Friday, March 8, 2013

ASI jadi darah, mitos atau fakta?

Yeah, penelitian ini udah lamaaa banget pengen dilakuin, but as always, suka ribet sendiri jadi gak jadi-jadi :)

Latar belakangnya:
*) dapet cerita dari seorang bapak temen kantor. Alkisah kan istrinya nyimpen ASIP berbotol-botol di freezer. Trus entah gimana (lupa) freezernya kecabut pas mudik. Dan pas balik lagi SEMUA jadi darah, ASIPnya. SEMUA. Bener-bener merah bak darah.
*) berbekal cerita emezing di atas besoknya cerita menggelora doong di ruang laktasi. Eh gak ada yang percaya.
*) weits, dari sini jiwa ilmuwan udah memberontak pengen ngebuktiin langsung (maybe Einstein is my grand-grandfather? Mendadak jenius gini soalnya). Apakah (a) si bapak-bapak pencerita ngibul? Ataukah (b) ibu-ibu laktasi perlu dapet bukti otentik supaya percaya?



Berbekal tujuan mulia di atas, yak mari penelitian ini kita gulirkan!

GONGGG!!

First thing, tidak ada ASI bagus yang disia-siakan disini. Tenang dulu para pejuang ASI, yang aku pake disini ASIP dari freezer yang udah 3 hari di kulkas. Udah ga layak minum toh? Kenapa kok bisa sampe 3 hari? Kerana udah nurunin dari semalem buat si bocah, eh bocahnya demam tinggi jadi nempeeelll terus sama emak ga mau turun. Gimana dong nasib ASI di kulkas? Ya bungkus aja buat jadi objek penelitian :))

Dimulai sejak tanggal 10 Februari 2013, penelitian dimulai. ASIP 150ml dalam botol kaca.

Hari pertama, belum nampak perubahan berarti.

Hari kedua, masi sama.



Hari ketiga, mulai nampak pemisahan lapisan bawah, jadi yang semula dua sekarang jadi tiga lapis.



Hari keempat, still same view.



Hari kelima, jujur, mulai mengharap akan muncul semburat-semburat darah. Come on, mustinya udah mulai seru di sini. Tapi ga muncul apa-apa gitu. Zzzzz.. Mulai males poto-poto.

Hari selanjutnya masi sama. Masi ga dipoto juga, lha wong sami mawon. Lagian kalo pagi-pagi jadi chef superrr sibuk di dapur, mana sempet poto pula? *ilmuwan males

Atas nama itikad baik dan jiwa penemu, hari kesepuluh poto lagi. Masih, masih sama kok. Tiga lapisan tanpa semburat darah yang dinanti-nanti.



Hari-hari selanjutnya, udah bisa ditebak, tambah males poto. Manaaa manaaa darahnyaaa???

Semakin dinanti semakin ga ada. Mata udah sepet juga ngeliat objek penelitian. Berjanji kalo sampe 2 minggu gini-gini aja penelitian musti dihentikan. Digantung gini kan kagak enak bok, kalo muncul darah ya buruan, kalo enggak ya cepetan bilang *ini apa sih jadi ngigo sendiri

Dan akhirnya, resmi tanggal 24 Februari 2013, 14 hari setelah penelitian diluncurkan, ASIP nya tak buang :)) Dengan penampakan akhir sebagai berikut:






GONGGGG!!

Penelitian resmi dinyatakan: SE-LE-SAI

Hadirin dipersilakan tepok tangan.

Kesimpulannya: ASI jadi darah itu MITOS. Dibuktikan dan diabadikan dengan mata kepala sendiri oleh bunda kece Nanieng Rahmawati. Tidak menerima sanggahan, masukan, dan makian. Ga percaya silakan buktikan sendiri.

Well yah, ada beberapa faktor yang bisa jadi mempengaruhi hasil penelitian ini:
*) yang dipake adalah ASIP beku yang udah cair. Ga tau deh ngaruh ga ke struktur molekul (haisshh) pembentuk ASI dan perubahan yang terjadi di dalamnya. Di kuliahku dulu sih ga diajarin sik beginian, wkwkwk.
*) suhu mungkin berpengaruh. Mungkin yaa. Ini kan ditaruhnya di dapur, suhu ruang. Yaa anget-anget dikit lah deket kompor. Katanya kalo dijemur di sinar matahari beneran bisa jadi darah. Tapi entah ya, aku sih udah ga percaya :))

Demikian laporan penelitian ini saya akhiri. Sekian dan terima pentungan buat nabok bapak-bapak tukang ngibul :'D

19 comments:

  1. kalo aku mah dari dulu gak percaya sama hal tsb.
    *soalnya udah pernah ada yang nanya di KE, wuakakakak..

    emang kudu jeli yaa misahin mana yang bener2 ilmu, ato yang hanya sekedar mitos ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi abisan yang cerita meyakinkan banget fiitt.. Mana aku kan anaknya polos jadi percaya aja :D

      Delete
  2. iya waktu itu asiku juga sampai berhari-hari gak berubah jadi darah sama kayak punya dirimu jadinya :D ternyata cuma mitos yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bangeetttt.. Udah ngarep banget padahal tuh jadi darah beneran heheu

      Delete
    2. Eh maap moms aq jg agak sangsi kl asi bs jd darah..tp anehnya knp ya valve pompa asiku pernah nyuci g bersih ad bercak wrna pink gt.trs baju anak jg pernah kena bekas dy nenen belepotan bbrp hr kmdn stlh dcuci wrnanya jd agak pink gt bekasnya

      Delete
    3. Eh maap moms aq jg agak sangsi kl asi bs jd darah..tp anehnya knp ya valve pompa asiku pernah nyuci g bersih ad bercak wrna pink gt.trs baju anak jg pernah kena bekas dy nenen belepotan bbrp hr kmdn stlh dcuci wrnanya jd agak pink gt bekasnya

      Delete
  3. hahahaha,,,iseng amat siy sampe dicoba2 sgala...

    ReplyDelete
  4. Salam kenal mba ningnung...
    ahahahahi, sumpah tulisan ini aku banget tapi lebih parah, aku sebulan dong yaa penelitiannya (macam menulis skripsi aja penelitian). HASILnya adalah tumbuh jamur di dalam botolnya,jijaay abeees

    ReplyDelete
    Replies
    1. yampuunn.. sebulaannn.. hahaha.. jijay bajay yak :) kalo aku kemaren belum jamuran cuman baunya.. ewhh..

      Delete
  5. http://id.wikipedia.org/wiki/Air_susu_ibu

    Coba jemur dibawah matahari!!!

    ReplyDelete
  6. Itu yg di wikipedia masih belum diclosed, alias masih harus disunting, karena tidak ada bukti ilmiahnya. Wikipedia hanya bisa dipercaya kalau sudah diclosed oleh Wikipedianya dan sudah dilampirkan bukti2 ilmiah pendukung. Coba dibaca baik2 sebelum dijadikan dasar.
    Sesuai prinsip ilmiah, semua klaim harus dibuktikan secara kongkret dan tangible dan sebaiknya didukung oleh aegumentasi ilmiahnya juga. Kalau masih 'katanya' atau harus disunting lebih jauh, masih harus diselidiki lebih lanjut

    ReplyDelete
  7. Mau ikutan nimbrung. Krn kejadiannya baru kemaren malem. ASI diperah tanggal 15 Feb. Gak dimasukin freezer krn mau langsung dikasihin besokannya. 16 Feb malem setelah diangetin dikasihin lah. Ternyata ada sisa sedikit dan ditaro di dapur. Sebelah kompor, tapi kayaknya gak dipake jg kompornya. Taunya warnanya udah berubah jd agak merah. Aselik. Aku dan suami ampe bengong liatnya. Dan bingung jg knapa bs berubah gitu. Krn sebelumnya kalo ada ASI sisa gak pernah berubah gitu warnanya. Jd bertanya2 knapa bisa berubah warna terus googling dan nemu blog ini... Sayang ga sempet dipoto krn udh ketakutan duluan dan ahirnya dibuang :D

    ReplyDelete
  8. jeng jeng aq mau tanya nih, asi dalam tubuh seorang ibu itu terbentuk dari apa yah?

    ReplyDelete
  9. Sampai saat ini aku masih percaya kalo ASI itu terbuat dari darah setelah membaca ini enggak sama sekali ....

    ReplyDelete
  10. halo, salam kenal. Saya mau cerita pengalaman yang terjadi pada diri saya seminggu ini, mudah-mudahan ada yang bisa bantu menjelaskan.

    Anak pertama saya baru berusia 14 bulan dan saya sekarang sedang mengandung 2 bulan. Anak saya sudah tidak menyusui langsung dari saya sejak 7 bulan (trauma karena saat dia menggigit puting saya berteriak) tapi anak saya masih full asi perah.
    Semenjak hamil, Ibu dan mertua saya sangat melarang saya memerah asi, tapi saya tetap memerah walau ngumpet2 karena saya sudah konsultasi ke dokter kandungan juga googling hamil dan menyusui itu tidak apa2.

    Tapi sudah 2x ini saya memerah dikantor dan sepulang dari kantor karena kelelahan lupa memasukkan asip kekulkas, saat dilihat dibagian bawah botol mengendap darah, tidak banyak, tapi cukup membuat saya kaget dan bingung "kok bisa?!", karena takut asipnya saya buang.

    Sekarang saya bingung harus bagaimana? apakah saya harus berhenti memerah? saat ini saya hanya memerah 1x sehari ketika sudah terasa penuh saja dan hasilnya jadinya hanya dapat 1 botol/ hari. Stok di freezer makin hari makin berkurang.

    ReplyDelete
  11. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  12. ASI ITU BISA JADI DARAH KALAU DIJEMUR DITERIK MATAHARI. KLAU GK DIJEMUR YA GAK AKAN JADI DARAH. SEMOGA BERMANFAAT JAWABAN INI

    ReplyDelete
  13. Kalo saya jadi darah walau tidak di jemur matahari. Ceritanya saya pompa asi. Dan saya kelupaan utk cuci karena mmng saya mompa agar pydr gk bengkak aja. Saya directbf, dan saya kaget pompa berubah merah darah

    ReplyDelete