Saturday, September 29, 2012

bertahan hidup tanpa ART

Sebelumnya, ini bukan postingan curhat.

Sebelumnya lagi, harus inget ada banyaaak kemudahan yang sudah ada, semisal:

(i). Yang jagain Raka adalah ortu sendiri. Kurang enak apa? Solusi paling menenangkan hati deh.
(ii). Lima menit saja untuk perjalanan kantor ke apartemen. Istirahat kantor jadi bisa bobo siang cantik sama Raka.
(iii). Bos yang very loose control. Super loose. Jadi hasilnya ada yang jam kantor bisa kabur ke Diamond. Hehe.

Tapi emang ya manusia itu nyari kurangnya mulu. Seperti hari ini, tiba-tiba sangat merindukan ART.

Indah kali ya hidup kalo bangun tidur cucian piring udah beres? Kayaknya nikmat banget kalo tiap hari lante rumah kinclong ada yang ngepel. Masak juga pasti penuh semangat kalo udah ada yang nyiapin/motongin bahannya dan tak lupa pula bersihin peralatannya sesudahnya.

Sebenernya so far bisa survive kok tanpa ART. Yaa tapi jangan harap bisa ngepel tiap hari ya. Masak juga pol 2 macem per hari, yang satu hasil freezer cooking pulak.

Tapi ya itu, indah aja kali ya kalo punya ART.

Mungkin akar masalahnya di aku juga sih. Sebagai penghobi tidur dan kasur, tiap hari itu ya harus tidur 8 jam. Kan sesuai anjuran pemerintah. Kalo kurang rasanya ngantuk seharian dan kepengen bolos, heuheu. Ya gimana doong, kerjaan rumah banyak, ngantor juga, tapi tidurnya ga mau kurang. Eh, lagiankan tugas utamanya mengasuh si bayi?? Yang lain kan prioritas berikutnya.

Iya sih.

Kadang saking ribetnya ngurusin rumah sampe Raka maen ga bisa nemenin. Dateng setor ASI doang. Trus ribet lagi sendiri. Maafkan ya nak, harusnya kalo di rumah kan bunda sepenuhnya milikmu..

Wahai ART yang baik, jujur, bersih, ga jorok, ga ngelunjak, telaten, dan penyayang.. Dimanakah aku bisa menemukanmu?

Tuesday, September 25, 2012

baby swimming

Setelah berkaca pada pengalaman bahwa berenang setengah 7 pagi itu airnya dingin banget, kita berinisiatif untuk next session akan lebih siang. Setengah 9 udah oke dong ya, ga dingin, ga terik juga.

Ternyata..

Masi dingin jugaaa.. Hauhahauhaha..

Jadinya begini deh..

Nooo bundaa.. dingiiinnn..



Bunda said "tak apa nak, mari kita cuba dulu.."



Ya udah deh, istirahat dulu sebentar..


Si bayi kesenengan, dikiranya sesi renang udah kelar




hehehe.. ehehe..heheuhe..ehehehhh
Then Ayah said "tentu tidaklah naakkk.. ayo nyemplung lagiii"






dan akhirnya sesi renang diakhiri dengan mandi di ember berisi air anget.

dasar bayiiiiii...


Friday, September 21, 2012

daycare

Bayi 8 bulan ini udah pernah sekolah loh, dan sudah lulus. Sekolah pertamanya: daycare.

Di daycare-nya, Raka jelas anak paling kecil. Kakak-kakaknya di sana rata-rata umur 2 taun. Ada temen bilang, "berarti kamu paling kejam dong yah, 6 bulan udah di daycare, hihi". Makjlebjleb.

Semua ini berawal dari yangti yangkung Raka yang berencana pulang pas bulan puasa kemaren. Full sebulan puasa maunya di rumah Blitar. Yah I understand sih, di apartemen gini puasa emang kurang syahdu. Adzan cuman sama-samar doang, mesjid ga ada, ronda sahur apalagi. Kalau aku ngelarang yangti yangkung pulang kok ya semacam durhaka gitu.

Jadi Raka resmi masuk sekolah pertama tanggal 16 Juli kemarin.

Apakah ceritanya semudah itu neyk? Ya tentu enggak lah ya.

Pertama kali, udah ngincer daycare di Yarsi. Pertimbangannya deket dari rumah dan kantor. Emang syarat utama daycare ini harus deket, biar istirahat kantor bisa nengokin Raka. Daycare di Yarsi ini pernah dipake sama temen sekantor dan so far no complaint. Telpon lah kita. Tetoott.. ternyata hanya bisa menerima anak di atas setaun. Gagal. Trus teringat ada daycare di Cempaka Putih, Bintang Waktu. Basicnya muslim dan masih baru, jadi mestinya perabot dan mainannya masi kinclong ya. Telpon lagi. Gagal, dengan alasan yang sama.

Trus gimana dong? Ga ada cadangan daycare lain nih. Thanks God whoever discover google.com. I bumped into Rumah Cerdas Sunter. I made a call, and they said "InsyaAllah bisa Bunda, datang dulu aja ke sini". Alhamdulillah ya :)

Pertama kali survey ke sana sama keyong. Liat tempatnya, oke dan bersih. Daycare nya di lantai 2, lantai 1 nya tempat tinggal yang punya, dipanggilnya Umi. Karena daycare ini serumah sama yang punya, kesannya homey dan harusnya lebih aman dong ya.

Kedua kali dateng, ketemu sama guru yang nanti bakal ngasuh Raka. Ini perjalanan penuh emosi karena udah semingguan sebelum Raka masuk daycare. Bawaan mau mewek aja. Bawaan mau cancel aja masukin ke daycare, apalagi kalo inget ada yang pernah komen:

"Penitipan ya? Kayak panti asuhan bukan sih?"

Tapi gimana kalo ga di daycare? Raka sama siapa? Mertua masih kerja. Babysitter ga sreg. Masak mau dibawa yangti yangkung pulang ke Blitar? Sebulan loh. ASInya gimana? Trus yakin nih sebulan ga ketemu Raka? Nangis ini pasti bercucuran.

Ya udah, this is the one and only option. Berangkat.

Gurunya namanya Bunda Dwi. Sooo young ga nyampe kali 20. Eh ada ding, awet muda aja kali ya. Ketemu pertama sampe speechless. Oh ini yang ngasuh Raka nanti ya.. Telaten ga ya sama Raka. Bersih enggak orangnya. Gila kali aku ini ya nitipin Raka ke orang yang baru kenal. Apa resign aja sekarang? Ga usah pake dititipin. Tapi mana mungkin resign cuman one week notice? Project audit apa kabar? Tapi kalo orang ini ga sabaran gimana? Kalo Raka diapa-apain gimana? Bayi 6 bulan gilaaakkk.. enam bulaaannn...

Dilema dan menetes. Coba ditahan dengan bertanya: "Mba udah pernah ngasuh bayi?"

Begitu keluar daycare, masuk mobil, tumpah deh pertahanan. God, I didn't even know who she is. Her background. Her family. Completely stranger. Dan anakku mau diasuh sama dia. Ibu macem apa ini!!!

But again, I have no choice.

Hari pertama masuk daycare, tentu yang terberat. Rencana nengokin pas istirahat siang gagal karena musti observe training di Cikarang. Jadi hari pertama Raka akan full sendiri di sana dari pagi sampe sore.

Kebayang ga sih kalo kita, tiba-tiba ada di tempat asing, sendirian, ga tau apa-apa dan ga kenal siapa-siapa. What do u feel? Nangis? Enggak. My boy did not cry. But he just confused. Linglung.

Aku jemput sorenya, doi ga nangis loh. Dieeemm aja. Digendong dicium-cium masih ga ngeh. Masuk mobil masih diem. Begitu di dalem mobil, dia ngeliatin lamaaa ke bundanya, trus nangis. I would never never forget his expression that day. Sekarang setiap kali Raka tingkahnya udah mulai menguji kesabaran, aku inget lagi ekspresi wajahnya hari itu. Hari pertama sekolah. Dan jadinya ga jadi marah.

Dear my little boy, thank you so much for being so nice in daycare. Thank you for understanding, and sacrificing. We are so lucky to have u in our life *kecups*

Oia, tentunya hari kedua dan selanjutnya udah ga nangis lagi dong :)

Kesimpulannya sih, kita beruntung bisa nemu daycare ini. Karena pengajarnya baik, tempatnya bersih, dan harganya pun friendly sekali. Makanya aku banyak rekomen daycare ini ke temen kantor yang didera penyakit langganan after lebaran: BS ato ART ga balik lagi.

Plus point lagi, kemaren pas libur pilkada, bunda-bunda pengajar di sana keliling silaturahmi ke rumah murid, biar tambah ikrib gitu maksudnya. Dan walopun Raka udah lulus sebulan yang lalu, tetep disamperin loh. Sweetness :)

Semoga makin oke ya Rumah Cerdas Sunter, can't thank enough for taking care my baby veryvery well.


Rumah Cerdas Sunter
Perumahan Danau Indah Tengah
Jl. Danau Indah Tengah Blok A14/25 Sunter, Jakarta Utara
(021)6509601

Monday, September 17, 2012

MPASI: Pancake Pisang

a very berry easy snack for baby!

Ceritanya masih dalam rangka pengenalan (kuning) telur. Hari pertama telurnya dicampur ke tim kentang. Hari kedua bikin ini.

Kan jadwal makan Raka udah 4 kali ya. Dua karbo, dua snack. Snacknya yang 1 jus buah, yang 1 snack padat. Snack padatnya selama ini cari aman aja, pisang, ubi cilembu, labu parang (he likes it tooo much!), belimbing potong, pokoknya apa yang tinggal kupas/potong/kukus. Lama-lama kan ga seru juga yah, jadinya pingin bikin snack yang beneran. Percobaan perdana adalah hunkwe apel. Dan doi kekecutan. Hihi. Apelnya kurang manyis. Apa sih apel yang manis tu? Raka selama ini pakenya apel fuji yang ada stiker wider ways. Dan seringnya kekecutan buat dia. Apel manalagi better kali yah? Ato granny smith?

Eniwei baswei, ini loh resep pancake pisangnya:

Pisang 1 buah (moi pakenya pisang raja, pisang kepok kayaknya juga enak deh)
Kuning telur kampung 1 butir
Terigu 2 sdm
Oatmeal 1 sdm
Air secukupnya
Unsalted butter buat di wajannya

Caranya sungguh mudah kok. Pisang dialusin, campur kuning telur. Masukin terigu dan oatmeal, aduk rata dulu, baru deh kasih air. Airnya kira-kira aja sampe adonannya kentel enggak, encer juga enggak. Heheu. Ceplokin deh di wajan pake unsalted butter. Yumm!



I know, penampakannya memang tak terlalu sedap dipandang. Tapi enak deh. Sungguh.

Dari 4 biji pancake yang dihasilkan oleh adonan di atas, satu-setengah biji habis oleh sang bunda. Sekian.

Friday, September 14, 2012

Adyaraka 8 bulan

Ujug-ujug bayi kecil ini udah 8 bulan. Empat bulan lagi kamu ulang taun naakk..

Yang paling signifikan adalah: sudah tidak tampak seperti bayi lagi.

Sebenernya sejak 5 bulanan doi udah ga tampak terlalu bayi. Bukan karena gede ato apa sih, doi kan cenderung petite yah. Cuman udah makin kayak 'orang' beneran aja. Hahahaha.

8 bulan ini doi udah nyoba berenang di kolam umum. Gegara kolam renang doi kotor, udah lama ga dipake. Jadinya lumutan dan butek gitu. Yeick. Bundanya pun malas bersihin. Ya udah yuk, sekalian nyoba nyemplung di kolam beneran.

Dipilih sabtu pagi jam setengah tujuh. Yang ternyata turned out..bad timing! Nangis kejeeer pas dicemplungin. Dingin ternyataaa.. Huhuhuhu. Kirain enak jam segitu biar kolam masi bersih dan sepi. Eh ternyata airnya dingin banget. Next weekend kita coba jam 9 pagi ya anakku. Kan penampilannya udah keren begini loh:



Lebaran kemaren si mantan bayi ini juga mudik. Blitar sama Klaten, roadshow in a week. Rute jakarta-surabaya-blitar-klaten-jogja-jakarta. Karena membayangkan mudik pake mobil aja udah capek duluan, jadinya si bayi perdana naik pesawat. Sang bayi cool, bundanya gundah gulana. Kalo nangis gimana, kalo rewel gimana. Jadi begitu masuk pesawat, langsung sumpel! Alhasil bete lah si bayi. Kayaknya doi mau bilang, "bundd.. Nyusunya entar aja kalii pas take off, sekarang mah sante aja duluuu.." dan bener, begitu mau take off doi nyusu dengan tenang dan bablas tidur :) Sesungguhnya bayi itu sungguh pinter yaa..



Beberapa benjol dan memar sempat terukir. Teranyar kejedot kepala kasur. Padahal ada keyong dan mertoku yang mendampingi. Terparah ketiban cermin. Untuung ga pecah itu cermin, horor abis. Ceritanya pas di kamar, keyong dan estri siap2 mau pergi ke mol. Si bayi duduk manis di lantai. Dalam kurun 2 detik saja saat si estri mau ambil remote AC, si bayi duduk mundur2 dan nyenggol cermin kita yang emang cuman ditaruh doang nempel dinding. Si cermin jatuh ke depan. DHUG. HUWAAAA... Nangisnya kenceng banget ini. Kesian kamu nak. Mood belanja ke mol langsung ilang. Meskipun tetep jalan juga sih. Heu. Doi bete loh abis gitu. Dieeem aja ga mau senyum. Ya iya sih, ngilu kali. Keyong sampe akrobat segala macem biar bayi senyum. Ditolak aja. Hihihihi. Di penghujung malam akhirnya doi mau senyum lagi. Maafkan kami ya naaakk..

Jatuh dari kasur juga udah pernah. Sekali doang, dan pliis jangan ada yang kedua. Untung jatuhnya pas ransel keyong. Selamet,, selamet,, emang bener ya katanya anak bayi ada 'yang jagain'. 5 menit abis jatuh keyong langsung nurunin kasur. Padahal dari awal punya anak juga udah banyak yang ingetin buat nurunin kasur, tapi the power of entar-entar aja yang menang. Kena deh batunya. Again, maafkan kami ya naaakk..

Oia, mirip siapa jadinya nih? Banyak yang bilang sih mirip ibunya #uhuk #okesip. Tapi kadang aku liat ini bayi mirip bapak mertua, kadang mirip kakak cowokku, kadang mirip bapaknya juga sih. Tapi jarang. Hihi. Rambut lurus di depan, keriting di belakang. Gigi belum nongol jugaaa.. Boleh galau ga sih ini? Pipis udah pesing dan pup udah padat. Ya iya makanan udah segala macam. Tapi yang membahagiakan, bau mulutnya tetep sedep! Kirain kalo udah MPASI udah ga sedep lagi, ternyata salaaahhh.. Bangun tidur pagi, bayi nguap, idung emaknya udah sesenti dari mulut bayi untuk menghirup wanginya surga.. Syedaaapp..

Back to mirip siapa, ini kenapa si bayi jadi mirip sinchan begini?



dinobatkan sebagai foto terfavorit taun ini. Gigit!!!







Monday, September 3, 2012

Menu MPASI favorit Raka (dan Bunbun :p)

Loh kok bundanya ikut2an makan? Iyes dong, kan sebelum disajikan ke bayi itu makanan aku cicipin dulu. Plus yaa kalo doi ga abis ijk yang abisin itu makanan. Jadiii makanan itu musti enak dong? Kalo enggak akyu ya ga doyan. Lagian yah, ternyata tanpa gula garam sekalipun, makanan bayi itu bisa enaakk guriihh.

Dulu di awal MPASI, kurang concern soal taste makanan. Plain ajah gitu. Dan karena anaknya mangap2 aja, i thought that was oke. Trus pernah karena lagi males, Raka aku bikinin nasi putih diblender, campur air dikit. Ternyata doi ga doyan. Pas dicicipin, eh ya iyalah doi ga doyaann rasanya kayak lem kanji, huahauhahaha. Ditambah kasus GTM doi, sejak itu si emak bertekad ngasi makanan yang tastenya enak ke doi. Plis deh, bayi kan sebenernya manusia biasa, in mini version. Yaa kalo makanan ga enak yang kita ga doyan, ya janganlah dikasihin ke bayi.

Ini aku sharing MPASI Raka yang favorit doi, dan terbukti emaknya pun doyan:

*note1: semua resep di sini pake Takahi Slow Cooker 0,7L
*note2: ga pernah pake timbangan ato ukuran yang pasti, jadi kira2 aja
*note3: Raka umur 7.5bulan udah makan keju. Kurang tau deh kecepetan apa enggak. Kalo ga salah ada yang bilang produk turunan susu mulai 8bulan. Jadi ya Raka itungannya colong start dikit. Abisan enak tau kalo pake keju, heheu. Alhamdulillah doi fine aja makan keju. Lagian kan dikit aja ngasihnya. Untuk setiap kali masak (buat 2 porsi makan, kejunya kurleb 7mili tebalnya. Pakenya keju cheddar kraft. Eh itu bukannya ada garemnya yah? *purapuramerem). Jujur ya, Raka ini ga pure bebas gula garam kok. Ada sekali2nya doi makan makananku. Dikit kok tapi. Kemaren makan di holycow juga aku colekin mashed potatonya, tau deh bergaram apa enggak. Abis kesian amat liat doi bengong doang sementara ortunya makan enak. Doi juga pernah makan instan, aku kasi biskuit F*rley pas lagi mudik. Saya ini bukan ortu idealis kok, tapi rasionalis realistis #apasih.

Tim Jagung Ceker
Jagung manis 1 bonggol
Ceker ayam 2
Wortel ukuran kecil 1/2 (pake wortel lokal, bukan baby wortel)

Jagung manis diparut. Ceker dibersihin dan digeprek tengahnya. Wortel dikupas dan potong kecil. Semuanya ditaruh di Takahi, kasi air sampai semuanya terendam. Oia, wortel taruh paling bawah ya, soalnya matengnya paling lama. Colokin deh si Takahi.

Maksud hati cekernya buat penyedap aja. Eh ternyata masaknya kelamaan jadi begitu diangkat cekernya ancur, hueheu. Jadinya sambil nyuapin sambil misah2in si tulang ceker.

Tim Kentang Daging
Kentang  1 buah (kalo Raka buat 2x makan, pake kentang ukuran sedang)
Daging sapi/ayam cincang (buat sekali masak, beli daging 1ons dibagi 3. Jadi sekali masak kurleb daging 30gram)
Seledri
Wortel/buncis/apa aja yang ada di kulkas
Keju kalo mau

Cemplungkan semua bahan ke Takahi. Eh kentangnya dipotong2 dulu dong ya. Pokoknya potong apa yang perlu dipotong yah. Keju aku masukin setengah jam sebelum si Takahi aku matiin. Ga pernah masukin keju dari awal. Seledri itu manjur banget bikin aroma jadi wangii.. Me likeeyy..

Oatmeal Gurih Lejat
Wortel 1/2 buah
Daging ayam cincang (pagi ini coba pake daging sapi, tapi jadinya kok ga segurih ayam)
Oatmeal biru
Keju

Wortel dipotong dan masukin ke Takahi. Susul dengan si ayam cincang. Tambahkan air sampe terendam. Colokin Takahi. Setengah jam menjelang dimatikan, masukkan oatmeal dan keju. Jadinya guriiihh kayak chiki. Syedap.



Karena Raka sukanya disuapin pake tangan, kalo masak pasti jadinya kentel banget biar gampang dipulung pake tangan. Kalo encer jadinya njlebret kemana-mana. Kalo pas Raka lagi makan nasi tim, nasinya campuran beras merah sama putih. Belum pede kalo full beras merah.

Dan selaiknya ibu-ibu masa kini, idolaku tak lain dan tak bukan tentunya adalah si Takahi. Zupeerr recommended!!