Friday, August 31, 2012

Most wanted: place called HOME

Dulu udah pernah bikin post soal rumah, tapi trus ilang mood dan post nya jadi nongkrong di draft.

Ternyata yaaa ga mudah nyari rumah. Ya kalo duitnya sekarung-karung sih tinggal tunjuk tangan dan kebeli rumah impian. Ini sih semua juga mau.

Oia sebelumnya mau cerita sejarah panjangnya dulu ya. Duluuuu di awal pacaran kita nekat nyamperin pameran properti di JCC. Ya kan impiannya sebelum nikah udah tinggal di rumah sendiri. Waktu itu sekitar bulan Oktober kalo ga salah. Baru 4bulan pacaran tuu, hihi. Sok visioner deh kite. Di sana ya pastilah terbengong-bengong sama harga rumah yang seenak udel. Diitung2 yang paling pas sama duit kita waktu itu yang tipe 22. Nggggg... Kayaknya kalo buat (calon) keluarga yang berencana punya anak 4, rada sempit yah. Lagian juga waktu itu yang ada buat tanda jadi doang, buat DP mah jauuuhh, huahauhahaha. Yasud, gajadii..

Trus ya selanjutnya si keyong rajin tuh nyari rumah. Udah muter2 daerah Jakarta Timur. Kenapa? Ya soalnya sepanjang hayat doi hidup di Jakarta ya di Timur sana, jadi nyari yang familiar. Nemu tuh. Sreg abis doi deh. Deket banget lagi sama rumah bapak ibunya. Udah rajin lah disamperin, liat progressnya, udah survey lingkungan sekitarnya, udah sreg intinya.

Bayar lah kita DP. Ya cencu lah sumpelan dana dari sana sini. Situ pikir kalo baru kerja setaun banyak duit gitu? Heheu.

Mana si keyong kan suka ga terplanning dan suka rada slow motion yah, akibatnya doi bayar DP ke developernya pake cash. Muahahaha. Ga banyak banget sih, tapi kan ya mayaan ngitung duitnya.

Mungkin karena dikerjain suruh ngitung cash gitu, jadinya KPR kita ditolak. Huiks. Kasian deh keyong waktu itu. Udah seneng nemu rumah, udah ikrib sama developernya, udah nyari sanasini, nyeehh ditolak. Si developernya sih bilang DPnya kurang, mmm padahal waktu itu udah ngasi 20%nya. Kita mendugaduga sih karena slip gaji kita kurang nohok. Yahh nama juga baru kerja sih yaa..

Rumah impian pun melayang.

Sampe akhirnya keyong pindah kerja ke Cikarang, doi beli tanah di sana. Kok tanah? Yaa duitnya cukupnya segitu bang, huahahaha. Bagus tapi kok. Di dalem perumahan yang udah settle, udaranya enak, dapet posisi hook pula. Belinya langsung ke Lippo dan dapet diskon. Sounds heaven yah?

Semangat lah kita nyari arsitek. Dapetlah temennya temen kuliah yang kerja di kantor arsitek-an (ummm i know u know what i mean) tapi bisa terima order pribadi. Ihiiiy. Ada kali kita 3 ato 4 kali ketemuan. Emailpun udah lancar saling berkirim. Udah jadi tuh desain, so far kita suka dan udah kebayang lah bentuk jadinya itu rumah. Rumah idaman mulai tampak jelas di pelupuk mata.

Udah dong? Jadi?

ENGGAK.

Hihihi.

Ga usah diceritain deh. Intinya kita batal jadi penghuni Lembah Hijau Lippo Cikarang. Desain rumahnya jadi hiasan di inbox.

Tanah di cikarang itu akhirnya kita jual. As u may guess, hasil jualan itu tanah buat DP rumah. Yang manaaa, sampe sekarang belum nemu yang sreg.

Oke, mari kita jabarkan beberapa kemungkinan lokasi di sini.

1. Cikarang. Yeee gimana sih, baru jual tanah di sini masak beli rumah di sini juga. Ganti napa.
2. Jakarta selatan. Ini impian. Jelas impian nomer satu. Jaksel dengan udara sejuk dan pepohonan rimbun (dibanding jakarta utara, menurut aku), dengan setumpuk mall yang keren-keren, dengan tempat makan enak-enak yang pada ngumpul di sana, jelasss lah sang estri mau punya rumah di sana. Bubur barito, gado-gado ciragil, burger blenger.. Mama is coming!! Untung sang suami masi rasional ya, proposal tinggal di daerah sana sementara ditolak karena pertimbangan harga. Pertimbangan jarak juga sih. Keyong kan suka pulang malem yah, kalo rumahnya jauh kan capek doi.
3. Daerah jakarta lainnya. Utara yang paling familiar karena aku ngantor di sini. Eh tapi katanya mau resign? Jadi ga nih? Nah kalo resign ngapain nyari rumah di jakarta juga? Mending nyari yang deket kantor suami ajah! Which is..
4. Bekasi. Dulu ya, duluuu, sumpah2 deh ga mau punya rumah di bekasi. Panas. Macet. Sekarang deh  kena batu sendiri. So far bekasi yang dari sisi harga dan jarak, paling memungkinkan. Kalo rumah deket kantor kan keyong ga ada alasan pulang malem lagi toohhh.. No more macet on ur way back home.

Kita udah sempet muter2 bekasi, tapi ternyata rumah itu bak nyari jodoh ciyn. Susyaaa cari yang sreg deh. Balik ke feeling sih ini. Bagus, harga oke, posisi kece, tapi feeling berkata tidak. Feeling cocok, tapi harga ga oke (seringnya sih yang ini :p)

Sebagai socialite muda (cuih!) aku pengen punya rumah yang ikrib lingkungan bertetangganya. Man, ampir 2 taun hidup di apartemen, kita ga kenal sama tetangga! I miss ibu2 arisan dan gosip ala tukang sayur. Tapi rumah2 cluster jaman sekarang kayaknya agak 'dingin' yah? Pernah liat sepi gitu, tak ada tukang sayur, abang mie ayam, toko kelontong, maupun warteg-warteg. 

Jadi agenda kita setiap weekend sekarang adalah berburu rumah. Grasak sana grasak sini. Semoga segera ketemu yang cocok di kantong dan di hati. Mari kembali kita lafazkannn: AAAMIIIINN...

Friday, August 24, 2012

Likaliku MPASI

Berlikuuu ini sungguh deh. Sampe dunia serasa kelabu dan harubiru

1). Full BLW ya? Apa kabarnya? Ga jadiiiii.. Huahauhauhuhaha. Buat yang berniat mau full BLW, modal cuman 2 mpok: telaten sama sabar. Sudahlah lupakan high chair. Dipangku juga okeh kok. Asal ya dua itu tadi ada. Nah yaaa si busui ini ga telaten ternyata. 2 ato 3 hari pertama full BLW, tapi kok lama2 ga pede? Dikit amat ya yang dimakan si bocah? Apalagi kalo abis ngeremes alpukat trus garuk2 rambut.. Wadawwww. Ya emang itu sih serunya BLW yaa, tapi aku ndak telateeennn.. Jadi next nya combine: konvensional plus BLW. Jadi ya disuapin pure trus si bocah megang finger food. Gimana hasilnya? Okeehhh. Sampai..

2). Muncullah GTM!! Hantu ini sungguuuuuhhh. Padahal baru 7 bulan, kok bisa GTM? Mingkem dah liat sendok. BLW melon 2 gigit udah nangis-nangis. Oh my.. Sedih sumpah. Siapa yang bilang anak GTM emaknya ga setres! Tipu kamu!! Sediih sampe telpon nyokap sesenggukan. Minta dikirim doa sama bokap. Hahaha. Desperate abis. Entah si bocah lagi males, bosen, ato emang pas itu doi lagi batpil sih. Dimana GTM ini pas banget terjadi saat..

3). Si bocah dinyatakan kurus oleh DSA. Naik 90gram saja dari bulan sebelumnya. Nyesss. Emaknya miris. Sama dokter Eta suruh naikin frekwensi MPASI jadi 4x, 2x karbo, 2x buah. Bulan depan numpang nimbang lagi di KMC, yang bagus ya naakk angkanya :* Aku ga berambisi anakku bunder ngetimplek gitu kok, tapi yah percentilenya jangan terlalu ke bawah lah nak.


Berbekal pengalaman di atas, begitu mudik ke Blitar besoknya langsung diurut. Kejer deh doi. Bapaknya yang ga mau ikut dengan mengatasnamakan ga tega aja sampe dateng karena denger tangisan si bocah.

Entah ajaib entah gaib, sorenya doi mangap makan nasi tim! Sekarangpun sekembali ke jakarta, doi suka hati mangap, asal..disuapin pake tangan. Njawani ya anakku :)

Oia, kabar foto nya mana ni? Errr.. Kondisi terakhir hape yg tertinggal di taksi belum ketemu, udah lebih dari 24jam. Hiks. Foto2 anakkuu.. Doakan ya pemirsa biar bisa segera ketemu. I do believe miracle. Semoga yang nemu dibukakan hati nurani buat ngembaliin itu hape yaa.. Mari ucapkan: AAMIIINN..


Haloooooo

Apa kabar semuaaa?

*ciyum satu-satu

Been soooooo busy lately! Bukan pencitraan, tapi ngurus bayi 7 bulan yang hobi loncat sama koprol, jangankan nulis blog, bisa mandi cantik aja udah sukuuurr,,, hahahaha

Anw, minal aidin wal faidzin semua!! Gimana puasa lancar? Alhamdulillah busui kece bisa puasa, kasi tepuk tangaann..

See u all (hopefully) very soon! Cupss!