Wednesday, March 27, 2013

ruasdito ala toge

Kali ini mau bagi-bagi ilmu gratis yang didapetnya secara gratis jugak :))

Jadi ceritanya hari ini ada seminar dalam rangka penutupan bulan K3 di kantor. Acaranya ada seminar yang diisi sama @doyogh dan @sigoloktoge. Syapa mereka berdua? Ih ga gaul gitu loch kalo ga tauu.. Hihi.. Gugling sana cari tau yaa.. Yang pasti ilmunya buat emak2 labil kayak gini mah cocok bener.



Sharing ilmunya pak toge dulu ya. Topiknya jelas hot: Anak Patuh Idaman Orang Tua. Widiihh syapa yang ga mau tuh coba? Anak patuh idaman setiap ortu bukan? Eh aku sih enggak doong.. Jadi begini ceritanya:

Sesi dibuka dengan pertanyaan paling menohok: kita sebagai orang tua, mau jadi FASPEL (fasilitas pelindung) atau FASBEL (fasilitas belajar)??

Faspel artinya kita bakal ngejagain dan ngelindungin anak kita. Tapi tentu dong, ga bisa 100%. Ada kalanya musti kita tinggal buat pipis, buat makan, atau buat kerja. Nah jadi gimana dong? Kita perlu orang lain yang membantu kita jagain si anak. Etapi kan si orang lain ini juga punya kepentingan pribadi yang membuat dia ga bisa jagain anak kita 100% kan? Jadi perlu tambahan orang lagi nih? Trus trus kalo anaknya udah makin gede, maen makin jauh, udah sekolah dan bergaul, nambah lagi dong orang yang kita perlukan untuk jagain si anak? Repot ga tuh? :)

Jadi faspel, berarti juga kita jadi bemper buat anak. Anak ga boleh kena masalah.. Anak ga boleh berbuat salah.. Anak ga boleh celaka.. Kan kita pelindungnya, jadi kita aja yang sakit, yang repot, yang nyelesaiin masalah anak. Penyok?? Ya jelaasss.. Namanya juga bemper :))

Jadi faspel berarti juga anak patuh sama kita, nurut aja deh sama keputusan ortu, kan kita bemper bookk.. Yang buat keputusan, yang nanggung resiko, anak mah tinggal terima enaknya aja. Akibatnya? Silakan dibayangkan sendiri.

Kalo jadi fasbel, beda lagi. Anak belajar dari kita. Kita jadi teladan anak. Teladan dalam hal apa? Ya cem macem, yang jelas positive attitude lah. Cara belajarnya gimana? MENIRU. Ga ada cerita anak belajar konsep. Belajar prosedur. Belajar SOP. Mereka meniru perilaku kita. Emang ada yang ngajarin anaknya jalan pake SOP? Yang ngajarin anaknya salim tangan pake flow process? Enggak kaann.. Anak mah mesin fotokopi tercanggih mak.

Nah karena namanya juga belajar yak, wajar dong ada salah dan kurangnya. Kalo yang langsung canggih mah namanya einstein yak. Pas ada salah dan kurangnya inilah kita jadi konsultan buat mereka, tapi tetep mereka yang take control/ambil keputusan.

Prinsip belajar pada anak: buatlah jadi enak. Karena buat anak, yang ga enak ga akan ditiru. Ya ngapain cobak kaann? Mending mereka pilih yang enak2. Ini yang sering miskomunikasi dengan ortu karena ortu prinsipnya: perlu dan ga perlu. Kalo anak: enak dan ga enak. Enak dikerjain, ga enak ditinggalin. Ga nyambung kannn?? Makanya kalo bikin teladan kayak iklan tipi,  menarik untuk anak. Kalo ngiklanin teladan kayak gini "makan doong ntar kamu sakit loh" atau "mandi buruan, ntar keburu masuk angin" ya enggak laku kakakkk.. Iklanin enaknya aja "bunda baru mandi nih, enak seger bisa maen air, kakak mandi ya" gitu :) Ini contohnya aku karang sendiri sik, hihi. Tapi kurang lebih kayak gitu. Bikin lah supaya perilaku itu menarik dan terlihat enak buat mereka.

Kunci lainnya jelas: konsisten. Kalo mencla mencle ya dadah babay ajah. Anak itu pinter loohh, mereka cepet belajar dari sesuatu hal yang rutin atau konsisten. Tadi pak toge kasi contoh, semisal ada games komputer baru nih. Dikasi buat dimainin ke ortu sama anak. Sama2 baru maen pertama kali. Siapa yang lebih cepet bisa? Si anak. Kenapa? Karena si anak langsung praktek, pencet sana sini. Dari situ dia belajar. Kalo pencet ini jadinya apa, kalo pencet itu jadinya gimana. Dan komputer kan diprogram untuk konsisten, sehingga anak cepet belajarnya. Si ortu gimana? Baca panduan dulu, baca aturan maen dulu.. Mending kalo bahasa enggris, kalo huruf kanji?? :))

Soal kurikulum belajar anak-ortu juga dikasi tau. Bukaaannn.. bukan kurikulum luar negeri yang canggih melintir mak. Kurikulum bikinan Menteri Pendidikan Nasional yang pertama: Ki Hajar Dewantara. Isshh aseli loh tadi ditanya pak toge Mendiknas pertama siapa aku lupa. Hihi pelajaran esde paaakkk.. Tau dong kan kurikulumnya: ing ngarsa sung tuladha, ing madya mangun karsa, tut wuri handayani (brb gugling artinya :p). Jadi ortu sebagai fasbel itu harus bisa kasi teladan, jadi teman, dan jadi penyemangat. Gampang gak? Errrr.. ngomongnya doang sih iya :)

Dari sini trus pak toge lanjut ke ruasdito: rute asuh didik ala toge. Tujuan akhirnya adalah supaya anak jadi pribadi yang dewasa: bisa berjuang dan mengambil keputusan yang rasional. Caranya gimana? Ajari dulu anak tentang kecewa. Once anak udah paham tentang kecewa, anak bisa milih, berjuang, dan ambil keputusan. Aahhh indah banget ini sihh.. Dan kalo bisa pelajaran kecewa udah lulus sebelum umur 3taun ya buibu, biar lebih gampang ajarinnya. Kalo yang udah lewat ya berarti butuh effort lebih *pukpuk*

Tandanya udah lulus belajar kecewa apa sih? Dari ekspresi kekecewaannya. Kalo ekspresinya: tidak membahayakan diri sendiri, tidak membahayakan orang lain, atau tidak merusak (apapun) berarti SELAMAAATTTT.. Anak anda sudah sakses belajar kecewa :) Kalau belum ya musti konsisten ngajarinnya.

Trus kalo anaknya lagi mengekspresikan rasa kecewanya gimana dong ngadepinnya? Ngamuk.. nangis.. jedotin kepala.. mukul2.. Kuncinya adalah: biarkan dan amankan. Biarkan dalam arti, ga usah ditenangin, dipeluk, diciumcium. Karena letupan emosi itu sekitar 3 menitan aja kok mak. Kalo lebih, sampe sejam dua jam nangis? Ah itu sih strategi :) baca ya di monaratuliu.com ada penjelasannya soal emosi vs strategi. Amankan, artinya ya jaga jangan sampe anak nyakitin diri sendiri, orang lain, atau ngerusak barang. Mirip penanganan tantrum lah. Ga perlu diomelin nih? Dinasehatin? Walahh.. orang kalo lagi emosi tuh ga bisa diajak ngomong kalik.. Jadi percuma dikasi tau pas emosi gitu mah. Aku aja sering gitu *pukpuk keyong* :p

Tadi juga pak toge nyampein sekilas tentang pilihan enak vs enak atau ga enak vs ga enak, dagang dan suap, anak benefit vs anak resiko, yang emang ga ditulis di sini soalnya udah sering dibahas kan tuh dimana-mana *ngeles sik ini, bilang aja emang lupa :p abisan banyak bener ilmunya kakaaakkk..

Ternyata memang jadi orang tua ga semudah ngebrojolin sama nyusuin doang kan yaa? Mental kudu siap ini mentaalll.. Udah dulu deh ya, mau ngelonin anak kecut berpipi bundar duluuuu.. Selamat belajar dan praktek ilmu seminarnya :))

3 comments:

  1. di temlen gue emang ketinggalan si ruasdito ning, klo yang lain kayak ga enak vs ga enak, dagang dan suap, anak benefit vs anak resiko, dah pernah baca, tapi ya bahasanya sulit dicerna ama otak gue yg pas2an gini.


    aaaww i envy you maak, pgn deh punya orang HRD macam dirimuhh, *sodorin twitter ke HRD*

    ReplyDelete
  2. awwwhh boleh rekrut diriku mak.. tapi kerja dari rumah aja boleh gak? ngihihihihi

    ReplyDelete
  3. Sepupuku baru aja ngundang pak Toge buat observasi anak, ama anak temen2nya...
    Emang teori2nya out of the box tapi bener juga yaaaa...

    ReplyDelete