komat-kamit berdoa supaya dapat Sunter. karena dua medan yang lain belum menguasai bok, mana jauh lagi dari kos-kosan, terutama Cibitung. Dan begitu surat sakti dibuka.. Alhamdulillah: Sunter :)

Sepenuhnya percaya ini bukan kebetulan, karena beberapa hari setelahnya, di sini bertemu dengan seorang lelaki yang saat ini lagi ngelonin anak bayiku. Cobak kalo aku dapet Pegangsaan atau Cibitung, intensitas pedekatenya pasti beda toh? Hehehe.

Waktu itu keyong juga masi cupuuu.. Dan tambah cupu lagi karena doi malah terus punya pacar di luar kota. Gimana seh ini, calon istri teladan di depan mata, malah macarin gadis luar kota. Cupu!! Untung ga lama-lama ya kamu cupunya yong :*

Masa-masa OJT 6 bulan kita laluin dengan status magabut. Yaabisss kerjaan anak baru ngapain sik? Morning meeting sampe jam 8, trus ngegosip sampe jam 9, kerjain project bentar, makan siang sampe jam 2, bikin laporan project, trus pulang. Kadang kalo lagi bosen, dengan alesan menimba ilmu kita maen ke Pegangsaan atau Cibitung, sambil nyicip catering di sana dan bobo-bobo siang pas perjalanan pulang. Magabut gelaaaaaa.. Hahahahah.

Tapi bener loh, masa OJT ini menempa banget. Dulu awal masuk sini mah jiper bangeeeett mau turun ke line (area produksi). Ratusan operator itu yah, begitu ada cewek lewat.. Wuiiiihhh disuitin sampe radius 5km aja bisa denger. Jiper dong akuuu.. Mental tempe begini. Tapi pas ngerjain project, mau ga mau musti nongkrongin line tiap hari. Kalo enggak bisa terancam ga lulus OJT. Jadi lama-lama kebal, dan berbalik aku yang nyuitin para operator. Oke, that was a lie :D.

Ada yang lucu pas OJT ini. Temen barengan OJT ditanyain sama temennya yang sesama OJT juga, tapi di bagian Marketing. "Nomer fax lu berapa? Mau kirim dokumen nih". Trus temenku jawab "Boro-boro fax, meja aja kita ga punya!" :DDD

Emang kita ga punya meja sendiri, apalagi PC atau extension. Jadi menempellah kita bergantian ke komputer-komputer yang lagi nganggur, yang lagi ditinggal pemiliknya meeting atau jajan. Beda banget sama kondisi OJT di office yang walopun ga semua dikasi laptop, tapi paling enggak punya meja sendiri, ga nomaden kayak kita.

Selepas OJT, setelah staffing 4 bulanan, aku dipindah ke Plant Pegangsaan. Di sini tempaan mental maksimal, soalnya seksi yang aku pegang seeuuriing bener ada masalah. Mana pertama kalinya punya team member. Aku ini kan bukan tipikal leader banget yah. Paling ga bisa suruh mimpin orang or so on (jaman dulu parah, sekarang udah mayan mending. But i still prefer not, makanya lebih suka ada di struktur staffing atau spesialis). Jadi ya klop lah, seksi banyak masalah dengan pemimpin yang bermasalah.. Dhuaaaarrrrr!! Puncaknya, pernah bikin stop line setengah jam. Tekanan mentalll!! Termewek lah pokoknya. Soalnya di a*m itu ya, 1 motor jadi dalam hitungan detik (no wonder jakarta macyet yaaaa.. Motor dimana-mana :p ya maklum lah sob, kita juga butuh makan, hikikikikk..). Jadi kalo sampe stop line setengah jam aja kan udah lumayan ituuuhhh..

*sampe disini udah capek nulis, semoga mood ga ilang untuk nulis lanjutannya*

7 comments:

  1. Hahaha ak terhibur dengan ceritamu sob!

    Emang, masa2 awal kerja tercupu banget yah? Bisa ketawa ketiwi deh gue pas liat foto jaman baheula awal kerja. Ah udah ah.. *ngikik ama foto sendiri* :p

    Eh kita satu benang merah! ketemu jodoh dikantor
    Hauhahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku masuk grup ketemu jodoh di kantor juga gak ya, belum SAH sih emang :D, Mohon doanya ya bubun-bubun :D

      Delete
    2. wihiiyyy.. hidup pasangan jodoh sekantor!! wkwkwk..

      Delete
  2. aku awal2 magang dulu langsung bisa deh nglamar kerja di tempat potokopian...hehehehe

    ReplyDelete
  3. Ahahaha.. ning.. koq beda banget yak sama aku..
    masa OJT itu adalah masa termehek bangeeeet. mana ada itu magabut -_-"
    paling parah kalo disuruh ngerjain sesuatu yang kita kagak tau operasionalnya *modal teori doang pas jaman kuliah itu mana bisa 'jek? :D

    tapi semua menyenangkan yah kakaaaaaak ^.^

    ReplyDelete
  4. wkwkwkw..ini ceritanya beneran bisa bikin aku nginget2 jaman dahulu kala
    cupu2nyahari pertama masuk, clingak clinguk blm dpt kerjaan :))

    ReplyDelete