Saturday, June 30, 2012

persiapan MPASI

Besok udah bulan Juli.. Artinya bayi belo makaaannn.. Horeehhh!!!!

 Persiapannya apa? Beloooommm.. Baru mengandalkan barang-barang hasil kado ajah. Ga modal memang :p (kok bangga??) 

 Raka mulai makan tanggal 5.. Means.. Emmmm.. 6 hari lagi!!! Tapi aku kok santai siik? Bunda macam apa pula ini? Soalnya ya, terniat banget mau BLW, dimana tak perlu segala macam peralatan bikin purée dan bubur. Yayness banget deh BLW ini buat working mom sibuk kayak aku #uhuk

 Sebenernya udah ada slow cooker, food maker, feeding set, food grinder, tapi kalo BLW kan tinggal potong-potong, rebus/kukus/panggang, makan! Nah ini si bapake nii, masi belum turun restu buat full BLW. Takut kesedak segala macam. Iya sih, sempet khawatir soal itu juga, tapi abis baca bukunya jadi mayan pede. Lagian jutaan bayi berBLW and they are all fine. Bismillah, semoga Raka will be fine too :) Soal menu BLW, I have no clue selain alpukat. Totally clueless. Jadi ya kan kita bakal tunduk para 4 days rule, jadi 4 hari pertama akan meng-alpukat. Trus lanjut apa? Kentang? Brokoli? Labu? Kabocha? Buncis? Zucchini? Aaahhh ga tau ah, senemunya aja si kerfur. Ahahahaha. Bukan ku tak semangat memberimu makan naaakk, tapi sungguh ini akibat over excited #pencitraan ke anak sendiri

 Sebagai bukti ke-excited-an bunda, besok kita akan merangsek Cempaka Mas dan berburu high chaiirrr.. Enggakk, ga beli tripp trapp ato fresco nak, berdasar riset bunda sih graco tea time lebih unggul kok.. Unggul mengamankan saldo tabungan :p Ya sudah ya, nanti cerita lagi kalo bayinya udah beneran makan. Reportase lengkap beserta foto :) See ya!!

Tuesday, June 12, 2012

anak sehat itu priceless

Anakku sudah 5 bulaaann *usap air mata haru


Beneran deh ga kerasa banget. Perasaan ngeliat si bayi ini ditarik keluar dari perutku masi kemaren banget ya? Perasaan ngeliat doi tidur mulu dan wondering ”kapan meleknya ni anak?” pas masih newborn baru minggu kemaren. Eh sekarang udah mau setengah tahun aja.

Punya anak itu, memang, benar-benar wow.

Wow, karena ternyata aku bisa mandiin bayi merah! Dulu mah ngeliat bayi merah gitu gendong aja ga berani.

Wow, karena just seeing his smile and my world is full of butterfly. I mean, kalo udah capek pulang kerja trus ngeliat anak lagi maen trus ketawa-tawa sendiri itu priceless. Apalagi trus nyiumin bau asemnya yang nempel di baju. Huaaaaahhhhhh… swedep!

Wow, karena begitu anak sakit, hati bisa langsung luluh lantak hancur lebur. Kalah deh patah hati jaman SMA. Even anaknya tetep lincah ceria dan polah ga keruan, tetep aja, perasaan ini sediih banget.

Raka pernah ”sakit” 3 kali. Kenapa dikasi tanda ” ”, karena deep inside my heart yakin bahwa doi itu ga bener-bener sakit, cuman kurang enak bodi aja *apa siiihhh

Pertama, abis doi imunisasi HIB yang kedua. Sumeng sih, ga sampe panas. Tapi doi jadi tampak lemas tak bertenaga. Hiks. Jadinya boboan di dada bunda deh.

Kedua, di clodinya ada jejak darah! Bikin ngantuk jadi ilang beneran deh ini. Soalnya nemunya pas malem-malem, plus paginya ternyata masi ada juga  Buru-buru menuju KMC dan doi pun harus tes urine. Kebayang ga siih bayi gimana tes urinenya?? Eh ternyata jaman sekarang emang sudah canggih. Jadi ada namanya urine bag yang ditempelin ke p*nisnya Raka buat nampung urine.

Apakah semudah itu? Of course not!

Karena bayi belo yang biasanya pipisnya segudang ini (soalnya clodinya suka nembus) tiba-tiba nervous dipasangin urine bag dan jadilah 3 jam nungguin baru pipisnya keluar. Usaha sudah dimaksimalkan dengan nyusuin tiap setengah jam, tapi teteeeup tu pipis ga nongol-nongol. Hihihi, dasar bayiiiii.

Alhamdulillah, hasil tes urinenya bagus :) Kata dokter Ali sih kemungkinan darahnya dari reaksi kimia, dimana aku sendiri juga kurang faham maksudnya. Kalo dokter Endah bilang kemungkinan itu kristal and will be okay dengan menambah asupan minum.

Btw, KMC kalo hari Senin itu sepiii. Enak banget deh. Nursing room serasa milik sendiri.

Ketiga, dimana sampe saat ini masi kejadian yaitu: mata doi belekan. Normal ga sih? Yang aku baca sih normal. Tapi nyaman ga sih kalo ngeliat anak belekan trus matanya jadi merah dan sipit gitu :( Once again yang bikin tetap tenang adalah, anaknya tetap cerah ceria.

Dear baby boy, mommy miss ur two belo eyes. Be well soon!

Saturday, June 9, 2012

Food Review: Bandung!

Yes, bagian dari dugem a.k.a dunia gembul kali ini adalah Bandung. Who doesn't in love with Bandung, especially with its food?

Jadi ceritanya 2 bulan ini 2kali merambah Bandung. Yang pertama karena ada wisudaan kakak, yang kedua karena iseng aja. Rada nekat ga sik bawa bayi 3 bulan ke Bandung? Yoih. Alhamdulillah si bayi segar bugar selama diajak jalan, pas pulangnya aja rada kecapekan berujung rewel di malam hari. Asalkan ya, ga pulang pergi langsung dalam sehari. Musti nginap. Ga kebayang capek (dan rewelnya) kalo si bayi pulang-pergi bandung dalam sehari.

Di bandung, entah kenapa nafsu menjelajah FO sungguh hilang tak berbekas. Blas jablas. Niat lewat aja enggak. Yang ter-semangat maen ke Bandung ya cuman 1: MAKAN. Emang sih kalo cuman nginap semalam ga bisa dapet banyak jajannya. Dari dulu ya (dulu means: masih pacaran) pengeeen banget makanan semacem ini tapi belum juga keturutan:

1. Perkedel Bondon. Keyong yang notabene SMP sampe kuliah di Bandung cencu sudah kenyang makan si bondon. Tinggalah sang estri terkiwir-kiwir diceritain nikmah-nya makan perkedel anget-anget di tengah dinginnya udara Bandung yang menusuk. Kenapa gagal mulu berburu sang perkedel? Simply because: bukanya tengah malem ciyn! Apa kabar bayiku yang jam 7 malem aja udah bobok nyenyak? Mau dibungkus aja kok rasanya kurang sreg yah. Jadi entah kapan sang perkedel bakal ada di tangan nih.

2. Sop kaki BCA Dago. Ini juga niii. Keyong hobi berat ngiming-ngimingi betapa enaknya ini sop. Padahal mah sop kambing pusatnya di Tanah Abang ya? Tapi aku kepingiiiin sop yang satu ini. Gegara timing pas ke Bandungnya ga nyambung sama jam bukanya sop, jadi masih belum kesampean juga.

3. Iga Bakar Jangkung. Alesan keyong adalah karena bukanya malem, kesian ngajak si bayi. Eee tapi barusan dari temen bilang kalo si Jangkung ada di Kiosk Dago ya? You have no more excuse keyong! *todongin golok

4. Sop Buntut Dahapati. Ini tempat kurang familiar buat keyong, tapi kata kakak enak banget. Sempet lewat sih kemaren, tapi karena kita lagi buru-buru jadi ga sempet mampir.

5. Roti bakar Matari. Iyeee kebangetan emang ye, makan roti bakar aja sampe Bandung. Tapi pemirsa, intimidasi keyong kalo lagi nyeritain makanan itu, bener-bener bikin ngiler! Apa estrinya aja ni ya yang gampang ngiler? Hihihihi.

Eh tapiii meskipun ga sempet nyambangin yang tertulis di atas, tak berarti ku tak makan enak dong di Bandung. Kemana aja?

1. Hummingbird Eatery. Ini siapa sih yang bilang enak? Pokoknya lupa entah darimana, pernah baca bahwa Hummingbird ini enak dan cozy. Apakah betul? Betul! Me likey very muchy!

Si keyong makan ini:

Homemade pastitso. Sumthin like lasagna gitu deh. Ato memang nama lain lasagna?

Sang estri yang ini:

something called chicken melted blablabla.. Lupa aselik.

tinggallah si bayi ngiler sendiri. Kesian kamu naaakkk.

Juaranya sang dessert:

pancake with ice cream and apple struddle. Ini namanya ngawur, nama aslinya ga ingeett..
Enak deh dessertnya, manis legit adem. Aku syukaa..

Apakah akan kembali? For sure :) Overal 8.5/10

2. Suis Butcher. Basi ya baru sempet nyobain Suis? Tak apo lah, kata guru SD lebih baik basi daripada tidak sama sekali. Kesana juga tanpa sengaja karena niat awal mau ke Surabi Imut, tapi karena si Surabi tempatnya ga baby friendly jadi putar haluan ke Suis.

Enak deh, with reasonable price.

Daku makan ini:

T-Bone steak


Not bad lah buat sepiring steak. Overall 7.5/10

3. Sate Kulit Ngudi Rahayu. Siapa yang bilang sate kulit-nya Sate Khas Senayan enak? So you have to try this one! Senayan? Lewaaaatttt..
Emang sih, kolesterol dan lemak giyur-giyurnya sate kulit bakal ditentang abis sama para pelaku hidup sehat. But let me tell u that this one is really heaven on earth bangetttt *lebay. Bener deh enak. Tebel, ginyur-ginyur, perfect! 2500 saja per tusuk.

Damn Delicious!!

Definitely 9.5/10 (ingat, bahwa kesempurnaan hanya milik Allah :) *gambar malaikat)

Duh, ngeliat fotonya aja jakun naik turun *pinjem jakun Raka

4. Bakso Akung. Terenak. Kuahnya superb. Cekernya best in town. Speechless deh kalo si Akung mah. Mending langsung makan aja. Eniwei, datengnya jangan kesiangan biar kebagian ceker.

super duperr YUMM!!!


Dear Akung, kapan buka cabang di Jakarta? Aku pembeli pertama deh. Overall 9.5/10

5. Martabak San Fransisco. Enak sih, yaa enaknya martabak lah (emang ngarepnya apa??). Mungkin karena aku lebih suka martabak telor, tapi kan khasnya si Fransisco ini martabak manis. Jaka sembung dong. Jadi belinya martabak manis.

cheesy cheese martabak

Quite Good. Overall 7.5/10.


Untuk sekedar perhatian bahwa dalam menulis post ini, penulis sudah menelan liur 37x.

Semoga next visit ke Bandung bisa ngelunasin wishlist di atas. Wahai bayiku, be strong nak. We need you to be strong enough untuk memuaskan hasrat jajan bapak emakmu.

Monday, June 4, 2012

tentang suami

Karena kemaren baru terjadi drama sepasang suami istri (uhuk) jadi kepengen cerita soal si suami.




Suamiku, Bapak Ias F*tra B*stari, also known as Keyong, Ayah, and Mingming. Banyak ya namanya? Keyong buat nama samaran doi di blog ini. Mingming nama kesayangan dari istrinya. Jangan Tanya asal usul namanya yah, it just came out from my mouth. Hehehe.



Keyong ini adalah manusia yang super sabar. Sampe kadang aku heran, dapet dari mana sih kesabaran sebanyak itu? Dan supeeerrrrr santai.



Sebelum jadi suami, keyong ini adalah one of my best friend. Kita ketemu di kantorku yang sekarang, which is mantan kantornya doi. Karena kita masuk kantor cuman beda sebulan, jadilah kita menjalani masa-masa kelam OJT bareng di kantor. Oia, waktu itu doi udah punya pacar. Aku? Di antara masa-masa kelam kejombloan. Ya diselingi beberapa cerita soal lelaki-lelaki yang mencoba menaklukkan hati si jomblo manis ini (yes, silahkan muntah), keyong was always there, jadi tempat curhat yang setia.



Long story short, akhirnya kita jadian. Di momen yang sangat tidak romantis: pindahan kos. Jadi setelah berpeluh keringat ngangkatin barang di kos, kita jadian. Beraroma keringet ternyata syahdu juga kok buat momen jadian.



Setelah jadian aku baru nyadar, dulu sebelum pacaran pun, setiap kali aku ada tugas ke kantor Sunter (at that time, keyong ngantor di plant Sunter, moi di plant Pegangsaan) pasti deh nelepon ruangannya doi. Ga tau deh kenapa. For some reason that i don’t know what, aku pengen ketemu doi. I just feel comfort talking to him. Mungkin karena doi sabar banget yaa.. cerita se-enggak penting apapun didengerin sama dia.



Jadian bulan Juni, bulan Oktober (kalo ga salah inget) kita udah menyambangi pameran rumah buat nyari rumah berdua. Ebuseeett. Baru berapa bulan neik? Walopun akhirnya belum jadi beli juga sih. Sampe sekarang. Hehe.



Bulan Februari ketemu ortunya, bulan Mei lamaran. Jangan tanya tanggalnya. Antara 26/27/28/29 Mei 2010. Both of us ga ada yang inget. Muahahahaha. Lagian emang penting ya inget tanggal lamaran? Yang penting sih tanggal sahnya dong 



Sekarang, 16 bulan setelah resmi nikah dan menghasilkan bayi yang sehari lagi umurnya 5 bulan, gimana si suami?



Super Sabar.



Banget. Menghadapi kebawelan istri yang seringkali tarafnya melebihi kecepatan suara kuda, u need tons of patience. Dan sebilah golok mungkin berguna . Fortunately, my husband has it (patience, not the golok). Pernah gak sih doi marah dibawelin? Cencuuu saja. Kalau udah keterlaluan, sebagai seorang suami yang seharusnya, keyong pun bisa marah. Dan teteup, marahnya cool dan ga over. Tapi, justru itu yang bikin aku respect sama doi. Kok bisa siiiik orang ini sabar bangeeettt? Ingin kuintip isi kepalanya deh. Isinya mungkin kipas angin tujuh putaran, makanya kepalanya adem terus.



Santai.



Kapan ya terakhir kali liat keyong panik? I don’t remember. Ato mungkin, emang doi ga pernah panik? As a comparison, kapan terakhir kali aku panik/buru-buru? Tadi pagi.



Bukan sebagai seorang melankolis, tapi entah kenapa aku ini punya bakat well planned. Ummm, it’s not even the proper phrase. Over planned maybe?



Buat weekend minggu ini, dan minggu depan, dan weekend depannya lagi, aku udah punya rencana mau ngapain. Tiap malem, udah punya rencana besok pagi bangun mau ngapain aja: solat, masak, nyapu, mandiin Raka, nyusuin Raka, steril botol, cuci clodi, mandi, nyiapin bekal sarapan, dandan, berangkat.



Keyong?



Pertanyaan doi tiap sabtu adalah: “hari ini kita mau ngapain yaa enaknya?”



Itulah kenapa aku percaya bahwa Allah itu menciptakan sepasang suami istri yang saling melengkapi.



Keras kepala vs sabar



Meledak-ledak vs kalem



Over planned vs santai



Bersih tertata vs jorok



Hihihihi.





Semoga kita berdua (dan Raka (dan adeknya mungkin kelak)) selalu bahagia bersama ya Ayah, menjadi suami istri di dunia dan akhirat kelak.



You’re the best. You are my best.