Thursday, December 20, 2012

bandung again

Di suatu kamis siang, dimana saat mata mengantuk dan mulut tengah mencari-cari cemilan kesana kemari, datanglah whatsapp dari keyong "ke Bandung yuk!"

Langsung melek dong. Kirain doi becanda, etapi ternyata beneran. Udah Kamis ini, ngajaknya Sabtu berangkat. First thing first, cari hotel dong ya. Kriteria pertama, murah. Hauhahahahau. Yaabes, ngajak dadakan begini, tak disertai perencanaan matang, tak ada dana talangan (halah!). Lagian kan belum bayar DP rumah (eciee yang udah nemu rumah :p). Rumah mulu disalahin yak, hihi *salimsamarumah *yangbelummiliksendiri *yangbayarDPajabelum

Hotel enaknya yang bisa pake corporate rate, lumayan banget potongannya. Gerilyalah jadi. Amaris, full. Sensa, full. GH Universal, full. Eh lagian mahal doi. Meskipun emang bagus dan breakfast pake pancake nya enak banget. Fave Hotel, ada. Tapi seketika ingat Agoda, belum ceki2 ke sana. Merangsek Agoda, nemu yang oke, tapi bayar pake kartu kredit. Hadoooohhh, kalo satu ini ngaku ndeso deh. Gak punya saya. Lapor ke keyong, doi bilang ntar malem aja booking via Agoda. Long story short, akhirnya kita booking Hotel Progo. Around 500-an rb untuk semalam, dengan kapasitas kamar 3 bed. Alhasil kita nambah 1 extra bed (100rb) dan nambah 1 extra breakfast (12.500 -- can u believe it?). Ya ga usah ngarep breakfast nya lengkap bak GH Universal yah, tapi not bad lah sarapan dengan nasi kuning - bubur ayam - bubur kacang ijo - toasted bread - sliced fruit - es/kopi. Ya enggak?

Wednesday, December 19, 2012

Recipe: An extraordinary Sayur Asem

Eciyeeehhh sayur asem aja pake extraordinary. Hihihihi. Tapi emang enak kok, best sayur asem i've ever made. Padahal seumur-umur jarang bikin juga sik :p

Pada dasarnya, sayur asem harus mengandung kacang tanah rebus, yang utuh. Ini prinsip. Tanpa kacang, sayur asem pasti hampa. Tapi stok kacang lagi kosong, mau malem2 ke carrefour kok ya males bener. Hanya ada labu siam dan kacang panjang teronggok di kulkas. Ya sudah, mari kita terima nasib bikin sayur asem tanpa kacang tanah

Monday, December 17, 2012

Clodi Award 2012

Yeahuuwww!! Senin pagi mari kita ngeblog! Pan si bos ga ada. Hauhahuahauhah.

Sampai sekarang masi mencoba bertahan berclodi. Kecuali tidur malem, karena Raka very heavy wetter dan pipisnya pesing (yaeyalah kalo wangi malah serem). Ga ada clodi yang sanggup stay dry dan stay no-pesing all over the nite, termasuk Blueberry. Kalo dipaksain pake ya bangun tidur bau pesing. Kasian lucu2 bau pesing. Kalo mesti gantiin tengah malem ku tak sanggup, ngantuk jek. Jadi ya sudah, dispo diaper solusinya.

Kenapa masih bertahan nglodi ya apalagi, hemat! Hihi penting abis. Yaabis kalo full dispo berapa musti belanja tiap bulan mak? Ga makan daging dong eyke *lebay. Dengan dispo hanya saat tidur malem dan pergi2, sebulan cukup menggunakan dispo kemasan 44pcs sebanyak 1 buah. Lebih dikit ding. Satu kemasan sekitar 3 mingguan. Kalo pas diskon kan bisa dapetnya 70rebu ya mak..hemats kan. Kalo full dispo diapers bisa sekitar 300rb-an. Mayan ih buat nambah cicilan rumah :D

Friday, December 14, 2012

MPASI: soto susu

Waktu nge twit sih ngasi judulnya chicken curry, tapi ya karena memang tidak mengandung unsur kari apapun dan rasanya menjurus ke soto, ganti nama aja deh!

Ini awalnya sih keabisan ide. Bulan ini maleeesss bener bikin jadwal menu, jadi sukanya malam2 menerawang..besok makan apa ya si bayi? Kemaren udah daging, kemarennya salmon, jadi giliran ayam nih. Diapain ya? Ditumis sama apel kurang yahud, karena apel lebih berjodoh dengan daging. Dibikin bakso tapi yang di freezer adanya fillet, bukan minced.. Ditumis sama labu parang si bayi kurang suka, karena emang aneh juga sih rasanya..hauhahauhah. Lagian kan bulan depan udah table food loh, mestinya mulai dikenalin ke rasa-rasa masakan rumahan.. Teringat akan kunyit, kemiri, dan susu.. Kayaknya enak deh. Mari kita masak!

Thursday, December 6, 2012

Will not stay there anymore!!

Satu bukti bahwa kampanye ASI masih sangat perlu digalakkan.

Alkisah temen 1 kantorku, Mbak R, sedang ada tugas ke Bali. Dia nginep di salah 1 hotel bintang lima di Nusa Dua. Catet ya disini, hotel bintang lima. Dia check in tanggal 1 Desember, check out tanggal 4 Desember.

Dua minggu sebelum berangkat ke Bali, Mbak R udah telepon ke bagian sales hotel ini bahwa dia di sana akan nitip ASI. Pas check in pun, Mbak R juga menginformasikan hal yang sama.

Karena di kamar ga ada freezer, tentunya ASIP Mbak R dititipkan via room service untuk disimpankan. Setiap nitip ke room service, Mbak R selalu bilang, "ditaruh di freezer ya, harus beku". Karena kan room service yang ngambil ke kamar doi beda2 ya, jadi Mbak R selalu mengulang informasi yang sama.

Jadwal kerja Mbak R selama di Bali ini padet banget, jadi dia baru mompa pagi2 atau bahkan jam 1 malem. Oia, produksi ASI Mbak R ini juga luaarr biasa buibu, sampe doi pernah diliput sama RCTI loh karena donorin ASInya #penting. Total doi merah di hotel berhasil mencapai 23 botol, sebotolnya 150-250ml. Yaa ditotal-total sekitar 4 liter. Uwoooowww, hebring yak si Mbak R ini :) Mbak R nyimpen ASInya di botol plastik avent, yang kayak gelas itu loh bentuknya.

Tuesday, December 4, 2012

Adyaraka 11 bulan

Tepatnya besok. Tapi karena dapet wifi gratisannya hari ini ya marii, dibungkus aja :)

Sebulan menjelang setaun.

Hobinya makin aneh-aneh;

melipat mulut


Analisis sementara, hobi ini dipicu oleh kegatelan akibat gigi yang baru numbuh.

Friday, November 30, 2012

the bride's smile

Besok dapet undangan kawinan orang sekantor. Trus jadi pingin bikin posting ini.

Sebagai mantan penganten, aku inget banget gimana capeknya. Yaeyalah boo dipajang seharian gitu mana dari subuh udah dandan, makan enak pun tak sempat. Badan rontoks. Tapi sapa suruh kawin? Hehehe. Tapi tetep dong pas di pelaminan tebar senyum seindah permata. Bukti bisa diliat di posting soal foto kawinan, ga kasi link yaah susye lewat ini tab.

Meskipun ga kenal sama tamunya (apalagi yang pas ngunduh mantu, ya mana kenal eike sama teteman mertua?) aku tetep berusaha senyum semanis mungkin, dan kalo bisa saying thank you. Sepenting itu? Ya iyalah. Mereka udah dateng jauh2 memenuhi undangan kita, sengaja ga sengaja doain kita supaya langgeng bahagia dunia akherat, kasi amplop (dan isinya :p), masak dikasi senyum tipis doang sik? Manten capek? Kurang tidur? Sapa suruh kawiiinnn :))

Saturday, November 24, 2012

MPASI: belut

Miapah malem2 gini cerita MPASI? ;) demi eksis ajah. Huahahauhahha.

Kenapa belut?

Karena belut kandungan energinya tinggi, much more than beef or egg.

Karena belut kandungan zat besinya tinggi, jauh di atas daging sapi. Noh, penting buat yang khawatir anaknya anemia karena nurun emaknya.

Karena belut kaya akan fosfor, yang ngebantuin kalsium ngebentuk tulang.

Wednesday, November 21, 2012

woman, and man

In this case, me and my husband.

Bukan untuk ngebandingin ato apa, kan jelas2 beda ya. Ga usah dijelasin  lah yey, pembaca saya kan udah pada pinter :D

Mari kita let's go!!

Pertama, apalagi kalo soal emosi. Setelah ditilik lagi, aku ini tipe orang yang ga bisa nahan emosi. Kalo marah ya harus dikeluarin. Saat itu juga. Kalo ditahan rasanya beraaaaatttt..dan ga akan ilang juga. Jadi musti ngomel, bawel. Kalo udah ya udah, selesai. Jeleknya ya jelas ada, pas marah ngomong apa suka ga dikontrol. In the end menyesal tak keruan. Janji semanis merpati untuk tidak mengulangi lagi. Cencu lah janji tinggal mimpi.

Thursday, November 15, 2012

Self reminder

Kemaren nonton acara Buah Hati di Trans TV. Salah satu tayangannya tentang panti asuhan bayi dan balita di daerah Cipayung, kalo ga salah namanya Tunas Balita Bangsa.

Yang tinggal di sini ya tentulah bayi-bayi yang karena beberapa kondisi, ga dirawat sama orangtuanya. Ada yang dibuang, ditinggalin di Rumah Sakit, atau yang emang sengaja dititipin karena ga sanggup merawat. Diliatin tuh, pagi-pagi pada dijemur bayinya, berjejeran di satu kasur. Awal tayangannya emang ngeliatin bayi berjejeran dijemur gitu, aku kira ini anak kembar pada berjemur bareng. Eh tapi kok banyak amat, sekasur ada 7 bayi. Masak kembar 7??

Ternyata itu di panti asuhan.

Bayi- bayi itu bakal tinggal di sana sampe ada yang mau adopsi, atau kalau enggak, ya pindah ke panti asuhan lain yang sesuai umur.

Sedih ya?

Untungnya ini panti asuhan didanai sama pemerintah. Jadi di TV juga keliatan sih programnya jelas, tempatnya bersih, baju2 yang dipakai juga sangat layak.

Friday, November 9, 2012

Adyaraka 10 bulan

Halo bayiii kamu cepet banget gede sih..

Highlight nya adalah: bergigi!

Di suatu pagi dimana sedang bolos kantor dan keyong udah berangkat ngantor, kita sedang gegoleran di kasur. Si bayi mangap2 dan terlihatlah gusi yang udah robek. Si calon gigi. Yuhuuuy, akhirnya!

Itu tanggal 25 Oktober. Hari ini gigi bawahnya udah 2, yang atas udah mulai nampak calon gigi yang lain. Efeknya, si bayi ngrikiti jambu air dengan riang gembira.

happy wedding devi :)

Dua minggu lalu, one of my blogger fella, Devi, telah menemukan tambatan hatinya (duile, abis gini menang lomba alay sekelurahan). Ngeliat undangan sih sempet ragu soalnya ga familiar sama daerah barat. Takut kesasar. Mana bawa bayi kan. Etapi ternyata gampil banget, keluar tol bentar udah nyampe. Makasi ya google map sayang :)

Berharap bisa kumpul bocah sama Riesta en Rere, tapi kok ga ketemu ya. Kelian pada dateng jam berapa sik? Malah ketemu Uci di sana, yang makin kuyus. Jangan stres ya bridezillaaaa.. #ups

Berencananya sih tampil cantek ya, pake hijab model masa kini (yang mana ga akan dipake buat ke kantor, mana pede awak??). Ga terlalu ngarep hasilnya oke sih karena ya selama ini emang ga biasa pake yang macem-macem. Bener deh, keluar kamar mau lapor hasil dandanan ke keyong udah ngikik duluan. Nyampe depan keyong, belum sempet doi komen akunya udah ngakak sendiri "ga pantes banget ya bunda pake iniiii..."

Saturday, November 3, 2012

MPASI: steamed kakap

Got this recipe from one of my friend in the office. Karena anak kita cuman beda seminggu, kita sering berbagi resep MPASI.

Sebenernya setelah salmon, pengennya ngenalin gurame. Atau lele. Kenapa? Yaa biar kenal sama ikan air tawar. Lagian kalo ikan air laut kan konsumsinya harus dibatesin mengingat kandungan merkuri bukan? Sementara di lain sisi makan ikan itu bagus soalnya gizinya kan tinggi yah. Jadi yang dulunya Raka makan ikan 1x seminggu, mau dibikin jadi 2x. Yang satu ikan laut, satunya ikan tawar. Good plan yah?

Tuesday, October 30, 2012

bayi jawa tulen

dikarenakan,

Ga suka pasta. Ishhh rugi loh kamu nak, pasta bolognese kan enaakk *sembari memandang sekotak orgran yang tergeletak tak terpakai

Sukanya disuapin pake tangan. Makanya ga pernah masakin sup2an. Gimana nyuapinnya coba? Mau siih pake sendok, tapi bentar udah bosen. Mungkin aroma tangan bundanya sedep kali yah *endus2 tangan sendiri

Tuesday, October 23, 2012

MPASI: must have in stock

Alias bahan2 apa aja yang mesti ada. Kalo pas salah masak trus rasanya ga enak (semisal, bikin oatmeal campur kiwi gold, kecut parah!) tinggal ngaduk2 apa yang ada di kulkas, jadilah sarapan penyelamat buat si bayi.

Here we go!

1. Pisang. Hail to pisang lah. Dimakan gitu aja hayuk, di bikin sama oatmeal, jadiin pancake, bolu, campurin ke bubur kacang ijo, dibikin caramelized banana (sok keren, padahal cuman pisang diplenyet sama butter, hauhaha), dibikin sama hunkwe. Coba deh. Multifungsi banget kaann. Makanya belinya pisang raja, enak dimakan biasa either dimasak-masak. Kalo semacam sunpride dimasak-masak kayaknya kurang pas yah. Kepok juga oke sih, cuman jarang nemu. Intinya pisang tuh pemanis alami, jadi cocok sama apa aja.

2. Unsalted butter. Buat numis2 lauk, buat penggurih nasi/kentang tim. Pakenya yang kotakan kecil biar lebih praktis, buka, cemplungin. Merk anchor sama orchid sih so far yang pernah liat. Raka pake orchid, soalnya lebih murah #medit

3. Keju. Yah pastilah ini. Secara bayi belum boleh gula garam, jadi keju penyelamat. Masak apa ga enak, kasi keju. Pasti enak. Heheu. Dulu awalnya pake kraft, tapi baca2 diamond lebih less garam. Jadi beralih deh.

4. Seledri. Ini sayuran kesayangan :) karena bikin masakan harum mewangi. Sedep lah seledri. Lebih suka beli yang seiket kecil soalnya gampang layu dia. Petikin daunnya, cincang kasar, cemplungin! Yumm-ooo..

5. Kaldu beku. Ini suka keabisan soalnya suka males bikin. Biasa bikin dari ayam kampung, trus simpen di kotak es batu (apa sih namanya?). Begitu beku, copotin dari cetakan, masuk ke lock n lock, simpen di freezer. Kalo mau masak tinggal ambil beberapa kotak. Niscaya masakan lebih gurih. Ga pake ice cube soalnya mahal yaa #meditlagi

6. Oatmeal. Sarapan kesukaan Raka (soalnya gurih) dan Bunda (soalnya masaknya cepet). Enough said.


Mmmm.. Kayaknya itu aja. Oia daging dan ayam beku juga ada sih, tapi bisa saling substitusi lah kalo salah satu ga ada.

Demikiaann. Selamat memasak!!

Friday, October 12, 2012

MPASI: bubur bolognese

Sounds weird? Yep. Karena si bayi belo ga doyan pasta! Zzzzz... Disembur2 aja tuh sama dia. Analisa pertama, kurang empuk kali pastanya. Dimasak lagi. Coba kasi. Sembur lagi. Baiklah, pasta didn't work for him.

Jadi menu MPASI ini adalah pasta bolognese wannabe, yang seketika harus dimodif jadi bubur bolognese, semata-mata biar si bayi doyan makan

Bolognese sauce
Unsalted butter
Bawang putih, geprek, cincang
Tomat, buang biji, blender
Daging, rebus, suwir (kalo ijk rebus pake Takahi 4 jam, jadinya dagingnya terburai sesuai serat pas diaduk)
Keju parut
Brokoli, cincang alus
Seledri, cincang alus

Tumis bawang putih di unsalted butter, tunggu sampe harum mewangi. Masukkan tomat, daging, keju. Aduk sampe agak kentel. Masukkan brokoli dan seledri, tunggu sampe matang. Slurrpp!!

Kalo anak anda doyan pasta, makan pake pasta. Merk yang oke buat bayi setauku orgran, gluten free, egg free. Kalo kayak kasus Raka, makannya pake bubur nasi. Lap lap laappp!!

Wednesday, October 10, 2012

MPASI: Salmon

Milestone MPASI yang ditunggu-tunggu di 9 bulan ini adalah: makan ikan!!! Tanpa banyak studi dan penelusuran mendalam, diputuskan menu ikan pertama adalah salmon. Kenapa? Yaabiis yang paling heboh disebut2 kan salmon yah #cetek. At least ijk tau lah, salmon kaya omega-3. Betul kan? Kan?

Sebelumnya belum pernah masak salmon. Jadi sempet kagum karena ternyata salmon kalo dimasak jadi pink yah, hihi. Udik abis. Tips from friend, masaknya pake daun jeruk biar ga amis. Noted!

Inilah menu salmon si bayi belo:

Salmon Tofu
Salmon
Tofu
Unsalted butter
Bawang putih, geprek, cincang
Keju
Kaldu
Daun jeruk

Panaskan wajan, masukkan unsalted butter. Tumis bawang putih dan daun jeruk sampe harum, masukkan kaldu, didihkan. Masukkan salmon dan tofu, aduk sampe mateng. Terakhir taburi keju. Supeeeerrr yummm! Makanan Raka terenak so far.

Salmon Kukus
Salmon
Wortel, parut
Daun jeruk
Keju parut

Gampang banget. Di wadah alasin daun jeruk, taruh salmon dan wortel di atasnya, sebelah-sebelahan biar nampak akur :p Oia salmon sebelum dimasak diolesin jahe geprek juga seru biar ga amis. Taburin keju parut sesukanya. Kukus deh sampe matang. Warnanya cantik secantik yang masak. Hauhuahahaha..


Alhamdulillah si bayi nampaknya oke dan tak menunjukkan tanda alergi. Nanti kalo udah table food dibuatin salmon crispy skin enak juga kayaknya yaah. Nyammm!!

Friday, October 5, 2012

gigi dan kalsium

Kegalauan tumbuh karena hari ini, tepat 9 bulan umurnya Raka, doi belum bergigi.

Tiap hari udah ngecek gusi atas bawah kanan kiri, nope. Belum.

Ga galau-galau amat sih karena emang gigi kan personal banget ya. Lagian makanannya udah ga alus lagi kok, jadi stimulasinya udah oke. I just need to wait.

Udah gitu doang? Iihh ga seru dong. Sembari menunggu, yuk mari kita perbaiki pola makan si bayi dan IBU karena ternyata asupan ASI juga musti tinggi kalsium dan fosfor biar si gigi segera muncul. Tuuh kaann, jangan makanan bayinya aja yang diurusin ya bunda, makanan sendiri juga.

Sumber kalsium itu, based on disini

1. Kale. Ummmm apa yah? Sesodara sama brokoli? Never know. Skip aja.
2. Jeruk. Nah ini. Dari awal MPASI Raka belum pernah kenal jeruk karena referensi dokter Eta jeruk bolehnya above 1 year. You may disagree. Tapi kita sih patuh, heheu. Skip lagi.
3. Susu kedelai. Ini oke kayaknya, tapi beli dimana yang homemade? Bikin ndiri? Tidaaakkkkkkkkk... Akan mencari deh.
4. Oatmeal. Yayy for this one! Super praktis buat sarapan. Buat campuran ke makanan yang lain pun oke.
5. Biji wijen. Kenapa yang terbayang di kepala adalah onde-onde? Can i replace with minyak wijen?
6. Keju swiss. Raka kenalnya cheddar. Less calcium than swiss, tapi toh sama-sama keju kan yah?
7. Kacang kedelai. Raka kenalnya ya lewat tahu dan tempe. So far doi sih oke. Tempe dibuat bakso barengan ayam cincang enak deh. Bundanya bisa ikut nyomot :D
8. Almond. Naaahh ini yang bundanya doyaann. Dunkin donuts almond. Suuuper like! Kalo Raka belum pernah nyoba almond. Gimana ngasinya ya?
9. Salmon. Will try for the very first time today. For lunch and dinner. Semoga suka yah nak.
10. Yogurt. Ini juga harusnya udah bisa dikenalin, tapi kok lupa mulu nyari di supermarketnya.
11. Lobak. Eeerrrr... Langu ga sih ini buat makanan bayi? Will try soon, baby.
12. Brokoli. Si sayuran super. Udah ikrib sih si bayi. Tinggal dipersering aja.

Setelah direkap ternyata sumber kalsium yang dimakan sama si bayi dan bundanya masih belum optimal yaa.. Saatnya revisi menu MPASI inih. Bundanya? Yang gampang aja deh, lunch di holycow. Hihi. Ga nyambung ciciiiinnttt..



Akhir kata, selamat ulang bulan ke 9 bayiku sayang.. Makin pinter, sehat selalu, tambah ganteng dan soleh, dan juga cepet tumbuh gigi yaa! *ciumsekujurtubuh


Wednesday, October 3, 2012

MPASI: tahu telur

Ini sebenernya posting cuman numpang ngeksis karena resepnya too easy to called real recipe. Hihihihi.

Bermula dari suatu hari ketika sang estri membuat tahu telur yang super enak (note: pendapat pribadi. Orang rumah sih ga ada yang komen. Heu. But, seriously, enak). Kan seru juga yah kalo Raka dibuatin. Cencu tetap dengan golden standarnya dongs.

Kalo tahu telur bunda berbahan: telur, tahu, bawang putih, kemiri, ketumbar, lada, garam, gula, dan digoreng di tengah genangan minyak. Maka tahu telur si bayi berbahan:

1 kuning telur kampung
1/3 bungkus tofu (so far yang ga bergaram nemu merk Kong Kee)
unsalted butter buat di wajan

Too easy kan? Hihi. Sengaja ga dipakein keju soalnya makannya pake mashed potato berkeju.

Mungkin kalo dipakein bumbu lengkap seperti tahu telurku bakal lebih enak ya. Tanpa gula garam teteup. Tapi masih ga pede ngasi lada segala macem ke si bayi. Ya sudah deh, sementara go plain.

Gambarnya kurang lebih begini:



Alhamdulillah, doyan :)

Saturday, September 29, 2012

bertahan hidup tanpa ART

Sebelumnya, ini bukan postingan curhat.

Sebelumnya lagi, harus inget ada banyaaak kemudahan yang sudah ada, semisal:

(i). Yang jagain Raka adalah ortu sendiri. Kurang enak apa? Solusi paling menenangkan hati deh.
(ii). Lima menit saja untuk perjalanan kantor ke apartemen. Istirahat kantor jadi bisa bobo siang cantik sama Raka.
(iii). Bos yang very loose control. Super loose. Jadi hasilnya ada yang jam kantor bisa kabur ke Diamond. Hehe.

Tapi emang ya manusia itu nyari kurangnya mulu. Seperti hari ini, tiba-tiba sangat merindukan ART.

Indah kali ya hidup kalo bangun tidur cucian piring udah beres? Kayaknya nikmat banget kalo tiap hari lante rumah kinclong ada yang ngepel. Masak juga pasti penuh semangat kalo udah ada yang nyiapin/motongin bahannya dan tak lupa pula bersihin peralatannya sesudahnya.

Sebenernya so far bisa survive kok tanpa ART. Yaa tapi jangan harap bisa ngepel tiap hari ya. Masak juga pol 2 macem per hari, yang satu hasil freezer cooking pulak.

Tapi ya itu, indah aja kali ya kalo punya ART.

Mungkin akar masalahnya di aku juga sih. Sebagai penghobi tidur dan kasur, tiap hari itu ya harus tidur 8 jam. Kan sesuai anjuran pemerintah. Kalo kurang rasanya ngantuk seharian dan kepengen bolos, heuheu. Ya gimana doong, kerjaan rumah banyak, ngantor juga, tapi tidurnya ga mau kurang. Eh, lagiankan tugas utamanya mengasuh si bayi?? Yang lain kan prioritas berikutnya.

Iya sih.

Kadang saking ribetnya ngurusin rumah sampe Raka maen ga bisa nemenin. Dateng setor ASI doang. Trus ribet lagi sendiri. Maafkan ya nak, harusnya kalo di rumah kan bunda sepenuhnya milikmu..

Wahai ART yang baik, jujur, bersih, ga jorok, ga ngelunjak, telaten, dan penyayang.. Dimanakah aku bisa menemukanmu?

Tuesday, September 25, 2012

baby swimming

Setelah berkaca pada pengalaman bahwa berenang setengah 7 pagi itu airnya dingin banget, kita berinisiatif untuk next session akan lebih siang. Setengah 9 udah oke dong ya, ga dingin, ga terik juga.

Ternyata..

Masi dingin jugaaa.. Hauhahauhaha..

Jadinya begini deh..

Nooo bundaa.. dingiiinnn..



Bunda said "tak apa nak, mari kita cuba dulu.."



Ya udah deh, istirahat dulu sebentar..


Si bayi kesenengan, dikiranya sesi renang udah kelar




hehehe.. ehehe..heheuhe..ehehehhh
Then Ayah said "tentu tidaklah naakkk.. ayo nyemplung lagiii"






dan akhirnya sesi renang diakhiri dengan mandi di ember berisi air anget.

dasar bayiiiiii...


Friday, September 21, 2012

daycare

Bayi 8 bulan ini udah pernah sekolah loh, dan sudah lulus. Sekolah pertamanya: daycare.

Di daycare-nya, Raka jelas anak paling kecil. Kakak-kakaknya di sana rata-rata umur 2 taun. Ada temen bilang, "berarti kamu paling kejam dong yah, 6 bulan udah di daycare, hihi". Makjlebjleb.

Semua ini berawal dari yangti yangkung Raka yang berencana pulang pas bulan puasa kemaren. Full sebulan puasa maunya di rumah Blitar. Yah I understand sih, di apartemen gini puasa emang kurang syahdu. Adzan cuman sama-samar doang, mesjid ga ada, ronda sahur apalagi. Kalau aku ngelarang yangti yangkung pulang kok ya semacam durhaka gitu.

Jadi Raka resmi masuk sekolah pertama tanggal 16 Juli kemarin.

Apakah ceritanya semudah itu neyk? Ya tentu enggak lah ya.

Pertama kali, udah ngincer daycare di Yarsi. Pertimbangannya deket dari rumah dan kantor. Emang syarat utama daycare ini harus deket, biar istirahat kantor bisa nengokin Raka. Daycare di Yarsi ini pernah dipake sama temen sekantor dan so far no complaint. Telpon lah kita. Tetoott.. ternyata hanya bisa menerima anak di atas setaun. Gagal. Trus teringat ada daycare di Cempaka Putih, Bintang Waktu. Basicnya muslim dan masih baru, jadi mestinya perabot dan mainannya masi kinclong ya. Telpon lagi. Gagal, dengan alasan yang sama.

Trus gimana dong? Ga ada cadangan daycare lain nih. Thanks God whoever discover google.com. I bumped into Rumah Cerdas Sunter. I made a call, and they said "InsyaAllah bisa Bunda, datang dulu aja ke sini". Alhamdulillah ya :)

Pertama kali survey ke sana sama keyong. Liat tempatnya, oke dan bersih. Daycare nya di lantai 2, lantai 1 nya tempat tinggal yang punya, dipanggilnya Umi. Karena daycare ini serumah sama yang punya, kesannya homey dan harusnya lebih aman dong ya.

Kedua kali dateng, ketemu sama guru yang nanti bakal ngasuh Raka. Ini perjalanan penuh emosi karena udah semingguan sebelum Raka masuk daycare. Bawaan mau mewek aja. Bawaan mau cancel aja masukin ke daycare, apalagi kalo inget ada yang pernah komen:

"Penitipan ya? Kayak panti asuhan bukan sih?"

Tapi gimana kalo ga di daycare? Raka sama siapa? Mertua masih kerja. Babysitter ga sreg. Masak mau dibawa yangti yangkung pulang ke Blitar? Sebulan loh. ASInya gimana? Trus yakin nih sebulan ga ketemu Raka? Nangis ini pasti bercucuran.

Ya udah, this is the one and only option. Berangkat.

Gurunya namanya Bunda Dwi. Sooo young ga nyampe kali 20. Eh ada ding, awet muda aja kali ya. Ketemu pertama sampe speechless. Oh ini yang ngasuh Raka nanti ya.. Telaten ga ya sama Raka. Bersih enggak orangnya. Gila kali aku ini ya nitipin Raka ke orang yang baru kenal. Apa resign aja sekarang? Ga usah pake dititipin. Tapi mana mungkin resign cuman one week notice? Project audit apa kabar? Tapi kalo orang ini ga sabaran gimana? Kalo Raka diapa-apain gimana? Bayi 6 bulan gilaaakkk.. enam bulaaannn...

Dilema dan menetes. Coba ditahan dengan bertanya: "Mba udah pernah ngasuh bayi?"

Begitu keluar daycare, masuk mobil, tumpah deh pertahanan. God, I didn't even know who she is. Her background. Her family. Completely stranger. Dan anakku mau diasuh sama dia. Ibu macem apa ini!!!

But again, I have no choice.

Hari pertama masuk daycare, tentu yang terberat. Rencana nengokin pas istirahat siang gagal karena musti observe training di Cikarang. Jadi hari pertama Raka akan full sendiri di sana dari pagi sampe sore.

Kebayang ga sih kalo kita, tiba-tiba ada di tempat asing, sendirian, ga tau apa-apa dan ga kenal siapa-siapa. What do u feel? Nangis? Enggak. My boy did not cry. But he just confused. Linglung.

Aku jemput sorenya, doi ga nangis loh. Dieeemm aja. Digendong dicium-cium masih ga ngeh. Masuk mobil masih diem. Begitu di dalem mobil, dia ngeliatin lamaaa ke bundanya, trus nangis. I would never never forget his expression that day. Sekarang setiap kali Raka tingkahnya udah mulai menguji kesabaran, aku inget lagi ekspresi wajahnya hari itu. Hari pertama sekolah. Dan jadinya ga jadi marah.

Dear my little boy, thank you so much for being so nice in daycare. Thank you for understanding, and sacrificing. We are so lucky to have u in our life *kecups*

Oia, tentunya hari kedua dan selanjutnya udah ga nangis lagi dong :)

Kesimpulannya sih, kita beruntung bisa nemu daycare ini. Karena pengajarnya baik, tempatnya bersih, dan harganya pun friendly sekali. Makanya aku banyak rekomen daycare ini ke temen kantor yang didera penyakit langganan after lebaran: BS ato ART ga balik lagi.

Plus point lagi, kemaren pas libur pilkada, bunda-bunda pengajar di sana keliling silaturahmi ke rumah murid, biar tambah ikrib gitu maksudnya. Dan walopun Raka udah lulus sebulan yang lalu, tetep disamperin loh. Sweetness :)

Semoga makin oke ya Rumah Cerdas Sunter, can't thank enough for taking care my baby veryvery well.


Rumah Cerdas Sunter
Perumahan Danau Indah Tengah
Jl. Danau Indah Tengah Blok A14/25 Sunter, Jakarta Utara
(021)6509601

Monday, September 17, 2012

MPASI: Pancake Pisang

a very berry easy snack for baby!

Ceritanya masih dalam rangka pengenalan (kuning) telur. Hari pertama telurnya dicampur ke tim kentang. Hari kedua bikin ini.

Kan jadwal makan Raka udah 4 kali ya. Dua karbo, dua snack. Snacknya yang 1 jus buah, yang 1 snack padat. Snack padatnya selama ini cari aman aja, pisang, ubi cilembu, labu parang (he likes it tooo much!), belimbing potong, pokoknya apa yang tinggal kupas/potong/kukus. Lama-lama kan ga seru juga yah, jadinya pingin bikin snack yang beneran. Percobaan perdana adalah hunkwe apel. Dan doi kekecutan. Hihi. Apelnya kurang manyis. Apa sih apel yang manis tu? Raka selama ini pakenya apel fuji yang ada stiker wider ways. Dan seringnya kekecutan buat dia. Apel manalagi better kali yah? Ato granny smith?

Eniwei baswei, ini loh resep pancake pisangnya:

Pisang 1 buah (moi pakenya pisang raja, pisang kepok kayaknya juga enak deh)
Kuning telur kampung 1 butir
Terigu 2 sdm
Oatmeal 1 sdm
Air secukupnya
Unsalted butter buat di wajannya

Caranya sungguh mudah kok. Pisang dialusin, campur kuning telur. Masukin terigu dan oatmeal, aduk rata dulu, baru deh kasih air. Airnya kira-kira aja sampe adonannya kentel enggak, encer juga enggak. Heheu. Ceplokin deh di wajan pake unsalted butter. Yumm!



I know, penampakannya memang tak terlalu sedap dipandang. Tapi enak deh. Sungguh.

Dari 4 biji pancake yang dihasilkan oleh adonan di atas, satu-setengah biji habis oleh sang bunda. Sekian.

Friday, September 14, 2012

Adyaraka 8 bulan

Ujug-ujug bayi kecil ini udah 8 bulan. Empat bulan lagi kamu ulang taun naakk..

Yang paling signifikan adalah: sudah tidak tampak seperti bayi lagi.

Sebenernya sejak 5 bulanan doi udah ga tampak terlalu bayi. Bukan karena gede ato apa sih, doi kan cenderung petite yah. Cuman udah makin kayak 'orang' beneran aja. Hahahaha.

8 bulan ini doi udah nyoba berenang di kolam umum. Gegara kolam renang doi kotor, udah lama ga dipake. Jadinya lumutan dan butek gitu. Yeick. Bundanya pun malas bersihin. Ya udah yuk, sekalian nyoba nyemplung di kolam beneran.

Dipilih sabtu pagi jam setengah tujuh. Yang ternyata turned out..bad timing! Nangis kejeeer pas dicemplungin. Dingin ternyataaa.. Huhuhuhu. Kirain enak jam segitu biar kolam masi bersih dan sepi. Eh ternyata airnya dingin banget. Next weekend kita coba jam 9 pagi ya anakku. Kan penampilannya udah keren begini loh:



Lebaran kemaren si mantan bayi ini juga mudik. Blitar sama Klaten, roadshow in a week. Rute jakarta-surabaya-blitar-klaten-jogja-jakarta. Karena membayangkan mudik pake mobil aja udah capek duluan, jadinya si bayi perdana naik pesawat. Sang bayi cool, bundanya gundah gulana. Kalo nangis gimana, kalo rewel gimana. Jadi begitu masuk pesawat, langsung sumpel! Alhasil bete lah si bayi. Kayaknya doi mau bilang, "bundd.. Nyusunya entar aja kalii pas take off, sekarang mah sante aja duluuu.." dan bener, begitu mau take off doi nyusu dengan tenang dan bablas tidur :) Sesungguhnya bayi itu sungguh pinter yaa..



Beberapa benjol dan memar sempat terukir. Teranyar kejedot kepala kasur. Padahal ada keyong dan mertoku yang mendampingi. Terparah ketiban cermin. Untuung ga pecah itu cermin, horor abis. Ceritanya pas di kamar, keyong dan estri siap2 mau pergi ke mol. Si bayi duduk manis di lantai. Dalam kurun 2 detik saja saat si estri mau ambil remote AC, si bayi duduk mundur2 dan nyenggol cermin kita yang emang cuman ditaruh doang nempel dinding. Si cermin jatuh ke depan. DHUG. HUWAAAA... Nangisnya kenceng banget ini. Kesian kamu nak. Mood belanja ke mol langsung ilang. Meskipun tetep jalan juga sih. Heu. Doi bete loh abis gitu. Dieeem aja ga mau senyum. Ya iya sih, ngilu kali. Keyong sampe akrobat segala macem biar bayi senyum. Ditolak aja. Hihihihi. Di penghujung malam akhirnya doi mau senyum lagi. Maafkan kami ya naaakk..

Jatuh dari kasur juga udah pernah. Sekali doang, dan pliis jangan ada yang kedua. Untung jatuhnya pas ransel keyong. Selamet,, selamet,, emang bener ya katanya anak bayi ada 'yang jagain'. 5 menit abis jatuh keyong langsung nurunin kasur. Padahal dari awal punya anak juga udah banyak yang ingetin buat nurunin kasur, tapi the power of entar-entar aja yang menang. Kena deh batunya. Again, maafkan kami ya naaakk..

Oia, mirip siapa jadinya nih? Banyak yang bilang sih mirip ibunya #uhuk #okesip. Tapi kadang aku liat ini bayi mirip bapak mertua, kadang mirip kakak cowokku, kadang mirip bapaknya juga sih. Tapi jarang. Hihi. Rambut lurus di depan, keriting di belakang. Gigi belum nongol jugaaa.. Boleh galau ga sih ini? Pipis udah pesing dan pup udah padat. Ya iya makanan udah segala macam. Tapi yang membahagiakan, bau mulutnya tetep sedep! Kirain kalo udah MPASI udah ga sedep lagi, ternyata salaaahhh.. Bangun tidur pagi, bayi nguap, idung emaknya udah sesenti dari mulut bayi untuk menghirup wanginya surga.. Syedaaapp..

Back to mirip siapa, ini kenapa si bayi jadi mirip sinchan begini?



dinobatkan sebagai foto terfavorit taun ini. Gigit!!!







Monday, September 3, 2012

Menu MPASI favorit Raka (dan Bunbun :p)

Loh kok bundanya ikut2an makan? Iyes dong, kan sebelum disajikan ke bayi itu makanan aku cicipin dulu. Plus yaa kalo doi ga abis ijk yang abisin itu makanan. Jadiii makanan itu musti enak dong? Kalo enggak akyu ya ga doyan. Lagian yah, ternyata tanpa gula garam sekalipun, makanan bayi itu bisa enaakk guriihh.

Dulu di awal MPASI, kurang concern soal taste makanan. Plain ajah gitu. Dan karena anaknya mangap2 aja, i thought that was oke. Trus pernah karena lagi males, Raka aku bikinin nasi putih diblender, campur air dikit. Ternyata doi ga doyan. Pas dicicipin, eh ya iyalah doi ga doyaann rasanya kayak lem kanji, huahauhahaha. Ditambah kasus GTM doi, sejak itu si emak bertekad ngasi makanan yang tastenya enak ke doi. Plis deh, bayi kan sebenernya manusia biasa, in mini version. Yaa kalo makanan ga enak yang kita ga doyan, ya janganlah dikasihin ke bayi.

Ini aku sharing MPASI Raka yang favorit doi, dan terbukti emaknya pun doyan:

*note1: semua resep di sini pake Takahi Slow Cooker 0,7L
*note2: ga pernah pake timbangan ato ukuran yang pasti, jadi kira2 aja
*note3: Raka umur 7.5bulan udah makan keju. Kurang tau deh kecepetan apa enggak. Kalo ga salah ada yang bilang produk turunan susu mulai 8bulan. Jadi ya Raka itungannya colong start dikit. Abisan enak tau kalo pake keju, heheu. Alhamdulillah doi fine aja makan keju. Lagian kan dikit aja ngasihnya. Untuk setiap kali masak (buat 2 porsi makan, kejunya kurleb 7mili tebalnya. Pakenya keju cheddar kraft. Eh itu bukannya ada garemnya yah? *purapuramerem). Jujur ya, Raka ini ga pure bebas gula garam kok. Ada sekali2nya doi makan makananku. Dikit kok tapi. Kemaren makan di holycow juga aku colekin mashed potatonya, tau deh bergaram apa enggak. Abis kesian amat liat doi bengong doang sementara ortunya makan enak. Doi juga pernah makan instan, aku kasi biskuit F*rley pas lagi mudik. Saya ini bukan ortu idealis kok, tapi rasionalis realistis #apasih.

Tim Jagung Ceker
Jagung manis 1 bonggol
Ceker ayam 2
Wortel ukuran kecil 1/2 (pake wortel lokal, bukan baby wortel)

Jagung manis diparut. Ceker dibersihin dan digeprek tengahnya. Wortel dikupas dan potong kecil. Semuanya ditaruh di Takahi, kasi air sampai semuanya terendam. Oia, wortel taruh paling bawah ya, soalnya matengnya paling lama. Colokin deh si Takahi.

Maksud hati cekernya buat penyedap aja. Eh ternyata masaknya kelamaan jadi begitu diangkat cekernya ancur, hueheu. Jadinya sambil nyuapin sambil misah2in si tulang ceker.

Tim Kentang Daging
Kentang  1 buah (kalo Raka buat 2x makan, pake kentang ukuran sedang)
Daging sapi/ayam cincang (buat sekali masak, beli daging 1ons dibagi 3. Jadi sekali masak kurleb daging 30gram)
Seledri
Wortel/buncis/apa aja yang ada di kulkas
Keju kalo mau

Cemplungkan semua bahan ke Takahi. Eh kentangnya dipotong2 dulu dong ya. Pokoknya potong apa yang perlu dipotong yah. Keju aku masukin setengah jam sebelum si Takahi aku matiin. Ga pernah masukin keju dari awal. Seledri itu manjur banget bikin aroma jadi wangii.. Me likeeyy..

Oatmeal Gurih Lejat
Wortel 1/2 buah
Daging ayam cincang (pagi ini coba pake daging sapi, tapi jadinya kok ga segurih ayam)
Oatmeal biru
Keju

Wortel dipotong dan masukin ke Takahi. Susul dengan si ayam cincang. Tambahkan air sampe terendam. Colokin Takahi. Setengah jam menjelang dimatikan, masukkan oatmeal dan keju. Jadinya guriiihh kayak chiki. Syedap.



Karena Raka sukanya disuapin pake tangan, kalo masak pasti jadinya kentel banget biar gampang dipulung pake tangan. Kalo encer jadinya njlebret kemana-mana. Kalo pas Raka lagi makan nasi tim, nasinya campuran beras merah sama putih. Belum pede kalo full beras merah.

Dan selaiknya ibu-ibu masa kini, idolaku tak lain dan tak bukan tentunya adalah si Takahi. Zupeerr recommended!!


Friday, August 31, 2012

Most wanted: place called HOME

Dulu udah pernah bikin post soal rumah, tapi trus ilang mood dan post nya jadi nongkrong di draft.

Ternyata yaaa ga mudah nyari rumah. Ya kalo duitnya sekarung-karung sih tinggal tunjuk tangan dan kebeli rumah impian. Ini sih semua juga mau.

Oia sebelumnya mau cerita sejarah panjangnya dulu ya. Duluuuu di awal pacaran kita nekat nyamperin pameran properti di JCC. Ya kan impiannya sebelum nikah udah tinggal di rumah sendiri. Waktu itu sekitar bulan Oktober kalo ga salah. Baru 4bulan pacaran tuu, hihi. Sok visioner deh kite. Di sana ya pastilah terbengong-bengong sama harga rumah yang seenak udel. Diitung2 yang paling pas sama duit kita waktu itu yang tipe 22. Nggggg... Kayaknya kalo buat (calon) keluarga yang berencana punya anak 4, rada sempit yah. Lagian juga waktu itu yang ada buat tanda jadi doang, buat DP mah jauuuhh, huahauhahaha. Yasud, gajadii..

Trus ya selanjutnya si keyong rajin tuh nyari rumah. Udah muter2 daerah Jakarta Timur. Kenapa? Ya soalnya sepanjang hayat doi hidup di Jakarta ya di Timur sana, jadi nyari yang familiar. Nemu tuh. Sreg abis doi deh. Deket banget lagi sama rumah bapak ibunya. Udah rajin lah disamperin, liat progressnya, udah survey lingkungan sekitarnya, udah sreg intinya.

Bayar lah kita DP. Ya cencu lah sumpelan dana dari sana sini. Situ pikir kalo baru kerja setaun banyak duit gitu? Heheu.

Mana si keyong kan suka ga terplanning dan suka rada slow motion yah, akibatnya doi bayar DP ke developernya pake cash. Muahahaha. Ga banyak banget sih, tapi kan ya mayaan ngitung duitnya.

Mungkin karena dikerjain suruh ngitung cash gitu, jadinya KPR kita ditolak. Huiks. Kasian deh keyong waktu itu. Udah seneng nemu rumah, udah ikrib sama developernya, udah nyari sanasini, nyeehh ditolak. Si developernya sih bilang DPnya kurang, mmm padahal waktu itu udah ngasi 20%nya. Kita mendugaduga sih karena slip gaji kita kurang nohok. Yahh nama juga baru kerja sih yaa..

Rumah impian pun melayang.

Sampe akhirnya keyong pindah kerja ke Cikarang, doi beli tanah di sana. Kok tanah? Yaa duitnya cukupnya segitu bang, huahahaha. Bagus tapi kok. Di dalem perumahan yang udah settle, udaranya enak, dapet posisi hook pula. Belinya langsung ke Lippo dan dapet diskon. Sounds heaven yah?

Semangat lah kita nyari arsitek. Dapetlah temennya temen kuliah yang kerja di kantor arsitek-an (ummm i know u know what i mean) tapi bisa terima order pribadi. Ihiiiy. Ada kali kita 3 ato 4 kali ketemuan. Emailpun udah lancar saling berkirim. Udah jadi tuh desain, so far kita suka dan udah kebayang lah bentuk jadinya itu rumah. Rumah idaman mulai tampak jelas di pelupuk mata.

Udah dong? Jadi?

ENGGAK.

Hihihi.

Ga usah diceritain deh. Intinya kita batal jadi penghuni Lembah Hijau Lippo Cikarang. Desain rumahnya jadi hiasan di inbox.

Tanah di cikarang itu akhirnya kita jual. As u may guess, hasil jualan itu tanah buat DP rumah. Yang manaaa, sampe sekarang belum nemu yang sreg.

Oke, mari kita jabarkan beberapa kemungkinan lokasi di sini.

1. Cikarang. Yeee gimana sih, baru jual tanah di sini masak beli rumah di sini juga. Ganti napa.
2. Jakarta selatan. Ini impian. Jelas impian nomer satu. Jaksel dengan udara sejuk dan pepohonan rimbun (dibanding jakarta utara, menurut aku), dengan setumpuk mall yang keren-keren, dengan tempat makan enak-enak yang pada ngumpul di sana, jelasss lah sang estri mau punya rumah di sana. Bubur barito, gado-gado ciragil, burger blenger.. Mama is coming!! Untung sang suami masi rasional ya, proposal tinggal di daerah sana sementara ditolak karena pertimbangan harga. Pertimbangan jarak juga sih. Keyong kan suka pulang malem yah, kalo rumahnya jauh kan capek doi.
3. Daerah jakarta lainnya. Utara yang paling familiar karena aku ngantor di sini. Eh tapi katanya mau resign? Jadi ga nih? Nah kalo resign ngapain nyari rumah di jakarta juga? Mending nyari yang deket kantor suami ajah! Which is..
4. Bekasi. Dulu ya, duluuu, sumpah2 deh ga mau punya rumah di bekasi. Panas. Macet. Sekarang deh  kena batu sendiri. So far bekasi yang dari sisi harga dan jarak, paling memungkinkan. Kalo rumah deket kantor kan keyong ga ada alasan pulang malem lagi toohhh.. No more macet on ur way back home.

Kita udah sempet muter2 bekasi, tapi ternyata rumah itu bak nyari jodoh ciyn. Susyaaa cari yang sreg deh. Balik ke feeling sih ini. Bagus, harga oke, posisi kece, tapi feeling berkata tidak. Feeling cocok, tapi harga ga oke (seringnya sih yang ini :p)

Sebagai socialite muda (cuih!) aku pengen punya rumah yang ikrib lingkungan bertetangganya. Man, ampir 2 taun hidup di apartemen, kita ga kenal sama tetangga! I miss ibu2 arisan dan gosip ala tukang sayur. Tapi rumah2 cluster jaman sekarang kayaknya agak 'dingin' yah? Pernah liat sepi gitu, tak ada tukang sayur, abang mie ayam, toko kelontong, maupun warteg-warteg. 

Jadi agenda kita setiap weekend sekarang adalah berburu rumah. Grasak sana grasak sini. Semoga segera ketemu yang cocok di kantong dan di hati. Mari kembali kita lafazkannn: AAAMIIIINN...

Friday, August 24, 2012

Likaliku MPASI

Berlikuuu ini sungguh deh. Sampe dunia serasa kelabu dan harubiru

1). Full BLW ya? Apa kabarnya? Ga jadiiiii.. Huahauhauhuhaha. Buat yang berniat mau full BLW, modal cuman 2 mpok: telaten sama sabar. Sudahlah lupakan high chair. Dipangku juga okeh kok. Asal ya dua itu tadi ada. Nah yaaa si busui ini ga telaten ternyata. 2 ato 3 hari pertama full BLW, tapi kok lama2 ga pede? Dikit amat ya yang dimakan si bocah? Apalagi kalo abis ngeremes alpukat trus garuk2 rambut.. Wadawwww. Ya emang itu sih serunya BLW yaa, tapi aku ndak telateeennn.. Jadi next nya combine: konvensional plus BLW. Jadi ya disuapin pure trus si bocah megang finger food. Gimana hasilnya? Okeehhh. Sampai..

2). Muncullah GTM!! Hantu ini sungguuuuuhhh. Padahal baru 7 bulan, kok bisa GTM? Mingkem dah liat sendok. BLW melon 2 gigit udah nangis-nangis. Oh my.. Sedih sumpah. Siapa yang bilang anak GTM emaknya ga setres! Tipu kamu!! Sediih sampe telpon nyokap sesenggukan. Minta dikirim doa sama bokap. Hahaha. Desperate abis. Entah si bocah lagi males, bosen, ato emang pas itu doi lagi batpil sih. Dimana GTM ini pas banget terjadi saat..

3). Si bocah dinyatakan kurus oleh DSA. Naik 90gram saja dari bulan sebelumnya. Nyesss. Emaknya miris. Sama dokter Eta suruh naikin frekwensi MPASI jadi 4x, 2x karbo, 2x buah. Bulan depan numpang nimbang lagi di KMC, yang bagus ya naakk angkanya :* Aku ga berambisi anakku bunder ngetimplek gitu kok, tapi yah percentilenya jangan terlalu ke bawah lah nak.


Berbekal pengalaman di atas, begitu mudik ke Blitar besoknya langsung diurut. Kejer deh doi. Bapaknya yang ga mau ikut dengan mengatasnamakan ga tega aja sampe dateng karena denger tangisan si bocah.

Entah ajaib entah gaib, sorenya doi mangap makan nasi tim! Sekarangpun sekembali ke jakarta, doi suka hati mangap, asal..disuapin pake tangan. Njawani ya anakku :)

Oia, kabar foto nya mana ni? Errr.. Kondisi terakhir hape yg tertinggal di taksi belum ketemu, udah lebih dari 24jam. Hiks. Foto2 anakkuu.. Doakan ya pemirsa biar bisa segera ketemu. I do believe miracle. Semoga yang nemu dibukakan hati nurani buat ngembaliin itu hape yaa.. Mari ucapkan: AAMIIINN..


Haloooooo

Apa kabar semuaaa?

*ciyum satu-satu

Been soooooo busy lately! Bukan pencitraan, tapi ngurus bayi 7 bulan yang hobi loncat sama koprol, jangankan nulis blog, bisa mandi cantik aja udah sukuuurr,,, hahahaha

Anw, minal aidin wal faidzin semua!! Gimana puasa lancar? Alhamdulillah busui kece bisa puasa, kasi tepuk tangaann..

See u all (hopefully) very soon! Cupss!

Saturday, June 30, 2012

persiapan MPASI

Besok udah bulan Juli.. Artinya bayi belo makaaannn.. Horeehhh!!!!

 Persiapannya apa? Beloooommm.. Baru mengandalkan barang-barang hasil kado ajah. Ga modal memang :p (kok bangga??) 

 Raka mulai makan tanggal 5.. Means.. Emmmm.. 6 hari lagi!!! Tapi aku kok santai siik? Bunda macam apa pula ini? Soalnya ya, terniat banget mau BLW, dimana tak perlu segala macam peralatan bikin purée dan bubur. Yayness banget deh BLW ini buat working mom sibuk kayak aku #uhuk

 Sebenernya udah ada slow cooker, food maker, feeding set, food grinder, tapi kalo BLW kan tinggal potong-potong, rebus/kukus/panggang, makan! Nah ini si bapake nii, masi belum turun restu buat full BLW. Takut kesedak segala macam. Iya sih, sempet khawatir soal itu juga, tapi abis baca bukunya jadi mayan pede. Lagian jutaan bayi berBLW and they are all fine. Bismillah, semoga Raka will be fine too :) Soal menu BLW, I have no clue selain alpukat. Totally clueless. Jadi ya kan kita bakal tunduk para 4 days rule, jadi 4 hari pertama akan meng-alpukat. Trus lanjut apa? Kentang? Brokoli? Labu? Kabocha? Buncis? Zucchini? Aaahhh ga tau ah, senemunya aja si kerfur. Ahahahaha. Bukan ku tak semangat memberimu makan naaakk, tapi sungguh ini akibat over excited #pencitraan ke anak sendiri

 Sebagai bukti ke-excited-an bunda, besok kita akan merangsek Cempaka Mas dan berburu high chaiirrr.. Enggakk, ga beli tripp trapp ato fresco nak, berdasar riset bunda sih graco tea time lebih unggul kok.. Unggul mengamankan saldo tabungan :p Ya sudah ya, nanti cerita lagi kalo bayinya udah beneran makan. Reportase lengkap beserta foto :) See ya!!

Tuesday, June 12, 2012

anak sehat itu priceless

Anakku sudah 5 bulaaann *usap air mata haru


Beneran deh ga kerasa banget. Perasaan ngeliat si bayi ini ditarik keluar dari perutku masi kemaren banget ya? Perasaan ngeliat doi tidur mulu dan wondering ”kapan meleknya ni anak?” pas masih newborn baru minggu kemaren. Eh sekarang udah mau setengah tahun aja.

Punya anak itu, memang, benar-benar wow.

Wow, karena ternyata aku bisa mandiin bayi merah! Dulu mah ngeliat bayi merah gitu gendong aja ga berani.

Wow, karena just seeing his smile and my world is full of butterfly. I mean, kalo udah capek pulang kerja trus ngeliat anak lagi maen trus ketawa-tawa sendiri itu priceless. Apalagi trus nyiumin bau asemnya yang nempel di baju. Huaaaaahhhhhh… swedep!

Wow, karena begitu anak sakit, hati bisa langsung luluh lantak hancur lebur. Kalah deh patah hati jaman SMA. Even anaknya tetep lincah ceria dan polah ga keruan, tetep aja, perasaan ini sediih banget.

Raka pernah ”sakit” 3 kali. Kenapa dikasi tanda ” ”, karena deep inside my heart yakin bahwa doi itu ga bener-bener sakit, cuman kurang enak bodi aja *apa siiihhh

Pertama, abis doi imunisasi HIB yang kedua. Sumeng sih, ga sampe panas. Tapi doi jadi tampak lemas tak bertenaga. Hiks. Jadinya boboan di dada bunda deh.

Kedua, di clodinya ada jejak darah! Bikin ngantuk jadi ilang beneran deh ini. Soalnya nemunya pas malem-malem, plus paginya ternyata masi ada juga  Buru-buru menuju KMC dan doi pun harus tes urine. Kebayang ga siih bayi gimana tes urinenya?? Eh ternyata jaman sekarang emang sudah canggih. Jadi ada namanya urine bag yang ditempelin ke p*nisnya Raka buat nampung urine.

Apakah semudah itu? Of course not!

Karena bayi belo yang biasanya pipisnya segudang ini (soalnya clodinya suka nembus) tiba-tiba nervous dipasangin urine bag dan jadilah 3 jam nungguin baru pipisnya keluar. Usaha sudah dimaksimalkan dengan nyusuin tiap setengah jam, tapi teteeeup tu pipis ga nongol-nongol. Hihihi, dasar bayiiiii.

Alhamdulillah, hasil tes urinenya bagus :) Kata dokter Ali sih kemungkinan darahnya dari reaksi kimia, dimana aku sendiri juga kurang faham maksudnya. Kalo dokter Endah bilang kemungkinan itu kristal and will be okay dengan menambah asupan minum.

Btw, KMC kalo hari Senin itu sepiii. Enak banget deh. Nursing room serasa milik sendiri.

Ketiga, dimana sampe saat ini masi kejadian yaitu: mata doi belekan. Normal ga sih? Yang aku baca sih normal. Tapi nyaman ga sih kalo ngeliat anak belekan trus matanya jadi merah dan sipit gitu :( Once again yang bikin tetap tenang adalah, anaknya tetap cerah ceria.

Dear baby boy, mommy miss ur two belo eyes. Be well soon!

Saturday, June 9, 2012

Food Review: Bandung!

Yes, bagian dari dugem a.k.a dunia gembul kali ini adalah Bandung. Who doesn't in love with Bandung, especially with its food?

Jadi ceritanya 2 bulan ini 2kali merambah Bandung. Yang pertama karena ada wisudaan kakak, yang kedua karena iseng aja. Rada nekat ga sik bawa bayi 3 bulan ke Bandung? Yoih. Alhamdulillah si bayi segar bugar selama diajak jalan, pas pulangnya aja rada kecapekan berujung rewel di malam hari. Asalkan ya, ga pulang pergi langsung dalam sehari. Musti nginap. Ga kebayang capek (dan rewelnya) kalo si bayi pulang-pergi bandung dalam sehari.

Di bandung, entah kenapa nafsu menjelajah FO sungguh hilang tak berbekas. Blas jablas. Niat lewat aja enggak. Yang ter-semangat maen ke Bandung ya cuman 1: MAKAN. Emang sih kalo cuman nginap semalam ga bisa dapet banyak jajannya. Dari dulu ya (dulu means: masih pacaran) pengeeen banget makanan semacem ini tapi belum juga keturutan:

1. Perkedel Bondon. Keyong yang notabene SMP sampe kuliah di Bandung cencu sudah kenyang makan si bondon. Tinggalah sang estri terkiwir-kiwir diceritain nikmah-nya makan perkedel anget-anget di tengah dinginnya udara Bandung yang menusuk. Kenapa gagal mulu berburu sang perkedel? Simply because: bukanya tengah malem ciyn! Apa kabar bayiku yang jam 7 malem aja udah bobok nyenyak? Mau dibungkus aja kok rasanya kurang sreg yah. Jadi entah kapan sang perkedel bakal ada di tangan nih.

2. Sop kaki BCA Dago. Ini juga niii. Keyong hobi berat ngiming-ngimingi betapa enaknya ini sop. Padahal mah sop kambing pusatnya di Tanah Abang ya? Tapi aku kepingiiiin sop yang satu ini. Gegara timing pas ke Bandungnya ga nyambung sama jam bukanya sop, jadi masih belum kesampean juga.

3. Iga Bakar Jangkung. Alesan keyong adalah karena bukanya malem, kesian ngajak si bayi. Eee tapi barusan dari temen bilang kalo si Jangkung ada di Kiosk Dago ya? You have no more excuse keyong! *todongin golok

4. Sop Buntut Dahapati. Ini tempat kurang familiar buat keyong, tapi kata kakak enak banget. Sempet lewat sih kemaren, tapi karena kita lagi buru-buru jadi ga sempet mampir.

5. Roti bakar Matari. Iyeee kebangetan emang ye, makan roti bakar aja sampe Bandung. Tapi pemirsa, intimidasi keyong kalo lagi nyeritain makanan itu, bener-bener bikin ngiler! Apa estrinya aja ni ya yang gampang ngiler? Hihihihi.

Eh tapiii meskipun ga sempet nyambangin yang tertulis di atas, tak berarti ku tak makan enak dong di Bandung. Kemana aja?

1. Hummingbird Eatery. Ini siapa sih yang bilang enak? Pokoknya lupa entah darimana, pernah baca bahwa Hummingbird ini enak dan cozy. Apakah betul? Betul! Me likey very muchy!

Si keyong makan ini:

Homemade pastitso. Sumthin like lasagna gitu deh. Ato memang nama lain lasagna?

Sang estri yang ini:

something called chicken melted blablabla.. Lupa aselik.

tinggallah si bayi ngiler sendiri. Kesian kamu naaakkk.

Juaranya sang dessert:

pancake with ice cream and apple struddle. Ini namanya ngawur, nama aslinya ga ingeett..
Enak deh dessertnya, manis legit adem. Aku syukaa..

Apakah akan kembali? For sure :) Overal 8.5/10

2. Suis Butcher. Basi ya baru sempet nyobain Suis? Tak apo lah, kata guru SD lebih baik basi daripada tidak sama sekali. Kesana juga tanpa sengaja karena niat awal mau ke Surabi Imut, tapi karena si Surabi tempatnya ga baby friendly jadi putar haluan ke Suis.

Enak deh, with reasonable price.

Daku makan ini:

T-Bone steak


Not bad lah buat sepiring steak. Overall 7.5/10

3. Sate Kulit Ngudi Rahayu. Siapa yang bilang sate kulit-nya Sate Khas Senayan enak? So you have to try this one! Senayan? Lewaaaatttt..
Emang sih, kolesterol dan lemak giyur-giyurnya sate kulit bakal ditentang abis sama para pelaku hidup sehat. But let me tell u that this one is really heaven on earth bangetttt *lebay. Bener deh enak. Tebel, ginyur-ginyur, perfect! 2500 saja per tusuk.

Damn Delicious!!

Definitely 9.5/10 (ingat, bahwa kesempurnaan hanya milik Allah :) *gambar malaikat)

Duh, ngeliat fotonya aja jakun naik turun *pinjem jakun Raka

4. Bakso Akung. Terenak. Kuahnya superb. Cekernya best in town. Speechless deh kalo si Akung mah. Mending langsung makan aja. Eniwei, datengnya jangan kesiangan biar kebagian ceker.

super duperr YUMM!!!


Dear Akung, kapan buka cabang di Jakarta? Aku pembeli pertama deh. Overall 9.5/10

5. Martabak San Fransisco. Enak sih, yaa enaknya martabak lah (emang ngarepnya apa??). Mungkin karena aku lebih suka martabak telor, tapi kan khasnya si Fransisco ini martabak manis. Jaka sembung dong. Jadi belinya martabak manis.

cheesy cheese martabak

Quite Good. Overall 7.5/10.


Untuk sekedar perhatian bahwa dalam menulis post ini, penulis sudah menelan liur 37x.

Semoga next visit ke Bandung bisa ngelunasin wishlist di atas. Wahai bayiku, be strong nak. We need you to be strong enough untuk memuaskan hasrat jajan bapak emakmu.

Monday, June 4, 2012

tentang suami

Karena kemaren baru terjadi drama sepasang suami istri (uhuk) jadi kepengen cerita soal si suami.




Suamiku, Bapak Ias F*tra B*stari, also known as Keyong, Ayah, and Mingming. Banyak ya namanya? Keyong buat nama samaran doi di blog ini. Mingming nama kesayangan dari istrinya. Jangan Tanya asal usul namanya yah, it just came out from my mouth. Hehehe.



Keyong ini adalah manusia yang super sabar. Sampe kadang aku heran, dapet dari mana sih kesabaran sebanyak itu? Dan supeeerrrrr santai.



Sebelum jadi suami, keyong ini adalah one of my best friend. Kita ketemu di kantorku yang sekarang, which is mantan kantornya doi. Karena kita masuk kantor cuman beda sebulan, jadilah kita menjalani masa-masa kelam OJT bareng di kantor. Oia, waktu itu doi udah punya pacar. Aku? Di antara masa-masa kelam kejombloan. Ya diselingi beberapa cerita soal lelaki-lelaki yang mencoba menaklukkan hati si jomblo manis ini (yes, silahkan muntah), keyong was always there, jadi tempat curhat yang setia.



Long story short, akhirnya kita jadian. Di momen yang sangat tidak romantis: pindahan kos. Jadi setelah berpeluh keringat ngangkatin barang di kos, kita jadian. Beraroma keringet ternyata syahdu juga kok buat momen jadian.



Setelah jadian aku baru nyadar, dulu sebelum pacaran pun, setiap kali aku ada tugas ke kantor Sunter (at that time, keyong ngantor di plant Sunter, moi di plant Pegangsaan) pasti deh nelepon ruangannya doi. Ga tau deh kenapa. For some reason that i don’t know what, aku pengen ketemu doi. I just feel comfort talking to him. Mungkin karena doi sabar banget yaa.. cerita se-enggak penting apapun didengerin sama dia.



Jadian bulan Juni, bulan Oktober (kalo ga salah inget) kita udah menyambangi pameran rumah buat nyari rumah berdua. Ebuseeett. Baru berapa bulan neik? Walopun akhirnya belum jadi beli juga sih. Sampe sekarang. Hehe.



Bulan Februari ketemu ortunya, bulan Mei lamaran. Jangan tanya tanggalnya. Antara 26/27/28/29 Mei 2010. Both of us ga ada yang inget. Muahahahaha. Lagian emang penting ya inget tanggal lamaran? Yang penting sih tanggal sahnya dong 



Sekarang, 16 bulan setelah resmi nikah dan menghasilkan bayi yang sehari lagi umurnya 5 bulan, gimana si suami?



Super Sabar.



Banget. Menghadapi kebawelan istri yang seringkali tarafnya melebihi kecepatan suara kuda, u need tons of patience. Dan sebilah golok mungkin berguna . Fortunately, my husband has it (patience, not the golok). Pernah gak sih doi marah dibawelin? Cencuuu saja. Kalau udah keterlaluan, sebagai seorang suami yang seharusnya, keyong pun bisa marah. Dan teteup, marahnya cool dan ga over. Tapi, justru itu yang bikin aku respect sama doi. Kok bisa siiiik orang ini sabar bangeeettt? Ingin kuintip isi kepalanya deh. Isinya mungkin kipas angin tujuh putaran, makanya kepalanya adem terus.



Santai.



Kapan ya terakhir kali liat keyong panik? I don’t remember. Ato mungkin, emang doi ga pernah panik? As a comparison, kapan terakhir kali aku panik/buru-buru? Tadi pagi.



Bukan sebagai seorang melankolis, tapi entah kenapa aku ini punya bakat well planned. Ummm, it’s not even the proper phrase. Over planned maybe?



Buat weekend minggu ini, dan minggu depan, dan weekend depannya lagi, aku udah punya rencana mau ngapain. Tiap malem, udah punya rencana besok pagi bangun mau ngapain aja: solat, masak, nyapu, mandiin Raka, nyusuin Raka, steril botol, cuci clodi, mandi, nyiapin bekal sarapan, dandan, berangkat.



Keyong?



Pertanyaan doi tiap sabtu adalah: “hari ini kita mau ngapain yaa enaknya?”



Itulah kenapa aku percaya bahwa Allah itu menciptakan sepasang suami istri yang saling melengkapi.



Keras kepala vs sabar



Meledak-ledak vs kalem



Over planned vs santai



Bersih tertata vs jorok



Hihihihi.





Semoga kita berdua (dan Raka (dan adeknya mungkin kelak)) selalu bahagia bersama ya Ayah, menjadi suami istri di dunia dan akhirat kelak.



You’re the best. You are my best.

Tuesday, May 22, 2012

Menyusui Raka; part one

Eh apa-apaan ini pake part one segala? Macam sinetron aja gitu ya?

Iseng aja sih, biar pada penasaran yang baca, bihihi. Part one ini bakal ngebahas yang enak-enaknya, ntar giliran pait-paitnya ada di next part. Tuh kan, ternyata menyusui itu ga sekedar nyodorin PD ke anak, doi mangap, selese. Nope. Ada duri dan onak dibalik semua itu. Tsaahh. Lebay ini sih. Alhamdulillah, sampe sekarang ga ada cerita puting lecet dan berdarah, semoga sampe Raka bergigi pun ga usah kejadian. But i am not saying that i have no obstacle at all.

Berawal dari sebelum merid dan hamil, i have nooo idea kalo ASI itu bagus. Termakan iklan tivi iya, kurang edukasi juga iya. Punya ponakan 3 biji juga ga pernah peduli pada minum susu apa. As far as i know mereka lucu, sehat, dan taunya cuman beliin mereka mainan ato baju.

Tapi memang kalo punya anak sendiri beda ya. Langsung belajar sana sini, baca sana sini, ikut forum sana sini. Wes tah, teori dan mitos soal hamil dan punya anak itu banyaaaaaaakkkkk banget dah di internet. Jadi melek seketika.

"Ohh.. ternyata ASI itu bisa disimpen sampe berbulan-bulan toh.."
"Ohh.. ternyata kandungan ASI itu ngikutin kebutuhan bayi, keren ih.."
"Ohh.. ternyata ASI paling gampang diserap sama bayi lhoo.."
"Ohh.. ternyata bayi baru lahir bisa tahan ga makan 3 hari.."

endebra endebre.. kumplit!

Canggih loh ternyata ASI tuh. Paling amazed pas baca di bukunya @drtiwi kalo ASI itu bisa mengandung imun sesuai sakit ibunya. Jadi kalo ibunya sakit flu, ASI otomatis mengandung anti flu biar bayi ga ketularan. Dengan beberapa catetan ibunya jangan lupa pake masker sama rajin cuci tangan yak. Duuhhh baik banget ya Allah itu, menciptakan ASI dengan segala kecanggihannya. Soal PD kecil gimana? ASI nya sedikit doang dong? Nooooo.. Temen kantor dengan ukuran standar pun bisa menghasilkan 500ml sekali meras. Lima-ratus-mililiter! Size really doesn't matter.

Alhamdulillah setelah Raka lahir, kolostrum udah keluar. Ga pake booster apa-apa sih. Cuman makannya emang menggila. Pas di cek suster ternyata PD yang kanan cenderung p*ting datar. Am I worried? A lil bit. Tapi Raka nyante aja nyusunya, jadi aku anggep itu bukan masalah. Dan ternyata memang bukan :)

Di hari-hari awal doi nyusunya masih dikit. Ya lambungnya juga masih segede gundu. Tapi produksi ASI udah banyak (ingat kembali fakta bahwa emaknya gila makan). Udah gitu dimasakin sayur katuk pula. Bengkak to the max! Mana Raka masi tidur terus, dibangunin buat nyusu susahnyaaaaa.. Hihihi. Jadi akhirnya dipompa ASI nya dan.. dibuang. Sungguh kesalahan besar. Abisan belum ada freezer, botol pada belum di steril, dan sejuta alesan pembenaran lainnya. Ih, padahal tinggal cuci steril apa susahnya yaa? Btw, ini kok jadi cerita susahnya ya? Harusnya di part dua ini mah.

Back to the part one. Terpenting buat ngasi ASI adalah dapet support, dari siapapun. Suami jelas lahh, doi penanam saham musti ikut partisipasi. Orang rumah juga super penting. Ga bisa bayangin bisa sukses ngasi ASI kalo orang yang tinggal serumah ga mendukung dan malah ngasi komen negatif. Berat ciyn. Eh tapi temen ada loh, keluarganya yang notabene dokter malah ga pro. Bawa pulang ASIP 800ml dibilang kurang. Parah ya? Tapi temen yang ini bisa bertahan, dan finally sukses ngasi ASI. Heibat ih kamu *cium

Keyong mau ga mau jelas mendukung, soalnya udah diseret ikut kelasnya AIMI pas hamil 8 bulan. Hihi. Dan untungnya kita menemukan rumah sakit macam KMC. Jadi ter-edukasi bareng-bareng.

Selain daripada suami dan keluarga tercinta, support terbesar juga aku dapet dari temen kantor. Kita di kantor ada ruang laktasi. Kantor (ato pabrik lebih tepatnya) kita ada 3 biji, semuanya ada ruang laktasi. Ada beberapa support branch, belum ada ruang laktasi tapi udah ada fasilitas macam pompa dan sterilizer. Isinya ruang laktasi? Ya jelas ibu-ibu laktasi lah, hihi. Jumlahnya 20an orang. Mayan ya? Sampe ada statement bahwa kantor ini produksi kedua terbesar setelah motor adalah susu. Hahaha. Sampe kulkasnya pun penuh banget dan beresiko ASI tertukar *kidding *tapipernahkejadian




hayo foto Raka yang mana??

Indah ya ruang laktasiku? *subyektif

Anw, salah satu alasan semangat ngantor adalah karena bisa ngobrol sama ibu-ibu laktasi di sini. Hihi. Dan kan sekalian bisa kabur dari meja kerja yang membosankan bukaaannn?? (note: bukan untuk ditiru)


Kantor punya milis yang ngobrolin soal parenting dan kesehatan anak. Udah pernah seminar 2 kali, tapi seribu sayang belum pernah ikut satupun, soalnya pas bareng sama jadwal imunisasi Raka. Selain itu seminarnya hari Sabtu, pas napsu bangkit dari kasur hilang entah kemana. Oh iya, ngantor di sini juga enaknya bisa ijin kapan aja buat laktasi, even di tengah meeting yang maha penting (mmm u know there's no meeting like that :p).

Err.. talk about meeting, jadi inget kalo saat ini lagi berada di tengah meeting. Really should stop blogging. Now. In this very second. Yes.

See u in part two!

Tuesday, May 8, 2012

coming back!

eciyehh bak artes aja :)

blogger macam apah ini nyuekin blog sebulan lebih? blogspot nya udah ganti tampilan yah? jadi rada gaptek dikit

mmmm mau cerita apa yah? so much things happened last month:

1. Raka ulang bulan. Ya inilah tiap bulan lah ya, hihihihi. Doi udah tengkurep sendiri, kadang bisa balik sendiri kalo lagi mood. Kalo lagi ga mood, teriak2 bete biar ditulungin. Udah berenaaaaaaaanggggg... Super seru! Nyiapin kolamnya hampir sejam, berenangnya ga sampe 5 menit. Hoaaaa.. Udah tambah kreatif ngerjain bundanya. Kadang maunya nenen sambil digendong sambil jalan-jalan, kalo kitanya duduk langsung protes. Berakibat tanganku keram naakkk.. Pernah juga pas nenen maunya telentang, ga mau miring, ya sudin bundanya pun akrobat biar si bayi bisa nenen telentang.. Cubit!!

2. Tragedi pencopet. Yes, dalam rentang waktu kurang dari 30 hari, sang suami kehilangan dompet dan sang estri kehilangan hape. Owalahhh.. Menyayangkan foto-foto unrepeatable moment Raka. Tapi ber-hikmah dapet hape baru #uhuk

3. Ketagihan baking. Gara-garanya beli loyang baru. Padahal ovennya sih udah ada dari jaman manten anyar dulu, tapi selalu ngeles baking karena alasan ga punya loyang. Pun ya takut tagihan listrik membengkak #iritgakaruan. Eh ternyata begitu nyoba baking sekali, suka banget! First try was makaroni panggang resepnya Mba Otty. It was guuwwwddd. Padahal ga punya timbangan dan gelas ukur, jadi asal kira-kira aja. Ternyata enak banget. Emang ya kalo bakat mah ya pasti jadinya enak. Muahahahahah. Selanjutnya weekend selalu didedikasikan untuk baking.

4. Enihu, ini tanggal 8 Mei. Tepat setaun sejak si testpack ajaib bergaris dua. Sekarang hasil testpacknya udah 4 bulan dan super lucu (come on.. setiap ibu pasti ngerasa anaknya yang paling lucu. Iya kan? Ngakuuu..).


Sekian dulu yah pemirsa apdetnya, busui kece mau kerja dulu :) next posting pengen cerita soal menyusui Raka, semoga malesnya gak kumat lagi.

Salam penuh iler dari bayi belo!

Thursday, March 29, 2012

very YAY for: freezer cooking!



Ingin kupeluk cium whoever found this methode. Save my life. Help me much. Keep me insane. My everlasting hero. Mulai ngaco deh.

Berawal dari aktivitas masak tiap hari yang membuat harus bangun lebih pagi ini sudah mulai berefek ada encok keju linu dan baca postingan Mba Otty yang sangat inspiratif ini, muncul ide canggih: let's start a freezer cooking!

Jadi yah, weekend kemaren percobaan resmi dimulai dengan belanja ke Diamond. Langsung buat keperluan 2 minggu. Sampe rumah jam setengah 1, ganti baju, siap-siap, baca doa, langsung gagah berani menuju dapur. Masak langsung 6 masakan buat freezer cooking.

Selese jam setengah 5 sore. Cencu sesekali rehat buat nenenin bayi belo, makan, basa-basi sama mertua (yang paass dateng pas kondisi rumah hancur berantakan akibat bawang, cabe, daging, dan segala rupa bahan tersebar di karpet ruang tamu, hihihihi). Capek? Iya lah. Tapi hasilnya sungguh memuaskan.

Rasa? Enak lah pasti #uhuk
Praktis? Juara! Jadipun aktivitas masak di tiap pagi saat weekdays pun berkurang jauuuhhhh.

Palingan goreng lauk yang gampang-gampang atau tumis sayur yang waktu masaknya lebih cepet dibanding masak daging-dagingan. Aku juga jadi lebih santai, ga grabak grubuk tiap pagi musti masak paling enggak 2 makanan (sayur sama lauk) yang seringnya trus berakibat telat berangkat ngantor dan ga sarapan. Trus berakhir kelaperan di kantor dan akhirnya jajan gorengan pinggir jalan yang enak banget itu tapi trus bikin tenggorokan gatel dan berakibat flu. Nah!

Sekarang sih periode freezer cookingnya masih 2 minggu. Tiap 2 hari sekali makan hasil freezer cooking, karena biar diselingin sama lauk yang non-daging (yang dimasak freezer cooking yang daging aja soalnya). Mungkin next periode bakal coba masak sayur buat freezer cooking, sayur lodeh misalnya. So far menu freezer cookingnya:

Semur ayam
Semur daging
Ayam suwir bumbu bali
Daging bumbu bali
Sup daging
Ayam woku

See? Beberapa masakan bumbunya sama, tapi isinya beda. Biar hemat sekali blender bumbu langsung buat 2 masakan. Hehehehe.

Hidup freezer cooking!!

Wednesday, March 21, 2012

useful vs. unuseful

sekali-sekali posting yang agak guna dikit :p

berbekal sering baca di TUM, jadi pengen bikin list barang apa aja yang guna dan kurang guna buat Raka. It may vary depends on parenting style ya. So you can disagree with me :)

yang kurang guna (prefer kata "kurang" karena kalo kata "tidak" ijk macam kejam banget gitu nge-judge barang-barang ituh):

1. Sarung tangan. Ditung-itung palingan Raka pake sarung tangan ga sampe 5x. Jaraaaaangggg banget. Sebenernya kalo masi newborn banget sih gapapa ya pake sarung tangan, mana badan bayi kan sensitif banget sama suhu dingin, pakein sarung tangan biar anget. Tapi toh Raka pas minggu-minggu pertama seringan dibedong, jadi ya kayaknya ga ngaruh pake sarung tangan. Kalo udah gedean, emang tidak disarankan pake sarung tangan, biar bayi bisa belajar meraba dan mengenali sekitarnya, ya pake tangannya itu. Kalo supaya bayi ga nyakarin mukanya sendiri gimana? Ya rajin potong kukunya dong bundaaa.. Padahal aku sendiri seminggu sekali potong kuku Raka sih, hihihihihi. Alhasil terkadang suka ada guratan merah-merah hasil self-cakaran si bayi belo.

2. Kaos kaki "bayi". Yang sepaket sama sarung tangan itu loh. Sama juga nasibnya, ga sampe 5x dipakein karena lebih anget kalo pake kaos kaki "beneran". Kalo pake kaos kaki yang "bayi" ini berasa kurang anget trus gampang copot pula.

3. Canopy bed. Soalnya bikin kasur jadi sempiiitttt.. hihihihi. Kalo yang ini emang salah perhitungan deh. Beli yang seukuran baby box, buat ditaruh di kasur gede (Raka tidurnya bedding in sama bapak emaknya). Kalo beli yang seukuran kasur gede, kayaknya kok heboh beneeeuurr, meni repot pisan kalo kita mau pipis. Eh ternyata, begitu si canopy bed di taro di kasur kita.. jeng jeeengg.. sisa kasur yang buat ditidurin emak bapaknya sempit amaaaattt.. huahauhuahuhahuha.. Mana sekarang di apartemen ga ada nyamuk. Yowes si canopy resmi pensiun.

4. Aneka kosmetik bayi macam eyeliner, concelear, foundation, lipen, ... eh, itu mah kosmetik emaknya ya? :p
Raka ga pernah pake bedak, cologne, krim rambut, dan segala macemnya. Dulu pas awal-awal doi abis mandi malah ga pake apa-apa loh! Plain aja gitu. Karena duo eyang putri protes, akhirnya dipakein minyak telon sampe sekarang. Plus baby oil buat pijat. Sama liquid talc buat kalo kulitnya merah-merah, errr.. inipun udah sebulanan krim nya ngendon di diaper bag saking ga pernah lagi dipake. Kita lebih suka bau alaminya dia sih, ga usah pake yang lain-lain. Dari tulisannya dokter Fransisca Handy juga, bayi itu dari lahir sudah dibekali kekebalan pada kulitnya, so minimalin aja pemakaian kosmetik buat bayi :)

5. Guling bayi! Ga faham deh buat apa sih? Udahpun beli dua pulak. Raka hampir 3 bulan kok ga bisa gulingan ya?


Kayaknya sih itu aja yang kurang guna. Kalo yang guna:

1. Wrap. Dapet kado dari sepupu, merk bunda wrap. Enakeun bangeeettt gendong pake beginian dweh. Katanya sih kalo pake gendongan beginian, berat bayi didstribusikan ke dua bahu, ga hanya ke satu bahu kayak gendongan biasa. Soalnya gendong menggendong ini ternyata berakibat tangan keram loh *curhat*

2. Stroller. Yap, as previously mentioned bahwa gendong bayi itu bisa bikin tangan keram, pake stroller lah solusi lain supaya dunia tetap cerah ceria. Banyak banget booo' merk stroller betebaran, racun bener-bener deh kalo ga segera meneguhkan hati buat mantepin beli. Raka sekarang pake Combi, karena dari awal nyari pun emang udah manteb pake merk ini. Ringkes, ringan, ga pake ribet. Emang seatnya dia ga terlalu gede dan posisi seatnya rendah jadi rada bungkuk kalo ngambil/naruh bayi. But, u can't have it all right? So far puwas dengan si Combi. Pas dapet diskonan pulak di pameran, ngihihihihi. Kalo nurutin pengen mah, udah naksir terkiwir-kiwir sama Silvercross Surf. Terngidam lah. Sampe jadi wallpaper henpon segala. Tapi kita realistis sih. Buat kita, sayang kalo duit segitu dibeliin stroller. Tapi emang harga tak pernah dusta ciyn, liat penampakan si Surf di KMC langsung ngi..ler. Super COOL!!

3. Kaos kaki "beneran". Yang emang bentuk kaos kaki. Mmmmm u know what i mean kaannn? Ada kok yang bisa dari newborn. Yaa rada kegedean dikit tapi jelas lebih anget. Cuman emang masukin ke kaki bayi rada perjuangan dikit soalnya kaos kaki jenis ini kan ga selebar si kaos kaki "bayi". Kalo pas Mothercare lagi sale gede, jangan lupa borong kaos kaki newbornya. Good material.

4. Alas ompol. Renata punya pastinyah. Sungguh berguna. Alas ompol, insert clodi, alas gumoh, alas stroller, selimut emergency. Dan gampang banget keringnyaaaa :) *pelukin alas ompol*

5. Bouncer. Karena temen kantor dari jauh-jauh sebelum lairan udah bilang mau kasih bouncer, bertahan kita ga mau beli. Ya iyalah masak jadi punya 2? Satu aja ga abis-abis. Eh, baru dikasinya pas Raka hampir dua bulan, hihihihihi. Dan ternyata Raka suka duduk di situ. Bouncer di taruh di ruang serbaguna di apartemen. Kenapa serbaguna? Karena dalam 1 ruangan itu mencakup ruang tamu, dapur, ruang makan, dan ruang cuci piring. Jadilah doi bisa duduk santei sambil ngeliatin emaknya ngulek sambel. Doi nyaman, sang emak pun tenang :) Kalo pas di bouncer lagi separo ngantuk, di goyang-goyang dikit langsung tedoorrr..

6. Breastpad! Sungguh deh, penyelamat dari kebocoran yang tak terduga. Hihihihi. Pake yang washable dong yah biar mengurangi sampah jakarta (ecieehhh..).


Benernya banyaaakkk dan hampir semua barang-barang Raka itu berguna. Tapi mana mungkin lah diceritain di sini semua. Ntar situ ngantuk lagi. Yang pasti, kalo baju ga usah beli banyak-banyak. Bakal dapet segambreng dari kado. Beneran.

So, happy shopping mama!

Monday, March 5, 2012

Raka in his first six-weeks

First thing: kenapa cuman 6 minggu? Karena itulah sisa maternity leave-nya. Dimana photo session si bayi belo ini agak kurang kondusif kalo dilakukan pas weekdays (ulang minggu doi hari Kamis soalnya) mengingat tiap pagi dan malam musti jungkir balik masak-mandiin bayi-nenenin bayi-siap2 ngantor-nyuci dan beres2 rumah. Kan photo session musti dilakukan di bawah kondisi yang santai dan tanpa terburu-buru. Kalo poto-poto sambil mikirin ntar gorengan tempe gosong apa enggak kan ga syahdu. Makanya lagi butuh ART banget nih. Ada info ART yang jujur-bersih-rajin-ga jorok-ga ngelunjak-ga kabur2an? Me needy!

Eh kok jadi ga fokus? Foto mana fotooo?

Ini dia, si mata belo, dari ukuran pipi medium ke extra large :)

First week; masih bayi banget, jadi belum berani di-pose-in aneh-aneh. Progress pipi: medium




Second week; versi bangun tidur dan versi klimis. Progress pipi: still medium




Third week; versi baju kutung. Abisan trus masuk angin -_-. Progress pipi: belum beranjak dari medium



Fourth week; versi super belo. Progress pipi: large




Fifth week; dimana progress pipi melonjak ke extra large :)




Sixth week; udah bisa senyum sadar :) Pipi? Silahkan pemirsa nilai sendiri.




 Ternyata seneng banget ya rasanya punya anak. Nambah lagi apa? #eh #abaikan