Saturday, September 29, 2012

bertahan hidup tanpa ART

Sebelumnya, ini bukan postingan curhat.

Sebelumnya lagi, harus inget ada banyaaak kemudahan yang sudah ada, semisal:

(i). Yang jagain Raka adalah ortu sendiri. Kurang enak apa? Solusi paling menenangkan hati deh.
(ii). Lima menit saja untuk perjalanan kantor ke apartemen. Istirahat kantor jadi bisa bobo siang cantik sama Raka.
(iii). Bos yang very loose control. Super loose. Jadi hasilnya ada yang jam kantor bisa kabur ke Diamond. Hehe.

Tapi emang ya manusia itu nyari kurangnya mulu. Seperti hari ini, tiba-tiba sangat merindukan ART.

Indah kali ya hidup kalo bangun tidur cucian piring udah beres? Kayaknya nikmat banget kalo tiap hari lante rumah kinclong ada yang ngepel. Masak juga pasti penuh semangat kalo udah ada yang nyiapin/motongin bahannya dan tak lupa pula bersihin peralatannya sesudahnya.

Sebenernya so far bisa survive kok tanpa ART. Yaa tapi jangan harap bisa ngepel tiap hari ya. Masak juga pol 2 macem per hari, yang satu hasil freezer cooking pulak.

Tapi ya itu, indah aja kali ya kalo punya ART.

Mungkin akar masalahnya di aku juga sih. Sebagai penghobi tidur dan kasur, tiap hari itu ya harus tidur 8 jam. Kan sesuai anjuran pemerintah. Kalo kurang rasanya ngantuk seharian dan kepengen bolos, heuheu. Ya gimana doong, kerjaan rumah banyak, ngantor juga, tapi tidurnya ga mau kurang. Eh, lagiankan tugas utamanya mengasuh si bayi?? Yang lain kan prioritas berikutnya.

Iya sih.

Kadang saking ribetnya ngurusin rumah sampe Raka maen ga bisa nemenin. Dateng setor ASI doang. Trus ribet lagi sendiri. Maafkan ya nak, harusnya kalo di rumah kan bunda sepenuhnya milikmu..

Wahai ART yang baik, jujur, bersih, ga jorok, ga ngelunjak, telaten, dan penyayang.. Dimanakah aku bisa menemukanmu?

No comments:

Post a Comment