Saturday, January 26, 2013

Pindahan!

Alhamdulillah, rampung juga masa-masa sebagai kontraktor, dan berganti menjadi masa: kreditor. Wkwkwkwk. Bener ga tuh istilahnya buat orang yang ambil kredit?

Anw, tanggal 21 Januari kemarin, keluarga kecil bahagia ini akhirnya menempati rumah baru. Ihiiyyy.. Makan-makannya mana?? *sodorin cicilan KPR* *tabok pake pompa air*

Rasanya, yaaa gimana gitu deh. Seneng-seneng agak mules sedikit. Mulesnya karena selamat tinggal perjalanan 5 menit doang ke kantor. Selamat tinggal bangun kesiangan. Selamat tinggal bisa ngabur pulang ke rumah pas jam istirahat. Selamat tinggal bobo-bobo siang cantik sambil ngelonin bayi. Rekor soalnya nih, 3 hari perdana di rumah baru, dateng ke kantornya telat terus. Hihi. Ya maap. Kan masi pemula jadi kesiangan mulu :D

Sebenernya ini mau nulis review soal vendor pindahan kemaren. Kenapa kita memutuskan pake vendor buat pindahan?

(i) karena kan ada bayi ya, dimana jadi prioritas kita. Kalo urusan packing-unpacking dan loading-unloading barang sembari menimang bayi nampaknya kurang nyaman.
(ii) karena kita pemalas

Udah sik, itu doang ;) Toh kalopun nanti harga yang dikasi sama tu vendor kemahalan, kan tinggal cancel toh.

Vendor yang kita pake lumayan kondang kok. Karena dibilang puas juga enggak, kecewa juga enggak, jadi mari kita singkat si vendor pindahan ini dengan sebutan RP.

Pertama kali nelpon ke RP hari Selasa. Rencana pindahan kita hari Sabtu (19 Januari). Harga yang di charge oleh si RP ini berdassarkan ukuran cbm (cubic meter). Per cbm nya bayar 175.000, udah tmasuk packing-unpacking, transportasi, dan loading-unloading. Belum termasuk biaya bongkar pasang AC.



Singkat cerita hari Rabu orang RP dateng ke apartemen buat survey. Mayan lama lah, sejam-an ada. Abis gitu si orang yang survey (let's call him Pak U) telepon dan bilang akan ngirim penawaran harga by email besoknya, means hari Kamis. Ndilalah, Kamisnya tanggal 17 Januari banjir. Kelapa Gading yang emang dari dulu langganan banjir, ya jelas, kerendem. Jadi hari Kamis itu ga ada email masuk dari Pak U.

Jumat pagi, Pak U telepon dan ngabarin kalo udah kirim email. Setelah di cek, harga yang mereka tawarkan masih reasonable. Bongkar pasang ACnya yang mahal, 400rb ajuah. Apakah diterima begitu saja? Oh ya jelas tidak doonnggg. Tawar dulu! Hihi. Mayan lah dapet diskon 180rb :))

Udah nih, udah deal, aku ke kantor pengelola apartemen buat ngurus surat keluar barang. Kalo tinggal di apartemen memang agak ribetnya di sini, mau masuk bikin surat, keluar juga bikin surat. Barusaaaaann aja beres bikin surat, Pak U nelepon, ngabarin kalo ternyata Sabtu armada si RP fully loaded. Mostly karena Kamis banjir jadi banyak kerjaan mereka yang pending. Nah bijimana dah?! Ngabarin dah Jumat sore pulak. Udah bikin surat pulak. Kan kalo ganti tanggal pindahan musti ke kantor pengelola lagi! Hih! Pengen aku kempesin Pak U. Mana keyong dicurhatin bukannya ngasi solusi malah nutup telpon trus kirim WA: you can take decision by yourself, am on urgent meeting. Etdah. Asyem you keyong.

Ya sudahlah, karena kita sabar dan tukang ngalah, pindahan digeser jadi hari Senin *ya lagian gimana  lagi neng, mau angkut2 sendiri??

Udah niii Senin kan. RP katanya mau dateng jam 10. Which is molorrr ajeeee jadi jam setengah satu! Keyong yang mau ngamuk langsung batal soalnya orang2nya RP badannya pada kecil2 gitu, kesian udah angkut2 barang, kena semprot pulak. Btw alesan telatnya tentulah alesan paling booorrring sedunia: macet.

Biar apartemen sekotak sabun ga penuh sesak sama orang, aku-bapak-ibu-bayi berangkat duluan ke rumah naik taksi. Nyampe rumah jam 2an. Beberes dikit, haha-hihi ama tetangga dikit, trus duduk manis nungguin keyong dan rombongan RP dateng bawa barang-barang. Dimana mereka baru nyampe rumah itu, jam sembilan malem!! Lumutannn!! Ampe kering ini gigi nungguin mereka dateng.

Ya gimana ga lama wong semua barang diplastikin. I mean, SEMUA. Ini bisa kontradiktif sih memang. Di satu sisi rapiihh banget kerjaan mereka. Di sisi lain ya jelas, lama pol.

Karena disini peran utamaku sebagai ibu yang penyayang, jadi selama proses unloading dan unpacking barang, aku lebih memilih untuk nyusuin si bayi dan ngelonin doongg.. Berujung ikut ketiduran. Hihi. Bangun-bangun jam setengah 12 udah pada beres, tinggal tukang ACnya aja yang belum kelar. Well, proses unpackingnya mayan lah. Mereka pasang apa yang mereka bongkar. Cuman aku ga sregnya, masukin baju ke lemarinya berantakaaannn.. Jadi kan pada lecek itu baju-bajunya. But overall, yaahh lumayan lah. Memuaskan banget enggak. Kecewa juga enggak.

Sekarang sih rumahnya masih belum rapih banget. Masih ada barang-barang yang keselip yang entah ada dimana. Kaca-kaca juga masih pada butek belum sempet bersihin. Halaman juga masih bersemak belukar. Tapi memang ya, feelingnya beda kalo udah punya sendiri, adem aja gitu ;))

Alhamdulillah, semoga betah dan barokah!

8 comments:

  1. Selamat yaa ning, nunggu tumpengnya ahh... *ngikik, kaborrr takut ditabok pake pompa aerrrr*

    ReplyDelete
    Replies
    1. *giles pake mesin rumput*

      ada pengajian maakk tanggal 15, dateng ya?? serius ga pake nabok, hahahah

      Delete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. sihiiyyy...alhamdulillah yaahhh, btw ternyata ada yah di sini jasa pindahan gitu :D
    waktu tu sempet kepikiran klo mau pindahan, ada ga yah jasa packing unpacking gt
    prospek bisnis juga nih #eh salah pokus kynya..hahaha

    ReplyDelete