Wednesday, August 17, 2016

badai pasti berlalu, adik

Belakangan lagi musim sakit ya dimana-mana, mostly batuk pilek dan flu. Pada bilang sih karena cuacanya ga enak; siang panas banget, sore-malem suka ujan, dan anginnya juga angin dingin-dingin gimana gitu.

Bermula 2 minggu yang lalu, Senin pagi Raka badannya anget. Jadi ga masuk sekolah dulu, istirahat di rumah. Ini Ami masih gapapa, ga ikutan demam. Selasa Raka masih demam tapi anaknya ceria dan mau makan, jadi masuk sekolah akhirnya.

Hari Rabu pagi, Raka udah ga demam tapi masi meler dikit. Tapi.. Ami gantian yang demam. Cuman klinisnya beda sama Raka, Ami lemes banget. Ke sekolah maunya digendong, ga mau duduk di boncengan. Di rumah juga maunya tiduran mulu, trus lama-lama tidur beneran. Lemes lah pokoknya.

Demamnya juga lebih tinggi, kisaran 39.5 sampai 40 dercel. Dan bedanya sama Raka yang demen banget minum obat (sampe minta nambah-nambah), Ami ini benci sekali minum obat. Dibilang kecut lah, disembur-sembur, harus dipegangin segala tangan-kaki-kepalanya, itupun masih banyak yang bleber keluar daripada yang masuk.

Bapaknya udah ribut ngajak ke dokter, ya karena demamnya udah 40 ini lho, walopun belum 3 hari. Bundanya sotoy tapi, karena Ami ada batuk pileknya, jadi ngeyel ga usah ke dokter. Palingan common cold biasa bukan sih?

BUKAN.

Jadi Ami demam sampe hari Kamis malam. Jumat pagi udah ga demammm. Udah pede banget lah ini common cold aja. Anaknya lumayan udah ceria kok, walaupun belum selincah biasanya, kali masih pemulihan kan, soalnya kalo malem agak kurang tidur dia banyakan batuk-batuk.

Tapi anaknya kok jadi sensi, gampang rewelan? Apa masih ga enak badan? Trus kok jadi dikit-dikit ngantukan? Trus kok Minggu pagi badannya demam lagi? There must be something wrong kan.

Jadi Minggu pagi kita bawa ke RS deket rumah buat cek darah. Dan hasilnya ternyata Amilea positif DBD. Akhirnya kita pulang, beres-beres, trus berangkat menuju RS; which is kita belum tau RS yang mana.

Kenapa ga RS yang buat cek darah tadi? Karena ga familiar sama dokternya, belum ada pengalaman. Bukannya lebay ya, tapi buat ibu yang anaknya pernah ditangani dokter ngawur bin sembarangan (Dokter X, i still remember you!!!), mendingan kita pilih dokter yang udah terpercaya.

Pilihan pertama, tentu dokter2 di Markas Sehat. Dr Endah, aku padamu. Telp ke Bunda Menteng, kamar penuh. Telp ke KMC, like a hundred times, ga diangkat. Telp ke Harkit, kayaknya susternya lagi kurang piknik. Jadi pupus harapan ke Dr Endah. Dr Wati dan Dr Apin, nampaknya ga praktek di RSIA ya, agak kurang sreg kalo RS umum sih khawatir virus dan penyakitnya lebih macem-macem.

Jadi setelah mikir, merenung dan berdebat sama keyong (yang ngomel tentu saja; tuhh kan aku bilang juga apa bawa ke dokter dari kemarin2!), akhirnya kita ke dr Margaretha di BWCH yang Alhamdulillah ada kamar kosong. 

 

4 hari 3 malam di rumah sakit, Alhamdulillah Amilea udah boleh pulang hari Rabu siang. Trombositnya udah naik, demam masih sumeng-sumeng dikit jadi disuruh banyak minum air putih, dan batuk sisa dikit.

Keliatan kan itu fotonya dari awal masuk RS yang mukanya memelas banget, sampe pas mau keluar anaknya udah ceria ketawa-ketawa.

Tak ada yang lebih membahagiakan kan, saat anak-anak sehat dan bisa pulang ke rumah. 

Lalu diterjang lagi dengan, Raka demam (lagi) Kamis pagi. Dan batuk parah. Batuknya tuh tipe yang berdahak kentel tapi dahaknya belum keluar jadi anaknya yang tiap batuk tuh kayaknya dalemm banget batuknya gitu. Mukanya sampe merah, mana demam pula kan. 

Jumat pagi Raka masi demam dan batuk, tapi mau makan mau minum obat, dan mau sekolah. Jumat sore udah mendingan demamnya. Jumat malem malah udah ga demam sama sekali, anaknya udah ceria seperti biasa.

Ya Allah, boleh ga sakitnya anak-anak sampai di sini dulu?

Ternyata belum boleh.

Sabtu siang, Ami mulai anget dan batuk lagi. 

Ami itu kalo batuk, hampir selalu muntah. Dia pinter sih bisa ngeluarin dahak. Kadang kalo abis makan ga berapa lama dia batuk, nah itu yang keluar dahaknya doang, makanannya ga ikut keluar. Tapi ya, tentu saja pernah keluar se-makanan-makanannya juga.

Sabtu-Minggu Ami masih demam, sementara Raka udah pecicilan walaupun batuknya masih ada.

Ami, ya gitu, lemes dan maunya tiduran. Tapi masih mau makan, kalo lagi laper tetep semangat buka mulut seperti biasa.

Senin pagi, Ami demamnya turun. Horeeee. Sembuh lah nduk, sembuh. Asli badannya kurus banget jadinya. Sedih kalo lagi mandiin liat tulang rusuk sama tulang belakangnya nonjol semua. Gapapa dik, nanti abis gini makan yang banyak biar gembil lagi ya! Pokoknya adik sehat dulu aja.

Udah seger anaknya, diajak ke sekolah udah mau duduk di boncengan, dibawain bekal pun semangat makannya. 

Pulang sekolah udah main sama Raka, udah ribut berdua berantem kesana kemari. Sungguh suara anak-anak berantem ga pernah seindah ini. Tandanya kalian sehat ya. Diajak tidur siang pun pada usil berdua, sok-sokan bilang ga ngantuk dan ribut nyanyi-nyanyi. Ditinggal ke dapur bentar, balik ke kamar udah pada merem semua.

Senin sorenha, Raka main sama Uma, main rumah-rumahan/jual-jualan/berantakin segala isi mainan, sementara Ami sepedaan di depan. Eh cuman sebentar Ami minta udahan, minta masuk rumah. Begitu masuk rumah anaknya rebahan di sofa sambil bilang, bunda..adik ngantuk lagi. Lah, baru juga bangun tidur siang dik?

Dipegang kepalanya, anget. Diukur suhunya, 38.5. 

Please, dik. Not again.

Jadi malemnya kita bawa ke KMC, cek sana-sini, tes darah lagi, antri dokter jam 9 malem, dan diagnosa dokter, Ami kena ISPA. 


 


Selasa pagi, anaknya masih lemes dan ga mau makan. Diajak ke sekolah, udah seger lagi nyemilin honey star sama minta dibeliin susu. Pulang sekolah main-berantem-rebutan lagi sama kakak. Makan soto banjar lahapp, walopun ga mau pake perkedel. Sebelum tidur siang juga masi iseng seperti biasa.

Selasa malem selepas maghrib, demam lagi. Sampe sekarang. Semalaman hampir ga tidur, dan dari tadi pagi sampe sekarang anaknya hampir tidur terus.

Capek liat anak ini sakit. Apalagi anaknya yang ngerasain sakit, entah gimana rasanya.

 Cuman bisa ngeliatin aja, usap-usap punggungnya, ga bisa ngapa-ngapain bantuin ngurangin sakitnya. Ngeliat dia tiap batuk kesakitan dan kepayahan banget, cuman bisa ngeliatin sambil diem-diem mewek. Ga guna banget, jadi ibu.

Aku ya, sering ngerasa gagal jadi ibu. Kalo abis marah sama anak-anak. Kalo kelepasan nyubit/nyentil anak-anak. Kalo ga sabaran pas ngajarin anak-anak. Tapi paling merasa gagal ya kalo begini, anak sakit dan lemes, sementara all i can do is nothing. Bisa ngurus anak ga sih?



Ayo adik, cepat sembuh. Badai pasti berlalu, ya kan, dik?

Friday, August 5, 2016

kindergarten kid

Alhamdulillah, nikmatnya ngeblog pake laptop. Sambil ngemilin seloyang klappertaart yang udah 3 hari ga abis-abis. Jadi aslinya beberapa hari ini nguplek bikin menu baru buat jualan, tapi kayaknya kutukan kue sus ama klappertaart itu ya, dari dulu ga bisa-bisa bikin yang enak banget. Enak sih, tapi ga sampe enak yang anak-anak minta lagi gitu. Selama tim QC (anak-anak dan keyong) masih belum sampe pada tahap minta lagi kalo keabisan, tandanya belum layak jual.

Oke, ini mau ngomongin apa ya?

Oia, kindergarten ya. Jadiiii Raka udah TK sekaranggg.. Udah 3 minggu ini sekolah.

Alhamdulillah overall oke lah ya, drama-drama dikit pasti ada sih. Nangis tiba-tiba ga ada juntrungan, berangkat sekolah rewel maunya dianter bunda, ga mau pulang karena masih mau bersama-sama temennya, dan yang terakhir mewek ga mau nyebur kolam renang.

Udah pernah cerita ya, sekolahnya deket. Sedeket bisa jalan kaki sebenernya. Tapi yaa.. panas banget deh kalo jalan kaki. Bawa payung, Raka yang rempong. Maunya pegang payung. Tapi jadi Ami (yang digendong) ga kebagian payung. Ya udah bunda aja yang pegang payung, tapi Raka juga mau ikut megangin. Halah, ribet amat.

Jadi biar istri ga drama, sama pak keyong dibeliin sepeda. Horeeee. Kenapa ga motor? Ga berani, naik motor bawa 2 bayi, jalanan serame ini angkot di sana sini, serem amat. Trus karena di sekolah mama-mama lain bawanya sepeda listrik, jadilah kita ngikut. Mayan yaaa, ga pake genjot hihihi. Boncengan belakangnya juga gede jadi 2 anak muat.

Kemarin sih awalnya skenarionya begini: Raka berangkat sama keyong sekalian keyong berangkat kerja, bunda sama Ami leyeh-leyeh di rumah, bunda bisa mandi cantik, masak ciprit-ciprit yang gampang, trus jam 10 gowes ke sekolah jemput. Tapi karena keyong beberapa hari ini harus berangkat pagi banget, dan entah kenapa kalo dianter keyong Raka jadinya telat masuk sekolahnya (muter ke Monas dulu apa gimana sih?), jadi seminggu ini Raka berangkat diantar bunda.

Dan, tentu saja, anaknya jadi kesenengan dan ga mau dianter keyong lagi.

Jadi rutinitas baru sekarang adalah:
>> jam 7 anter Raka ke sekolah, dengan kondisi Ami belum mandi. Bunda sih udah dongg.
>> sampe di sekolah, anter Raka ke kelas, trus ngobrol dengan para mama-mama TK. Nungguin sampe Raka masuk kelas baru pulang (bel sekolahnya jam setengah 8, trus baris-baris/joget-joget/senam-senam/baca doa-doa sampe masuk kelas lagi jam 8 kurang)
>> ke pasar/tukang sayur, sambil bingung dengan pertanyaan abadi ibu-ibu rumah tangga: hari ini kita masak apa ya???
>> sampe rumah, masak/nyapu/beberes/mandiin Ami/sarapan
>> jam 10an, setelah nemplokin sunblock setebel-tebelnya di muka, berangkat jemput Raka
>> jam 11, sampe rumah lagi. Makan siang dan tidur siang. Lalu bunda tepar baru bangun jam setengah 3. Hihihi.

Seru yaa. Ini baru satu anak yang sekolah, kalo yang sekolah 2 anak gimana bentuknya ya?

Anaknya sendiri nampak enjoy sekolah. Jadi Raka ini kan tipe observer ya, ga bisa langsung main atau membaur dengan lingkungan baru. Kalo pas ketemuan sama anak-anaknya temenku pun ga bisa langsung main, langsung akrab, walaupun sebelumnya udah pernah ketemu. Pasti diem dulu, main sendiri, ga mau langsung main bareng. Tapi kalo udah nemu yang pas di hati, langsung lengket sih dia.

Nah di sekolah juga gitu. Seminggu pertama belum punya temen. Aku coba kasi tau kan, main sama ini, sama itu. Masih ga mau juga. Akhirnya banyakan dia nempel sama bu guru.

Baru di minggu kedua sekolah dia dapet temen. Temennya ini bukan tipe yang kalem lemah lembut gitu, tapi tipe yang cuek tapi iseng dan aktif banget. Cocok lah sama karakter aslinya Raka kan. Jadilah dia nempel terus sama temennya itu, dan ga tertarik main sama yang lain. Tetep sih tapi aku bilangin, Kakak main sama yang lain, biar banyak temennya makin seru. Bahkan tiap jemput sekolah pasti aku nanya: Kakak main sama siapa aja tadi?

Karena sebenernya sih buat aku, sekolah TK itu bener-bener buat main dan sosialisasinya dia. Yang penting dia main, yang penting dia bergaul, dan yang penting dia seneng. Masalah dia bisa baca, tulis, gambar, nyanyi, sudahlah itu kewajiban orangtuanya di rumah buat ngajarin. Eh, ini sih aku doang ya. Padahal aslinya di rumah juga ga pernah aku ajarin macem-macem. Hihihi. Kalo emang kamu ga suka gambar apalagi nyanyi di kelas, percayalah Kak, bunda dulu juga kayak gitu.

So far sekolahnya oke-oke aja. Karena ya itu tadi, ekspektasiku di awal ga terlalu ke arah kurikulum/pengajaran/dll, jadi ya ngikutin aja seperti apa. Jujur, malah awalnya aku milih sekolah ini karena: toiletnya bersih. Plus lokasinya deket dan perbandingan guru muridnya oke. Kalo milih SD nanti pasti bakalan beda lagi pertimbangannya, karena kalo SD kan udah "sekolah beneran"

Salah satu yang bikin anaknya semangat sih ya karena dibawain bekal sih. Polos banget ya anak ini. Jadi dulu sebelum sekolah dia sempet males-malesan gitu, ga mau sekolah, maunya di rumah aja sama bunda. Dijelasin begini-begini ga mau juga, trus akhirnya dibujuk: Kakak, kalo sekolah kan enak bisa bawa bekal macem-macem, nanti Kakak mau bekal apa bunda bikinin. Eh trus anaknya jadi semangat hahahaha.

Hari pertama kotak bekelnya ditempelin pesan, biar dibaca pas mau makan dan biar semangat. Eh trus pulangnya dia bilang, bunda aku ga suka dikasi pesen-pesen begitu. Hiks. Kan biar romantis gitu sih nak. Masih usaha lagi, besoknya lagi pesannya dikasi gambar kereta warna-warni. Sampe seminggu berlalu dan anaknya ngeyel: bunda, aku ga suka ada pesan! Hiks. Gagal deh jadi rabbit bunda.

As long as you happy lah, Kakak! Yang seneng sekolahnya yaaaa :*


 



 

Monday, July 11, 2016

mudik 2016

Mudik tahun ini mungkin yang terseru, so far, buat kita berempat. Walaupun tahun kemarin udah pernah ngerasain mudik naik mobil rute Surabaya-Klaten-Blitar-Surabaya, tapi tahun ini jauh lebih seru (dan macet). Rute kita Jakarta-Klaten naik mobil trus ke Blitar naik kereta, balik Klaten lagi naik kereta, dan pulang Klaten-Jakarta naik mobil lagi.

Lagi ga pinter (dan males) nulis cerita, jadi nulisnya seenak udel aja deh yang penting tetep keinget serunya mudik tahun ini.

•• Jakarta-Klaten 32 jam. It was little bit traumatic, at least for me. Padahal kita ga lewat Brexit yang katanya jalur menuju neraka itu. Kita berangkat Sabtu jam 3 pagi, macet-macet panjang-tapi-reasonable sampe keluar Pejagan jam 12an. Stuck di Ketanggungan sampe bego jam 2siang sampe jam 7malem, macet entah berapa kali sampe sempat parkir total somewhere menuju Bumiayu hampir 2 jam, lancar lalu keyong tepar menjelang subuh, digantiin nyetir ama Yudi sebentar, trus lanjut lagi nyetir sendiri sampai akhirnya sampe Klaten jam 11 siang hari Minggu. Iye, aku kan ga bisa nyetir jadi ga bisa bantuin gantiin barang sekejab. Tapi aku lho nemenin terus sampe ga tidur semaleman *gitu doang bangga.

•• satu hal, or make it HAL UTAMA, yang bikin lama-lama perjalanan di jalan itu adalah: toilet umum. I hate hate hate public toilet in this country. Hoek. Cuih. I hate. Kenapa Pak Menteri Perhubungan ga bikin satu bagian yang bertugas menjaga dan memastikan semua toilet umum di negeri ini bersih, lancar, bebas jorok, bebas licin dan tidak berbau sih? Pak, plis dengarkan keluhan kami.

•• tetep merlino bakpia yang paling enak. Kurnia Sari juga enak, but still i prefer merlino. Rasa kacang ijo. Entah kenapa rasa bakpia selain kacang ijo ga pernah masuk akal buat aku. Ordinary is the best *uopo

•• perjalanan berangkat, ga ada kuliner yang asik. Pulangnya, asik semua! Soto Pak Mustofa (dari Jogja ke arah Magelang, kiri jalan) daging gorengnya punya arti sebenarnya untuk istilah: melts in your mouth. Wahai para penjual steak-steak alot, belajarlah pada Pak Mustofa. Asli ini empuk dan enak banget. Sotonya malah lebih mirip sop sih kalo aku bilang.

Sate Bu Tris di Batang, masuk jajaran 3 sate kambing terenak di dunia (bersama dengan Sate H.Giyo dan Sate di RM Ayam Brebes Lembang). Empug dan gendut. We like. Kita penjelajah sate kambing jadi girang banget kalo nemu yang enak.

 


Ini bukan pas mudik sih, tapi pas makan di Lippo Plaza Jogja, di Kedai Penang (atau Bukit Penang), ada menu namanya two styled kailan yang ternyata isinya kailan goreng! Kalo sampe keyong yang ga doyan sayur ngambil berkali-kali dan bilang; kamu masak ini ya di rumah, jadi ya udah bisa disimpulkan dong ya.

 


•• dari Jogja ke Pantura, kita lewat jalur alternatif Weleri yang kalo dilihat di peta nyeremin banget alias belok-belok parah banget. Nget. Sampe Raka jackpot dan muntah di mobil. Tapi, pemandangannya.. Subhanallah. Lembang lewat. Puncak lewat. Sampe kita norak buka-buka kaca jendela dan sok foto-foto dan hasil fotonya ga ada yang bagus. Kzl. Jadi ga bisa menggambarkan keindahannya. Tapi asli, bagus banget kayak pegunungan di amerika *bak pernah kesana

 


•• perjalanan pulang ke Jakarta, Alhamdulillah cuman 17 jam. Macetnya malah di tol cikampek. 


Jadi pagi ini, keyong sama raka masih pules, ami baru bangun molet-molet dengan bau super kecut, dan bunda bermata panda tapi ga bisa tidur lagi. Alhamdulillah mudiknya all in all lancar, selamat, anak-anak sehat. Semoga tahun depan keburu beli tiket pesawat sebelum mahal atau kebagian tiket kereta tanpa rebutan. Keyong masih cuti sampe Selasa, jadi yang udah ngantor hari ini, maaf yaa.. kami kirimkan salam leyeh-leyeh dari kasur.

 

 

 



Thursday, June 30, 2016

Gooooo-diebag!

Another review from our goodiebag! Yeayyy.

Yang satu ini favorit anak-anak banget. Terlalu favorit sampe barangnya musti disembunyiin di freezer dan dijatah ngasihnya. Padahal sih pas anak-anak tidur siang emaknya menjarah freezer trus ngelamutin satu-dua bungkus.

Ini apaan sih yang diomongin?

Ini lhoo iniiii:

 

Satu pak yang enak banget ini ada 5 rasa trus ga nyampe sehari udah habis. Ini gimana sih @yogurtwiz kita jadi fanssss berat ini kalo begini.


Another is from @chocolatereeneu yang kasi kita voucher buat belanja di sana. Jual apa sih? Cokelat? Bukan! Tapi jualan ucul-ucul kayak begini:

 

Gmz ga sih? Minta dibungkus semua. Ini kalo Raka Ami ditunjukin gambar beginian pasti pada girang semua mau dibeli.



Last but not least, online shop apalagi yang jadi favorit anak-anak kalo bukan yang jualan mainan. Apalagi mainan edukatif. Investasi ini bunda-bunda, anak senang, bunda tenang yes :)

I do love @doodles.id karena mainannya banyak, lucuu dan ada banyak macem our favorite crayola. 

 


Passs banget kan buat belanjain uang angpau lebaran :))


Terimakasih ya yang sudah meramaikan acara ulang tahun @kelasmaret. See you next year!!

Thursday, June 23, 2016

guest post: UP shoes

** Baju baru Alhamdulillah.. Tuk dipakai di Hari Raya..
tak ada pun tak apa-apa.. Masih ada baju yang lama..
Sepatu baru Alhamdulillah.. Tuk dipakai di Hari Raya..
tak ada pun tak apa-apa.. Masih ada sepatu yang lama..**

Siapa yang bisa nyanyi lagu ituu? Tandanya kalian sudah tuu? Aaa :)

Anywayy siapa yang suka bingung belanja baju dan sepatu baru kalo lebaran? Siapa yang bingung belanjain THRnya yang numpuk-numpuk? Gimana kalo beli sepatu baruuu.. Disini hadir hot mama kinclong @auliaumar yang cerita reviewnya tentang the famous UP shoes. Check this outttt..


....



Birth Club Maret 2014 mau ulang tahunan ke 2 yayyyyy. Seneng banget karena bisa ketemuan juga sama semuanya. Jadi dari taun kemaren itu kita udah rencanain acaranya mulai nentuin uang patungan, tema acara, lokasi, dan konsumsi. Kita ga kepikiran mau sponsor yang gimana gimana pokoknya inti acaranya kita semuua ketemuan dan anak-anak happy. Tapi berjalannya rapat rapat via line dan tengak tengok birth club lain, jadinya susun strategi juga buat cari sponsor dan salah satunya kita ajuin ke UP. Ini emakemak berjiwa muda langsung "iyaaaa, semoga UP mau ya" dan berpuluh amin terucap *cailaaah* 


Waktu tim sponsor ngabarin UP setuju buat sponsor berupa voucher senanglah hatiku hahhaa soalnya aku udah pernah beli UP dan syukaaa sekali. Udah mulai kulik-kulik webnya, instagramnya, dan instagram DRSnya juga :D yang berujung kegalauan maksimal. Produk UP sekarang macem-macem banget pilihannya ada flats uculucul banget cucok untuk aku yang udah emakemak bertubuh berat ini, trus scarfnya juga playfull banget dan ada tas.. omagahhh nambah bingung menjatuhkan voucher ini ke produk yang mana.

Sebelumnya produk UP yang aku punya itu wedges fenomenal Stella Black, pada jamannya hits banget itu hihi dan terbukti awet ampe sekarang cuma agak ledes solnya aja karena sering dipake. Tadinya aku anti wedges soalnya kayak ulekan dan ga nyaman di lekukan kaki tapi karena pergaulan jadinya aku beli buat punya-punyaan aja eh ga taunya kepincut, nyaman udah gitu ringan dikaki.  Pembuatannya yang handmade dan pre order (tapi kadang ada yang ready stock) memang memakam waktu lama tapi pas datang nyaman dipake. Ini salah satu local brand yang sip banget deh, semoga kualitas dan keunikan UP semakin oke ya. Cupss I Wear Up.








.....


Highlightsnya: ((ulekan)) dan ((karena pergaulan)) ya buli.. Hihi.. Thanks for your reviewwww..

Tuesday, May 31, 2016

dear kakak

Kakak, barusan bunda bangun tidur siang terus liat kakak tidur ngelonin ini:



Kata kakak tadi: bunda, ini kartu nama kakak.

Kok pinter banget sih kamu nak, udah bisa nulis sendiri.

Bunda jadi sedih, inget kakak sebentar lagi sekolah. Bunda sebenernya pengen nyari sekolah yang jam sekolahnya sebentar, jam 8 sampe jam 10 aja. Biar kakak bisa lebih lama main di rumah, biar bunda ga lama-lama kangen sama kakak.

Sepi banget ngebayangin rumah kalo pagi kakak sekolah. Bunda masak, adik main sendiri. Ga ada yang ngisengin adik, ga ada yang nolongin adik kalo diomelin bunda, ga ada yang bantuin adik masang kereta-keretaan. Ga ada yang nawarin bunda: bunda mau kue grinti atau stroberi? Ga ada yang komentarnya suka bikin bunda sebel: bunda, kok hias kuenya salah mulu dari tadi?

Kakak, gimana ini belum mulai sekolahnya bunda kok udah kangen banget. Kok cepet amat gedenya kamu nak. Abis ini SD, trus SMP, tau-tau mau SMA. Nanti kalo udah makin gede, tetep mau ya nemenin bunda kemana-mana. Tetep ya kakak, nanya apa aja ya ke bunda. Tetep minta peluk bunda kalo abis bangun tidur ya nak.

Semoga Allah selalu menjagamu nak, melindungi setiap langkah dan perbuatanmu. Melindungi kakak dari orang-orang yang berniat buruk sama kakak. Semoga Allah menjauhkanmu dari segala kemaksiatan dan keburukan. 

Anakku sayang, dibalik segala omelan dan kecerewetan bunda, bunda sayang sekali sama kakak seluas samudera dan sebesar angkasa. Jadi anak soleh ya sayangku kebanggaanku.



*mendadak mellow gara-gara liat anaknya nulis sendiri*

Thursday, May 19, 2016

Jadi ibu itu...

Suatu hari, aku baca tulisan di salah satu akun IG. Fotonya sih foto anaknya, lagi main clay (kalo ga salah) yang nampak kotor dan belepotan kemanamana. Ibunya nulis bahwa dia ga masalah clay nya kena ke jaket anaknya yang baru beli karena hello.. its just a jacket. Sang ibu juga bilang kalo dia seneng dulu dia jaman kecil dibiarin bebas sama orang tuanya jadi dia menerapkan hal yang sama untuk anaknya.

Pas pertama baca aku mikirnya, ih hebat banget sih bisa ikhlas ngebiarin jaket anaknya kotor kena clay, jaket baruu loh. Dan kayaknya bakal susah dibersihin.

Kalo aku, kayaknya ga bakal bisa ngeliat anak-anakku main kotor dan berantakan kena baju baru. Yang ada bakal ngomel-ngomel dan nyuruh udahan mainnya trus sembari nyuciin baju masih ngomel kesana kemari.

Does it make me a bad mother? Karena ga ngebolehin anak-anak main kotor kena baju? Gimana kalo aku mikirnya ngajarin anak-anak untuk lebih tanggung jawab, ini baju baru beli, kalo kotor kan sayang, bisa dong lepas baju dulu baru main kotor-kotor? Nah, salah gak kalo kayak gitu?

Raka Ami tentu saja pernah main kotor-kotor, tapi selalu lepas baju (atau kalau bajunya udah buluk sih gapapa), dan selalu area main kotornya dibatesin jadi ga meleber kemana-mana.

Ibuku itu, orang yang sangat resikan. Hobinya bersih-bersih. Ga bisa liat berantakan sedikit. Dan tentu saja itu nurun ke aku dan jadinya aku membiasakan anak-anak untuk kayak gitu. Salah ga itu?

Maksudnya gini, kalo kita menerapkan satu aturan ke anak kita, ga selalu itu yang paling bener. Pasti bakal ada pro kontranya dari lingkungan. Tapi kita, as a mother, pasti punya alesan dong dibalik keputusan kita. Setiap ibu pasti punya her own way dan her own reason. Yang terbaik yang menurut dia, based on kondisi sehari-harinya dia dan kondisi anak-anaknya.

Another case.

Ami itu kan lagi suuper ngamukan ya. Gara-gara hal sepele. Dan frekwensinya bisa sehari sampe 2-3x sampe suaranya serak, mata bengkak, hampir mau muntah segala macem. Kalo aku, ngamuk itu ya didiemin. Mau minta apapun kalo ngamuk ya enggak dikasi. Mau dimarahin balik? Percuma. Mau diajak ngobrol pelan-pelan? Didnt work. Been there. Diusap-usap sambil peluk? Bisa, tapi kalo udah agak redaan ngamuknya.

Apakah tips ini akan berlaku buat semua anak? Boro-boro. Raka aja yang asalnya dari perut yang sama aja tipe ngamuknya beda, jadi treatment nya beda. Raka dimarahin sedikit pasti langsung merepet, nangis jadi pelan-pelan tapi mukanya memelas banget.

Tapi keduanya sama sih, ga bakal diturutin maunya kalo ngamuk-ngamuk. 

Does it make me a bad mother, ngebiarin anak nangis-nangis sampe tetangga sering ada yang nanya? Or, it just make me a good mother, karena berusaha ngajarin anak-anak supaya minta baik-baik dan ga pake emosi? Ga tau aja kan gimana kalo aku udah kadung ngamuk karena abis kesabaran :)

Jadi, menurutku, semuanya tuh ga ada yang saklek bener atau salah. Kecuali semua ketentuan Allah tentunya. Yang menilai bener siapa? Yang pantes menilai kita ini ibu yang baik siapa? 

Judging is sooooo last decade.

Tapi, tentu saja, aku pernah ngejudge orang. Many times hehe. Terus biasanya kena tulah.

Ada tetangga sebelah. Anaknya udah gede sih SD kelas 2. Suatu hari pulang sekolah ngamuk tak terkira teriak-teriak. Dalam hati, ih anak udah gede masi ngamuk aja, dulu gimana ngajarinnya sih. Lalu dikasi teguran, berupa Ami yang sekarang ngamuknya ngalahin teriakannya tetangga sebelah. Gimana hayo ngajarinnya hayooo.. Mamam tuh judging.

Oia ada lagi baru inget.

Pernah baca mama @pincoolio nulis entah di blog apa di caption IG ya.. Ada psikolog anak (lupa siapa) bilang kalo anak jangan dilarang dong coret-coret di tembok.. Menghambat kreatifitas dll dsb dst. Trus @pincoolio bilang kalo, masak kalo gue ga ngebolehin anak gue coret-coret di tembok gue jadi menghambat sih? Kan gue kasi gantinya nih coret-coret di kertas. Gak bisa soalnya liat tembok kotor coret-coretan.

This is SO ME buanget! Hihihi.

Tak bisa akuu. Tak bisa. Aku lebih milih kasi lego daripada sensory play. Lebih milih sepedaan. Trus, apa berarti aku menghambat anak-anak? Tapi kan sensory begini begini begitu.. Iyaa tauu.. Pernah kasi kok pernah. Tapi ga sesering ibu-ibu hebat di IG, dan harus pake tiker khusus main. Dan mainannya ga boleh keluar tiker, kalo keluar tiker ntar bunda keluar tanduknya.

Does it make me a bad mother?

Boleh gak karena alesanku supaya anak-anak lebih tanggung jawab sama mainan, lebih menghargai bunda yang udah ngepel, dan lebih supaya mereka tau setiap hal itu ada batesan-batesannya. Boleh gak? Boleh doonggg..


Jaman masi jadi ibu bekerja, menganggap ibu bekerja paling keren. Jungkir balik tiap pagi supaya anak bisa makan mpasi homemade, trus di kantor disempetin pumping biar bisa ASI 2 tahun, pulang kantor buru-buru biar masih sempet main sama anak. Wes pokoknya segala bisa lah ibu bekerja.

Giliran jadi stay at home mom jadi merasa paling bener. Ya ini lho yang bener, anak dijagain ibunya sendiri. Main bareng, bacain cerita, ga perlu macet-macetan tiap hari. Ahh surga ini mah.

Terus lagi nyoba jadi working at home mom. Waini. Impian ini. Kerja di rumah sambil jagain anak. Uang dapet, anak selamet. Apalah itu ibu bekerja sama stay at home. Kalah deh sama working at home.

Eh lahdalah. Jadi yang paling bener yang mana? Kok semuanya melihat dari sisi seorang ibu? Coba coba, ngeliatnya dari sisi yang paling bener, alias dari sisi sang anak. Sudah bener belum jadi ibu menurut anaknya? Anaknya bahagia enggak?


I am faaaaaarrrrr away from a perfect mother. Even from a good one. Jadi ibu itu, susah sih enggak ya. Butuh pengorbanan yang iya banget. Mmm mungkin pengorbanan bukan kata yang tepat. Perjuangan? Mungkin ya. Berjuang buat sabar, mostly. Itu my greatest war everyday. And its not easy at all. Sabarrr sabaarrrr beli dimana sihh kamu barr..

Jadi sering mikir, pure love itu mungkin bukan dari seorang ibu buat anaknya. Ibu, pasti lah sayang sama anaknya. Sayang banget, keterlaluan sayangnya. Tapi mungkin ada pamrih kecil atau keinginan kecil yang terselip. Kayak aku nih. Kalo anak lagi rewel minta segala macem trus bilang, maunya apa sihhh.. Udah dikasi mainan segala macem. Udah diturutin main kemana. Mbok ya nurut, mbok ya ga usah rewel, mbok ya jangan minta-minta terus. Nah ini lho, si mbok ya mbok ya ini yang harusnya mbok ya ga usah ada. Kalo mau kasi mainan ya kasi aja. Kalo mau ngajak main ke playground ya ngajak aja. Ga usah pake tuntutan anak harus ini harus itu. Situ ikhlas ga sih? >>> ini exactly keyong pernah bilang gini, karena omelan-omelan di atas itu aku banget :D


Sedangkan anak-anak itu tulus. Tak peduli sehabis ngamuk gimanapun bunda,  tetap nggelendot deket-deket bunda. Tetep nungguin bunda. Tetep maunya bunda yang bacain cerita. Diajak jalan kaki ke pasar pun yang jauh tetep mau walaupun bunda bilang, bunda belanja lho ya ga boleh minta apa-apa. Kalo bunda ngomel-ngomel lalu lebih milih naik ke kamar atas sambil main hape, anak-anak tetep nungguin di bawah sambil nanya, bunda ngapain di atas? 

Bunda cuma bikinin perkedel tahu aja udah seneng banget, enak banget masakan bunda. Kue bunda yang sering bantet pun, pasti dibilang kue bunda enak sekali. Ah anak-anak, bunda cuman secuil remahan dibandingkan hati kalian yang tulus itu nak.

Alhamdulillah, ada keyong yang selalu ngingetin buat sabar. Yang kalo abis aku cerita aku marah-marah sama anak-anak trus pulang bawa donat atau buku cerita. Buat penebus dosa ke anak-anak karena bundanya udah galak.

Alhamdulillah sering ketemu atau cerita sama temen-temen yang lebih sabar, bisa sharing gimana kalo anak lagi susah dihadapi.

Alhamdulillah masih diingetin Allah bahkan lewat mimpi. Pernah mimpi Raka tiba-tiba jatuh ngegeletak, sampe nangis-nangis akunya sambil melukin Raka. Bangun-bangun masih sedih banget tapi bahagia banget anak-anak sehat semua. 


Semoga bunda yang masi failed terus ujian sabarnya ini bisa makin sabar. Bisa menerima kalo rumah ada anak kecil ya pasti berantakan. Dua atau tiga tahun lagi udah pada sekolah, rumah rapi ga ada yang berantakin. Tapi kok, sepi amat. Sedih amat bayanginnya. Raka dua bulan lagi masuk TK, kok sepi amat ga ada Raka kalo pagi. Gak ada yang ngikutin kemana-mana dengan his never ending questions. Gak ada yang nemenin Ami main. Gimana sih ini bayangin aja udah sedih banget. 

Sekarang pusing tiap 5 menit rebutan mainan. Tapi nanti kalo udah pada sekolah, bunda celingak celinguk doang ngobrol sama panci. 


Udah ah ini kok makin sedih. Semoga yang punya anak, semuanya diberikan kesabaran dan keikhlasan. Jadi ibu ga gampang, menguras tenaga pikiran darah dan air mata. Tapi insyaAllh sebanding dengan bahagianya. Setuju?


Biar ga pening liat yang adem-adem dulu..



Eh, salah pencet.

Maksudnya yg ini tadi,



Wednesday, May 18, 2016

siaran tunda; march '14 babies birthday bash

Kenapa siaran tunda? Karena (i) acaranya udah tanggal 2 April kemarin (ii) kita ga ikut acaranya karena pas H-2(!!!!) Ami kena impetigo. Hiks.

Inget ga yang aku cerita nyasar naik angkot ke Penvil kapan itu? Ituu sebenarnya ke Penvil buat beli baju baru buat dipake di acara ini. Tapi ya sudahlah. Bangun sabtu pagi ternyata impetigo Ami nambah 2 biji jumbo di jidat sama di dagu. Dan mau dikasi salep pun drama. Kamu drama princess ya dek? Jadi daripada tambah parah dan nularin yang lain kita melipir ga jadi dateng.

Keyong melihat sang estri murung dan termangu pun ga tinggal diam. Diajak jalan-jalan dan akhirnya kita menemukan warung padang dengan gulai ubi tumbuk terenak di dunia. I promise lah ini terbaik di dunia. Debessss...

Jadi sampe mana tadi?

Oia soal Birth Club (BC) The Urban Mama ya. Awalnya gabung TUM mah aku anaknya ga into BC banget lah. Mana BC Raka adem ayem tentrem kan. Main ke TUM sih seringan buka flea market (terrrr-favorit), survey biaya sekolah (terus pingsan 3 menit), ato tentu saja nyari-nyari resep. Jadi kalo baca cerita BC lain yang playdate kesana kemari ato ultah bareng begini begitu aku hanya menatap nanar semata.

Terus ternyata BC nya Ami, Maret 2014, punya grup line. Terus walaupun aku malu-malu kucing tapi aku kan kepingin gabung. Terus ternyata telat banget gabungnya baru akhir taun kemarin saat anaknya udah mau umur 2. Kemana aja sih makkk?

Tapi ternyata grupnya ramaaiiiiii dan hangaattttt.. Dari malu-malu kucing jadi malu-maluin. Dan gak bakal bisa jaim di sini karena apa aja diperbincangkan dan didiskusikan. I really mean, apa aja. Semuanya. Only if you know what i mean, hihi.

Lalu lalu ternyata ada rencana mau bikin acara ultah bareng march babies yang ke-2. Ngobrol ngobrol ngobrol ternyata kita dapet dukungan dari Pertamina Bright Gas jadi acara ultahnya dapet tempat di gedung pertamina di ruangan yang segede-gede gaban. Kalo kayak gini caranya aku jadi makin cinta ama kamu lho Bright Gas, kepiye cobak?




Dekornya dari @upandupproject. Ini project perdana mereka tapi kok ga amatir sama sekali malah nampak meriah berkualitas gini ya? Itu yang di background photobooth ada foto Ami nyempil. Mayan lah nduk fotomu mewakili kehadiranmu.



Karena ruangannya geday, jadi bisa dibikin beberapa area;

Play area





Reading corner



*) ps, buku-bukunya minta diculik banget!! Makasi yaa @babyloania !!


Dannn.. Sweets corner!!





Aaaakkkkkkk *jilatin layar hape


Seru banget kan kan kannn.. Gimana gak pengen garuk-garuk tembok kalo begini ini.

Semuamua bilang kalo cupcakes nya @minilovebites itu to die for dan thai tea @taetealovers juga enakkkk banget. Gemes ini loh dengernya.

Pas sesi acaranya juga ngegemesin, ada activity nempel-nempel seru dari @gudily kayak begini;



Baru tau lho ada washi tape lucu-lucu banget begitu. Anw kenapa itu bapak-bapaknya yang nampak seru nempel-nempel sih? Woyy punya anaknya pakk.. 


Walopun sedih karena ga bisa dateng seru-seruan bareng, tapi ya aku merasakan kebahagiaanmu lah, para hot mama. Keliatan banget pada sumringah begini;



Semoga ulang taun selanjutnya Ami dan Raka bisa ikutan yaa.. Semoga semua anak dan hot mama papa sehat semua jadi formasi lengkap tahun depan! Aamiinn!! See you when i see youuu..


*all photos by @rhistaaw, ciamik banget fotonya ya :)

Monday, May 9, 2016

ootd: gadis berbaju kuning



Suatu ketika ada seorang teman bilang, "kok Ami bajunya kuning mulu sihh.."

Eh apa iya? Perasaan malah genduk banyakan pake merah sama ungu.

Trus ngeliat ke lemari. Mmmm.. Iya sih, ternyata paling banyak si genduk bajunya warna koneeengggg.. Ah gimana dong, aku lemah liat warna kuning-kuning, lutut lemes trus jadinya pengen beli kan.

Ini dua baju kuning favorit bundanya, anaknya sih suka-suka aja karena nyaman dipakenya.






Kebaya encim dari Tante Tie. Ailepyu tante :*










Kalo yang ini dari @mini.ale favoritt karena celananya ada ikat pinggangnya jadi Ami suka. Bahannya juga enak dan gak luntur dicuci *penting. Jadi kepengenn beli model yang lain. Yong, piye yong? *colekdompetbojo


Ailafyu bayi kuningku.


Bonus track:

Apalagi kalo bukan bayi yang gede mau di foto juga. Ini diaaaa..

















Wednesday, May 4, 2016

Kids update

Belakangan tuh mau nulis milestone anak-anak kok banyak pertimbangan. Ntar dikira pamer, ntar kena tulah, ntar ono ntar itu. Dulu pernah baca artikel di female daily judulnya "saat anak tak mau dipamerkan" *kalo ga salah inget*, dan membekas sekali. 

Maunya bikin post yang pake password jadi ga bisa dibaca public, biarlah buat aku, keyong dan anak-anak semata. Tapi, yang pertama ribet, yang kedua ga bisa pake hape. Trus kata keyong, udah lah posting aja ga usah banyakan mikir. Trus ya dipikir-pikir blog ini emang lama-lama isinya buat anak-anak baca kelak, supaya mereka tau gimana mereka dulu, jaman piyiknya mereka dan sebagai-sebagainya. Dan juga kita ga bisa nyenengin semua orang juga kan.. Jadi kalo mau baca post ini tolong lapangkan hati bahwa ini bukan pamer bukan congkak, sekedar pengingat kelak tentang anak-anakku tersayang :)


Adyaraka

Bisa naik sepeda roda dua. Ini udah agak lama sih pas sebulanan abis pindah. Panas dia ngeliat temennya seumuran udah bisa, ngebut pula. Jadi kayaknya tekadnya membulat dan dengan kejadian jatuh yang tak terhitung jumlahnya, akhirnya dia bisaaa!! Good job kakak!

Udah bisa bacaaa. Terbangga aku nak. Lumayan lah jadi dikasi buku bisa agak anteng baca sendiri.

Masi suka thomas. Duh kapan mup-on nya iniii.. 

Sudah bosan di carseat. Hiks.

Udah hafal beberapa surat pendek. Jadi ya memang bisa karena biasa. Di hape ada app Quran audio, tiap main dan sebelum tidur siang dengerin satu surat. Teruuusss aja sampe dia agak-agak hafal. Lama-lama kan dia ngucap-ngucap sendiri tuh sepotong-potong, nah kalo udah gitu baru dibimbing beneran. Lumayan lah pake app ini. Tapi emang kalo udah hafal minimal berapa hari sekali mesti diulang biar ga lupa.

Lagi dilatih supaya lebih "laki", supaya ga dikit-dikit ngadu ke bunda pas berantem sama adik, supaya belajar self defense kalo dipukul adiknya instead of lari nangis2 ke bunda (iyes adiknya emang lebih iseng dan gahar). You can my little man, you caannnn..



Amilea

Raja jajan. Minta makan terus. Alhamdu? Lillahh..

Ngamuknya. Luar biasa. Aku gentar sebenarnya. 

Kitty, kitty, dan kitty. Zzzzzz...

Jadi ya dia itu tiba-tiba bisa belajar nyambungin huruf. Pas iseng nanya: es-a? Sa.. Te-o? To.. Ce-i? Ci.. Ih kok ajaib sih ya bayi itu. Otaknya memang bak spons. Pas kita ngajarin kakaknya ternyata dia ikutan belajar.

Trus tiba-tiba dia hafal doa sebelum makan dan beberapa ayat An-Nas, padahal ga diajarin juga. Lagi-lagi pasti denger pas ngajarin kakaknya. Terlalu bahagia ini deh. Jadi ibuku juga cerita ada anak umur 3 taun udah bisa hafal Al Quran karena ibunya tiap hari bacain terus. Subhanallah ya.

Udah toilet traininggg.. Hore hemat belanja popokk.. Horee jatah emaknya beli lipen bisa nambahhh..

Punya bantal buat diutik-utik ujungnya, kesayangan dibawa kemana-mana dan udah agak menghitam dan berbau kecut.



Anak-anakku, kebanggaanku, kesayanganku, lucu-lucuku.. Terimakasih buat semua kebahagiaan yang sudah kalian berikan kepada bunda dan ayah. Kami terbangga dan terbahagia punya anak-anak seperti kalian.

Sun!!!