Tuesday, May 22, 2012

Menyusui Raka; part one

Eh apa-apaan ini pake part one segala? Macam sinetron aja gitu ya?

Iseng aja sih, biar pada penasaran yang baca, bihihi. Part one ini bakal ngebahas yang enak-enaknya, ntar giliran pait-paitnya ada di next part. Tuh kan, ternyata menyusui itu ga sekedar nyodorin PD ke anak, doi mangap, selese. Nope. Ada duri dan onak dibalik semua itu. Tsaahh. Lebay ini sih. Alhamdulillah, sampe sekarang ga ada cerita puting lecet dan berdarah, semoga sampe Raka bergigi pun ga usah kejadian. But i am not saying that i have no obstacle at all.

Berawal dari sebelum merid dan hamil, i have nooo idea kalo ASI itu bagus. Termakan iklan tivi iya, kurang edukasi juga iya. Punya ponakan 3 biji juga ga pernah peduli pada minum susu apa. As far as i know mereka lucu, sehat, dan taunya cuman beliin mereka mainan ato baju.

Tapi memang kalo punya anak sendiri beda ya. Langsung belajar sana sini, baca sana sini, ikut forum sana sini. Wes tah, teori dan mitos soal hamil dan punya anak itu banyaaaaaaakkkkk banget dah di internet. Jadi melek seketika.

"Ohh.. ternyata ASI itu bisa disimpen sampe berbulan-bulan toh.."
"Ohh.. ternyata kandungan ASI itu ngikutin kebutuhan bayi, keren ih.."
"Ohh.. ternyata ASI paling gampang diserap sama bayi lhoo.."
"Ohh.. ternyata bayi baru lahir bisa tahan ga makan 3 hari.."

endebra endebre.. kumplit!

Canggih loh ternyata ASI tuh. Paling amazed pas baca di bukunya @drtiwi kalo ASI itu bisa mengandung imun sesuai sakit ibunya. Jadi kalo ibunya sakit flu, ASI otomatis mengandung anti flu biar bayi ga ketularan. Dengan beberapa catetan ibunya jangan lupa pake masker sama rajin cuci tangan yak. Duuhhh baik banget ya Allah itu, menciptakan ASI dengan segala kecanggihannya. Soal PD kecil gimana? ASI nya sedikit doang dong? Nooooo.. Temen kantor dengan ukuran standar pun bisa menghasilkan 500ml sekali meras. Lima-ratus-mililiter! Size really doesn't matter.

Alhamdulillah setelah Raka lahir, kolostrum udah keluar. Ga pake booster apa-apa sih. Cuman makannya emang menggila. Pas di cek suster ternyata PD yang kanan cenderung p*ting datar. Am I worried? A lil bit. Tapi Raka nyante aja nyusunya, jadi aku anggep itu bukan masalah. Dan ternyata memang bukan :)

Di hari-hari awal doi nyusunya masih dikit. Ya lambungnya juga masih segede gundu. Tapi produksi ASI udah banyak (ingat kembali fakta bahwa emaknya gila makan). Udah gitu dimasakin sayur katuk pula. Bengkak to the max! Mana Raka masi tidur terus, dibangunin buat nyusu susahnyaaaaa.. Hihihi. Jadi akhirnya dipompa ASI nya dan.. dibuang. Sungguh kesalahan besar. Abisan belum ada freezer, botol pada belum di steril, dan sejuta alesan pembenaran lainnya. Ih, padahal tinggal cuci steril apa susahnya yaa? Btw, ini kok jadi cerita susahnya ya? Harusnya di part dua ini mah.

Back to the part one. Terpenting buat ngasi ASI adalah dapet support, dari siapapun. Suami jelas lahh, doi penanam saham musti ikut partisipasi. Orang rumah juga super penting. Ga bisa bayangin bisa sukses ngasi ASI kalo orang yang tinggal serumah ga mendukung dan malah ngasi komen negatif. Berat ciyn. Eh tapi temen ada loh, keluarganya yang notabene dokter malah ga pro. Bawa pulang ASIP 800ml dibilang kurang. Parah ya? Tapi temen yang ini bisa bertahan, dan finally sukses ngasi ASI. Heibat ih kamu *cium

Keyong mau ga mau jelas mendukung, soalnya udah diseret ikut kelasnya AIMI pas hamil 8 bulan. Hihi. Dan untungnya kita menemukan rumah sakit macam KMC. Jadi ter-edukasi bareng-bareng.

Selain daripada suami dan keluarga tercinta, support terbesar juga aku dapet dari temen kantor. Kita di kantor ada ruang laktasi. Kantor (ato pabrik lebih tepatnya) kita ada 3 biji, semuanya ada ruang laktasi. Ada beberapa support branch, belum ada ruang laktasi tapi udah ada fasilitas macam pompa dan sterilizer. Isinya ruang laktasi? Ya jelas ibu-ibu laktasi lah, hihi. Jumlahnya 20an orang. Mayan ya? Sampe ada statement bahwa kantor ini produksi kedua terbesar setelah motor adalah susu. Hahaha. Sampe kulkasnya pun penuh banget dan beresiko ASI tertukar *kidding *tapipernahkejadian




hayo foto Raka yang mana??

Indah ya ruang laktasiku? *subyektif

Anw, salah satu alasan semangat ngantor adalah karena bisa ngobrol sama ibu-ibu laktasi di sini. Hihi. Dan kan sekalian bisa kabur dari meja kerja yang membosankan bukaaannn?? (note: bukan untuk ditiru)


Kantor punya milis yang ngobrolin soal parenting dan kesehatan anak. Udah pernah seminar 2 kali, tapi seribu sayang belum pernah ikut satupun, soalnya pas bareng sama jadwal imunisasi Raka. Selain itu seminarnya hari Sabtu, pas napsu bangkit dari kasur hilang entah kemana. Oh iya, ngantor di sini juga enaknya bisa ijin kapan aja buat laktasi, even di tengah meeting yang maha penting (mmm u know there's no meeting like that :p).

Err.. talk about meeting, jadi inget kalo saat ini lagi berada di tengah meeting. Really should stop blogging. Now. In this very second. Yes.

See u in part two!

Tuesday, May 8, 2012

coming back!

eciyehh bak artes aja :)

blogger macam apah ini nyuekin blog sebulan lebih? blogspot nya udah ganti tampilan yah? jadi rada gaptek dikit

mmmm mau cerita apa yah? so much things happened last month:

1. Raka ulang bulan. Ya inilah tiap bulan lah ya, hihihihi. Doi udah tengkurep sendiri, kadang bisa balik sendiri kalo lagi mood. Kalo lagi ga mood, teriak2 bete biar ditulungin. Udah berenaaaaaaaanggggg... Super seru! Nyiapin kolamnya hampir sejam, berenangnya ga sampe 5 menit. Hoaaaa.. Udah tambah kreatif ngerjain bundanya. Kadang maunya nenen sambil digendong sambil jalan-jalan, kalo kitanya duduk langsung protes. Berakibat tanganku keram naakkk.. Pernah juga pas nenen maunya telentang, ga mau miring, ya sudin bundanya pun akrobat biar si bayi bisa nenen telentang.. Cubit!!

2. Tragedi pencopet. Yes, dalam rentang waktu kurang dari 30 hari, sang suami kehilangan dompet dan sang estri kehilangan hape. Owalahhh.. Menyayangkan foto-foto unrepeatable moment Raka. Tapi ber-hikmah dapet hape baru #uhuk

3. Ketagihan baking. Gara-garanya beli loyang baru. Padahal ovennya sih udah ada dari jaman manten anyar dulu, tapi selalu ngeles baking karena alasan ga punya loyang. Pun ya takut tagihan listrik membengkak #iritgakaruan. Eh ternyata begitu nyoba baking sekali, suka banget! First try was makaroni panggang resepnya Mba Otty. It was guuwwwddd. Padahal ga punya timbangan dan gelas ukur, jadi asal kira-kira aja. Ternyata enak banget. Emang ya kalo bakat mah ya pasti jadinya enak. Muahahahahah. Selanjutnya weekend selalu didedikasikan untuk baking.

4. Enihu, ini tanggal 8 Mei. Tepat setaun sejak si testpack ajaib bergaris dua. Sekarang hasil testpacknya udah 4 bulan dan super lucu (come on.. setiap ibu pasti ngerasa anaknya yang paling lucu. Iya kan? Ngakuuu..).


Sekian dulu yah pemirsa apdetnya, busui kece mau kerja dulu :) next posting pengen cerita soal menyusui Raka, semoga malesnya gak kumat lagi.

Salam penuh iler dari bayi belo!