Tuesday, November 15, 2011

perut melorot?

"Perutnya udah melorot banget ya??"
atau
"Kamu udah deket lahiran ya? Udah turun tuh perutnya"
atau
"Kecapekan kali ya? Udah turun gitu ya? Atasnya udah kosong ya?"

Bah. Tjapek ga sih kuping? Mulai dari sodara, temen, orang kantor. Everybody said that. Perut guwee.. Bayi guwee.. Apa urusannya??!! *sensi tinggi*

But, masa-masa ke-sensi-an itu udah lewat. Sekarang kalo ada yang komen semacam itu tanggepin pake nyengir aja. Atau jawab aja "Iya nih!" dengan tampang (seakan) biasa aja. Eh tapi pas pertama denger pertanyaan-pertanyaan itu hatiku sempat tertusuk-tusuk loh. Apa iya? Melorot banget? Emang gimana sih bentuk perut yang seharusnya? Apakah ini gara-gara:
(i). Jalan kaki ga bisa pelan, grudukan sana-sini
(ii). Masih suka naik motor/ojek
(iii). Pas lagi buru-buru suka ngasal jalannya, tabrak sana, terjang sini *eh ini apa bedanya dengan poin (i)??

Disaranin mertua pake supporting belt. Nah, ngebayangin pake begituan gerah banget kayaknya. Udah jakarta lagi punya 9 matahari begini. Bukannya kutak patuh ya Ibu, tapi aku loh geraaahh *mantu ngeyel, harap jangan dicontoh!! Tapi aku nurut kok kalo disuruh ngurangin naek motor.

Daann.. yang menenangkan gundah gulana ini siapa lagi kalo bukan dr. Ridwan!

"Tenang aja Ning, ga usah banyak dengerin orang, tambah pusing *big grin icon* Selama pemeriksaan terakhir baik, tenang aja"

Gimana aku tak cintah pada my cool, calm, confident obgyn ini? :)


Pesan moral: aku beranggapan orang-orang yang ngasi komen semacam di atas, nothing but they care about me. Mungkin ga bermaksut menghancurkan hatiku atau gimana. Tapi mungkin bener ya, orang hamil mah sensitip pisaannn. Jadi hati suka langsung hancur kalo di-komen-in apa tentang kehamilannya. So, buat para ibu hamil outside there, mari lapangkan hati dan dada seluas samudera!

7 comments:

  1. sekarang usia kandungan berapa ya Bun? Gak ada pic-nya nih, gak bisa lihat seberapa melorotnya hingga temen2 pada komen seperti itu.
    kalau menurutku, mereka komen/nanya seperti itu ya dari pengalaman orang2 juga, misalnya kalau kandungan seperti itu berarti udah mau lahiran, dll.
    Jadi saran saya, kalau waktu periksa dokternya bilang baik2 sih OK aja.
    kurangi frekuensi naik motor juga.
    baca yg ini Jalan kaki ga bisa pelan, grudukan sana-sini => gak kebayang sih Bun, perut buncit tapi bisa jalan gruduk sana, gruduk sini.

    senyum Bun, semoga bayi n bunda sehat2 n baik2 selalu. :)

    ReplyDelete
  2. Mbak, kalo saya jadi Mbak, setiap ada orang yang berkomentar seperti itu, saya bilang gini aja, "Jangan sotoy lu!" ^__^

    Gak usah dengan tampang marah, tampang pokerface aja, datar. :)

    ReplyDelete
  3. Yuppp...betul sekali,biar tenang,anggap aja itu slh 1 dr banyak bentuk kpdulian terhadapmu sista ^^

    Syukurlah gk da apa-apa rupanya ya..

    ^^ sehat terus untuk bunda dan dedek ^^

    ReplyDelete
  4. ah sama banget deh dengan gue, masiy aja preman gayanya walopun sudah berbadan dua. Berlari2 mengejar kereta, naik ojeg, naik turun tangga. But it's ok2 aja kok darl, selama kehamilan kita sehat dan kita tau menjaga diri. hehehehe...

    semangka... ^^

    ReplyDelete
  5. mba narti, kalo deadline kerjaan udah mepet suka gradak gruduk sana sini mba, sungguh akibat time management yang buruuukkk.. hehehehhe

    asop, hihihihihi.. dalem hati udah ngomong kayak gitu siiyy :DDD

    putri, yuupp dianggep orang2 itu care banget gitu yaa sama kehamilanku :)

    rere, iyaaahhh toh insyaAllah kita tau ya batesannya sampe mana say.. semangkaa!!!

    ReplyDelete
  6. seneng ya punya dokter yang menenangkan jiwa gitu, hehehehhee....

    ReplyDelete