Monday, June 4, 2012

tentang suami

Karena kemaren baru terjadi drama sepasang suami istri (uhuk) jadi kepengen cerita soal si suami.




Suamiku, Bapak Ias F*tra B*stari, also known as Keyong, Ayah, and Mingming. Banyak ya namanya? Keyong buat nama samaran doi di blog ini. Mingming nama kesayangan dari istrinya. Jangan Tanya asal usul namanya yah, it just came out from my mouth. Hehehe.



Keyong ini adalah manusia yang super sabar. Sampe kadang aku heran, dapet dari mana sih kesabaran sebanyak itu? Dan supeeerrrrr santai.



Sebelum jadi suami, keyong ini adalah one of my best friend. Kita ketemu di kantorku yang sekarang, which is mantan kantornya doi. Karena kita masuk kantor cuman beda sebulan, jadilah kita menjalani masa-masa kelam OJT bareng di kantor. Oia, waktu itu doi udah punya pacar. Aku? Di antara masa-masa kelam kejombloan. Ya diselingi beberapa cerita soal lelaki-lelaki yang mencoba menaklukkan hati si jomblo manis ini (yes, silahkan muntah), keyong was always there, jadi tempat curhat yang setia.



Long story short, akhirnya kita jadian. Di momen yang sangat tidak romantis: pindahan kos. Jadi setelah berpeluh keringat ngangkatin barang di kos, kita jadian. Beraroma keringet ternyata syahdu juga kok buat momen jadian.



Setelah jadian aku baru nyadar, dulu sebelum pacaran pun, setiap kali aku ada tugas ke kantor Sunter (at that time, keyong ngantor di plant Sunter, moi di plant Pegangsaan) pasti deh nelepon ruangannya doi. Ga tau deh kenapa. For some reason that i don’t know what, aku pengen ketemu doi. I just feel comfort talking to him. Mungkin karena doi sabar banget yaa.. cerita se-enggak penting apapun didengerin sama dia.



Jadian bulan Juni, bulan Oktober (kalo ga salah inget) kita udah menyambangi pameran rumah buat nyari rumah berdua. Ebuseeett. Baru berapa bulan neik? Walopun akhirnya belum jadi beli juga sih. Sampe sekarang. Hehe.



Bulan Februari ketemu ortunya, bulan Mei lamaran. Jangan tanya tanggalnya. Antara 26/27/28/29 Mei 2010. Both of us ga ada yang inget. Muahahahaha. Lagian emang penting ya inget tanggal lamaran? Yang penting sih tanggal sahnya dong 



Sekarang, 16 bulan setelah resmi nikah dan menghasilkan bayi yang sehari lagi umurnya 5 bulan, gimana si suami?



Super Sabar.



Banget. Menghadapi kebawelan istri yang seringkali tarafnya melebihi kecepatan suara kuda, u need tons of patience. Dan sebilah golok mungkin berguna . Fortunately, my husband has it (patience, not the golok). Pernah gak sih doi marah dibawelin? Cencuuu saja. Kalau udah keterlaluan, sebagai seorang suami yang seharusnya, keyong pun bisa marah. Dan teteup, marahnya cool dan ga over. Tapi, justru itu yang bikin aku respect sama doi. Kok bisa siiiik orang ini sabar bangeeettt? Ingin kuintip isi kepalanya deh. Isinya mungkin kipas angin tujuh putaran, makanya kepalanya adem terus.



Santai.



Kapan ya terakhir kali liat keyong panik? I don’t remember. Ato mungkin, emang doi ga pernah panik? As a comparison, kapan terakhir kali aku panik/buru-buru? Tadi pagi.



Bukan sebagai seorang melankolis, tapi entah kenapa aku ini punya bakat well planned. Ummm, it’s not even the proper phrase. Over planned maybe?



Buat weekend minggu ini, dan minggu depan, dan weekend depannya lagi, aku udah punya rencana mau ngapain. Tiap malem, udah punya rencana besok pagi bangun mau ngapain aja: solat, masak, nyapu, mandiin Raka, nyusuin Raka, steril botol, cuci clodi, mandi, nyiapin bekal sarapan, dandan, berangkat.



Keyong?



Pertanyaan doi tiap sabtu adalah: “hari ini kita mau ngapain yaa enaknya?”



Itulah kenapa aku percaya bahwa Allah itu menciptakan sepasang suami istri yang saling melengkapi.



Keras kepala vs sabar



Meledak-ledak vs kalem



Over planned vs santai



Bersih tertata vs jorok



Hihihihi.





Semoga kita berdua (dan Raka (dan adeknya mungkin kelak)) selalu bahagia bersama ya Ayah, menjadi suami istri di dunia dan akhirat kelak.



You’re the best. You are my best.

No comments:

Post a Comment