Thursday, November 15, 2012

Self reminder

Kemaren nonton acara Buah Hati di Trans TV. Salah satu tayangannya tentang panti asuhan bayi dan balita di daerah Cipayung, kalo ga salah namanya Tunas Balita Bangsa.

Yang tinggal di sini ya tentulah bayi-bayi yang karena beberapa kondisi, ga dirawat sama orangtuanya. Ada yang dibuang, ditinggalin di Rumah Sakit, atau yang emang sengaja dititipin karena ga sanggup merawat. Diliatin tuh, pagi-pagi pada dijemur bayinya, berjejeran di satu kasur. Awal tayangannya emang ngeliatin bayi berjejeran dijemur gitu, aku kira ini anak kembar pada berjemur bareng. Eh tapi kok banyak amat, sekasur ada 7 bayi. Masak kembar 7??

Ternyata itu di panti asuhan.

Bayi- bayi itu bakal tinggal di sana sampe ada yang mau adopsi, atau kalau enggak, ya pindah ke panti asuhan lain yang sesuai umur.

Sedih ya?

Untungnya ini panti asuhan didanai sama pemerintah. Jadi di TV juga keliatan sih programnya jelas, tempatnya bersih, baju2 yang dipakai juga sangat layak.



Ada juga cerita temen kantor yang sama temen2nya dia lagi bikin acara amal buat ngumpulin sumbangan ke sebuah yayasan yang isinya orang-orang tunanetra. Umurnya macem2, dari balita sampe yang udah lansia. Si temen ini cerita, bahkan ada seorang anak penghuni yayasan yang adalah hasil gagal aborsi si ibunya. Jadi pas hamil anak ini, si ibu berniat aborsi dan hasilnya gagal. Si anak tetep lahir dengan kondisi seperti itu, trus dititipin di yayasan.

Sucks.

Kalo emang ga pengen punya anak, ngapain situ hamil??? Ya kalo udah hamil trus anaknya berusaha disingkirin gitu? Dan kalo usaha aborsinya gagal trus maen dilempar aja tu anak ke tempat lain??

Kejam banget :(

Trus jadinya langsung inget anak sendiri dong. Betapa aku dan keyong mesti bersyukur dikasi anak yang luar biasa ini. Raka lahir kedua ortunya lengkap, alhmadulillah juga kakek neneknya lengkap, semuanya sayang dan perhatian banget bahkan sejak Raka masih di perut.

Aku cuman ga bisa bayangin bayi-bayi di panti itu yang mungkin ga pernah ketemu orangtuanya. Or even worst, ga diharapkan kehadirannya (trus ngapain bikin coba??? Hhrrrrghhhg). Di dalem perut bukannya disayang2, didoain, dikasi makanan2 super gizi, tapi malah berusaha dibunuh.

Astaghfirullah. Kasian banget :(

Sebenernya nulis ini buat reminder diri sendiri, biar selalu bersyukur sama apapun yang udah dikasi sama Allah, terutama di sini soal anak.

Aku selalu percaya sama kalimat "ga ada anak yang nakal, yang ada hanya orang tua yang kurang sabar". Hundred percent true.

Ada ga sih anak yang ga menguji kesabaran orang tua? Ada ga sih anak yang ga pernah rewel, ga pernah susah makan, ga pernah susah nyusu, ga pernah bete, ga pernah sakit? Ada ga sih anak yang ga pernah bikin orangtuanya sedih ato kecewa, even they didn't mean to?

Aku rasa ga ada.

Anak itu punya ujian sendiri buat orangtuanya. Ada yang nguji dengan susah makan. Ada yang gampang sakit. Ada yang nyusunya susah. Ada yang stok ASIPnya kejar tayang. Ada yang ga mau dititipin di daycare. Ada yang bingung puting. Ada yang ga mau minum UHT. Segambreng.

Jadi kalo berharap anak selalu sehat, makan gampang, nyusu lancar, mood selalu gembira, ya lu pikir anak lu malaikatt?? Enak di elu dong ga pernah belajar!! *note to self*

Ya kan memang anak itu ladang ibadah kita, buat belajar juga. Namanya juga belajar, ga mungkin mulus lancar terkendali tanpa hambatan sama sekali dong?? Pasti ada masalah dong? Pasti ada up and down nya dong? Dan dari situlah kita sebagai ortu belajar. Ya kalo mulus aje tinggal kipas-kipas ongkang kaki dong kita?

Ini gara-gara Sabtu kemaren, emosi muntap ke Raka. Nyesel gilak. I am so sorry baby :(. Gara-gara apalagi kalo bukan soal makan. Berapa minggu ini emang Raka kadang suka ngemut makanan. Lamaaaa aja beyb! Ga selalu sih, tapi cukup sering kalo lagi hobi bisa 10 menit itu makanan di mulut ga dikunyah-kunyah! Jadinya sesi makan kadang suka molor sampe sejam.

Biasanya sih aku bawa santei, kalo ngemutnya lama ya udah aku tinggal ngerjain yang lain dulu. Ato aku kasi jeda setengah jam, ntar disuapin lagi. Entah kenapa Sabtu kemaren aku sampe emosi banget ngeliat dia ngemut, lamaaaaaaaaa banget deh. Aku omelin lah dia. Ya menurut lo, ngaruh gitu ke Raka?? Ya tentu enggak! Jadilah aku sewot sendiri. Keyong baru pulang kantor ikut kena damprat. Jadinya nyuapin Raka diambil alih sama keyong, karena akunya udah ga tahan. Ga sabar banget lah ngeliat dia bisa ngemut 5 menit buat sekali suap. Jurus jitu minum air buat ngedorong makanan masuk juga gagal, wong anaknya melengos liat gelas. Hhhrrrrrrhhh!!!

Sembari keyong nyuapin, tetep ngomel lah aku.

"Aku kan capek nyuapin!" "Udah hampir sejam cuman abis segitu doang!!" "Ayah kalo solat doian dong biar Raka makannya banyak, doa,, doaaaa"

Lalu dibales tatapan setajem silet

"Bisa diem ga kamu?"

*langsung hening*

Keyong ini jaraaang marah, sekali marah cuman ngomong satu kalimat tapi dijamin istrinya klepek2. Tajam bo. Setelah emosi reda, keyong bilang "omongan seorang ibu itu kan doa bun, kamu mesti ati2 ngomong soal Raka"

Jleb. Oh my God. Ngomong apa aja aku tadi pas marah? So sorry dear baby boy :(

Jadi intinya sih, cuman pengen ngomong bahwa, bersyukur sama apa yang kita punya. Ujian soal anak, apapun itu bentuknya, mustinya jadi pembelajaran sebagai orang tua. Emang anak GTM bikin sedih, bayi mogok nyusu bikin stres, tapi ga lantas trus kita ngerasa jadi orang paling sial sedunia dong? (Ini aku banget!!! Tiap Raka bermasalah makan, dunia seakan kelabu. Stres sedunia. Meledak kayak kebakaran bulu ketek).

Toh Allah Maha Adil. Raka terkadang susah makan, tapi Alhamdulillah nyusunya lancar, asip cukup. Temen di kantor ada yang anaknya lahaaapp banget makan, tapi stok asip nya mepet. Ada juga yang makan lahap, asip cukup, tapi anaknya udah ga mau nyusu langsung.

Tuh kan, ujian tiap orang tua itu beda. Dan pasti ada. Jadi janganlah mengumbar emosi kalo anak lagi nguji kita yah, they're not perfect, and so are we. Gampang emang ya ngomong doang. Aku juga sering banget nanamin sugesti positif kayak gini, tapi tetep aja suka kecolongan. And after that, nyesel ga ketulungan. Keinget dengan kondisi anak2 yang aku ceritain di atas, dan inget bahwa seharusnya aku ini harus banyak banyak bersyukur.

Maafkan bunda ya Raka, kadang suka emosi dan bawel sendiri. It's just because I love u too much baby, and promise, I will try all my best to be better.

No comments:

Post a Comment