Monday, February 27, 2012

resigning?

Kalo ada yang nanya: kepikiran resign ga?

My answer would be: bangeeeetttt..

Having a baby really turn my world, in a positive way. Belajar sabar, belajar ngalah, belajar begadang, belajar telaten. So much things. Dan yang pasti, menyadarkan kalo in the end, semua musti balik ke panggilan hati masing-masing. For me, become a full time mother.

Gini loh, bukannya ga cinta sama kerjaan. Bukannya ga punya ambisi apa-apa soal masa depan kerjaan. Bukannya udah ga pengen punya media buat aktualisasi diri macam sekarang. Tapi, kalo mikir hal-hal yang kayak gini, kayaknya hil-hil di atas langsung turun peringkat jadi prioritas sekunder:

1. Having my baby's first laugh, first word, first walk, and another wonderful milestone. Buat yang baru punya anak, ngeliat anak senyum dan ketawa-ketawa pertama kali itu priceless. Denger dia ngoceh-ngoceh bahasa planet pun, senengnya udah kayak ketiban duren (eh, itu sih sakit ya?). Ga bisa bayangin gimana ntar denger kata-kata pertama dia. Gimana kalo pas pertama kali dia bilang "bundaa.." pas akunya lagi di kantor? Gimana kalo pas dia pertama kali bisa tengkurep pas bundanya ini lagi barusan nutup pintu rumah buat berangkat kerja? Sumpah, beneran, seribu persen super duper ga rela :(
I wanna see him grow. Every second of it.
Sekarang, denger cerita nyokap kalo Raka masi suka nangis minum dari cup feeder aja udah bikin hati ini tertusuk duri. Btw, pas nulis ini pun udah mau nangis loh. Hiks. Bolos aja apa sekarang?

2. Ga ada manusia dewasa di dunia ini yang ga sadar kalo dunia sekarang udah berubah. Dunia udah kejam jek! Internet, televisi, sekolah, lingkungan serumah, rawan banget sama pengaruh kejamnya dunia ini (kok kayak syair lagu galau yah..). Jaman muda dulu mana ada socmed macem sekarang. Majalah pun kenalnya Bobo sama Mentari Putra Harapan. Maen komputer pun yang masi jamannya DOS segala. Hape pun punya yang asal bisa telpon dan sms. Gaptek segala rupa lah. Sekarang? Sekali klik udah kebuka segala macem isi dunia. Ya kalau isi yang bener, kalau enggak?
Jaman dulu, ortu nyuruh belajar, langsung manut. Ortu nonton tivi baca koran, anak belajar di kamar. Sekarang? Kalo ortu nyuruh anak belajar, ortunya kudu siap nemenin di samping. Jangan harap bisa sambil mantengin inpohtainmen di tivi.
Sekarang pun lagi musim yang namanya sekolah atau seminar orangtua mengasuh anak. Simply because, ga gampang jadi orangtua di jaman edyan ini.
Keinginan sih cuman satu, bisa full ngedampingin Raka dan adeknya kelak (ups, adek?? Entar yah, kalo traumanya bisa ilang :p) menghadapi kejamnya dunia ini. Ini ibunya jek, ibu yang ga bisa ga kepikiran (bahkan udah mulai dari sekarang) mau jadi apa anaknya kelak kalo dibiarin sendirian facing this crazy world. I am not saying kalo working mom ga bisa optimal ngedampingin anaknya. Itu balik lagi gimana ngejalanin dan ngebagi waktunya. Banyak banget contoh kasus working mom yang sukses ngedidik dan ngedampingin anaknya. You named it. Tapi like I said before, semua balik lagi ke panggilan hati masing-masing.



Makanya sekarang kalo ada temen yang resign demi ngurusin anak, aku sangat salut dan kagum! Ga gampang pasti ngambil keputusan itu. Ga gampang ngalahin ambisi dan cita-cita pribadi demi bisa ngurus anak. Ga gampang pula nerima komentar orang-orang macam gini "sayang ya kerjaan bagus dilepas" ato "sayang ya udah sekolah tinggi akhirnya nganggur di rumah". See? Ga gampang yah. Makanya buat mereka yang bisa beralih dari working mom ke full time mom: you are super cool!

Jadi, kapan resign nya ni?

Belum sih. Belum cukup nyali. Keyong sih santei, cuman tetep ngingetin resiko bisa bosen kalau di rumah aja, apalagi kalo Raka ntar udah gede dan mulai sekolah. Nyokap yang masih rada berat. Ya, sepenuhnya paham perasaan nyokap. Beliau working mom juga, yang berdua bokap, aku tau sendiri gimana beratnya nyekolahin 4 anak barengan. Pastilah beliau berdua pengen liat anak-anaknya bisa sukses, dan dalam pikiran mereka, ya dengan jadi karyawan kantoran begini. Ga gampang emang ngerubah pandangan beliau berdua bahwa jadi bisniswumen juga bisa sesukses orang kantoran, bahkan lebih.

Saat ini masih enak, Raka dijagain sama bokap nyokap. Aku emang ga berniat pake jasa babysitter, denger seribu-satu cerita kelakuan BS jaman sekarang yang makin kreatif. Enggak deh, makasih banyak. Rencananya kalo Raka udah lewat 6 bulan, mau ditaruh di daycare. Errrr.. six-month-baby in a daycare? Not really sure anyway. Tapi mau gimana lagi?

Huhuhuhuhu.. Balada oh baladaaa...

11 comments:

  1. kalo cewek resign mungkin pertimbangannya tidak seberat laki-laki...
    :)

    ReplyDelete
  2. kalau kamu udah punya rencana jd bisniswomen gpp ning resign gak perlu takut ^____^ tp ya itu harus benar2 dipikirkan matang2
    kerja dulu aja kumpulin duit yg banyak buat modal usaha suatu hari nanti

    ReplyDelete
  3. Ehh... itu emang bener lwoh mak naning, pekerjaan kantoran apapun bakalan aku tinggalin demi ngedenger yasminku manggil "bundaaa..." dengan suara super duper manjanya (ya kecuali kerja kantoran yg gajinya 50jeti sebulan hahahaha :)) *lwoh*)
    aseli sesuatu bangetlah itu rasanya dipanggil bunda hikshiks... :)

    ReplyDelete
  4. aku pun sudah mikir demikian.. padahal lahir aja niy anak di perut belum..

    tapi hati gak rela ditiap moment itu gak bs liat dan tahu pertama kale T_T

    cm mau gmn lgi.. jakarta itu kejam.. jd cari duit yg byk utk c kecil biar jd org sukseisssss

    ReplyDelete
  5. seorang ibu muda, temanku... juga berpikiran yang sama.
    6 bulan setelah melahirkan anaknya, dia resign
    alhamdulillahnya, sekarang dia bekerja di rumah. jadi tetep bisa mendampingi anaknya tanpa perlu ke kantor

    ReplyDelete
  6. zone, itu sih pasti :)

    ria, kata-katamu persis plek ama suamikuu... hehehehehe

    sindy, iya ya. apalagi sekarang mau ada adiknya yasmin.. lengkap sudahh :)

    ndhachiyo, iya nih, tapi yg namanya panggilan hati kan ga bisa di bo'ongin ya. just wait for the right moment, soon hopefully :)

    mba elsa & dear dija, yaps.. komen anda2 semakin menginspirasi! *hug*

    ReplyDelete
  7. wah jadi inget bulan lalu rencana resign... catatan yang inspiratif

    kunjungan pertama
    salam kenal follow juga
    Revolusi Galau
    ya

    ReplyDelete
  8. kunjungan sob..
    salam sukses selalu ..

    ReplyDelete
  9. terus kelanjutannya gimana ning :)
    setuju banget, dilemanya.
    BS klo bisa sih jangan yaa. Mending sama emak kita aja.
    Mungkin keadaan yg sempit bisa lebih jadi kreatif harus gmn nantinya

    ReplyDelete
  10. errr.. nampaknya batal ucii.. uhuks.. tidak dalam waktu dekat deh..

    ReplyDelete