Monday, February 25, 2013

Markas Sehat

Kehidupan masi gonjang-ganjing karena batpil Raka udah 2minggu ga sembuh2. Idung masi meler dan batuk walopun ga parah tapikok ga ilang2. Yes i know ini common cold, tapi biasanya seminggu udah sembuh. Ini betah amat yak.

Seminggu sebelumnya, setelah 6hari batpil tiba2 ada bonus demam. Yangti yangkungnya udah heboh suru bawa ke dokter. Yasudah, biar efisien dan irit bensin (heheu) kita ke RSIA deket rumah aja. Sapa tau ada dokter kece nan RUM di sana. Sesampenya di sana, cerita kalo Raka udah batuk pilek seminggu dan dibalas dengan tatapan: ini-emak-bego-apa-telmi-udah-seminggu-baru-diperiksain



Dokternya lebih mirip mantri kalo kata keyong. Dan nampaknya Raka udah feeling karena baru liat aja udah nangis kejer. Abis periksa trus pak dokternya memberikan pertanyaan yang bikin aku nyari2 kakinya keyong buat tak injek: "bisa minum puyer ga?"

Bah, dari sini aja udah pengen minggat dari ruangan dokter. Karena aku jawab enggak, sama doi malah diresepin kind of sirup pemanis jadi minum puyernya pake ini sirup. Doohhh udah males banget mau ngeyel juga. Dikasi juga antibiotik karena batpilnya udah seminggu katanya. Aku iyain aja lah biar cepet. Wasting time banget udah nunggu lama dapetnya begini. Sama doi disuruh nebul juga, which is dengan polosnya aku iyain. Ternyata nebul cuman perlu kalo ada indikasi asma! Aahhh.. Mana bayinya nangis sampe serak selama nebul. Maaf ya nak *pukpuk idung bayi*. Untung yang disuruhnya 3x cuman sekali dijalanin.

Berbekal pengalaman ga ngenakin, ya sudah lah kita kembali ke standar aja. KMC. Tapi hari minggu kemarin telp ke sana DSA udah full. Trus jadi kepengen nyobain Markas Sehat. Udah pada tau lah ya kesohorannya. Temen di kantor juga pada rekomen ke sini. InsyaAllah ga over treatment. Karena ga ada jadwal DSA di hari minggu, kita daftar ke dokter umum, dokter Windhi.

Ternyata dokternya masih muda sekali. Tapi bok, tazam dan galak. Hahaha. Like it. Cocok lah buat yang labil kayak kita. Mustinya ngajak yangti yangkung juga ke sini.

Pertanyaan budok pertama adalah: udah sekolah belum? Belum lah dok, masih diuyel2 di rumah doang ini. Pertanyaan lanjutan: ada yang ngerokok ga di rumah? DOENGGG. Ada dok. *trus keyong melipir mau kabur*. Yang ngerokok tidur sekamar sama anaknya ga? I..i..iyaaa.. dok *keyong di sini langsung melatih jurus melenyapkan diri*

Loh, loh, apa hubungannya?

Jadi, batuk pilek, or also known as common cold, itu ada ceritanya. Dan ini berlaku buat siapa aja.

3 hari pertama: demam, meler (bening), nafsu makan turun, sakit kepala
hari 3-5: demam turun, ingus mulai ijo kentel, muncul batuk, nafsu makan mulai membaik, anak ceria
hari 5-7: meler berkurang/hilang, nafsu makan bagus, batuk biasanya masih ada

Jadi harusnya seminggu udah sembuh. Tapiii.. Bisa jadi si common cold ini menetap lebih lama, 2 mingguan atau bahkan sampe sebulan, jika:

1. Ada alergi atau asma. Kemungkinan Raka di poin ini kecil, karena dari ortu ga ada keturunan, dan dari gejala batpilnya juga ga ada indikasi asma
2. Polutan. Bisa debu, asap rokok, polusi, anything. Ini menyebabkan delayed recovery alias penyembuhannya lama. No wonder kalo pekerja tambang atau tukang parkir common coldnya bisa sampe sebulan. Lha wong terpapar polutan terus. Untuk kasus Raka, kemungkinan juga polutan ini sebabnya *sambil ngelindes keyong pake setrikaan*

Di cek paru oke, telinga oke, nafas oke.

Trus ditanya lagi: ibu udah tau belum tanda kegawatdaruratan batuk pilek? Belum dok (sambil muke rata. Saya yang tau tanda kegawatdaruratan jatuh dok, soalnya ini bayi sering jatuh. Ga dijawab gini sih, ngebatin doang. Dokternya galak aku jadi speechless)

Trus diajarin dong tanda kegawatdaruratan batpil:

1. Liat perut anak saat bernafas. Kalo tarikan/naik turunnya perut lembut dan ga maksa, aman. Kalo asma tarikannya kenceng.
2. Itung nafas. Sesak nafas adalah kalau lebih dari 40x per menit. Raka kemarin 22x. Ga usah pake megang nadi kok itungnya, liat aja itungan naik turun perutnya.
3. Leher. Sesak nafas kalo tiap nafas lehernya kayak tercekat gitu, ketarik kenceng. Kalo leher normal, aman.
4. Hidung. Waspada kalo ngos2an dan kembang kempis. Kalo enggak? Aman.
Untuk nebul gimana? Nah ini juga yang tertohok. Kalo nebulnya pake obat (errr forgot the name. Sanbutol/sunbatol/whatev) ini memang buat kebaikan si anak, dan jika nafasnya bunyi ngik-ngik. Kalo enggak? Ya cuman buat ngelegain ibunya doang! Biar seneng ibunya liat idung anaknya diuap, ada yang masuk. Anaknya mah kagak ngaruh. Okeh dok, you win, kena banget ini buat saya *sambil terngiang tangisan bayi pas di nebul*

Sekalian dibahas juga BB Raka. Kenapa kok ini BB nya ga bagus ya dok? Butuh suplemen macem curcuma ga? Seperti yang sudah diperkirakan, jawabannya adalah: enggak ngaruh. Ngaruh ke kantong pabriknya doang.

Jadi mari kita evaluasi makanannnya dulu. Yang pertama, frekwensi. Tiga kali makan berat, dua kali cemilan. Sip, udah pas kata budok. Kedua, kualitas. Raka udah makan apa aja boleh, sayur protein karbo buah. Ini juga sip. Yang ketiga yang masih pe-er: kuantitas. Idealnya, sekurang2nya, porsi sekali makan adalah sepertiga porsi dewasa..Naini. Kalo lagi lahap sih bisa. Lhah kalo lagi GTM, melepeh, dan menangkis? Jelas ini pe-er ibunya.

Bisa juga kemungkinan Raka defisiensi besi. Tapi musti di screening dulu dong buat mastiin. Kalo memang positif di sini, diterapi suplemen zat besi, maka BB pun akan naik pesat. Jadi musti dipastiin dulu.

Hosshhh jadi banyak pe-er ya dari budok: (i) stop paparan polutan ke anak >> silakan ditafsirkan sendiri buat yg malem2 suka baca blog ini (ii) naikin kuantitas makanan (iii) screening zat besi

Bundanya agak linglung karena banyak pe-er, jadinya keluar ruangan budok langsung nyelonong mau masuk mobil. Untuk suami inget manggil2 "Bun..bun.. bayar dulu.."

OIYAA..YAA.. BAYARR!! Hauhahahahahah

Di penghujung sesi budok nanya: ikut milis sehat ga bu? Dijawab gelengan lunglai. Kata budok suru ikutan, biar mengurangi jumlah visit ke dokter. Kata2 mutiaranya kemarin: daripada ibu antri disini, mending ibu di rumah ngajarin anaknya makan.

OMG, i love this doctor. And this place even more.

Apakah ini akhir dari era KMC-ers?

16 comments:

  1. welcome to the club. aku pecinta dokter2 markas sehat. gw jadi ga punya DSA lho. Kay bisa sama siapa aja dokter yang ada disana. karena yakin semua dokter seilmu seperguruan.

    gw dong dimarahin maak kalau ke dokter. tapi bener ngaruh bet ikut milis ini. jadi pinteran dikit dan ga panikan. hihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoihh, emang ngerasa safe kalo periksa ke sana siapapun dokternya. Gw masi belom ikut milis shin, inbox email udah penuuhh pun ama resep2 bayik, gimana mau ditambahin lagi.. hheu

      Delete
  2. Oalah naniiiiing... linglung bikin kau lupa ama mbak2 kasir.. hahahaha kocak euyyy :))

    Busetttt, klo dokter umum aja udah begitu, gimana dsa nya? galak banget pasti. Gapapa, galak demi kebaikan. GWS Raka, semoga batpilnya gak balik lagi yaa.. *peluk2 dari alel* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasi bubuunn :*

      macam newbie labil bgini mah emang harus ketemu yg galak re, kalo menye2 tambah labil awak :))

      Delete
  3. yaoloooo pengenn bgt ksnoo tpi apa dayaaa jauh cin, nah dokter2 galak gini kek nya cocok bgt ma gw yg labil... markas sehat pindah ke kelapa gading dunk

    ReplyDelete
    Replies
    1. deket mak kalo ga macet wkwk. dulu pas masi di gading kalo ke kmc sabtu pagi 40menit aja kookk (baca: jalanan lancar)

      btw gadingnya dimana? gw dl di MOI

      Delete
  4. cepet sembuh ya Raka...
    kalo di keluarga suamiku ada riwayat asma,,,tapi suamiku nggak asma...

    ReplyDelete
  5. cepet sembuh rakaaa :*
    aku pun berpindah haluan ke markas sehat sekarang ning hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh iya kah mi?? sayang ga ada obgyn ya di sana *bakmauhamilaja

      Delete
  6. @all apa kita kopdar di markas sehat aja nih kapan2? haha

    ReplyDelete
  7. gimana sekarang keadaan dd rakanya say udah sehat kan ^____^

    ReplyDelete
  8. hai,mau nanya nih,sebagai KMCers juga,gmn venue eh kondisi ruang praktek dokter di markas,klo di KMC kan banyak gambar2 binatang yg buat anak seneng

    udah lama pengen coba imunisasi di markas sehat,dr baca2 di gugel dokter2 di sana bisa buat hati orang tuanya tentrem,lah buat anaknya gmn?kids friendly juga?

    aduh,sorry ya jd panjang nanyanya

    matur nuwun

    ReplyDelete
  9. Di markas jelas lah ga seheboh dan semenarik KMC, di sana tempatnya rumah gitu kok. Tapi ada ruang bermainnya dan ada mainannya juga yang macam perosotan plastik gitu. Kalo ga salah ada semacem trampolin juga kok, tapi ga nyoba sik :))

    ReplyDelete
  10. Ninggalin jejak ya... saya baru mau Coba ke markaz sehat. Jadi Makin pingin ke sana Setelah Baca artikel ini.

    Salam kenal

    ReplyDelete